Temukan yang Anda cari

atau cari melalui

topik

Article
Article

Article

e-Book
e-Book

e-Book

Video
Video

Video

Campaigns
Campaigns

Campaigns

Architecture
Kamera Saku

Kamera Saku

Architecture
DSLRs

DSLRs

Architecture
Videografi

Videografi

Architecture
Astrofotografi

Astrofotografi

Architecture
Tanpa Cermin

Tanpa Cermin

Architecture
Fotografi arsitektur

Fotografi arsitektur

Architecture
Teknologi Canon

Teknologi Canon

Architecture
Fotografi cahaya minimal

Fotografi cahaya minimal

Architecture
Wawancara fotografer

Wawancara fotografer

Architecture
Fotografi lanskap

Fotografi lanskap

Architecture
Fotografi makro

Fotografi makro

Architecture
Fotografi olahraga

Fotografi olahraga

Architecture
Fotografi Wisata

Fotografi Wisata

Architecture
Fotografi bawah air

Fotografi bawah air

Architecture
Konsep & Aplikasi Fotografi

Konsep & Aplikasi Fotografi

Architecture
Fotografi Jalanan

Fotografi Jalanan

Architecture
Kamera Mirrorless Full-frame

Kamera Mirrorless Full-frame

Architecture
Lensa & Aksesori

Lensa & Aksesori

Architecture
Nature & Wildlife Photography

Nature & Wildlife Photography

Architecture
Fotografi Potret Wajah

Fotografi Potret Wajah

Architecture
Fotografi Malam

Fotografi Malam

Architecture
Fotografi Hewan Piaraan

Fotografi Hewan Piaraan

Architecture
Solusi Pencetakan

Solusi Pencetakan

Architecture
Ulasan produk

Ulasan produk

Architecture
Fotografi Pernikahan

Fotografi Pernikahan

Inspirations >> Pajangan Fotografer

Menangkap Keindahan Spontanitas Bersama Raymond Phang

2016-08-22
2
2.93 k
Dalam artikel ini:

Kata orang, jika Anda gagal untuk merencanakan, itu berarti Anda hanya berencana untuk gagal. Tetapi kadang-kadang, spontanitas menguntungkan bagi Anda. Tanyakan saja kepada fotografer pernikahan yang luar biasa Raymond Phang. Sementara ada fotografer yang percaya bahwa perencanaan adalah segalanya, dia lebih suka membiarkan hal-hal yang tak terduga menginspirasi dirinya.

EOS 5DS R, EF85mm f/1.2L II USM lens, f/2, 1/2500 sec, ISO 2000

Ketika akan melakukan pemotretan di luar negeri, biasanya Raymond akan mulai mengumpulkan informasi umum tentang lokasi tersebut. Kemudian dia akan memotret dan menjelajahi tempat-tempat yang dia telusuri.

“Sifat saya lebih spontan, saya jenis orang yang lebih suka menangkap momen, jadi saya akan memotret lebih baik jika tidak ada terlalu banyak perencanaan atau detail. Saya lebih suka terlempar ke dalam situasi tak terduga atau lebih tepatnya sebuah lingkungan baru, karena pada saat itulah saya akan memiliki adrenalin dan inspirasi.”

Namun, itu tidak berarti dia pergi seenaknya dan memotret. Dia mengandalkan penduduk setempat dari negara yang dikunjungi untuk membantunya dalam pemotretan.

“Kami terhubung dengan teman-teman lokal dan bertemu dengan mereka sesering mungkin. Anda tidak pernah tahu kapan Anda akan membutuhkan bantuan mereka pada suatu hari nanti. Jika Anda tidak memiliki jaringan dukungan yang baik atau tidak punya kontak, terlepas dari apakah itu daerah lokal atau asing, Anda akan menghadapi tantangan perencanaan untuk hal-hal yang tak terduga.”

Raymond menambahkan, "Itulah tentang membuat rencana. Rencana membawa harapan, dan harapan membawa kekecewaan. Ketika hal-hal tidak berjalan sesuai rencana, harus selalu siap untuk menghadapi kenyataan dan bersikap fleksibel untuk menerima perubahan."

Tidaklah mengherankan jika gaya pemotretannya lebih ke arah yang tidak konvensional dan unik. “Saya mudah bosan, jadi saya selalu menantang diri saya sendiri untuk melakukan sesuatu yang berbeda, dan bersenang-senang pada saat yang sama. Itulah sebabnya saya mulai melakukan pemotretan pernikahan dengan konsep. Pada dasarnya merupakan cerita dengan sedikit humor, sedangkan gaya utamanya masih agak standar dan klasik."

EOS 5DS R, EF16-35mm f/2.8L II USM lens, f/5.6, 35mm, 106 sec, ISO 400

Ketika bicara tentang peralatannya, Raymond mengandalkan Canon EOS 5D Mark III untuk menyelesaikan pekerjaannya. Fitur 5D tersebut juga melengkapi gaya pemotretannya yang tidak mengganggu selama hari-hari pernikahan aktual.

“Saya sudah menggunakan 5D sejak seri ini diluncurkan; dari EOS 5D ke Mark III. Hasil kerjanya hebat sekali, berkat ISO yang tinggi dan fitur favorit saya, shutter diam. Ia seperti pendukung saya, menjalani misi dalam mode diam sehingga orang-orang tidak memperhatikan saya ketika saya memotret.”

EOS 5D Mark II, EF85mm f/1.2L II USM lens, f/2, 1/1600 sec, ISO 2000

Kecepatan suatu kamera juga penting dalam pekerjaan Raymond. Itu karena pernikahan penuh dengan momen singkat yang mudah terlewatkan; dari ekspresi wajah mempelai pria hingga emosi para tamu saat lemparan buket. Setiap keterlambatan dari kamera akan berarti kehilangan detail penting tersebut.

EOS 5DS R, EF85mm f/1.2L II USM lens, f/1.2, 1/1600 sec, ISO 2500

EOS 5DS R, EF85mm f/1.2L II USM lens, f/2, 1/320 sec, ISO 2500

EOS 5D Mark II, EF85mm f/1.2L II USM lens, f/2.2, 1/1600 sec, ISO 160

Hingga saat ini, bagi Raymond, pemotretan yang paling menantang di luar negeri adalah saat di Okunoshima, Jepang. Dengan tim yang hanya terdiri dari dua orang, mereka harus membawa peralatan mereka ke pulau kecil ini yang dikenal sebagai surga bagi kelinci.

“Kami harus bekerja bersama kelinci-kelinci ini, dan mereka kelinci liar, bukan kelinci jinak. Jadi kita tidak dapat mengontrol mereka melihat ke arah mana, kita tidak bisa meminta mereka tetap berada pada posisi tertentu."

EOS 5D Mark III, EF50mm f/1.4 USM lens, f/8, 1/10 sec, ISO 320

EOS 5D Mark III, EF16-35mm f/2.8L II USM lens, f/4, 35mm, 1/10 sec, ISO 800

EOS 5D Mark III, EF16-35mm f/2.8L II USM lens, f/7.1, 19mm, 1/200 sec, ISO 400

Raymond mengingat kembali pengalaman pemotretan lain yang menantang - mereka berada di Korea dan segala sesuatu sudah diatur; dari salon untuk tata rambut dan tata rias pasangan, hingga transportasi termasuk sopir, semuanya telah dipesan. Tetapi pada hari pemotretan yang sebenarnya, pemotretan pernikahan impian bagi pasangan itu terancam oleh hujan.

“Kami harus mengatur perubahan tanggal dengan perencana pada menit terakhir. Untungnya, kami berhasil menghindari hujan dan menangkap keindahan bunga sakura.”

EOS 5D Mark III, EF16-35mm f/2.8L II USM lens, f/5, 16mm, 1/200 sec, ISO 100

Dan kemudian kadang-kadang, keindahan muncul secara tak terduga. Seperti ketika Raymond memotret sebuah pasangan di jembatan Pulau Selatan, Selandia Baru. Pemotretan sederhana dan klasik yang dimaksudkan, ternyata berubah menjadi dramatis.

“Ketika saya melihat tukang perahu kembali, tiba-tiba saya punya inspirasi, dan saya bertanya kepada pasangan itu apakah mereka keberatan jika basah. Mereka pikir ide itu keren, jadi saya meminta tukang perahu mempercepat mesin perahunya. Awalnya gelombang yang timbul agak kurang, mungkin karena tukang perahu khawatir pasangan itu akan jadi dingin dan basah. Setelah itu, air dari gelombang besar terpercik pada pasangan itu. Efeknya agak dramatis tetapi kami senang.”

Untuk menerima update terbaru tentang berita, tips dan trik fotografi, silakan daftar !

Mengenai Penulis

Raymond Phang

Berani dan percaya diri dalam diam, fotografi telah menyediakan lingkungan yang kaya akan kesempatan bagi Raymond untuk mengekspresikan dirinya secara artistik dan kreatif. Terutama sangat mahir dalam pemotretan pada momen candid, Raymond jelas memiliki bakat alami untuk detail terbaik dan memancarkan bakat fotografi yang melampaui  penguasaan kamera. 

raymondphang.com

Berbagi foto Anda di My Canon Story & berpeluang ditampilkan pada platform media sosial kami