Foto & Persona

Temui Sang Fotografer Perjalanan yang Akan Menginspirasi Petualangan Anda yang Berikutnya

Tidak ada yang lebih menyenangkan daripada menyaksikan pemandangan dari petualangan, baik liburan ke pulau atau mendaki gunung. Kami duduk bersama Aaron Santos, seorang fotografer perjalanan dan akan menemukan lebih banyak hal tentang kisah di balik foto-fotonya yang tentunya dapat menginspirasi siapa pun untuk melakukan perjalanan.

EOS 5D Mark II, lensa EF16-35mm f/2.8L II USM, f/7.1, 16mm, 1/100 detik, ISO800
Seorang pelayan dari resor Six Senses Con Dao di Vietnam selatan sedang menyaksikan lanskap pegunungan hijau dari resornya. Pulau yang pernah menjadi penjara terpencil ini, kini telah menjadi destinasi wisata yang mewah.

EOS 5D Mark II, lensa EF35mm f/1.4L II USM, f/1.4, 35mm, 1/8000 detik, ISO50
Seorang pejuang suku Masai sedang menyaksikan lanskap gurun yang epik pada pagi hari di Kenya.

Hai Aaron, ceritakan kepada kami sedikit tentang diri Anda.

Nama saya Aaron Joel Santos dan saya seorang fotografer Amerika yang tinggal dan bekerja di wilayah Asia Pasifik. Saya cenderung mengoleksi kamera film kecil, buku foto, dan memo acak dari perjalanan saya. Saya juga suka makan hampir semua makanan kecuali labu kuning.

Dalam hal fotografi, saya berusaha untuk memiliki keseimbangan yang baik antara format bebas dan komposisi yang kaku di dalam hasil foto saya. Menurut saya, sedikit dualisme sudah cukup: debu dan kotoran yang dipadukan dengan kemewahan dan glamor. Dan yang terbaik adalah, saya ingin agar fotografi saya menginspirasi orang-orang untuk melakukan perjalanan, tapi saya juga ingin meninggalkan sedikit misteri. Seperti melihat surga melalui cermin yang kabur, atau sebuah kenangan lama yang sedang Anda perjuangkan untuk mengingatnya kembali.

Saya pindah ke Asia Tenggara pada akhir tahun 2007, tapi saya mulai bekerja sebagai fotografer perjalanan pada sekitar tahun 2010. Butuh waktu yang cukup lama untuk memperoleh daya tarik dan mendapatkan klien, serta menemukan suara untuk diri saya sendiri di dalam industri ini.

EOS 6D, lensa EF35mm f/1.4L II USM, f/1.4, 35mm, 1/1600 detik, ISO125
Seorang wanita muda dan sebuah kuil kecil di Ninh Binh, Vietnam.

Apakah Anda tahu bahwa Anda akan menjadi seorang fotografer?

Tentu saja tidak. Pertama kali saya memegang kamera saat masih remaja, saya ingat pada waktu itu saya sangat frustrasi olehnya. Kamera terasa terlalu pintar untuk saya (atau mungkin saya yang terlalu bodoh untuk menggunakannya). Saya belajar sastra dan menulis di sekolah, dan beberapa tahun setelah itu, saya kembali mempelajari fotografi. Saya cukup senang karena saya telah melakukannya, jika saya melakukannya lebih awal, mungkin saya akan tidak cukup dewasa untuk menjalaninya sebagai sebuah karier.

EOS 6D, lensa EF35mm f/1.4L II USM, f/1.4, 35mm, 1/400 detik, ISO50
Perairan jernih dan pantai pasir putih di pulau Guam.

Dari sekian banyak genre fotografi, apa yang menginspirasi Anda untuk menjalani fotografi perjalanan?

Asia Tenggara cukup padat dan melakukan perjalanan di sini relatif murah, aman dan mudah. Saat bersekolah, yang kebanyakan saya pelajari adalah seni rupa dan fotografi editorial, jadi ketika saya tiba di Asia, saya harus menilai kembali apa yang ingin saya potret. Saya cenderung bersikap lebih alami terhadap fotografi perjalanan. Saya selalu tertarik pada potret dan pemandangan yang lebih terang, dan saya pikir kedua hal itu merupakan blok bangunan pertama dari portofolio perjalanan saya.

EOS 5D Mark II, lensa EF16-35 f/2.8L II USM, f/8, 23mm, 1/1600 detik, ISO400
Seorang pemuda tersiram air terjun di Koh Kong, Kamboja.

Apakah Anda sering bepergian di luar pekerjaan?

Biasanya saya berada dalam perjalanan 2-3 minggu setiap bulannya untuk berbagai pekerjaan, namun setiap kali saya memiliki waktu luang, saya senang untuk bepergian ke tempat-tempat baru dan mencari petualangan baru. Pekerjaan saya hanya membawa saya sejauh ini dan biasanya hanya berpusat di sekitar tema tertentu pada lokasi tertentu, jadi ketika saya bepergian sendiri, saya lebih suka sedikit lebih santai dan liar.

Apa yang Anda harapkan untuk disampaikan melalui foto-foto Anda?

Menurut saya, yang terbaik dari foto perjalanan adalah memiliki kesempatan untuk menunjukkan empati, harapan, keindahan dan petualangan serta segalanya yang terdapat di dalamnya kepada semua orang, semua dibungkus dalam sebuah foto kecil yang indah.

EOS 6D, lensa EF24mm f/1.4L II USM, f/4.5, 24mm, 1/1000 detik, ISO125
Sebuah mercusuar saat matahari terbenam di pantai Khao Lak, Phuket utara, Thailand.

Siapa saja fotografer yang menjadi panutan Anda?

Beberapa fotografer favorit saya bukanlah fotografer perjalanan. Beberapa di antaranya adalah Sally Mann dan Sarah Moon, Robert Frank, Martin Parr, Daido Moriyama, Alex Webb, Peter Beard, Nan Goldin, dan Nobuyoshi Araki.

EOS 6D, lensa EF35mm f/1.4L II USM, f/1.4, 35mm, 1/1000 detik, ISO160
Seorang staf dalam pakaian ao dai di restoran Le Longanier di Cai Be, Mekong Delta, Vietnam selatan.

Ceritakan kepada kami tentang pekerjaan pemotretan Anda yang pertama.

Pekerjaan pertama saya yang sebenarnya adalah untuk The Wall Street Journal. Tentunya saya tidak melakukannya dengan baik. Itu merupakan perjalanan di Hanoi, Vietnam, yang berpusat di sekitar jalan-jalan tertentu di Old Quarter. Menurut saya itu berkaitan dengan bagaimana nama jalanan tua itu memberitahukan kepada orang-orang, apa yang mereka jual dan bagaimana mereka masih menjual beberapa barang asli yang merupakan asal-usul namanya.

EOS 6D, lensa EF35mm f/1.4L II USM, f/4.5, 35mm, 1/1000 detik, ISO200
Sebuah perahu kecil yang menyusuri sepanjang kanal di pusat kota Otaru, Jepang.

Kami memperhatikan bahwa Anda banyak melakukan pemotretan di Asia.

Ya, saya telah tinggal di Asia Tenggara selama sembilan tahun terakhir, jadi saya pikir sebagian besar fotografi saya adalah dari wilayah ini, hal ini tidak bisa dihindari. Ketika pertama kali saya pindah ke sini, saya tinggal di Hanoi, Vietnam. Jadi sebagian besar foto pertama saya adalah dari sana.

Waktu itu saya baru saja lulus dari sekolah fotografi, dan berencana untuk mengunjungi Asia Tenggara dan tinggal sekitar tiga bulan. Itu sudah hampir satu dekade yang lalu.

EOS 6D, lensa EF35mm f/1.4L II USM, f/1.4, 35mm, 1/250 detik, ISO500
Penjual buah dan sayur di pasar lokal di pusat kota Panjim, India.

Apakah Anda memiliki masalah dalam bepergian/berkomunikasi?

Tentu saja. Pada tahun pertama saya di Vietnam, saya hanya belajar bahasa dan secara personal, saya mempelajari bagaimana untuk tinggal di negara asing. Hal itu menarik, namun juga membuat saya frustasi dan kesepian. Tapi saya berpikir bahwa ada sesuatu yang kita semua hadapi ketika tiba di sebuah tempat baru, merasakan cara baru untuk hidup dan memahami dunia. Pada akhirnya, tentu hal ini akan membawakan pemahaman yang lebih besar dan lebih dalam tentang budaya yang berbeda ini.

EOS 6D, lensa EF35mm f/1.4L II USM, f/1.4, 35mm, 1/3200 detik, ISO320
Seorang wanita Jepang dalam kimono hijau di tengah kebun hijau di Kyushu, Jepang.

Bagaimana Anda mempersiapkan diri untuk pemotretan di luar negeri? Ceritakan kepada kami tentang prosesnya.

Hal ini sebenarnya biasa saja, namun pada umumnya saya mencoba untuk mengikuti berita regional dan cerita yang terjadi baik di daerah tempat saya berada maupun negara-negara di Asia Pasifik. Saya mencoba untuk terus mengikuti regulasi visa dan hal baru yang terjadi di sekitar Asia Tenggara. Serta memastikan bahwa saya memiliki kaus kaki dan pakaian dalam bersih yang cukup.

EOS 5D Mark II, lensa EF16-35mm f/2.8L II USM, f/2.8, 24mm, 1/400 detik, ISO400
Matahari terbenam di sebuah tempat pembuatan anggur di Danau Inle, Shan State, Myanmar.

Apa saja perlengkapan Anda?

Saya adalah seorang fotografer yang cukup sederhana dalam hal perlengkapan. Pada sebagian besar pemotretan, saya hanya menggunakan EOS 5D Mark IV saya yang terpercaya dan beberapa lensa.

Lensa yang saya miliki adalah lensa prima. Belakangan ini, saya lebih sering memotret dengan lensa EF35mm f/1.4L II USM dan EF50mm f/1.2L USM untuk pekerjaan perjalanan. Saya mencoba untuk menyingkirkan lensa sudut lebar dari perlengkapan saya, hanya untuk mengubah sedikit hal. Saya terbiasa untuk memotret dengan sudut yang lebar dan saya merasa hal itu telah menjadi terlalu banyak membantu. Membatasi lensa juga akan mendorong saya untuk melihat pemandangan dengan cara yang berbeda, untuk membuat sesuatu bekerja dalam sebuah rubrik tertentu yang saya ciptakan untuk diri saya.

Apakah Anda memiliki perlengkapan perjalanan ketika Anda bepergian ke luar negeri?

Perlengkapan perjalanan saya yang paling sederhana dan satu-satunya yang saya bawa dalam beberapa pekerjaan terakhir ini adalah EOS 5D Mark IV dengan lensa EF35mm f/1.4L II USM. Hanya itu saja. Itu merupakan suatu tantangan kreatif dan membuktikan bahwa kita sebenarnya tidak memerlukan semua lonceng dan peluit untuk menciptakan foto yang bagus. Hanya memerlukan otak kita saja.

EOS 6D, lensa EF35mm f/1.4L II USM, f/2.2, 35mm, 1/160 detik, ISO800
Potret seorang gadis muda di sebuah keluarga ger tradisional di Danau Khovsgol, Mongolia utara.

Ceritakan kepada kami tentang pengalaman gila atau memori Anda yang menyenangkan ketika melakukan pemotretan di luar negeri.

Oh wah. Tentu saja banyak. Saya tidak memiliki hal lain selain memori yang menyenangkan dari semua perjalanan saya, namun yang saat ini paling menonjol di pikiran saya adalah perjalanan baru-baru ini ke Mongolia, menaiki kuda melalui hutan taiga di utara dan tinggal di tenda dan gubuk sementara di tengah lembah hijau di dekat perbatasan Siberia dengan sekelompok penggembala rusa. Kami tidur di papan kayu dengan selimut tipis dan harus dihangatkan dengan membakar kayu kompor yang berada di tengah teepee kami. Kami mandi di sungai yang mengalir bersama salju yang mencair dari atas pegunungan. Anjing berlari melalui padang rumput, serta rusa dan kuda yang memakan rumput. Di sana terdapat bunga liar di manapun Anda berada. Itu bagaikan sebuah surga yang pernah saya bayangkan.

EOS 6D, lensa EF35mm f/1.4L II USM, f/1.4, 35mm, 1/2500 detik, ISO250
Seorang pemuda di atas kuda pada sore hari di sebuah padang rumput di Mongolia utara.

Fotografi perjalanan adalah salah satu topik yang paling dicari dalam fotografi dan kami tahu bahwa banyak orang yang ingin menjadi fotografer perjalanan. Menurut Anda, apa yang dibutuhkan untuk menjadi salah seorang fotografer perjalanan?

Saya sering bertanya-tanya bagaimana saya bisa menjadi seperti sekarang, terutama saya tidak menyangka bahwa foto-foto saya selalu sesuai dengan versi stereotip dari seorang fotografer perjalanan - foto-foto ini bisa saja sedikit lebih gelap dan suram, sedikit lebih kasar di bagian tepi dan lebih sulit untuk dipahami. Saya berasal dari latar belakang dokumenter dan seni rupa, mungkin hal itulah yang membedakan saya.

Saran saya bagi siapa pun yang mencoba untuk menyelami fotografi perjalanan adalah: pergilah ke luar. Dengan cara apa pun yang Anda bisa. Simpan uang Anda. Lakukan perjalanan. Jangan bebani diri Anda dengan perlengkapan; tetap jaga agar ringan dan gesit. Tempatkan diri Anda pada situasi canggung. Buang tutup lensa Anda dan selalu bawa kamera Anda, bersiaplah untuk memotret dalam sekejap. Bersikap baik dan hangat, pahami skenario yang berbeda-beda. Hargailah segalanya, terutama kehangatan dan keramahan terhadap orang lain. Tersenyumlah sebanyak mungkin. Dan tertawalah. Itu adalah gestur lintas batas.

Menurut Anda, kepribadian/temperamen seperti apa yang dibutuhkan?

Anda harus bisa menemukan kenyamanan dalam situasi yang tidak nyaman. Tidak ada yang suka pada orang yang mengeluh dan marah, bahkan ketika sesuatu tampak menyedihkan. Senyum dan hadapi. Katakan “ya” pada semua hal dan tertawa dan berdiri kembali ketika Anda dijatuhkan.

EOS 6D, lensa EF35mm f/1.4L II USM, f/5, 35mm, 1/200 detik, ISO200
Yoga pagi hari di bawah patung Ly Thai To di Danau Hoam Kiem Lake, pusat kota Hanoi, Vietnam.

Apakah memiliki latar belakang dalam jenis fotografi lain dapat membantu?

Menurut saya, hal itu dapat membantu membedakan saya dengan fotografer lainnya. Kita memiliki kecenderungan - dalam hal fotografi dan seni dan politik dan hampir semua hal - yang mengelilingi kita dengan ide dan pikiran seperti kebanyakan orang. Kita seperti memasuki sebuah ruang gema dan melakukan seperangkat reaksi berantai, di sini ide-ide dan citra hanya berada di sana saja, tercermin dan tercermin dan tercermin. Jadi keluarlah dari sana. Jika Anda ingin menjadi seorang fotografer perjalanan, jangan habiskan hari-hari Anda untuk melihat fotografi perjalanan. Lihatlah pada lukisan, dengarkan musik yang aneh, bacalah fiksi ilmiah. Temukan sesuatu yang terasa berlawanan dengan apa yang Anda ingin lakukan, dan temukan hubungan di antaranya.

Apa yang menjadi tantangan bagi mereka yang ingin mendalami jenis fotografi ini?

Bisa dikatakan bahwa bidang ini semakin ramai dan pekerjaan ini sudah tidak sebaik dulu, tapi saya tidak membenarkan hal itu secara keseluruhan dan bagi saya itu adalah cara yang sangat negatif untuk melihat sesuatu. Tantangan utama yang saya hadapi adalah berada sangat jauh dari rumah. Itu adalah sebuah tantangan untuk menjaga hubungan dan pertemanan ketika Anda seringkali merasa putus asa.

EOS 5D Mark III, lensa EF35mm f/1.4L II USM, f/5, 35mm, 1/3200 detik, ISO400
Seorang pemuda Burma berjalan di sepanjang jalan warna-warni di pusat koya Yangon, Myanmar.

Seberapa besar pengaruh platform media sosial seperti Instagram dan Facebook dalam membantu Anda untuk hal publikasi?

Saya tidak terlalu memperhatikan platform-platform ini. Saya tidak memiliki akun Facebook, dan saya juga tidak terlalu menggunakan Instagram untuk menyesuaikan dengan standar fotografi tertentu. Saya menyukai Instagram dan Twitter dan platform lainnya yang serupa, dan menurut saya, mereka cukup penting untuk menyebarkan karya Anda, namun mereka juga akan menghabiskan waktu dan energi kita. Saya lebih memilih untuk berada di luar.

Apakah Anda pernah mendapatkan pekerjaan melalui platform-platform ini?

Ya, saya pernah mendapatkan satu atau dua pekerjaan dari media sosial, namun tidak ada hal yang mengubah hidup saya. Saya masih mendapatkan sebagian besar pekerjaan melalui koneksi industri dan orang-orang juga menyebarkan nama saya. Selain itu, penerima surat yang telah ditargetkan dan pertemuan tatap muka ketika saya berada di New York atau Hong Kong atau kota besar lainnya. Ini merupakan hal baik untuk berpikir bahwa editor menghabiskan hari-hari mereka untuk menjelajahi media sosial untuk “Hal Besar Berikutnya”, namun saya berpikir bahwa sebagian besar dari mereka sudah terlalu sibuk hanya untuk melakukan pekerjaan mereka dalam sebuah industri yang telah semakin rumit dan beragam dan kekurangan tenaga manusia. Kami menjadi terlalu terobsesi dengan Like dan Retweet dan menjadi viral. Hal ini bukanlah penilaian yang baik untuk nilai kita sebagai seorang manusia ataupun fotografer.

Memiliki kehadiran yang besar dan beragam pada dunia maya telah menjadi hal penting pada saat ini, dan media sosial merupakan sebuah bagian besar dari kehadiran tersebut. Semakin banyak cara untuk menunjukkan seni dan fotografi pada belakangan ini dan merupakan suatu kebodohan jika kita tidak mencoba untuk setidaknya memperoleh keuntungan darinya. Menurut saya, masalah muncul ketika kita mulai memperhatikan pengikut/follower kita lebih dari karya yang telah kita ciptakan. Kita memasuki sebuah era yang kelebihan berbagi dan saya adalah salah satu yang masih menyukai sedikit misteri dalam hidup saya.

Terakhir, apakah Anda memiliki kiat atau saran bagi mereka yang ingin menjadi fotografer perjalanan?

Jangan habiskan uang Anda pada perlengkapan kamera. Habiskan uang Anda untuk pesawat, kereta api, mobil, hotel, vaksinasi, makanan yang baik dan pengusir nyamuk. Jangan lupakan tas yang kuat dan sepatu-sepatu yang nyaman.

 

Daftar dan dapatkan update terbaru tentang berita, kiat dan trik fotografi!

 

 

Profil Fotografer

Aaron Joel Santos

Aaron Joel Santos adalah seorang fotografer perjalanan dan editorial pemenang penghargaan yang tinggal di Asia Tenggara. Ia bekerja dengan beberapa perusahaan, agensi dan publikasi terbaik di dunia, termasuk The New York Times, The Wall Street Journal, Vice, TIME, Smithsonian, Travel + Leisure Southeast Asia, dan banyak lagi yang lainnya. Dia adalah penggemar berat jalan-jalan dan suka mengoleksi kamera film tua, buku, kotak kayu dan Psikedelik tahun 60-an.

www.aaronjoelsantos.com
archive.aaronjoelsantos.com

Tanggapan

Tulis Komentar

 

Login untuk memberi tanggapan

Win an EOS M100

ANDA TELAH LOG OFF DARI AKUN

Email dengan link untuk melakukan pengaktifan telah dikirim melalui email SNAPSHOT anda yang terdaftar.

Setelah anda mengklik link, anda dapat login dengan detil login yang telah ada.

Terima kasih atas dukungan yang telah diberikan sebagai anggota Komunitas CANON and SNAPSHOT. Kami akan berusaha memberikan konten yang bermanfaat dan seru untuk membantu anda mengembangkan bakat menjadi seorang fotografer handal!

IZIN UNTUK LANGKAH SELANJUTNYA

ID CANON anda akan disatukan dengan ID SNAPSHOT.

Link untuk melakukan pengaktifan telah dikirim melalui email.

Silahkan mengetik kembali password anda agar kami dapat mengambil langkah selanjutnya.

Ketik password

Dengan mengklik disini, anda setuju untuk menyatukan CANON ID dan SNAPSHOT ID. Persetujuan tersebut tunduk pada SYARAT & KETENTUAN CANON AND SNAPSHOT. TERMS & CONDITIONS.