Close
Tips & Tutorials >> All Tips & Tutorials

Dasar Pencahayaan: Cahaya Tajam dan Lembut

2021-10-20

Pernahkah Anda melihat sebuah foto, dan sesuatu tentang kualitas cahayanya terlihat mencolok? Anda mungkin merasa pencahayaannya terlalu terang, dengan bayangan yang sangat tajam, atau mungkin Anda melihat gambar potret dan menyadari bagaimana kualitas cahayanya terasa lembut, dan memperhatikan bagaimana cahaya itu tampak menyelimuti dan membungkus subjek. Jadi, apa sebenarnya yang dimaksud dengan cahaya tajam dan lembut, serta bagaimana Anda bisa mendapatkannya? 

Dalam artikel yang mudah dipahami ini, kita akan membahas apa itu cahaya tajam/lembut dan bagaimana kita dapat membuatnya hanya dengan mengutak-atik dua parameter: ukuran sumber cahaya dan jarak sumber cahaya ke subjek Anda. 

 

Memahami cahaya tajam/lembut

Di mana ada cahaya, di situ ada bayangan. Area yang diterangi disebut sorotan, sedangkan area yang gelap adalah bayangan. Namun, di antara keduanya adalah area yang kita sebut penumbra. Ukuran penumbra inilah yang akan menentukan sumber cahaya disebut tajam atau lembut. 

Secara umum, semakin tipis penumbra, semakin tajam sumber cahayanya. Dan sebaliknya, semakin tebal atau kabur penumbra, semakin lembut sumber cahayanya. 

 

Ukuran sumber cahaya

Sekarang setelah Anda memahami apa yang membuat cahaya menjadi lembut atau tajam, Anda dapat mencoba membuatnya sendiri. 

Parameter awal yang dapat Anda kendalikan adalah ukuran sumber cahaya. Aturan umumnya adalah:

Sumber cahaya besar 60cm menghasilkan bayangan lembut (kiri) vs sumber cahaya kecil 10cm menghasilkan bayangan tajam (kanan). Cahaya berada di posisi yang sama untuk kedua foto. 

Sumber cahaya besar akan membuat cahaya menyelimuti area di sekitar subjek, yang membantu mengisi bayangan, menciptakan tampilan yang lebih lembut. Namun, sumber cahaya yang lebih kecil akan mengarah ke subjek saja, menciptakan bayangan yang tampak lebih tajam. 

Dengan memahami hal ini, Anda selalu dapat memeriksa foto yang telah Anda ambil pada LCD belakang kamera Anda dan menentukan apakah Anda perlu meningkatkan ukuran sumber cahaya Anda. Jika Speedlite Anda digunakan terpisah dari kamera, Anda dapat mempertimbangkan untuk menggunakan softbox di atasnya. Jika Anda memotret dengan Speedlite di kamera, Anda selalu dapat memantulkan cahaya ke langit-langit atau dinding untuk menyimulasikan sumber cahaya yang lebih besar. 

 

Jarak sumber cahaya 

Jarak sumber cahaya ke subjek juga merupakan parameter yang dapat Anda kendalikan untuk mendapatkan cahaya lembut atau tajam. Dengan hanya menyesuaikan jarak, Anda dapat mengubah kualitas cahaya. Hal ini dapat dijelaskan dengan hukum kuadrat terbalik, sebuah rumus yang dapat digunakan untuk menghitung jatuhnya cahaya. Anda dapat mencari tahu selengkapnya tentang hukum kuadrat terbalik di sini

Ketika cahaya lebih dekat ke subjek (kiri) pada jarak 1m, bayangan lebih lembut vs bayangan tajam ketika cahaya dipindahkan lebih jauh pada jarak 3m. 

Jika flash Anda dipasang pada hot shoe kamera Anda dan Anda ingin bergerak lebih dekat atau lebih jauh dari subjek, Anda perlu mempertimbangkan pilihan lensa Anda. Menggunakan lensa zoom akan memungkinkan Anda dengan cepat mengubah pembingkaian saat Anda bergerak mendekati atau menjauhi subjek, sekaligus mengubah kualitas cahaya sesuka hati. 

Satu aspek lain yang perlu diperhatikan tentang menyesuaikan jarak cahaya ke subjek adalah bahwa intensitas cahaya akan berubah. Jika cahaya Anda lebih dekat, lebih sedikit daya yang dibutuhkan. Sebaliknya, jika Anda memindahkan cahaya lebih jauh dari subjek, Anda perlu mengimbangi jarak dengan lebih banyak daya. Kompensasi ini biasanya dilakukan dengan menyesuaikan daya flash alih-alih kecepatan rana dan aperture. 

 

Menggunakan ukuran dan jarak secara bersama-sama

Sekarang setelah Anda memahami bagaimana ukuran dan jarak sumber cahaya memengaruhi kualitas cahaya, Anda dapat memadukan dan memanfaatkan kedua parameter ini sesuai kebutuhan Anda. Misalnya, jika ruang menjadi kendala dan Anda tidak dapat memindahkan lampu untuk mengontrol kualitasnya, maka Anda dapat mempertimbangkan untuk membuat ukuran sumber cahaya menjadi lebih besar atau lebih kecil untuk mendapatkan cahaya tajam atau lembut. Demikian pula, jika Anda tidak dapat mengubah ukuran sumber cahaya, Anda sebaiknya mempertimbangkan untuk memindahkan sumber cahaya lebih dekat atau lebih jauh dari subjek sampai Anda mendapatkan kualitas cahaya yang diinginkan. 

Sekarang setelah Anda lebih memahami tentang apa itu cahaya tajam dan lembut, Anda dapat membuatnya kapan saja. Ini akan menjadikan Anda fotografer yang lebih baik karena Anda bisa mengendalikan situasi pencahayaan, dan karena fotografi adalah seperti melukis dengan cahaya, Anda sekarang dapat memanfaatkannya untuk keuntungan Anda dan menghasilkan foto yang Anda bayangkan. 

 

Untuk artikel serupa:

Di luar Kecepatan Rana: Menggunakan Durasi Flash Untuk Membekukan Gerakan

[Teknik Lampu Flash] Cara Mendapatkan Cahaya Latar dengan Warna yang Dramatis