Foto & Persona

Poster Film Lukisan Tangan: Seniman Putar Jalur

Dalam hal putar jalur, hanya sedikit yang bisa mengungguli Singapura. Singapura baru lahir sedikit lebih dari 5 dekade yang lalu, dan saat itu hanya sedikit yang berpikir bahwa penduduk Singapura akan menjadi banyak lantaran kekurangan sumber daya alam dan keterbatasan lahan.

Namun meski demikian, titik merah kecil di ujung semenanjung Malaysia telah mengubah dirinya menjadi pemimpin dunia yang tak terbantahkan; berkat disiplin dan industri rakyatnya serta tuntunan dari pimpinan yang penuh cita-cita.

Kisah Singapura mempunyai persamaan yang mirip dengan kehidupan salah satu anak laki-laki yang paling membanggakan. Tuan Ang Hao Sai, seniman putar jalur dalam kisah ini, adalah salah satu ahli poster dan baliho film lukisan tangan terakhir dari Singapura.

Mr Ang speaking about his art

EOS 5D, lensa EF24-105mm f/4L IS II USM, f/5,6 56mm,1/10det, ISO400

Semangat Tuan Ang terhadap seni terlihat jelas dari betapa bersemangat dan seriusnya setiap kali sedang membicarakan seni.​

Sebagai pelajar, selain unggul dalam seni, dia berjuang secara akademis. Guru-gurunya mengeluarkannya karena dianggap memiliki potensi terbatas dan tidak akan berprestasi.

Dia putus sekolah pada usia 13 untuk magang di Lam Kok, sebuah studio seni yang berfokus pada poster film. Dia mengabdikan dirinya untuk pekerjaannya – rela menjalani kekerasan verbal dan bahkan fisik; dan jadwal melelahkan yang mengharuskan timnya yang berjumlah 7 orang untuk menyelesaikan hingga 50 poster film dalam satu minggu. Dari semua itu, dia bisa belajar, tumbuh, dan terus melakukan apa yang dia cintai.

Melalui disiplin dan industri, dia kemudian memiliki studio seni sendiri yang sukses, mematahkan prediksi masa depan suram dari para gurunya. Seiring waktu berubah, dia dengan cerdik meramalkan bahwa teknologi akan menggantikan keahliannya dan dia juga menyesuaikan studio seninya agar bisa menyediakan layanan cetak digital. Dia juga memberikan bakat seninya sesuai permintaan dengan membuat lukisan raksasa untuk latar belakang acara dan media periklanan lainnya. Studionya, yang sekarang lebih fokus pada bisnis percetakan dan dijalankan oleh putra tertuanya, masih berkembang saat ini.

photos from Mr. Ang's younger days

EOS 5D, lensa EF24-105mm f/4L IS II USM, f/4 24mm,1/195det, ISO2500

Beberapa foto Tuan Ang ketika masih muda bersama istri dan anak-anaknya.

Tetapi kisah tersebut, menurut Tuan Ang, bukanlah perputaran jalur terpenting yang dia lakukan.

Sebagai warga Singapura yang sangat patriotik, dia sangat bangga dengan semua yang telah dicapai negaranya. Namun, dia menyesalkan kurangnya perkembangan seni dan budaya Singapura.

Sekitar tahun 2010, dalam keadaan semipensiun, dia akhirnya memutuskan untuk membuat karya seninya sendiri. Dia kemudian memutuskan untuk mengubah semua keterampilan yang dia kembangkan di industri lukisan poster film yang sekarang sudah tidak berguna untuk menciptakan gaya seni khas Singapura. Sejak saat itu, dia telah menciptakan lebih dari seratus lukisan yang menggambarkan sejarah Singapura.

photo of Mr. Lee Kuan Yew sweeping the streets

EOS 5D, lensa EF24-105mm f/4L IS II USM, f/4 24mm ,1/195det, ISO2500

Tuan Ang menunjukkan kepada kami foto Menteri Mentor Lee Kuan Yew yang menyapu jalan untuk memberi contoh kepada warga Singapura – sebuah gambar yang menurutnya merupakan representasi yang baik dari pemimpin seperti Tuan Lee.

Mr Ang's painting of Mr Lee Kuan Yew sweeping the streets

EOS 5D, lensa EF24-105mm f/4L IS II USM, f/4 55mm,1/4det, ISO1000

Lukisan Menteri Mentor Lee Kuan Yew yang sedang menyapu jalanan karya Tuan Ang. Dia menambahkan anjing liar dalam lukisan ini sebagai sentuhan kreatif pribadi.​

painting of Singapore during a heavy downpour

EOS 5D, lensa EF24-105mm f/4L IS II USM, f/8 24mm ,1/100det, ISO6400

Tuan Ang menunjukkan detail dalam lukisan Singapura saat hujan deras karyanya sambil menjelaskan apa yang menjadi inspirasinya untuk menciptakan lukisan tersebut.

Dia melukis suasana jalan dan kejadian kehidupan sehari-hari, masa lalu dan masa kini, perkembangan utama dan pemandangan kota yang menakjubkan, dan potret para pemimpin bangsa. Di setiap bagian, seseorang bisa melihat kecintaannya yang mendalam untuk negaranya, kebanggaannya yang besar terhadap perkembangan negaranya, dan keinginannya untuk berkontribusi dalam cara terbaik yang dia bisa.

Di satu sisi, pelukis tradisional ini masih menciptakan poster film lukisan tangan. Hanya ini yang berasal dari hati dan menceritakan kisah paling epik dari semuanya: kebangkitan Singapura yang sangat cepat.

Ketika ditanya apa yang menjadi puncak kariernya, dia tampak sangat bangga menceritakan ketika 50 lukisannya di Singapura dipilih untuk dipamerkan dalam perayaan Hari Nasional yang ke-50. Lukisan-lukisan tersebut sangat dipuji dan digemari banyak menteri pemerintah. Dia juga merasa sangat terhormat saat Mentor Lee Kuan Yew sendiri mengajukan permintaan untuk melihat lukisannya. Dan dia benar-benar tidak dapat melupakan momen ketika dia diundang untuk makan malam di kediaman mantan Presiden S.R. Nathan, dengan anggun menerima potret dirinya Yang dilukis oleh Tuan Ang.

paint and tools that Mr. Ang uses

EOS 5D, EF24-105mm f/4L IS II USM lensa, f/4 24mm ,1/5detik, ISO100

Wadah cat dan peralatan yang digunakan Tuan Ang, beserta beberapa lukisannya pada latar belakang.​

Kembali dari ambruknya profesinya hingga mendapatkan pengakuan dari para pemimpin yang begitu dia puja, dia merasa telah benar-benar meraih kesuksesan sebagai seniman. Dan pada usia 66, dia berkata jika dia akhirnya dapat bersantai ketika dia menikmati kenyamanan masa senjanya.

Namun, berbicara dengan dia di studio seninya, kita masih dapat melihat api yang masih berkobar di matanya ketika dia berbicara tentang seni; semangat dalam gerakannya seolah dikuasai gairah; dan karya seninya yang masih bertambah. Dan kami duga dia masih jauh dari kata selesai dalam melukis kisah Singapura; atau sembari menuliskan legendanya sendiri.

Mr. Ang's painting of an old street scene

EOS 5D, EF24-105mm f/4L IS II USM lensa, f/8 24mm,1/4det, ISO1600

Lukisan Tuan Ang tantang pemandangan jalanan tua di mana anak-anak daerah sekitar berkerumun mengelilingi gerobak dorong yang menayangkan klip film secara gratis.

Mr. Ang's painting of Singapore's old Cathay Cinema

EOS 5D, EF24-105mm f/4L IS II USM lensa, f/8 24mm,1/32det, ISO6400

Lukisan Tuan Ang tentang Bioskop Cathay tua Singapura selama masa jayanya, dengan Hotel Cathay sebagai latar belakang.​

Catatan Fotografer: poster-film-lukisan-tangan

Untuk pengambilan gambar ini, tujuan utama kami adalah untuk menangkap perasaan tulus dan semangat seni Tuan Ang. Meskipun Tuan Ang yang menjadi sangat bersemangat saat berbicara mengenai masalah ini akan membantu, namun perbedaan terkecil dalam ekspresi yang diambil dalam momen yang salah akan menghasilkan foto yang tidak dapat dipakai.

Untuk mengatasi ini, kami mencari kualitas dalam kuantitas; menjepret sebanyak mungkin foto Tuan Ang dari sebanyak mungkin sudut sebisa kami, demi menangkap sepersekian detik yang kecil itu saat perasaan mendalamnya diungkapkan dalam satu momen beku.

Penting juga bagi kita untuk menyertakan cukup detail yang relevan sebagai latar belakang untuk mempertegas kisahnya, tanpa meredupkan subjek utama itu sendiri. Semua elemen lain harus dipangkas, atau diredupkan sehingga tidak tampak di mata penonton.

Saat mengambil foto lukisan secara tersendiri, kami meletakkan lukisan itu di samping puluhan lukisan lain untuk menyampaikan kesan bahwa itu adalah satu bingkai dalam keseluruhan rangkaian pemandangan dari sejarah Singapura. Kami pikir persetujuan untuk memfilmkan adalah cara yang sesuai untuk menunjukkan Karya Tuan Ang, mengingat pekerjaan aslinya.


Menerima update terbaru tentang berita fotografi, tips dan trik.

Jadilah bagian dari Komunitas SNAPSHOT.

Daftar sekarang!

Tanggapan

Tulis Komentar

 

Login untuk memberi tanggapan

ANDA TELAH LOG OFF DARI AKUN

Email dengan link untuk melakukan pengaktifan telah dikirim melalui email SNAPSHOT anda yang terdaftar.

Setelah anda mengklik link, anda dapat login dengan detil login yang telah ada.

Terima kasih atas dukungan yang telah diberikan sebagai anggota Komunitas CANON and SNAPSHOT. Kami akan berusaha memberikan konten yang bermanfaat dan seru untuk membantu anda mengembangkan bakat menjadi seorang fotografer handal!

IZIN UNTUK LANGKAH SELANJUTNYA

ID CANON anda akan disatukan dengan ID SNAPSHOT.

Link untuk melakukan pengaktifan telah dikirim melalui email.

Silahkan mengetik kembali password anda agar kami dapat mengambil langkah selanjutnya.

Ketik password

Dengan mengklik disini, anda setuju untuk menyatukan CANON ID dan SNAPSHOT ID. Persetujuan tersebut tunduk pada SYARAT & KETENTUAN CANON AND SNAPSHOT. TERMS & CONDITIONS.