Temukan yang Anda cari

atau cari melalui

topik

Article
Article

Article

e-Book
e-Book

e-Book

Video
Video

Video

Campaigns
Campaigns

Campaigns

Architecture
Kamera Saku

Kamera Saku

Architecture
DSLRs

DSLRs

Architecture
Videografi

Videografi

Architecture
Astrofotografi

Astrofotografi

Architecture
Tanpa Cermin

Tanpa Cermin

Architecture
Fotografi arsitektur

Fotografi arsitektur

Architecture
Teknologi Canon

Teknologi Canon

Architecture
Fotografi cahaya minimal

Fotografi cahaya minimal

Architecture
Wawancara fotografer

Wawancara fotografer

Architecture
Fotografi lanskap

Fotografi lanskap

Architecture
Fotografi makro

Fotografi makro

Architecture
Fotografi olahraga

Fotografi olahraga

Architecture
Fotografi Wisata

Fotografi Wisata

Architecture
Fotografi bawah air

Fotografi bawah air

Architecture
Konsep & Aplikasi Fotografi

Konsep & Aplikasi Fotografi

Architecture
Fotografi Jalanan

Fotografi Jalanan

Architecture
Kamera Mirrorless Full-frame

Kamera Mirrorless Full-frame

Architecture
Lensa & Aksesori

Lensa & Aksesori

Architecture
Nature & Wildlife Photography

Nature & Wildlife Photography

Architecture
Fotografi Potret Wajah

Fotografi Potret Wajah

Architecture
Fotografi Malam

Fotografi Malam

Architecture
Fotografi Hewan Piaraan

Fotografi Hewan Piaraan

Architecture
Solusi Pencetakan

Solusi Pencetakan

Architecture
Ulasan produk

Ulasan produk

Architecture
Fotografi Pernikahan

Fotografi Pernikahan

Saran & Tutorial >> Semua Saran & Tutorial

Fotografi Konseptual: Kiat dan Trik

2016-10-26
4
2.97 k
Dalam artikel ini:

Fotografi konseptual adalah bidang yang bisa membuat para fotografer merasa kagum dan frustrasi, secara sama rata. Baik tentang keterampilan yang dibutuhkan untuk melakukan pemotretan, atau hadir dengan konsep cerdas, menguasai seni ini bisa jadi sangat dapat menantang. Kami akan membantu Anda membuka mata Anda untuk komposisi dengan beberapa kiat yang berguna.

Menjadi Boston, Canon EOS 5D Mark II, EF50mm f/1.8 STM, f/1.8, 1/125 sec, ISO 1000 oleh Emily Moy

Bagaimana seseorang mulai menjelajahi dunia menarik dari fotografi konseptual? Sebenarnya hal ini tidaklah menakutkan seperti yang mungkin terlihat. Bacalah untuk mengetahui bagaimana cara mulai berpikir seperti seorang fotografer konseptual.

Konsep

Semuanya dimulai dengan ide Anda. Pikirkan tentang apa yang ingin coba Anda sampaikan dalam foto Anda dan biarkan ide-ide mengalir. Inspirasi bisa muncul dari isu-isu dan peristiwa yang mendorong Anda, dari politik hingga pribadi, karena Anda menerjemahkan pemikiran Anda menjadi foto menawan.

Sisi Lain, Canon EOS 7D, EF28mm f/1.8 USM, f/16.0, 1/80 sec, ISO 160 oleh Tamara Álvarez

Simbol dan Alat Bantu

Selalu perhatikan bahwa kadang-kadang, ada hal-hal di sekitar Anda yang memberikan inspirasi yang Anda butuhkan. Begitu suatu ide terbentuk di pikiran Anda, pikirkan tentang apa yang akan Anda kerjakan. Di sini, orisinalitas adalah kuncinya. Gunakan kecerdasan dan kepandaian untuk menghindari klise sehingga foto Anda benar-benar menonjol.

Apel Aneh, Canon EOS 1000D, EF50mm f/1.8, f/2.5, 1/320 sec, ISO 100 oleh Nathan Magee

Paris, Oktober 2015., Canon EOS 7D, EF28mm f/1.8 USM, f/1.8, 1/80 sec, ISO 320 oleh Tamara Álvarez

Komposisi

Di sinilah fotografer konseptual bisa menampilkan gaya personal mereka. Sementara kebanyakan dari mereka lebih memilih agar komposisi mereka tetap sederhana - foto yang jernih dengan latar belakang kosong - ada juga beberapa dari mereka yang menembus batas dengan foto yang penuh dengan orang, benda dan simbol, semuanya menghadirkan konsep yang berbeda yang tercampur untuk membentuk lanskap konseptual yang kompleks.

Terabaikan, Canon EOS 5D Mark II, EF50mm f/1.4 USM, f/2.0, 1/8000 sec, ISO 400 oleh Jairo Murillo

Cenderung Teknis

Karena fokus dari jenis fotografi adalah konsep, maka jauh lebih mudah bagi fotografer amatir untuk masuk ke dalamnya. Meskipun demikian, gambar yang jernih dan dilakukan dengan baik adalah suatu keharusan, serta pemahaman yang baik tentang paparan, ISO, dan kontrol lainnya. Mengetahui bagaimana cara melakukan manipulasi dengan bukaan (f-stop) dan fokus manual juga akan berguna saat memotret benda-benda kecil. Seperti biasa, Pencahayaan itu sangat penting, terutama untuk pemotretan dalam ruangan untuk mengontrol sorotan dan bayangan.

Kami bebas!, Canon EOS 5D Mark II, EF50mm f/1.4 USM, f/2.0, 1/2000 sec, ISO 100 oleh Jairo Murillo

Estetika

Mari kita hadapi, keindahan menarik perhatian semua orang. Tanpa sadar, pemirsa akan menemukan objek yang indah akan lebih menarik daripada jika disuguhkan dengan cara yang buruk. Namun, kecantikan saja tidak dapat menggantikan komposisi yang baik, terutama ketika melibatkan fotografi konseptual. Jika konsep Anda mengajak pemirsa untuk melihat keindahan dalam kejelekan, maka foto yang sengaja dibuat jelek bisa digunakan untuk efek yang baik.

Primavera/Musim Semi, Canon EOS 5D Mark II, EF50mm f/1.4 USM, f/1.4, 1/1600 sec, ISO 100 oleh Jairo Murillo

 

 

Daftar dan dapatkan update terbaru tentang berita, kiat dan trik fotografi!

 

Profil penulis

Azmin Zainal

Azmin Zainal telah jatuh cinta pada kata-kata yang tertulis sejak ia bisa membaca dengan baik. Relatif baru untuk segala sesuatu yang berbau digital, yang menunjukkan kecintaan. Masih mencari makna hidup, apa pun itu. Pencinta kopi, percakapan yang baik, ayam goreng dan Roger Federer. Urutannya tidak harus selalu seperti itu.

Berbagi foto Anda di My Canon Story & berpeluang ditampilkan pada platform media sosial kami