Close
Tips & Tutorials >> All Tips & Tutorials

Kisah Dibalik Potret Mode

2021-10-20

EOS 5D Mark IV, EF70-200mm f/2.8L IS II USM, f/9, ISO 100, 1.3s, 200mm

Vance Boo adalah fotografer Singapura yang berspesialisasi dalam fotografi komersial. Meski fotografi produk dan benda mati adalah keahliannya, ia juga suka membuat potret. Apa yang mungkin membedakan Vance dari kebanyakan fotografer lainnya adalah bahwa ia mengambil sensibilitas pencahayaan dari fotografi produk dan memasukkannya dalam pengaturan potretnya. Saat ini, Vance adalah fotografer salah satu perusahaan produksi terbesar di Asia, Shooting Gallery Asia

Dalam artikel ini, Anda akan melihat serangkaian gambar karya Vance, dan juga mempelajari tentang proses berpikir dan pengambilan gambarnya untuk mendapatkan foto tersebut. 

 

EOS 5D Mark IV, EF70-200mm f/2.8L IS II USM, f/9, ISO 100, 1.3s, 135mm

Apa ide dan konsep di balik pemotretan ini?

Saya ingin mencoba lukisan cahaya, yang biasanya digunakan untuk menciptakan pola indah dalam foto dengan menahan rana, untuk memungkinkan jejak cahaya "tercetak".

Namun, saya adalah seseorang yang suka menjadi tidak konvensional dan sering mencoba berpikir berbeda. Itu akan menghasilkan lebih banyak karya yang orisinal. 

Karena itu, saya memutuskan untuk menggunakan dasar-dasar lukisan cahaya, tetapi memilih media yang berbeda: permukaan yang sangat reflektif, dan memindahkan pantulan cahaya di permukaan alih-alih menciptakan jejak cahaya.

Untuk media nonkonvensional seperti itu, saya memutuskan untuk memberikan segalanya dan membuat gambar terlihat lebih avant-garde agar sesuai dengan konsep pencahayaannya. 

 

Apa saja tantangan prapemotretan yang Anda hadapi, dan bagaimana Anda mengatasinya?

Saya berkesempatan mencoba Canon Speedlite EL-1 dan ingin mengetahui kemampuannya. Namun, kebanyakan fotografer akan tahu bahwa Anda perlu sedikit mengubah kualitas cahaya untuk menghindari pencahayaan tajam yang biasanya dihasilkan flash pada kamera. Meski output EL-1 kuat, saya perlu mendapatkan keseimbangan yang baik untuk menggunakannya dalam foto ini. 

Untuk mengatasi tantangan ini, saya memutuskan untuk memodifikasi cahaya dengan membuatnya menjadi sumber cahaya yang lebih besar, sehingga membuat kualitas cahaya menjadi lebih lembut. Untuk melakukan ini, saya menggunakan bingkai difusi (gel difusi LEE Filter dipasang pada bingkai 4x4). Penempatan cahaya juga penting dalam pembentukan cahaya. Dengan menggunakan Speedlite secara terpisah dari kamera, saya dapat mengontrol arah sumber cahaya dalam kaitannya dengan kamera untuk menciptakan lebih banyak kontras dan bayangan. Ini akan membantu menciptakan kedalaman dan menambahkan nuansa 3 dimensi pada gambar. 

Tantangan kedua yang saya hadapi adalah keluaran cahaya - saya harus memilih gel difusi yang tepat. Saya menggunakan LEE Filter 251, yang memotong 1/4-stop cahaya untuk meminimalkan hilangnya keluaran cahaya. 

 

Ceritakan lebih banyak tentang peralatan Anda dan pengaturan untuk pemotretan.

Peralatan yang digunakan: Canon EOS 5D Mark IV, EF70-200mm f/2.8 IS II USM, Canon Speedlite EL-1, Canon RT Transmitter, Nanlite Pavotubes (4 kaki dan 2 kaki) dan LEE Filter 251.

Saya menggunakan latar belakang yang berkilau dan sangat reflektif untuk meminimalkan hilangnya cahaya yang saya butuhkan untuk melukis. Latar belakangnya harus cukup fleksibel untuk dipindahkan dan membuat pola dengan jejak cahaya. Karenanya, kain perak adalah pilihan yang ideal. 

Karena seluruh pemotretan ini sepenuhnya bergantung pada eksposur panjang, model saya adalah media saya untuk lukisan cahaya juga. Karenanya, ia harus dapat menahan bagian tubuh tertentu tidak bergerak sama sekali dan bergerak dengan arah dan jangka waktu yang sangat spesifik untuk menghasilkan efek yang tepat di kamera. Selain itu, ia juga harus melatih pose dan ekspresinya. Sebagai fotografer, saya harus mengarahkannya dengan memberikan informasi yang ringkas agar tidak membuatnya bingung. Pada saat yang sama, saya harus menjaga agar ia berada dalam "suasana hati" yang tepat untuk ekspresi dan emosi yang tepat. 

 

Mengapa sengaja menahan rana?

Lukisan cahaya sangat mirip dengan menahan rana, kecuali bahwa dalam menahan rana, Anda membuat gerakan dengan menggerakkan kamera atau meminta subjek untuk bergerak. Dengan menggabungkan menahan rana pada model dan lukisan cahaya di latar belakang, saya dapat menciptakan tampilan foto yang lebih avant-garde. 

 

EOS 5D Mark IV, EF70-200mm f/2.8L IS II USM, f/9, ISO 100, 1.3s, 96mm

Apa yang Anda perhatikan dalam gambar?

Setelah lampu diatur, tantangan utamanya adalah mengarahkan model dan melatih gerakan dengannya sehingga saya bisa mendapatkan efek yang saya inginkan. Saya juga harus berkoordinasi dengan asisten saya untuk membuat gerakan di latar belakang untuk mendapatkan pola lukisan cahaya yang tepat. Pada saat yang sama, saya membuat gerakan di kamera saya dengan mengetuknya, dan juga di lensa saya dengan zoom in/out. Semua itu harus dilakukan dalam jangka waktu eksposur 1,3 detik. 

Pada gambar akhir, saya memperhatikan efek menahan rana/lukisan cahaya yang jelas, kualitas cahaya pada wajah dan tubuh model dari EL-1, dan juga yang paling penting, ekspresi dan gerakannya. 

 

Perangkat lunak apa yang digunakan untuk pengolahan pascapemotretan? 

Saya menggunakan CaptureOne 21 untuk tethering dan grading warna, sementara retouching dilakukan pada Adobe Photoshop 2021.

Tidak banyak retouching yang diperlukan karena 95% gambar sudah dilakukan di kamera, termasuk efeknya. Semua yang saya lakukan untuk pascaproduksi adalah sedikit mengubah warna, white balancing serta merapikan kulit dan rambut. 

 

Apa yang ingin Anda coba lakukan dengan lebih baik? 

Secara keseluruhan, saya merasa lukisan cahaya dapat lebih ditingkatkan dengan memperkenalkan lebih banyak lampu RGB untuk menghasilkan spektrum/palet warna yang lebih luas. Saya juga bisa lebih berani dalam riasan cat perak, mungkin pilihan yang lebih reflektif, untuk menciptakan lebih banyak jejak cahaya pada kulit model itu sendiri!

 

Untuk artikel serupa:

Seni Rana Lambat: 2 Ide untuk Membuat Foto Panning Anda Lebih Menarik

Tingkatkan Foto Anda Dengan Motion Blur