Produk

[Bagian 1] Alasan Mengapa EOS 100D Revolusioner Merealisasikan DSLR Terkecil dan Teringan

EOS 100D adalah kamera SLR digital paling ringkas dan ringan yang diperlengkapi dengan sensor ukuran APS-C. Dalam wawancara berikut ini, tim pengembangan berbagi cerita dengan kami mengenai pengembangan di balik layar. Di sini [Bagian 1], kami diberi tahu mengenai cerita di balik layar tentang memperkecil ukuran komponen utama. (Berdasarkan wawancara yang diadakan bulan April 2013) (Pewawancara: Ryosuke Takahashi/ Foto pewawancara: Takehiro Kato)

Halaman: 1 2

(Baris belakang, dari kiri)
Wataru Yokota, Grup Produk Foto/ Takashi Watanabe, Pusat Pengembangan Kamera/ Tatsuhiro Ohnaka, Grup Produk Foto/ Masahiro Kobayashi, Grup Produk Foto/ Hironori Oishi, Pusat Desain
(Baris depan, dari kiri)
Keisuke Kudo, Pusat Pengembangan Kamera/ Tomoaki Tanaka, Pusat Pengembangan Kamera/ Masanori Sakai, Pusat Pengembangan Kamera/ Hiroaki Nashizawa, Pusat Pengembangan Kamera

Apakah konsep EOS 100D?

― Dengan dirilisnya EOS 700D dan EOS 100D pada bulan Maret 2013, seri EOS sekarang menawarkan jajaran model yang lebih lengkap bagi para pengguna tingkat pemula. Dapatkah Anda memberi tahu kami, di mana kedudukan EOS 100D pada seri EOS?

Kobayashi EOS 100D adalah jajaran baru yang telah kami perkenalkan bagi para pengguna tingkat pemula, yang dapat dicirikan oleh ukurannya yang kecil dan bobotnya yang ringan. Meskipun banyak pengguna yang cenderung menjauhi kamera SLR digital karena rangkanya yang “besar dan berat”, kami berharap agar EOS 100D dapat berfungsi sebagai pintu gerbang bagi mereka untuk memasuki dunia DSLR.

EOS 100D

Rangka EOS 100D hanya seberat 370g. Kualitas gambar yang tinggi dan fungsi terkini direalisasikan tanpa ukuran DSLR yang “besar”.
Dimensi (P x T x L):Kira-kira 116,8 x 90,7 x 69,4 mm Berat:Kira-kira 407g / 14,36oz. (Panduan CIPA), Kira-kira 370g / 13,06oz. (Hanya rangka).

Klik di sini untuk spesifikasi terperinci

Ohnaka Pada saat ini, EOS 1100D adalah model yang paling diperkenalkan dalam seri EOS bagi para pengguna tingkat pemula. EOS 700D dan EOS 100D, walaupun keduanya adalah model tingkat pemula, tetapi diposisikan pada higher-end dibandingkan EOS 1100D. EOS 700D maupun EOS 100D, keduanya dirancang untuk penggunaan sehari-hari oleh keluarga, pengguna usia muda yang belum memiliki kamera SLR digital, serta kaum wanita pengguna kamera. Dengan menawarkan beberapa opsi, kami berharap para pengguna dapat memilih satu yang paling sesuai baginya menurut aspek yang mereka tempatkan sebagai hal penting ketika memperhatikan kinerja kamera.

― Canon telah merilis EOS M mirrorless, yang juga menekankan pada ukuran dan berat. Apa bedanya EOS 100D dari EOS M?

Kobayashi Meskipun keduanya mengadopsi desain yang ringkas dan ringan, namun EOS 100D memiliki keuntungan yang hanya bisa diberikan oleh DSLR yang diperlengkapi dengan cermin utama dan viewfinder. Kami mengembangkan EOS 100D setelah mempertimbangkan keseimbangan antara desain ringkas serta ringan, dan kehendak para pengguna kami untuk menangkap momen yang tepat.

EOS 700D diapresiasi oleh fotografer yang lebih antusias. Diperlengkapi dengan 9 titik pada semua sensor AF cross-type, pengalaman memotret ditingkatkan dengan menggunakan viewfinder.

Klik di sini untuk spesifikasi terperinci

EOS M yang menawarkan desain mobilitas-tinggi dan bergaya, merupakan pilihan bagus bagi fotografer yang ingin menyandang kamera mereka setiap hari. Selain itu, tersedia variasi warna dan pilihan aksesori yang luas.

Klik di sini untuk spesifikasi terperinci

― Itu dijelaskan dengan sangat baik. Saya bisa melihat bahwa EOS 700D dan EOS 100D berbagi banyak fitur umum dengan EOS 650D. Apa kemajuan yang sudah dibuat pada model-model baru?

Ohnaka Yang terutama, kita telah membuat perbaikan pada fungsi filter Creative. Ketika Anda menangkap satu bidikan, Anda dapat menggunakan layar sentuh untuk memilih efek filter Creative pada layar Live View, dan mengecek efek dalam waktu nyata. Poin kedua adalah soal lensa. Kami telah mengubah lensa kit untuk EOS 700D dan EOS 100D dengan lensa baru yang terpasang dengan stepping motor (STM). Yang ketiga adalah soal Mode Dial. Di samping dapat memutar melampaui 360°, kami juga sudah menambahkan mode SCN (Special scene) baru, yang menyertakan HDR Backlight Control, Night Portrait, dan Handheld Night Scene. Ini adalah sebagian upaya untuk membuatnya lebih mudah bagi para pengguna menangkap bidikan cantik dalam pemandangan yang secara relatif menantang, seperti di bawah backlight (belakang cahaya) atau pada malam hari.

Biru: EOS 650D
Abu-abu: EOS M

Perbandingan ukuran antara EOS 650D dan EOS M. Berat EOS 650D sekitar 520g (rangka) dan EOS M sekitar 262g (rangka). Berat EOS 100D sekitar 370g (rangka)

― EOS 100D tidak dilengkapi dengan monitor LCD Vari-angle. Apa alasan utama untuk tidak menyertakannya?

Kobayashi Monitor LCD Vari-angle diterima sangat baik oleh para pengguna model seperti EOS 650D. Namun demikian, prioritas kami yang terutama dalam pengembangan EOS 100D yaitu, membuat kamera terkecil dan teringan sedunia, dan itulah mengapa kami memutuskan untuk tidak menyertakan monitor LCD Vari-angle LCD.

― EOS 700D maupun EOS 100D, keduanya tidak mendukung fungsi Wi-Fi. Apakah ada alasan spesifik untuk ini?

Kobayashi Ya. Kami meniadakan fungsi Wi-Fi untuk alasan yang sama, kami tidak menyertakan monitor LCD Vari-angle. Namun, Canon memandang fungsi Wi-Fi sebagai fitur penting, jadi besar kemungkinan fitur ini akan disertakan dalam model tingkat pemula di waktu mendatang.

― Satu perbedaan yang menonjol antara EOS 700D dan EOS 100D adalah kecepatan pemotretan yang berkesinambungan. Dapatkah Anda memberi tahu kami tentang perbedaan dalam mekanismenya?

Sakai Motor yang digunakan untuk menggerakkan shutter, berbeda. Kami mengadopsi motor yang lebih kecil untuk EOS 100D, jadi kami menetapkan kecepatan pemotretan berkesinambungan pada sekitar 4 bidikan per detik. Sementara itu, EOS 700D mengadopsi motor yang sama seperti EOS 650D, yang mendukung pemotretan berkesinambungan pada kecepatan kira-kira 5 bidikan per detik.

― Mengenai sensor gambar yang digunakan untuk EOS 700D dan EOS 100D, menurut saya bahwa kinerja dasarnya sama, kecuali untuk area AF bidang gambarnya, benarkah?

Nashizawa Pada dasarnya memang sama. Namun demikian, dari segi ketatnya, hitungan pixel sensor AF yang ditanamkan dalam sensor gambar, berbeda, dan ini menyebabkan perbedaan dalam data RAW sebelum gambar dihasilkan. Selain itu, Anda tidak lagi dapat mengatakan perbedaan tersebut setelah gambar diproses, jadi Anda bisa katakan bahwa kinerja kamera tersebut secara efektif identik.

Hitam: Area tampilan gambar Live View
Biru: Area kisaran Hybrid CMOS AF II
Merah: Area kisaran Hybrid CMOS AF (EOS 700D, EOS 650D)
Hijau: FlexiZone - Single AF point

Mencakup sekitar 80% (horizontal) x 80% (vertikal) area sensor gambar, sistem Hybrid CMOS AF II EOS 100D memberikan pemfokusan otomatis kecepatan tinggi dan presisi tinggi.

Berupaya berulang kali untuk mencapai desain ringkas

― Dapatkah Anda menjelaskan latar belakang teknis yang menuntun ke realisasi desain terkecil dan teringan sedunia untuk EOS 100D?

Sakai Yang utama dan terpenting adalah upaya menyesuaikan tata letak komponen yang dipasang di dalam kamera. Tiap komponen dipasang dengan jarak yang berkurang di antara satu dan lainnya. Faktor kontribusi lainnya adalah unit shutter yang lebih kecil. Pada EOS 100D, kami telah mengadopsi unit shutter yang baru dikembangkan, yang memadukan penggunaan shutter elektronik dan mekanis untuk melakukan eksposur. Dengan melakukan itu, kami juga dapat menghasilkan unit shutter yang lebih ramping sekaligus membantu mengurangi tinggi kamera.

  1. Metering optik dengan ketinggian yang lebih pendek
  2. Paket baterai LP-E12 yang ringkas
  3. Main board ringkas dengan kemasan high-density
  4. Paket CMOS yang tipis dan kecil, serta unit sensor yang membersihkan sendiri.
  5. Chasis yang lebih kecil dan ringan dibuat dari resin berisi aluminium.
  6. Unit AF dengan cermin kedua yang lebih kecil
  7. AF unit with smaller secondary mirror

Struktur mekanis EOS 100D di bagian dalam. Banyak upaya dicurahkan untuk memperkecil ukuran komponen dan meminimalkan celah untuk merealisasikan ukuran rangka yang lebih kecil.

― Apakah perubahan yang dibuat pada sensor CMOS konvensional adalah untuk mencapai desain yang lebih ringkas?

Sakai Di waktu lalu, terminal digunakan untuk ditonjolkan dari perimeter sensor CMOS, tetapi telah dipindahkan ke belakang kemasan pada EOS 100D. Dengan ketinggian dan ketebalan terminal dikurangi, kami dapat merealisasikan desain unit sensor CMOS yang lebih kecil.

EOS 100D

EOS 650D (Lingkaran Merah: Terminal)

Terminal tidak menonjol dari perimeter sensor CMOS untuk merealisasikan desain unit sensor CMOS yang lebih kecil dan ramping.

― Apakah teknologi ini juga diadopsi oleh model lainnya?

Sakai Tidak. Ini adalah teknologi baru yang juga tidak ditemukan pada EOS 1100D. Miniaturisasi main board dimungkinkan apabila unit sensor CMOS diperkecil, dan ini adalah teknologi yang sangat diperlukan untuk merealisasikan desain ringkas. Selain itu, ukuran main board dikurangi dengan meningkatkan densitas board. Rincian lainnya yang lebih halus termasuk meniadakan pegangan baterai dari EOS 100D pada fase desain. Kalau tidak begitu, mau-tidak-mau, kami harus memindahkan slot kartu SD ke sisi rangka, yang pada akhirnya akan membatasi proses miniaturisasi, karena area slot kartu dan lebar penutup slot harus dipertimbangkan juga. Dengan mengadopsi desain tanpa pegangan baterai, kami dapat menempatkan slot kartu SD di dalam wadah baterai.

Main Board EOS 100D. Densitas board juga ditingkatkan dengan ukuran unit sensor CMOS yang lebih kecil. Slot kartu SD yang ditunjukkan dalam lingkaran, sekarang berada di dalam wadah baterai untuk mengurangi ukuran rangka kamera.

― Oh begitu. Pemikiran yang sangat cermat.

Tanaka Upaya lain untuk mengecilkan ukuran rangka adalah memanfaatkan baterai LP-E12 ringkas, yang juga diterapkan untuk EOS M. Keputusan ini menghasilkan kapasitas baterai yaitu sekitar 20% lebih rendah daripada kapasitas EOS 700D, tetapi ukuran baterai juga lebih kecil sekitar 30%. Selain itu, untuk menghindari jumlah maksimum bidikan pada EOS 100D sebanyak mungkin, kami memeriksa ulang berbagai aspek seperti sirkuit daya untuk mencapai desain power-saving (hemat daya).

EOS 100D menerapkan paket baterai yang sama, LP-E12, yang juga digunakan untuk EOS M.

Sakai Untuk menambahkan, Self Cleaning Sensor Unit (Unit Sensor yang Membersihkan Sendiri) juga telah diperamping. Dengan melakukan ini, kami dapat menggeser posisi cermin utama ke ujung belakang kamera, dan ini merupakan cara efektif lain untuk mengurangi tinggi kamera.

Self Cleaning Sensor Unit EOS 100D. Dengan mengadopsi stuktur dasar yang sama sebagai unit konvensional, debu dapat dihilangkan dengan pengoperasian elemen piezoelectric. Self Cleaning Sensor Unit juga telah diperkecil.

― Mode pemotretan senyap tersedia pada EOS 100D. Mekanisme apa yang memungkinkan pengoperasian senyap?

Sakai Pada model tingkat pemula yang lalu, pengisian shutter dilakukan oleh pergerakan motor ke arah depan, sementara pergerakan mundur digunakan untuk memunculkan flash (lampu kilat). Pada EOS 100D, pergerakan mundur motor juga digunakan untuk menggerakkan unit shutter, dan sumber gerakan yang berbeda diterapkan untuk memunculkan flash. Dengan unit shutter yang sekarang juga digerakkan oleh gerakan mundur, maka tidak perlu melintasi area dalam mekanisme cam yang menghasilkan noise paling keras.

Shutter Unit EOS 100D. Unit shutter, hanya dilengkapi dengan electronic first curtain (tirai pertama elektronik) dan mechanical second curtain (tirai kedua mekanis). Struktur sederhana ini membantu merealisasikan desain yang ringkas.

― Jadi, poin kuncinya di sini adalah pergerakan cam dan kontrol arah rotasi motor, benar kan?

Sakai Ya, Anda benar. Pergerakan shutter selama pemotretan senyap identik dengan pergerakan cermin EOS 6D, yang dilengkapi dengan sistem motor ganda. Oleh karena itu, tantangan teknisnya adalah mereproduksi pergerakan ini dengan motor tunggal.

― Apakah ada perbedaan apa pun dalam kecepatan AF antara Hybrid CMOS AF konvensional dan Hybrid CMOS AF II EOS 100D?

Kudo Dengan membuat perbaikan pada kontrol gerakan AF, kecepatan AF menjadi semakin cepat daripada kecepatan model konvensional. Selain itu, karena speed yang lebih cepat tidak disebabkan oleh sensor Hybrid CMOS AF II, pendekatan yang sama dapat diadopsi untuk meningkatkan kecepatan sensor Hybrid CMOS AF di waktu mendatang. Seberapa cepat peningkatan speed bervariasi pada lensa yang digunakan, kondisi pemotretan, dan kondisi subjek. Untuk kondisi pengukuran berikut ini, kecepatan AF meningkat sekitar 1,3 kali lipat pada pusat, dan sekitar 1,6 kali lipat pada area periferal (hasil pengukuran relatif dengan hasil pengukuran EOS 650D; lensa yang digunakan: EF-S18-135mm f/3.5-5.6 IS STM; panjang fokus: 135 mm; posisi awal fokus: infinity; jarak pemfokusan: kira-kira.. 0,5 m hingga 4 m)

Pertanyaan saya berikutnya, adalah tentang viewfinder. Meskipun desain semakin ringkas, namun pembesaran viewfinder lebih tinggi. Dapatkah Anda memberi tahu, bagaimana spesifikasi ini bisa terlaksana?

Sakai Sesungguhnya, alasannya sangat sederhana. Karena kerangka kamera memiliki desain yang lebih ramping, kami dapat menempatkan unit eyepiece lebih jauh ke depan dibandingkan model lainnya. Dengan begitu, memperpendek jarak ke layar pemfokusan yang menjelaskan, mengapa pembesaran viewfinder lebih tinggi. Sebaliknya, jika kami telah menyertakan monitor LCD Vari-angle, rangka kamera yang lebih tebal kemungkinan besar menyebabkan penurunan pembesaran viewfinder karena jarak yang lebih panjang ke layar pemfokusan.

Kiri: EOS 100D
Kanan: EOS 700D

EOS 100D merealisasikan rangka yang lebih ramping dibandingkan EOS 700D. Eyepiece EOS 100D ditempatkan lebih jauh ke muka untuk memperpendek jarak ke layar pemfokusan dan merealisasikan pembesaran viewfinder yang lebih tinggi, kira-kira 0,87x.

― Dengan kata lain, pembesaran ditingkatkan semata-mata karena Anda melihat dari jarak yang lebih dekat, benar kan?

Sakai Ya, tepat sekali. Logika di balik ini sangat gamblang. Selain itu, kami menyiasati cara untuk menyesuaikan tata letak sensor AF supaya dapat dipasang ke dalam EOS 100D tanpa melengkungkannya. Dengan begitu, ini mengurangi tinggi unit, serta tinggi keseluruhan rangka kamera.

Tanggapan

Tulis Komentar

 

Login untuk memberi tanggapan

ANDA TELAH LOG OFF DARI AKUN

Email dengan link untuk melakukan pengaktifan telah dikirim melalui email SNAPSHOT anda yang terdaftar.

Setelah anda mengklik link, anda dapat login dengan detil login yang telah ada.

Terima kasih atas dukungan yang telah diberikan sebagai anggota Komunitas CANON and SNAPSHOT. Kami akan berusaha memberikan konten yang bermanfaat dan seru untuk membantu anda mengembangkan bakat menjadi seorang fotografer handal!

IZIN UNTUK LANGKAH SELANJUTNYA

ID CANON anda akan disatukan dengan ID SNAPSHOT.

Link untuk melakukan pengaktifan telah dikirim melalui email.

Silahkan mengetik kembali password anda agar kami dapat mengambil langkah selanjutnya.

Ketik password

Dengan mengklik disini, anda setuju untuk menyatukan CANON ID dan SNAPSHOT ID. Persetujuan tersebut tunduk pada SYARAT & KETENTUAN CANON AND SNAPSHOT. TERMS & CONDITIONS.