Close
Tips & Tutorials >> All Tips & Tutorials

[Teknik 2-Cahaya] Cahaya Tepi: Cara Menambahkan Dimensi ke Bidikan Anda

Anda sudah mempelajari cara menggunakan cahaya pengisi atau reflektor untuk mempercerah subjek Anda sewaktu memotret dalam cahaya latar, tetapi entah kenapa, gambar Anda masih terlihat datar. Atau mungkin latar belakangnya terlalu ramai, dan subjek seakan melebur ke dalamnya. Jika Anda memiliki Speedlite di luar kamera, solusinya sederhana: tonjolkan subjek dengan cahaya tepi, juga dikenal sebagai cahaya pinggiran atau kicker! Fotografer aksi komersial, Mark Teo (Versi Inggris) berbagi tentang cara dia menciptakan foto semacam itu dalam dua situasi yang berbeda. (Gambar dan cerita oleh: Mark Teo)

1. Cahaya tepi itu apa?
2. Pemandangan 1: Potret lingkungan di dalam ruangan
3. Pemandangan 2: Kontras tinggi dengan latar belakang putih

 

Sebelum kita mulai: Cahaya tepi itu apa?

Cahaya tepi diciptakan dengan cara menerangi sisi atau belakang subjek sehingga cahaya tersebut seakan membuat sketsa atau garis luar (atau “tepi”) subjek. Anda mungkin pernah melihatnya pada gambar dramatis yang terlihat agak gelap dan tidak terlalu banyak kontras (Versi Inggris), karena subjek ditangkap dalam siluet yang gelap dengan latar belakang yang juga gelap, dan sorotan cahaya mensketsa bentuk subjek.

Tetapi, di samping efek semacam itu, cahaya tepi juga dapat digunakan sebagai bagian dari penataan multi-cahaya untuk membuat subjek terlihat lebih tiga dimensi. Cermati kedua gambar di bawah ini:

Tanpa cahaya tepi

Cahaya tepi

Gambar pertama dibidik dengan cahaya yang tersebar untuk mencerahkan wajah subjek, sedangkan gambar kedua menambahkan cahaya tepi dari sisi kanan gambar untuk menyorot sisi tubuhnya. Perhatikan, bagaimana cahaya tersebut memisahkan subjek dari latar belakang dan memberikan kedalaman ke gambar?

Mungkin tampak rumit untuk membuatnya, tetapi begitu Anda mendapatkan konsepnya, hal itu sangat mudah. Dalam artikel ini, saya berbagi cara saya melakukannya dalam dua situasi yang berbeda.

 

Pemandangan 1: Potret wajah di lingkungan dalam ruangan

EOS R + RF28-70mm f/2L USM @ 62mm, f/2.8, 1/200 det., ISO 800
2 unit Speedlite EL-1 di luar kamera (tanpa modifier)


Sebelum Anda membidik Pelajari pemandangan pemotretan

Bidikan dilakukan di gym. Di sana terdapat aliran cahaya masuk dari jendela pada bagian kiri kamera, dan sebagian cahaya redup, pencahayaan yang mengesankan kehangatan di balik subjek dan pada sisi kanan. Secara keseluruhan, lokasi disinari cahaya remang-remang. Bagian samping subjek yang menghadap ke kamera, berada dalam bayangan, sehingga memerlukan lampu kilat pengisi untuk mencerahkannya.

Cahaya sekitar dapat menunjukkan tempat untuk cahaya tepi Anda
Jika Anda melihat secara dekat pada gambar di balik layar, pada bagian atas, Anda mungkin dapat melihat bahwa di sana sudah ada cahaya tepi yang menerpa subjek. Lampu kilat di sebelah kiri, tidak menerpakan cahaya—itu adalah cahaya tepi yang diciptakan oleh cahaya sekitar, dan saya memutuskan untuk meningkatkannya dengan lampu kilat di luar kamera. Hal lainnya yang juga dimungkinkan adalah menyeimbangkan cahaya tepi di sekitar dengan lampu kilat pengisi, meskipun ini bergantung pada cara Anda mengontrol latar belakangnya.

Saran: Cahaya tepi lebih menonjol pada latar belakang yang lebih gelap
Cahaya tepi berfungsi dengan menciptakan kontras pada latar belakang, sehingga cahayanya lebih menonjol pada latar belakang yang gelap. Pertimbangkan hal ini apabila Anda akan melakukan pembingkaian. Dengan fotografi lampu kilat, Anda juga bisa menyesuaikan pengaturan kamera Anda sehingga cahaya sekitar yang tertangkap hanya sedikit, membuat latar belakangnya lebih gelap.


Penyiapan

A: Lampu kilat di luar kamera sebagai cahaya tepi
B: Lampu kilat di luar kamera sebagai cahaya pengisi
C: Kamera dengan pemicu lampu kilat


Langkah 1: Siapkan cahaya tepi

Cahaya ini harus berada secara diagonal di belakang subjek, dimiringkan sehingga cahaya jatuh di bagian belakang subjek dan melingkarinya untuk menerangi bagian tepinya. Untuk tampilan kontras yang lebih keras dan lebih tinggi seperti yang kita capai di sini, gunakan hard light dan pastikan tidak tumpah ke depan. Ambil bidikan percobaan dan sesuaikan sudut pencahayaan yang sebagaimana mestinya.

Saran penyesuaian
Speedlite yang tidak dimodifikasi cenderung menghasilkan cahaya intens yang jatuh pada area yang lebih kecil. Jika Anda perlu agar cahaya tepi jatuh di area yang lebih luas, pindahkan cahaya lebih jauh atau gunakan diffuser.

Cahaya lebih benderang

Cahaya yang lebih lembut (lebih tersebar)

Cahaya benderang yang tidak tumpah ke depan, menciptakan sketsa yang lebih jelas. Cahaya menyebar yang miring untuk memungkinkan cahaya sedikit tumpah ke depan, menghasilkan efek yang lebih lembut dengan transisi tepi yang lebih bertahap.

Baca juga:
Dasar Pencahayaan: Cahaya Benderang dan Lembut


Apa lagi yang harus diawasi?

- Hotspots dan detail yang meledak
Pastikan cahaya tepi tidak meledakkan sejumlah bagian, seperti fitur wajah utama atau sebagian besar rambut subjek.

- Kilauan
Jika lampu kilat Anda berada di dalam bingkai atau tepat di luarnya, hal itu dapat menyebabkan gambar terlihat berpendar saat lampu kilat ditembakkan. Anda dapat menggunakannya untuk efek kreatif, tetapi, jika tidak, hal itu bisa dihindari dengan cara menyesuaikan sudut kamera atau posisi lampu kilat.


Langkah 2: Siapkan cahaya pengisi

Untuk bidikan ini, saya memiringkan cahaya pengisi sehingga selain menerangi wajah subjek, juga menciptakan sorotan di tepi ban.

Apakah ada rasio lampu kilat yang berfungsi paling baik?
Tidak ada aturan pasti dan fakta nyata untuk mengatur rasio daya lampu kilat kedua cahaya. Sebagian panduan fotografi mungkin menyarankan agar cahaya tepi Anda ditetapkan ke daya yang lebih tinggi daripada cahaya pengisi, tetapi ini sangat bergantung pada banyak faktor seperti sudut pencahayaan, jarak dari subjek, dan modifier apa pun. Dapatkan sudut Anda terlebih dahulu, lalu sesuaikan sisanya dengan selera Anda. Untuk lampu kilat yang tidak dimodifikasi, saya biasanya memulai dengan kedua lampu kilat yang hampir sama pada daya 1/32 atau 1/64, dan menyesuaikannya berdasarkan bidikan percobaan saya.


Langkah 3: Sesuaikan pengaturan kamera Anda untuk latar belakang

Saya menetapkan ISO saya ke 100, aperture ke f/2.8 untuk depth of field yang sesuai, dan menggunakan kecepatan rana untuk mengontrol seberapa banyak cahaya sekitar yang ditangkap. Dalam hal ini, saya tetapkan ke kecepatan sinkronisasi lampu kilat kamera 1/200 detik—cukup untuk menunjukkan konteksnya, tetapi cukup gelap untuk menonjolkan subjek dan cahaya tepi.

Pencahayaan datar pada subjek belum tentu buruk. Lihat bagaimana seorang fotografer menggunakannya secara artistik di sini:
[Teknik Lampu Kilat] Menciptakan Potret Malam Terinspirasi Pop Art

 

Pemandangan 2: Gambar dengan kontras tinggi dan latar belakang putih

EOS R + RF28-70mm f/2L USM @ 28mm, f/5.6, 1/200 det., ISO 640
2 unit Speedlite EL-1 di luar kamera (tanpa modifier)

Meskipun cahaya tepi paling terlihat dengan latar belakang gelap, konsep yang sama yang mewujudkannya (tumpahan cahaya dari belakang) dapat membantu Anda merampingkan penataan dan menentukan subjek Anda, bahkan pada latar belakang putih.


Pengaturan 4-cahaya tipikal, dan bagaimana saya melakukannya dengan 2 lampu kilat

Biasanya, untuk pengaturan seperti itu, Anda mungkin memerlukan sebanyak empat cahaya lampu: dua hanya untuk menerangi latar belakang dan satu atau dua untuk menerangi subjek. Jika begitu kondisinya, penataan Anda mungkin seperti ini.

Penyiapan 4-cahaya

Tetapi, Anda dapat menggunakan dua lampu kilat alih-alih empat buah, jika Anda menjaga agar subjek dekat ke latar belakangnya.

Penataan dua-lampu kilat saya

A: Cahaya latar belakang
B: Cahaya pengisi, dengan sebagian cahaya jatuh di latar belakang.


Cara kerjanya

Cahaya dari Cahaya A dan Cahaya B, keduanya jatuh ke latar belakang putih, yang berfungsi seperti reflektor raksasa, memantulkan cahaya ke punggung subjek sedemikian rupa sehingga cukup untuk menerangi bagian tepinya.  Bayangan tercipta di bagian depan, tetapi Cahaya B juga dimiringkan sedemikian rupa sehingga berfungsi sebagai cahaya pengisi untuk subjek.


Langkah 1: Posisikan cahaya dan uji

Kedua cahaya lampu harus dimiringkan sehingga bersama-sama, keduanya menerangi latar belakang. Tanpa kedua cahaya ini, latar belakang akan tampak abu-abu.

Dengan mempertimbangkan sudut yang saya inginkan agar subjek saya menghadap kamera, saya sedikit menyesuaikan Cahaya B di sebelah kanan sehingga juga berfungsi sebagai pencahayaan pengisi untuk subjek.

Cahaya A diposisikan sedikit di belakang subjek dan terutama menerangi latar belakang di kiri kamera. Cahaya jatuh saat bergerak menjauhi sumber cahaya, jadi tempatkan cahaya ini lebih dekat ke latar belakang.

Atur lampu kilat Anda ke sudut zoom terlebar untuk memastikan penyebaran seluas mungkin.

Lihat bagaimana Anda dapat menggunakan sudut zoom secara kreatif dalam artikel:
[Teknik Flash] Cara Menghasilkan Warna Dramatis dalam Cahaya Latar


Langkah 2: Uji dan sesuaikan sampai Anda mendapatkan siluet yang bersih

Atur subjek Anda untuk berdiri di posisinya, dan ambil bidikan percobaan untuk memeriksa "sinar" di sekitar subjek. Apakah cahaya lampu tumpah terlalu sedikit, terlalu banyak, atau pas?

Terlalu sedikit tumpahan berarti tidak akan ada sorotan di tepi subjek; terlalu banyak akan mem-blow out detail dan membuat subjek terlihat pudar.

Untuk mengontrol ini, sesuaikan jarak subjek dari latar belakang. Lebih dekat ke latar belakang, menghasilkan lebih banyak sinar cahaya; lebih jauh dari latar belakang berarti lebih sedikit sinar cahaya. Menempatkan subjek pada jarak minimal 3 atau 4 meter dari latar belakang biasanya menghilangkan sinar cahaya sepenuhnya.

Saran: Jangan khawatir jika pencahayaan latar belakang terlihat sedikit tidak rata
Tidak ada yang lebih terang dari warna putih, jadi sesuaikan pengaturan kamera Anda sehingga bagian paling redup dari latar belakang terlihat jelas. Di sini, saya menggunakan kecepatan ISO untuk mengontrol kecerahan latar belakang.


Langkah 3: Isikan cahaya ke subjek sesuai selera.

Setelah Anda mendapatkan siluet yang diinginkan, sesuaikan cahaya pengisi sesuai selera. Anda mungkin perlu mengubah daya lampu kilat atau menyesuaikan sudutnya. Selesai!


---
Saran lainnya mengenai fotografi dua-cahaya, dalam artikel berikut ini:
Cara Sederhana untuk Pantulan Lengkung Cahaya
(Termasuk informasi perlengkapan dasar untuk fotografi lampu kilat di luar kamera)
Mewujudkan Gambar Luar Ruangan yang Menegangkan di Siang Hari
Cara Menangkap Tetesan Hujan untuk Menciptakan Potret yang Terlihat Surealis

Anda mungkin belajar berbagai hal yang tidak Anda ketahui tentang Speedlite, dalam artikel berikut ini:
Melampaui Kecepatan Rana: Menggunakan Flash Duration (Durasi Lampu Kilat) untuk Membekukan Gerakan
Memulai Fotografi Flash dalam 9 Langkah!

 


Menerima pembaruan termutakhir tentang berita, saran dan kiat fotografi.

Jadilah bagian dari Komunitas SNAPSHOT.

Daftar Sekarang!