Temukan yang Anda cari

atau cari melalui

topik

Article
Article

Article

e-Book
e-Book

e-Book

Video
Video

Video

Campaigns
Campaigns

Campaigns

Architecture
Kamera Saku

Kamera Saku

Architecture
DSLRs

DSLRs

Architecture
Videografi

Videografi

Architecture
Astrofotografi

Astrofotografi

Architecture
Tanpa Cermin

Tanpa Cermin

Architecture
Fotografi arsitektur

Fotografi arsitektur

Architecture
Teknologi Canon

Teknologi Canon

Architecture
Fotografi cahaya minimal

Fotografi cahaya minimal

Architecture
Wawancara fotografer

Wawancara fotografer

Architecture
Fotografi lanskap

Fotografi lanskap

Architecture
Fotografi makro

Fotografi makro

Architecture
Fotografi olahraga

Fotografi olahraga

Architecture
Fotografi Wisata

Fotografi Wisata

Architecture
Fotografi bawah air

Fotografi bawah air

Architecture
Konsep & Aplikasi Fotografi

Konsep & Aplikasi Fotografi

Architecture
Fotografi Jalanan

Fotografi Jalanan

Architecture
Kamera Mirrorless Full-frame

Kamera Mirrorless Full-frame

Architecture
Lensa & Aksesori

Lensa & Aksesori

Architecture
Nature & Wildlife Photography

Nature & Wildlife Photography

Architecture
Fotografi Potret Wajah

Fotografi Potret Wajah

Architecture
Fotografi Malam

Fotografi Malam

Architecture
Fotografi Hewan Piaraan

Fotografi Hewan Piaraan

Architecture
Solusi Pencetakan

Solusi Pencetakan

Architecture
Ulasan produk

Ulasan produk

Architecture
Fotografi Pernikahan

Fotografi Pernikahan

Saran & Tutorial >> Semua Saran & Tutorial

Fotografi Makanan dan Kiat dalam Penataan

2017-03-14
10
17.11 k
Dalam artikel ini:

Dari potongan daging hingga hidangan penutup, suatu pemotretan yang dilakukan dengan baik dan foto makanan yang ditata dengan apik bisa membatalkan diet yang Anda jalani. Simak kiat dan trik berikut dari Bene Tan, sang fotografer pemenang penghargaan ini yang mampu membangkitkan selera Anda.

Apa saja 5 kiat fotografi & penataan makanan ketika Anda melakukan pemotretan?

Selama pemotretan, merupakan usaha dari tim yang kolaboratif, dengan penata makanan dan penata alat peraga yang mengurus penyajian makanan dan perancangan. Meskipun demikian, saya menyusun konseptualisasi tata letak makanan, mencoba makanan dan terkadang juga pada perlengkapan. Berikut ini adalah beberapa kiat dasar fotografi makanan dan penataan yang ingin saya bagikan.

Sebelum - Sebaiknya dilakukan perencanaan sebelum dilakukan pemotretan yang sebenarnya. Kami selalu menggunakan alat tiruan sehingga kami tahu bagaimana komposisi terlihat di dalam kamera dan hal itu akan menghemat waktu persiapan.

Setelah - Ini adalah hasil akhir yang dipilih setelah melakukan perbaikan pada penempatan dan penataan dari subjek utama dan alat peraga.

EOS 5D Mark III, lensa EF50mm f/2.5 Compact Macro, f/8, 50mm, 1/125, ISO100
Klien: Joe & Dough

Kiat 1 - Susun rencana

Sebelum pemotretan, duduklah dan bertukar pikiran. Saya akan memulai proses pemikiran dengan menetapkan suasana hati dan teknik untuk mewujudkannya. Kemudian melakukan evaluasi pendekatan saya tentang bagaimana menciptakan dampak visual dan foto yang lezat.

EOS 5D Mark III, lensa TS-E90mm f/2.8, f/8, 90mm, 1/0.2, ISO200
Klien: DW Workshop
Pengarah Seni: Sebastian Tay

Kiat 2 - Buatlah cerita

Buatlah sketsa ide untuk setiap pemotretan. Selain berfokus pada subjek utama, pertimbangkan alat peraga yang dibutuhkan untuk bercerita. Contohnya, katakanlah kita ingin menciptakan suatu malam Natal suasana pedesaan, ambillah barang seperti meja kayu usang, peralatan klasik dan pencahayaan yang menyenangkan akan menambahkan suasana pedesaan. Meskipun alat peraga sangat penting, mereka tetap tidak boleh lebih menarik daripada subjek utama.

Ketahui lebih lanjut tentang penataan makanan dengan kiat berikut: Mencapai Gaya yang Sempurna

EOS 5D Mark III, lensa TS-E90mm f/2.8, f/5.6, 90mm, 1/1, ISO100
Klien: DW Workshop
Pengarah Seni: Sebastian Tay

Kiat 3 - Pilihlah "pahlawan" Anda

Subjek utama makanan sering disebut "pahlawan". Sebagai pahlawan, maka subjek harus terlihat sebagai yang terbaik. Luangkan waktu Anda untuk memilih, menata dan menciptakan yang terbaik. Anda harus ketat dan pemilih.

EOS 5D Mark III, lensa EF100mm f/2.8L Macro IS USM, f/4, 100mm, 1/125, ISO100
Klien: Joe & Dough

Kiat 4 - Persiapkan terlebih dahulu

Sebuah kiat singkat untuk menyegarkan kembali warna hijau yang lesu adalah direndam dengan air dingin selama satu hingga dua menit. Metode ini bekerja dengan baik pada selada dan herbal. Sebaiknya persiapkan bahan-bahan dalam jumlah lebih banyak daripada yang diperlukan. Contohnya, sayuran hijau bisa terlihat layu dengan cepat di bawah panas cahaya, oleh karena itu, persiapkan penggantinya.

Sebuah kiat singkat untuk menyegarkan kembali warna hijau yang lesu adalah direndam dengan air dingin selama satu hingga dua menit. Metode ini bekerja dengan baik pada selada dan herbal. Sebaiknya persiapkan bahan-bahan dalam jumlah lebih banyak daripada yang diperlukan. Contohnya, sayuran hijau bisa terlihat layu dengan cepat di bawah panas cahaya, oleh karena itu, persiapkan penggantinya.

EOS-1D Mark IV, lensa EF24-70mm f/2.8L USM, f/4, 68mm, 1/125, ISO100
Klien: Mamie Waffles

Apa saja kiat yang dapat dilakukan oleh fotografer makanan saat melakukan pemotretan makanan?

Untuk menciptakan efek salju, gula halus atau garam laut dapat menjadi alternatif untuk salju yang sebenarnya.

Dapatkan inspirasi dan jadilah kreatif melalui kiat berikut: Rancang Ulang Objek Natal Anda untuk Pemotretan

EOS 5D Mark III, lensa EF100mm f/2.8L Macro IS USM, f/8, 100mm, 1/125, ISO100

Apakah Anda memiliki lensa pilihan untuk fotografi makanan?

Secara pribadi, saya memilih untuk menggunakan lensa EF100mm f/2.8L Macro IS USM untuk sebagian besar pemotretan saya karena lensa makro memungkinkan saya untuk mendekati 'pahlawan' khususnya ketika subjek pemotretan lebih kecil. Saya ingin memotret tekstur dan detail.

EOS 5D Mark III, lensa EF100mm f/2.8L Macro IS USM, f/8, 100mm, 1/125, ISO100
Klien: Old Chang Kee

Apakah ada peralatan khusus untuk fotografi makanan?

Memiliki sebuah lensa makro atau lensa apa pun yang memiliki kemampuan makro merupakan suatu keharusan untuk fotografi makanan. Seperti yang saya katakan sebelumnya, sebagian besar subjek makanan sangatlah kecil. Untuk makanan, Anda harus memiliki kemampuan untuk mendekati subjek Anda dan mengisi seluruh bingkai. Semakin tinggi jarak fokus dari lensa, semakin rendah kedalaman ruang. Ini akan membantu untuk "memotong" latar belakang yang tidak diinginkan. Alasannya adalah untuk kompresi lensa, yang menciptakan efek "merata". Latar belakang objek akan terlihat lebih besar dan juga lebih dekat ke subjek.

EOS 5D Mark III, lensa EF100mm f/2.8L Macro IS USM, f/11, 100mm, 1/125, ISO100
Klien: Restoran André

Apa saja peralatan penting yang Anda bawa untuk pemotretan?

Selain lensa makro, sebuah alat pemeriksa warna untuk tiap pemotretan juga penting. Alat ini memungkinkan saya untuk melakukan penyesuaian pada White Balance dan lebih mendekati warna yang sebenarnya. Yang lain yang harus dimiliki adalah sebuah tripod yang kokoh. Tripod membantu untuk menghindari gambar yang kabur karena guncangan kamera dan Anda akan memiliki waktu untuk menata tanpa harus memegang kamera Anda. Terakhir, bawalah sebuah jaket berwarna hitam jika Anda menggunakan kemeja putih atau berwarna. Alasannya adalah untuk menghindari pantulan cahaya dari apa yang Anda gunakan jika Anda memotret dengan jarak yang dekat dengan subjek. Cahaya akan menyebabkan beberapa warna yang tidak diinginkan pada subjek.

EOS 5D Mark III, lensa EF100mm f/2.8L Macro IS USM, f/4, 100mm, 1/125, ISO100
Klien: Joe & Dough

Alat Pemeriksa Warna untuk penyesuaian White Balancing

 

 

EF100mm f/2.8L Macro IS USM

Klik di sini untuk detail lebih lanjut

 

 

Daftar dan dapatkan update terbaru tentang berita, kiat dan trik fotografi!

 

Profil Fotografer

Bene Tan

Hubungannya dengan fotografi bukanlah cinta pada pandangan pertama. Berlatih secara formal dalam Desain Grafis, Bene memiliki pengetahuan singkat tentang fotografi di sekolah seni. Setelah sepuluh tahun kemudian, dia baru akrab dengan kamera lagi. Hobinya berakar dengan cepat dan menjadi seorang fotografer makanan profesional adalah suatu transisi alami. Pekerjaan telah membawanya untuk menjelajahi dunia fotografi.— dari komersial, editorial, interior, acara, potret, mode, dan benda mati hingga makanan. Dia memenangkan Honorable Mention untuk pekerjaannya di International Photography Awards (IPA) Competition tahun 2016, 2014 dan 2013 melalui Makanan, Iklan, Benda mati dan kategori Pernikahan, dia juga menerima sebuah Merit Award dalam Master Photography Competition 2013 melalui seri "The Golden Ratio”.

www.bene-tan.com

Berbagi foto Anda di My Canon Story & berpeluang ditampilkan pada platform media sosial kami