Scheduled Maintenance: Some services on SNAPSHOT may not be available on 28 July 2019 from 1am to 4am. We apologise for any inconvenience caused.
Close
Inspirations >> Photos & People

Bagaimana Saya Keluar dari Pekerjaan Saya dan Menjadi Seorang Instagram Influencer

Pernah bermimpi untuk berhenti dari pekerjaan Anda untuk mengejar antusiasme Anda? Jack Morris alias @doyoutravel telah melakukannya dan menjadi salah satu orang yang berpengaruh yang terpopuler dengan 2,7 juta pengikut sampai saat ini. Ketahui bagaimana menjadi seorang influencer telah mengubah hidupnya, apa yang menginspirasi dia dan dapatkan beberapa kiat fotografi perjalanan untuk membantu Anda meningkatkan keterampilan Anda dalam menggunakan kamera.

Jack berjualan pisang di kios pinggir jalan di Bali

Hai Jack, apa yang membuat Anda sadar bahwa Anda ingin melakukan sesuatu yang lain dalam hidup Anda?

Saya adalah pembersih karpet selama lima tahun tapi itu bukan antusiasme saya. Saya suka menjadi kreatif; saya adalah seorang pemain papan luncur saat saya membersihkan karpet dan itulah ide kreativitas saya. Kemudian pada suatu hari saya terbangun dan menyadari bahwa saya ingin melakukan sesuatu yang berbeda dalam hidup saya. Jadi saya memesan tiket penerbangan satu arah ke Bangkok untuk bepergian dan bersenang-senang.

Bagaimana Anda kemudian menjadi seorang influencer?

Saya selalu suka memotret, merekam video dan tahu bahwa saya akan melakukan sesuatu yang kreatif secara visual. Ketika saya mulai bepergian, itu bukan hanya tentang pergi ke tempat-tempat yang indah dan bertemu dengan orang-orang. Tapi ketika saya mulai berbagi foto saya di Instagram, saya menerima umpan balik yang bagus dari para pengikut yang kemudian mendorong saya untuk mengirim lebih banyak foto. Segalanya benar-benar permulaan baru saat saya bertemu dengan pacar saya, Lauren Bullen, dan kami memajang foto kami bepergian bersama. Dia sendiri sudah memiliki pengikut Instagram (@gypsea_lust) dan saya pikir fakta bahwa saya dapat melakukan perjalanan penuh waktu dengan pasangan saya adalah sesuatu yang ingin dilakukan oleh orang-orang.

Beristirahat sejenak untuk mengagumi piramida megah di Mesir

Bagaimana Anda bisa memilih fotografi?

Saya telah memotret dan merekam video sejak berusia 9 tahun. Pada usia 16 tahun, saya menerima dukungan sponsor papan luncur, yang berarti saya selalu dikelilingi oleh fotografer dan videografer profesional. Itulah yang memberi saya kesempatan untuk belajar dari mereka. Sebenarnya, bisa memotret setiap hari selama perjalanan saya telah membantu saya menemukan lebih banyak tentang fotografi dan bahkan memikirkan bagaimana pengeditannya akan memengaruhi hasil pemotretan saya.

Apa yang Anda perhatikan saat menyusun komposisi pemotretan Anda?
Pertama, pencahayaan yang bagus. Saya mencoba untuk memotret selama waktu emas, satu jam sebelum dan setelah matahari terbit. Saya juga mempertahankan agar foto saya cukup jernih, jadi jika lingkungannya berantakan, maka saya tidak akan memotret di sana. Saya juga melihat bagaimana saya bisa memasukkan diri saya ke dalam foto karena menambah perspektif tentang seberapa besar lanskapnya.

Menjelajahi salah satu dari banyak kuil di Kamboja

Siapa yang memotret semua foto Anda di Instagram?

Foto saya dipotret oleh pacar saya dan saya. Untuk pemotretan dengan kami berdua di dalamnya, kami menggunakan tripod dan mengatur kamera pada mode timer (pengatur waktu). Ada cerita yang menarik: kami berada di Angkor Wat di Kamboja, waktu itu masih dini hari dan kami menginginkan sebuah video kami sedang berkeliling di kuil. Satu-satunya orang yang ada adalah petugas kebersihan yang sedang menyapu dedaunan dan dia tidak berbicara bahasa Inggris sepatah kata pun. Jadi saya harus berkomunikasi dengannya menggunakan isyarat tangan - saya memintanya untuk memegang gimbal (penyangga putar) dan mengikuti kami selama empat menit - dan dia melakukannya dengan sempurna.

Saksikanvideo selengkapnya di bawah:

Bagaimana cara Anda merencanakan pemotretan Anda?
Kami melakukan perjalanan seperti orang lain dan jika kami melihat sesuatu yang unik dan menarik perhatian kami, kita akan memotretnya. Ketika kami berada di Roma, kami menemukan jalan yang istimewa dengan bunga-bunga di dinding, dan skuter Vespa yang diparkir di sampingnya. Dengan cahaya pagi yang melintasi jalan, kami tahu itu akan menjadi sebuah foto yang luar biasa.

Mandi cahaya matahari di jalanan Roma

Di Kapadokia, sementara kebanyakan wisatawan berdiri di atap hotel untuk menyaksikan balon udara, Lauren dan saya ingin memotret foto sarapan sebagai gantinya. Tidak ada yang pernah melakukan hal ini sebelumnya dan kami meminta pemilik hotel untuk membantu kami. Jadi kami menyiapkan meja, menyusun beberapa karpet dan bantal untuk menciptakan suasana santai dan sarapan saat balon beterbangan. Semua ini berlangsung dengan sangat baik dan merupakan salah satu foto kami yang paling banyak disukai. Sejak saat itu, semua hotel di Kapadokia menyiapkan meja sarapan di atas atap mereka agar para tamu dapat menyaksikan balon.

Jack dan Lauren menikmati sarapan di tengah balon udara di Capadoccia, Turki

Foto-foto Anda memancarkan getaran otentik dan penuh aspirasi yang relevan dengan kaum milenial. Mengapa begitu?
Kami mencoba menciptakan kembali momen-momen yang telah kami alami. Penting untuk menjaga agar foto-foto kami tetap otentik dan dapat dirasakan. Sebagai contoh, perayaan ulang tahun Lauren. Kami menginap di Giraffe Manor di Kenya, sebuah hotel yang terkenal karena jerapah mengintip ke jendela mereka saat sarapan. Untuk menghasilkan foto itu, kami mengatur tripod dan meletakkan biskuit kecil di meja kami. Sementara jerapah sedang makan biskuit, kami harus berhati-hati dan bersikap seolah-olah kami sedang menikmati sarapan. Kami memotret ratusan foto agar kami bisa memilih foto yang terbaik. Ternyata kemudian foto itu menjadi foto kami yang paling populer.

Sarapan bersama teman-teman baru di Giraffe Manor di Kenya.

Jika Anda harus menggambarkan gaya Anda, apakah itu?

Saya mencoba dan menjaga agar foto saya tidak lekang oleh waktu; hasil pengeditan saya menampilkan kesan antik namun modern dan pada saat bersamaan, tidak begitu jenuh.

Bagaimana Anda memastikan konsistensi tanpa filter?
Kami mengatur preset kami sendiri di Adobe Lightroom sehingga kami bisa konsisten dalam pengeditan kami. Kami juga memotret dalam format RAW sehingga ada lebih banyak ruang untuk disesuaikan pada tahap pasca pemrosesan, bahkan saat kami memotret dengan sangat cepat.

Apa yang menginspirasi Anda?
Perasaan favorit saya adalah pergi ke suatu tempat dan menyaksikan yang belum diketahui. Senang bisa tiba di suatu tempat dan berkeliling tanpa tahu apa yang akan terjadi dan seringkali itulah sesuatu yang sangat ingin saya lakukan. Lauren dan saya akan pergi ke Mesir beberapa hari lagi dan kami belum melakukan penelitian apa pun. Kadang-kadang kami akan meminta rekomendasi dari para pengikut kami tentang ke mana kami harus pergi.

Saksikan salah satu piramida Mesir kuno

Bagaimana menjadi seorang influencer telah mengubah gaya hidup Anda?

Hal ini telah membuat saya sangat menghargai kenyataan bahwa saya dapat melakukan perjalanan penuh waktu untuk bekerja. Awalnya saya pikir saya harus pulang dan kembali membersihkan karpet. Tinggal di jalanan dan kebebasan darinya telah mengubah hidup saya menjadi lebih baik. Pastinya, hal ini juga memberi saya kesempatan untuk bertemu dengan pacar saya saat kami bekerja bersama di Fiji. 


Apa yang harus dilakukan untuk menjadi seorang influencer yang sukses?

Jika Anda benar-benar bersenang-senang, saya pikir hal ini akan terpantul dalam foto-foto Anda dan terhubung dengan orang lain. Jika Anda mencoba agak terlalu keras, hal ini akan terlihat cukup transparan dalam foto-foto Anda dan tidak akan berjalan dengan baik. Anda harus menyukai apa yang Anda lakukan dan tetap orisinal.

Apakah kesalahpahaman terbesar tentang menjadi seorang influencer?

Bahwa kami memiliki kehidupan yang sempurna. Kami menyukai apa yang kami lakukan dan mengabadikan foto-foto yang indah tetapi tidak ada yang melihat sisi yang tidak menyenangkan. Sebagai contoh, ketika kami berada di Chefchaouen, Maroko, cuacanya sangat hangat, kami harus membawa semua tas kami, naik kereta api malam yang dilanjutkan dengan perjalanan satu hari penuh dengan taksi - dan Lauren sedang tidak sehat dalam perjalanan ini.

Menikmati napas di antara dinding biru Chefchaouen, Maroko

Manakah tiga tempat paling top untuk dipotret?

Kapadokia; rasanya seakan tidak nyata untuk menyaksikan balon udara mengapung setiap pagi dan cahaya di sana sangat menakjubkan. Yunani karena jalannya sangat fotogenik; cukup berjalan-jalan saja karena ada peluang foto di mana-mana. Dua pulau favorit saya adalah Milos, sebuah pulau yang tenang dan indah alami, juga Zakynthos dengan tebingnya yang besar, perairan biru yang indah dan sebuah kapal karam di pantai. Giraffe Manor di Kenya karena ini adalah hotel terbaik yang pernah saya tinggali sejauh ini.

Jack dalam pemandangan Pulau Zakynthos di Yunani

Negara mana yang ingin Anda kunjungi lagi dan lagi, mengapa?
Bali - Lauren dan saya saat ini tinggal di sini karena kami menyukai makanan sehat dan gaya hidup santai. Orang-orang di sini juga sangat ramah.

Sawah Bali yang indah

Jika Anda bukan seorang influencer, apa yang akan Anda lakukan?

Sesuatu yang memungkinkan saya untuk bebas dan melakukan apa yang ingin saya lakukan. Dan sesuatu yang memungkinkan saya melakukan perjalanan.

3 Kiat Fotografi Top Jack Morris

1. Berjalan-jalan di sekitar dan temukan cahaya yang baik.

2. Berlatih menggunakan kamera Anda, lalu kembali ke ruang editing dan amati.

3. Satu-satunya cara nyata untuk belajar adalah bersikap konsisten dan lagi, berlatihlah.


Menerima pembaruan termutakhir tentang berita, saran dan kiat fotografi dengan mendaftar pada kami!

Jadilah bagian dari Komunitas SNAPSHOT.

Daftar Sekarang!

Jack Morris

Jack Morris

Influencer perjalanan dan gaya hidup Jack Morris melintasi dunia bersama pacarnya dan sesama influencer Lauren Bullen untuk mencari pengalaman unik, yang ia bagikan di Instagram kepada lebih dari dua juta pengikut.