LOGIN/SIGN UP function is disabled for upgrade and maintenance. It will resume on 22/01/2022 10.30 AM SGT. Sorry for any inconvenience caused.
Close
Tips & Tutorials >> All Tips & Tutorials

Tips Pro untuk Memotret Balita

2021-09-01


EOS 5D Mark III, EF24-70mm f/2.8L USM, f/8, ISO 500, 1/200s, 40mm  

Tidak seperti orang dewasa atau remaja, balita bisa menjadi sangat temperamental atau pemalu saat menjelajahi lingkungan baru atau berinteraksi dengan orang asing. Hal ini membuat mengarahkan mereka dalam pemotretan menjadi menantang dan sering kali tidak dapat diprediksi. Sharon Seow, seorang fotografer berpengalaman dari TinyTodds, berbagi tips pro dengan kami tentang bagaimana dia mengatasi tantangan tersebut (serta pengaturan kamera yang membantu!) untuk fotografi balita.

 


EOS 5D Mark III, EF24-70mm f/2.8L USM, f/8, ISO 500, 1/200s, 40mm 

1. Berinteraksi dengan balita

Menurut Sharon, bermain adalah cara yang paling efisien untuk mencairkan suasana dengan balita dan membuat mereka nyaman dengan lingkungan baru di sekitar mereka. Studio pemotretan yang digunakan Sharon semuanya dirancang dengan tema tertentu, didukung dengan dekorasi tambahan dan mainan untuk menyerupai taman bermain yang penuh warna.

Saat mendekati balita, mulailah dengan menunjukkan ketertarikan pada apa yang mereka lakukan. Pelajari apa yang membuat mereka tertarik di studio dan gunakan itu untuk berinteraksi dengan mereka. Lagi pula, tujuan utama dari pemotretan balita bukanlah agar balita berpose seperti model profesional, tetapi agar mereka bersenang-senang dan merasa bebas sehingga Anda dapat menangkap senyum dan tawa alami mereka!

Tip bonus: gunakan wewangian yang ramah anak untuk mengharumkan ruangan dan putar lagu anak-anak sebagai musik latar. Balita akan merespons lebih baik dalam lingkungan yang merangsang pancaindra mereka.

 


EOS 5D Mark III, EF24-70mm f/2.8L USM, f/8, ISO 500, 1/200s, 40mm 

2. Langkah-langkah keamanan untuk si kecil

Balita bisa ceroboh, jadi memastikan keselamatan mereka adalah prioritas penting. Sharon merekomendasikan untuk menerapkan langkah-langkah perlindungan anak seperti memasang karpet di seluruh studio untuk mencegah balita yang baru belajar berjalan terluka seandainya mereka jatuh selama sesi pemotretan. Anda juga dapat berusaha untuk menghilangkan:

  • Elemen atau tepi yang tajam (pilih meja bundar, furnitur kain, dsb.).
  • Bahaya tersedak seperti manik-manik kecil.
  • Benda yang rapuh seperti vas keramik atau tempat minum kaca.

Ruang studio yang lebih besar juga akan memberi balita lebih banyak ruang gerak dan membuat mereka lebih tidak merasa terkekang. Anda juga harus mempertimbangkan daya tahan barang-barang di studio. Apakah barang-barang tersebut mudah patah, atau apakah tidak apa-apa jika dipegang-pegang oleh balita?

Tip bonus: hindari penggunaan flash yang tajam karena dapat membuat subjek Anda khawatir atau takut. Cobalah untuk menggunakan pencahayaan dalam ruangan yang lembut atau pencahayaan alami di dekat jendela untuk menangkap gambar dengan pencahayaan difus.

 


EOS 5D Mark III, EF24-70mm f/2.8L USM, f/8, ISO 500, 1/200s, 40mm 

3. Pengaturan kamera yang digunakan

Mengingat betapa aktifnya balita, fotografer harus menyiapkan pengaturan kamera mereka agar sesuai dengan pergerakan subjek. Sharon menegaskan mode pemotretan beruntun ( pelajari 3 cara kreatif untuk menggunakan mode tersebut di sini!) sebagai pengaturan yang harus digunakan dalam fotografi balita karena dapat mengambil beberapa foto secara beruntun. Anda juga dapat menggunakan mode Prioritas Rana (Tv) untuk saat balita aktif menjelajahi ruang studio, atau beralih ke mode Prioritas Aperture (Av) untuk gambar diam guna mendapatkan bokeh indah yang akan membingkai subjek dengan sempurna. Pelajari kapan harus menggunakan mode Program, mode Prioritas Rana, dan mode Prioritas Aperture di sini! Pengaturan bermanfaat lainnya yang perlu dipertimbangkan adalah Eye Detection AF yang melacak mata subjek Anda dan menjaganya tetap dalam fokus.

Untuk lensa, Canon EF50mm f/1.8 STM direkomendasikan karena sudut pandangnya yang mirip dengan mata manusia, sehingga menghasilkan potret dengan sentuhan yang realistis. Lensa ini memiliki indeks fokus yang tajam yang sempurna untuk potret. Lensa serupa lainnya yang bisa dipertimbangkan adalah Canon EF24-70mm f/2.8L II USM. Jika Anda menggunakan badan kamera dengan dudukan RF, kedua lensa ini memiliki pasangan RF RF50mm f/1.8 STM dan RF24-70mm f/2.8L IS USM.

Tip bonus: hindari mengerdilkan subjek Anda dengan turun ke ketinggian mereka saat memotret. Hal lainnya yang bisa membantu adalah jika kamera Anda dilengkapi dengan layar LCD Vari-angle sehingga Anda dapat menangani posisi pemotretan sudut rendah tanpa banyak kesulitan.

 


EOS 5D Mark III, EF24-70mm f/2.8L USM, f/8, ISO 500, 1/200s, 40mm 

4. Tentang orang tua

Apakah itu tentang gambar atau mengurus anak mereka, orang tua akan selalu terlibat dalam sesi pemotretan balita mereka, jadi pastikan untuk memaksimalkan partisipasi mereka sepenuhnya. Pertama-tama, fotografer harus memberi tahu orang tua tentang barang-barang yang harus disiapkan, hal-hal yang harus dilakukan dan apa yang diharapkan selama pemotretan. Ini dapat berkisar dari:

  • Membawa pakaian yang sesuai untuk balita. Ini dapat dilakukan dengan menggunakan teori warna untuk hasil foto atau mengoordinasikan penampilan dengan orang tua.
  • Makanan, minuman dan suguhan. Ini untuk memastikan bahwa balita bisa mengonsumsi sesuatu saat sesi menjadi panjang.
  • Menyediakan mainan favorit untuk berinteraksi dengan balita.
  • Memeriksa untuk memastikan bahwa balita tidak sedang tidak enak badan dan cukup beristirahat sebelum pemotretan.

Anda juga dapat mengajukan beberapa pertanyaan tentang perilaku balita dan membuat rencana yang sesuai. Jika balita begitu lekat dengan orang tua atau gelisah saat tidak bersama orang tua mereka, sertakan orang tuanya dalam pemotretan. Pada tahap ini, Anda juga harus mengendalikan harapan orang tua dengan berbagi ide tentang apa yang dapat Anda lakukan dan mengomunikasikan permintaan yang tidak realistis.

Waktu pemotretan sama pentingnya! Berkomunikasilah dengan orang tua tentang waktu tidur siang dan waktu makan balita untuk menghindari bentrok dengan sesi pemotretan. Yang terpenting, dibutuhkan kesabaran untuk memotret balita, jadi tenangkan diri Anda dan bersiaplah untuk menghadapi berbagai tantangan yang berbeda.

Tip bonus: ketika balita tiba-tiba mengamuk selama pemotretan, tidak banyak yang bisa dilakukan seorang fotografer. Jika itu adalah amukan kecil, Anda dapat memberi keluarga waktu dan ruang untuk menenangkan balita, atau dalam skenario terburuk, menjadwalkan ulang sesi.

 

Untuk artikel serupa, silakan kunjungi:
2 Saran Sederhana Memotret Foto Anak-Anak di Dalam Ruangan, Indah dan Tidak Buram
Teknik AE Aperture-Priority #2: Menciptakan Bokeh Latar Belakang Foto Keluarga yang Hangat dan Akrab
4 Cara untuk Membuat Foto Bayi yang Lebih Baik