LOGIN/SIGN UP function is disabled for upgrade and maintenance. It will resume on 22/01/2022 10.30 AM SGT. Sorry for any inconvenience caused.
Close
Tips & Tutorials >> All Tips & Tutorials

Membuat Potret Neoklasik

2021-11-07

EOS 5D Mark III, EF24-105mm f/4L IS II USM, f/9, ISO 100, 1/160s, 85mm

Apa yang awalnya dimulai sebagai tesis kelulusan Magister Seni Rupa dengan cepat berkembang menjadi narasi budaya bagi Shahzad Bhiwandiwala (@shahzadbhiwandiwala), seorang fotografer mode, kecantikan dan narasi yang berasal dari Mumbai, India. Dilihat melalui perspektif keluarga kerajaan fiksi, "Renaisans India" yang memenangkan banyak penghargaan menawarkan pandangan yang menarik tentang bagaimana gerakan Renaisans Eropa mungkin telah memengaruhi bangsawan India selama berabad-abad.

Untuk "Renaisans India", Bhiwandiwala memanfaatkan berbagai pengalaman hidup untuk mewujudkan visinya, yang terlihat jelas melalui penggunaan pencahayaan yang mencolok dan transisi yang mulus dalam proyek tersebut. Kami berbicara dengan Bhiwandiwala untuk mengetahui lebih banyak tentang pekerjaan dilakukan di balik "Renaisans India" dan bagaimana dia mewujudkan kesuksesannya di tengah pandemi global. 

EOS 5D Mark III, EF70-200mm f/2.8L IS III USM, f/9, ISO 100, 1/160s, 135mm

Apa inspirasi Anda di balik "Renaisans India"?

Sebagai orang India, saya jarang melihat seniman India menampilkan skenario ‘bagaimana-jika’ yang berkaitan dengan Seni dan sejarah budaya India. Mengingat hal ini, saya mendapatkan ide "Renaisans India - Apa yang Bisa Terjadi" - skenario ‘bagaimana-jika’ di mana bangsawan India terinspirasi oleh Renaisans Eropa, khususnya periode Renaisans Tinggi, dan bagaimana perubahan bersejarah itu akan diterjemahkan ke mode India di zaman modern. Saya selalu penasaran tentang bagaimana renaisans Eropa akan mempengaruhi India.  

 

EOS 5D Mark III, EF24-105mm f/4L IS II USM, f/8, ISO 100, 1/250s, 105mm

Apa proses berpikir yang Anda miliki sebelum Anda memotret? (misalnya apakah Anda membuat sketsa gambar yang ada di pikiran Anda dan membuat rencana berdasarkan hal itu?)

Saya mendapatkan banyak inspirasi visual dari film, teater, dan video game. Setelah menghabiskan beberapa tahun sebagai aktor di teater musikal Mumbai, saya secara pasif belajar banyak tentang pencahayaan dari mengamati bagaimana lampu menyoroti suatu adegan.

Untuk pencahayaan, saya akan melakukan banyak uji coba dan melihat apa yang bagus dan apa yang tidak. Ketika sesuatu terlihat bagus, saya membuat diagram pencahayaan untuk itu dan merujuknya pada hari pemotretan. Saya suka memiliki pemotretan yang sangat terstruktur di mana saya memiliki gagasan luas tentang apa yang saya kejar, tetapi saya memastikan untuk memberikan cukup ruang untuk improvisasi baik dalam hal mengarahkan talenta dan dari sisi teknis. Beberapa gambar terbaik saya telah dihasilkan melalui pendekatan ini, dan itu menumbuhkan suasana yang sangat kolaboratif di lokasi syuting.

Mood board adalah metode pilihan saya untuk mengomunikasikan tujuan visual saya dengan tim saya. Setelah itu saya akan bertransisi ke sesi bertukar pikiran di mana kami menyusun tampilan akhir untuk riasan dan gaya melalui sketsa yang akan mereka buat dan saya setujui.

 

EOS 5D Mark III, EF24-105mm f/4L IS II USM, f/7.1, ISO 50, 1/200s, 85mm

Seberapa berbedakah gambar-gambar awal yang Anda potret untuk Renaisans India dibandingkan dengan yang gambar-gambar berikutnya?

Proyek yang mendahului "Renaisans India" disebut "Bangsawan", di mana pengambilan gambarnya dilakukan di San Francisco, dan merupakan eksplorasi visual tentang seperti apa mode renaisans di abad ke-21. Bangsawan muncul dari ide saya tentang menciptakan kembali mode India. Dengan akses terbatas ke mode India, saya memutuskan untuk memilih periode Renaissance.

Saya kembali ke Mumbai ketika berita tentang lockdown mencuat, tetapi saya tahu saya ingin menyelesaikan gelar saya pada akhir tahun. Saya kembali ke ide mode India saya dan menambahkan elemen "Renaisans India" ke dalamnya, yang secara efektif menciptakan perpaduan dari kedua proyek tersebut.

Menengok ke belakang, dari sudut pandang fotografi, "Renaisans India" jelas muncul sebagai proyek yang lebih matang dan berwawasan karena saya dapat membawa semua yang saya pelajari dari "Bangsawan" ke dalamnya dan meningkatkannya ke proyek yang siap dibawa ke industri ketimbang sekadar proyek tesis mahasiswa. 

 

EOS 5D Mark III, EF24-105mm f/4L IS II USM, f/8, ISO 50, 1/200s, 85mm

Perlengkapan kamera apa yang Anda gunakan untuk "Renaisans India"? Fitur apa terkait perlengkapan Anda yang membantu Anda memotret dengan lebih efektif?

Saya menggunakan Canon EOS 5D Mark III saya yang tepercaya dengan lensa EF24-105mm f/4L IS II USM dan EF70-200mm f/2.8L IS III USM untuk proyek ini, bersama dengan pencahayaan studio Profoto. Dengan mempertimbangkan batasan waktu, saya membutuhkan perlengkapan yang mumpuni dan bekerja dengan baik tanpa saya perlu berfokus di sana. Karenanya, Canon EOS 5D Mark III adalah pilihan yang jelas bagi saya karena itu seperti perpanjangan tangan saya. Kamera ini begitu intuitif dan dapat dipercaya serta hanya melakukan apa yang seharusnya dilakukan. Ilmu warna Canon untuk kulit sangat cocok untuk proyek ini, dan file RAW memiliki cukup detail untuk saya olah. AF cepat di studio dengan waktu pencarian fokus yang minimal membuat kamera ini mudah digunakan dan karena saya telah banyak menggunakannya di berbagai proyek, saya tahu persis apa yang bisa saya capai dengan perlengkapan ini.

 

Jika Anda ingin menghasilkan potret yang lebih menarik, cobalah untuk bereksperimen dengan pencahayaan dan elemen visual yang berbeda sering kali dapat memberikan hasil yang menarik. Atau, mengikuti beberapa tips profesional yang benar-benar juga tidak ada salahnya.

 

Untuk artikel terkait lainnya, lihat:

Pencahayaan Ulang Potret: Kru Pencahayaan Di Kamera Anda

Seni di Balik Foto: Potret Bunga Makro yang Dreamy