Tips & Tutorials

Dasar-Dasar Kamera #7: Metering

Fungsi metering (pengukuran) mengukur kecerahan subjek dan memutuskan seberapa banyak pencahayaan yang terbaik untuk foto yang bersangkutan. Mari kita cermati tiap mode metering (pengukuran) yang tersedia agar dapat lebih memahami serta mengetahui mode manakah yang terbaik untuk digunakan, dan dalam kondisi/pemandangan seperti apa. (Dilaporkan oleh Tomoko Suzuki)

 

Fungsi metering (pengukuran) berfungsi untuk mengukur kecerahan subjek

Hal yang perlu dicatat

- Evaluative metering (pengukuran evaluatif) dapat digunakan untuk hampir semua pemandangan.
- Spot metering (pengukuran setempat) paling efektif apabila terdapat bagian khusus subjek yang ingin Anda soroti pencahayaannya dengan benar.
- Tiap mode metering (pengukuran) memiliki serangkaian kondisi pemandangan/pemotretan yang berfungsi paling baik. Pertimbangkan hal ini sewaktu memilih mode.
 

Kamera digital memiliki fitur automatic exposure (AE / pencahayaan otomatis) yang secara otomatis memutuskan seberapa banyak pencahayaan untuk gambar (yaitu, seberapa cerah bidikan jadinya).

Dalam mode AE, apabila Anda menekan separuh tombol rana, kamera akan secara otomatis menentukan aperture dan/atau nilai kecepatan rana, dan karenanya memberikan pencahayaan yang tepat (ditentukan kamera). Fitur yang membantu kamera menentukan aperture dan kecepatan rana yang akan ditetapkan dengan mengukur kecerahan subjek, dan tindakan ini disebut "metering". Biasanya ada 3 mode metering di kamera: evaluative metering (pengukuran evaluatif), spot metering (pengukuran setempat) dan centre-weighted metering (pengukuran pembobotan tengah).

Pada kebanyakan kamera, mode default-nya yaitu evaluative metering (pengukuran evaluatif), karena mode ini melaksanakan pengukuran di seluruh gambar dan karena itu sesuai untuk segala macam pemandangan dan kondisi subjek. Sebaliknya, spot metering (pengukuran setempat), efektif apabila Anda hanya ingin memastikan bahwa area spesifik pada gambar Anda disoroti cahaya yang sesuai. Sementara itu, centre-weighted metering (pengukuran pembobotan tengah) mengukur cahaya di area tengah bingkai gambar, dan karenanya berfungsi paling baik apabila subjek utama yang Anda minati berada di tengah bingkai.

Mari kita cermati lebih dekat tiap metering mode ini.

 

Evaluative metering (Pengukuran evaluatif)

Manfaat: Serbabisa; jarang memberi pencahayaan yang salah.
Kekurangan: Tidak berfungsi baik untuk pemandangan di mana terdapat satu area yang sangat berbeda dalam level kecerahan dari area lainnya.

EOS 5D Mark III/ EF24-105mm f/4L IS USM/ FL: 88mm/ Shutter-priority AE (f/11, 1/4 det., EV+0,3)/ ISO 100/ WB: Auto

 

Dalam evaluative metering (pengukuran evaluatif), kamera membagi bingkai gambar ke dalam sejumlah zona berbeda, mengukur jumlah cahaya dalam masing-masing zona, kemudian menganalisis temuannya untuk menentukan pencahayaan yang optimal.

 

Spot metering (Pengukuran setempat)

Manfaat: Menangani pemandangan yang sangat berbeda dalam level kecerahannya.
Kekurangan: Metering (pengukuran) dilakukan di daerah yang sangat kecil, sehingga kesalahan dalam memilih daerah ini bisa menyebabkan paparan yang salah untuk seluruh gambar.

EOS 60D/ EF-S18-135mm f/3.5-5.6 IS/ FL: 135mm (setara 216mm)/ Aperture-priority AE (f/5.6, 1/250 det., EV-0,3)/ ISO 100/ WB: Daylight

 

Spot metering (Pengukuran setempat) hanya bisa mengukur cahaya di area yang sangat terbatas pada bagian tengah bingkai gambar. Namun demikian, inilah mode terbaik untuk digunakan pada pemandangan di mana terdapat perbedaan yang sangat besar dalam level kecerahan, seperti pemandangan cahaya latar.

 

Centre-weighted metering (Pengukuran pembobotan tengah)

Manfaat: Memprioritaskan area tengah, tetapi dalam prosesnya, memastikan bahwa bagian lain gambar juga disoroti cahaya secara tepat.
Kekurangan: Tidak efektif untuk subjek kecil.

EOS 5D Mark III/ EF50mm f/1.4 USM/ FL: 50mm/ Aperture-priority AE (f/2, 1/60 det., EV±0)/ ISO 100/ WB: Daylight

 

Centre-weighted metering (Pengukuran pembobotan tengah) mengukur cahaya di seluruh gambar, tetapi terutama memfokuskan pada area tengah. Pencahayaan seluruh gambar bergantung pada subjek di dan pada sekitar bagian tengah bingkai.

 

Tautkan ini ke gambaran "metering"

Kata kunci: AE lock (Kunci AE)

Apabila menekan tombol AE lock (kunci AE), tindakan ini "mengunci" pengaturan pencahayaan agar pengaturan aperture dan/atau kecepatan rana tidak akan berubah meskipun seandainya Anda menggeser atau menyesuaikan komposisi gambar, memfokuskan ulang dan membidik. Anda bisa menggunakannya jika terdapat berbedaan besar dalam level kecerahan antara elemen utama di gambar, atau kalau Anda tidak dapat memperoleh pencahayaan yang diinginkan.

AE Lock adalah fungsi yang sangat nyaman untuk digunakan, khususnya dalam kombinasi dengan spot metering (pengukuran setempat), dan khususnya untuk pemandangan cahaya latar. Contohnya, jika terdapat pemandangan cahaya latar di mana subjek utama tampak gelap, yang Anda perlu lakukan hanyalah menyelaraskan bingkai AF tengah dengan subjeknya, menekan separuh tombol rana, kemudian menekan tombol AE lock. Pengaturan pencahayaan akan dikunci ke pencahayaan yang tepat untuk area yang ingin Anda tangkap sebagaimana mestinya.

EOS 5D Mark III/ EF24-105mm f/3.5-5.6 IS STM/ FL: 32mm/ Aperture-priority AE (f/6.3, 1/40 det., EV+0,3)/ ISO 160/ WB: Manual
Pemandangan dengan area yang sangat cerah dan sangat gelap. Tergantung pada area yang Anda inginkan untuk mendapatkan pencahayaan yang tepat, lakukan spot metering (pengukuran setempat), baik pada Posisi A atau B.

 

Posisi A: Untuk pencahayaan yang tepat di area yang cerah, gunakan AE lock pada pemandangan di luar ruangan
Karena spot metering (pengukuran setempat) dilakukan pada pemandangan yang cerah di luar jendela, kipas di bagian depan menjadi hitam.

EOS 5D Mark III/ EF24-105mm f/3.5-5.6 IS STM/ FL: 105mm/ Aperture-priority AE (f/6.3, 1/125 det., EV+0,3)/ ISO 250/ WB: Daylight

 

Posisi B: Untuk pencahayaan yang tepat pada area yang gelap, gunakan AE lock pada kipas
Karena spot metering (pengukuran setempat) dilakukan dengan menggunakan kipas, pemandangan di luar ruangan mendapatkan cahaya berlebihan dan menjadi terlalu terang (blown out).

EOS 5D Mark III/ EF24-105mm f/3.5-5.6 IS STM/ FL: 105mm/ Aperture-priority AE (f/8, 1/125 det., EV+0,3)/ ISO 2500/ WB: Daylight

 

Cara menggunakan AE Lock

Setelah menekan tombol rana separuh ke bawah dan menetapkan fokus, tekan tombol AE lock (dilingkari warna merah). Apabila Anda ingin mengulang kembali pengukuran, tekan lagi tombol AE lock.

 

Untuk mengetahui lebih lanjut mengenai AE Lock, bacalah:
Kamera FAQ #9: Sebaiknya, Untuk Jenis Pemandangan Apakah Saya Harus Menggunakan AE Lock?

 

Menerima pembaruan termutakhir tentang berita, saran dan kiat fotografi dengan mendaftar pada kami!

 

 

 

EF-S18-135mm f/3.5-5.6 IS

Klik di sini untuk rincian selengkapnya

 

 

EF24-105mm f/3.5-5.6 IS STM

Klik di sini untuk rincian selengkapnya

 

Tomoko Suzuki

 

Setelah lulus dari Tokyo Polytechnic University Junior College, Suzuki bergabung dengan perusahaan periklanan. Dia juga bekerja sebagai asisten fotografer, termasuk Kirito Yanase, dan mengkhususkan diri dalam bidikan komersial untuk produk perlengkapan busana dan kosmetik. Sekarang, dia bekerja sebagai fotografer studio untuk produsen perlengkapan busana.

 

Digital Camera Magazine

 

Majalah bulanan yang berpendapat bahwa kegembiraan fotografi akan meningkat dengan semakin banyaknya seseorang belajar tentang berbagai fungsi kamera. Majalah ini menyampaikan berita mengenai kamera dan fitur terbaru serta secara teratur memperkenalkan berbagai teknik fotografi.
Diterbitkan oleh Impress Corporation

 

Tanggapan

Tulis Komentar

 

Login untuk memberi tanggapan

ANDA TELAH LOG OFF DARI AKUN

Email dengan link untuk melakukan pengaktifan telah dikirim melalui email SNAPSHOT anda yang terdaftar.

Setelah anda mengklik link, anda dapat login dengan detil login yang telah ada.

Terima kasih atas dukungan yang telah diberikan sebagai anggota Komunitas CANON and SNAPSHOT. Kami akan berusaha memberikan konten yang bermanfaat dan seru untuk membantu anda mengembangkan bakat menjadi seorang fotografer handal!

IZIN UNTUK LANGKAH SELANJUTNYA

ID CANON anda akan disatukan dengan ID SNAPSHOT.

Link untuk melakukan pengaktifan telah dikirim melalui email.

Silahkan mengetik kembali password anda agar kami dapat mengambil langkah selanjutnya.

Ketik password

Dengan mengklik disini, anda setuju untuk menyatukan CANON ID dan SNAPSHOT ID. Persetujuan tersebut tunduk pada SYARAT & KETENTUAN CANON AND SNAPSHOT. TERMS & CONDITIONS.