Temukan yang Anda cari

atau cari melalui

topik

Article
Article

Article

e-Book
e-Book

e-Book

Video
Video

Video

Campaigns
Campaigns

Campaigns

Architecture
Kamera Saku

Kamera Saku

Architecture
DSLRs

DSLRs

Architecture
Videografi

Videografi

Architecture
Astrofotografi

Astrofotografi

Architecture
Tanpa Cermin

Tanpa Cermin

Architecture
Fotografi arsitektur

Fotografi arsitektur

Architecture
Teknologi Canon

Teknologi Canon

Architecture
Fotografi cahaya minimal

Fotografi cahaya minimal

Architecture
Wawancara fotografer

Wawancara fotografer

Architecture
Fotografi lanskap

Fotografi lanskap

Architecture
Fotografi makro

Fotografi makro

Architecture
Fotografi olahraga

Fotografi olahraga

Architecture
Fotografi Wisata

Fotografi Wisata

Architecture
Fotografi bawah air

Fotografi bawah air

Architecture
Konsep & Aplikasi Fotografi

Konsep & Aplikasi Fotografi

Architecture
Fotografi Jalanan

Fotografi Jalanan

Architecture
Kamera Mirrorless Full-frame

Kamera Mirrorless Full-frame

Architecture
Lensa & Aksesori

Lensa & Aksesori

Architecture
Nature & Wildlife Photography

Nature & Wildlife Photography

Architecture
Fotografi Potret Wajah

Fotografi Potret Wajah

Architecture
Fotografi Malam

Fotografi Malam

Architecture
Fotografi Hewan Piaraan

Fotografi Hewan Piaraan

Architecture
Solusi Pencetakan

Solusi Pencetakan

Architecture
Ulasan produk

Ulasan produk

Architecture
Fotografi Pernikahan

Fotografi Pernikahan

Saran & Tutorial >> Semua Saran & Tutorial

#HelloFrom Singapore: Memotret 3 Era Arsitektur di Tiong Bahru

2022-04-20
1
6

Anda berkunjung ke Singapura dan mencari tempat yang penuh dengan cita rasa lokal serta arsitektur yang menarik? Coba pergi ke Tiong Bahru. Sejak tahun 1920-an, lingkungan Tiong Bahru merupakan salah satu distrik perumahan umum tertua di Singapura, dan juga merupakan rumah bagi campuran eklektik apartemen bertingkat tinggi yang baru, apartemen tua bertingkat rendah sebelum perang, dan ruko warisan. Penduduk yang sudah lama bermukim di sini dan fotografer arsitektur, Finbarr Fallon (@fin.barr) membawa kita dalam tur mini dan berbagi dengan kita tentang sebagian lokasi untuk memotret. (Foto dan naskah oleh: Finbarr Fallon)

Dalam artikel ini:

 

Tiong Bahru: Kesan skala yang menarik dan paduan berbagai perspektif

Saya telah menganggap Tiong Bahru sebagai 'rumah' selama bertahun-tahun, dan yang paling saya sukai di sini yaitu, keterpaduan area yang menyatukan berbagai ruang-waktu. Bangunan tua sebelum perang yang berlantai rendah disandingkan dengan apartemen baru yang menjulang tinggi, dan meskipun kedua jenis bangunan tersebut merupakan tempat tinggal, namun sangat berbeda dari segi asal-muasal dan penampilannya.

Daya dukung Tiong Bahru juga dapat dilihat dari rutinitas warga sehari-hari di seluruh area. Berjalan di sepanjang jalan setapak yang terselubung pada deretan gedung sebelum perang di pagi yang cerah, terasa nyaman, karena belum banyak orang yang lalu-lalang dan sinar pagi yang terasa hangat, perlahan-lahan terbentang. Cahaya surya yang keemasan sungguh terasa begitu damai, seakan sesuatu yang ajaib. Tapi, begitu Anda berbelok di tikungan menuju pasar, pemandangan tampak hiruk pikuk dan sangat semarak dengan kerumunan orang dari segala usia, membawa kantong plastik di satu tangan dan bunga segar di tangan yang lain. Aroma makanan segar yang dimasak, terembus angin semilir dan tercium harum dari atas.

Perpaduan antara kepadatan dan intensitas tinggi-rendah inilah yang saya sukai. Area tersebut menghadirkan rasa yang sangat unik dan menciptakan kesan skala yang menarik dan paduan perspektif. Sementara area pemukiman di sini memiliki kesan kepadatan yang sama, karena bangunan tempat tinggal yang tidak terlalu tinggi di Tiong Bahru merupakan pemukiman multi-unit, area ini mempertahankan kesan kehidupan komunal yang sangat kental.

 

Pemandangan #1: Rumah susun pascaperang

Berjalan menyusuri Tiong Bahru Road ke arah timur dari stasiun MRT Tiong Bahru, pandangan pertama Anda tentang arsitektur unik area ini mungkin adalah rumah susun bernomor, Blok 17 hingga 50, termasuk yang ada di gambar di bawah ini.

EOS 5DS R + EF24-70mm f/4L IS USM @ 64mm, f/8, 1/80 det., ISO 160
Anak tangga di sepanjang Jalan Tiong Bahru saat matahari terbenam.

Lubang intip dan eksterior melengkung dari tangga eksternal yang digambarkan di atas mungkin mirip dengan bangunan Art Deco yang lebih tua di area yang sama, yang akan kita lihat nanti, tetapi detail ini ditambahkan untuk memperlembut bentuknya sebagai kebalikan dari blok ortogonal yang lebih khas pada waktu itu.

Saat matahari terbenam, cahaya bersinar secara langsung ke arah Barat di sepanjang Jalan Tiong Bahru, yang menciptakan peluang bagus untuk memotret di sepanjang area hijau di sekitar blok pemukiman.


Menciptakan kedalaman, tekstur visual, dan daya tarik

Cahaya yang lebih lembut dan lebih hangat selama pancaran keemasan, dan Anda dapat memanfaatkan bayangan panjang untuk efek dramatis.

Pepohonan yang sudah lama tumbuh diselingi bangunan di sekitar, menambah tekstur visual yang indah. Membidik ke arah matahari yang menerpakan sinarnya, menembus pepohonan, akan tampak bagaikan sebuah lukisan. Saya secara sadar menunggu satu orang berjalan melewati bingkai, yang memberikan kesan skala pada arsitekturnya. Mereka muncul sebagai siluet dengan latar belakang putih, yang berfungsi sebagai titik fokus yang secara aktif menarik pemirsa ke dalam gambar.


Saran: Awas terhadap semut merah!

Jika Anda memotret di sekitar rerumputan di sini, hati-hati dengan semut merah. Jika Anda berdiri diam terlalu lama, semut akan merangkak naik dan menggigit kaki Anda, jadi teruslah bergerak!


Pahami hal ini: Kawasan cagar alam dan non-cagar alam

Rumah susun pascaperang yang kita lihat di atas (Blok 17 hingga 50) dibangun pada akhir 1940-an sampai awal 1950-an setelah Perang Dunia II. Tetapi, rumah susun tersebut bukan yang tertua di daerah itu—ada 20 blok (Blok 55 hingga 82) di selatan Moh Guan Terrace yang dibangun pada 1930-an sampai awal 1940-an sebelum Perang Dunia II. Rumah susun pra-perang ini diberikan status cagar alam oleh pemerintah Singapura pada tahun 2003, yang berarti bahwa setiap pekerjaan atau adaptasi yang dilakukan pada bangunan sejak saat itu harus melestarikan warisan dan karakter tempat tersebut.

Peta yang dipinjamkan oleh ©Urban Redevelopment Authority (Singapore) (Versi Inggris), ©Onemap (Versi Inggris)
Keadaan yang sesungguhnya pada bulan Maret 2022. Semua hak dilindungi undang-undang.
Daerah yang diarsir dengan warna merah merupakan batas kawasan cagar alam.


Perpaduan lama dan baru

Sementara banyak warga yang telah tinggal di Tiong Bahru selama beberapa dekade, tempat ini juga merupakan tempat yang populer untuk tinggal dan berkumpul, terutama di kalangan profesional muda. Pernah ada ketakutan akan gentrifikasi (Versi Inggris): bahwa lama-lama, Tiong Bahru akan kehilangan keasliannya. Sebagai tanggapan, warga memulai inisiatif untuk menjaga keseimbangan antara yang lama dan yang baru. Saat Anda menyusuri jalanan di sini, Anda masih dapat melihat bisnis tradisional yang dikelola keluarga di samping butik independen dan kafe modern yang lebih baru.

 

Pemandangan #2: Blok sepatu kuda

EOS 5DS R + EF70-200mm f/4L IS USM @ 200mm, f/7.1, 1/320 det., ISO 250
Block 78 Moh Guan Terrace, diberi nama panggilan “horseshoe block” (blok sepatu kuda) karena bentuknya yang unik. Fakta menyenangkan: Ini juga merupakan pembangunan perumahan umum pertama yang menampilkan tempat perlindungan serangan udara, cerminan dari era pembangunannya.

Saya selalu mencari perspektif baru yang menarik untuk memotret dan selalu ada kejutan menyenangkan saat menuju ke tangga serta koridor di pembangunan perumahan umum yang tinggi. Bidikan ini diambil dari blok perumahan umum di sekitar yang tinggi, menggunakan lensa telephoto. Melihat ke bawah dari atas, memberikan perspektif yang berbeda dari tampilan jalan pada umumnya, dan memungkinkan seseorang untuk memperbesar detail tertentu.


Zoom in pada detail

Perlengkapan arsitektur asli
Yang menarik perhatian saya di sini yaitu, sebagian fitur arsitektur asli seperti jendela kaca berwarna hijau yang unik, yang digunakan untuk mengurangi perolehan panas matahari. Fitting ini diimpor dari Inggris dan dipasok oleh perusahaan Crittal Manufacturing yang terkenal. Meskipun banyak yang telah diganti selama bertahun-tahun dengan perlengkapan yang lebih modern, Anda mungkin masih melihat beberapa yang asli seperti yang terdapat di sini!

Fitur desain unik lainnya
Bangunan pra-perang di Tiong Bahru terinspirasi oleh gaya Streamline Moderne, sejenis Art Deco. Selama di perjalanan, saya telah menemukan banyak bangunan Art Deco di seluruh Eropa. Tetapi, yang menarik adalah, bahwa di sini, fitur desain diadaptasi untuk iklim tropis Singapura. Apartemen sudut di atas menunjukkan beberapa di antaranya, seperti balkon berventilasi alami yang dirancang untuk menjaga ruangan tetap sejuk, bahkan tanpa AC dan tirai melengkung di atas jendela di sisi kanan.

Canon EOS RP + EF24-70mm f/4L IS USM
Penampakan lain dari blok sepatu kuda. Bayangan balok di seberangnya membentuk vinyet natural yang menonjolkan detail dekoratif gaya Art Deco di tengahnya.


Coba ini: Lakukan permainan, cermati detail, saat Anda jalan berkeliling

Gaya Streamline Moderne terinspirasi dari bentuk kendaraan yang aerodinamis pada tahun 1920-an dan 1930-an. Tanda-tandanya adalah bentuk melengkung, sudut bulat, dan garis panjang, serta detail seperti atap datar dan pita jendela. Dapatkah Anda melihat semua itu? Apa detail eksterior menarik lainnya yang Anda perhatikan? Apa jenis lain dari teknik fotografi arsitek yang dapat Anda gunakan untuk menarik perhatian ke detail eksterior tersebut? Apakah gedung modern di negara Anda juga memilikinya?

Buklet menarik dari Singapore’s Urban Redevelopment Authority (Versi Inggris) memberi tahu kita lebih banyak tentang berbagai fitur unik yang ditemukan pada sejumlah rumah susun pra-perang.

Baca juga:
Panduan Fotografi Minimalis dalam Arsitektur

 

Pemandangan #3: Rumah susun HDB

EOS 5DS R + EF11-24mm f/4L USM @ 12mm, f/8, 1/80 det., ISO 50
Rumah susun HDB sepanjang Kim Tian Road

Banyak perhatian baru-baru ini di Tiong Bahru yang berfokus pada rumah susun bersejarah, sebelum dan sesudah perang. Tapi perpaduan menawan antara lama dan baru juga berlaku untuk arsitektur, dan ini adalah rumah bagi banyak apartemen umum bertingkat tinggi yang lebih baru, yang dikenal sebagai "flat HDB" seperti nama lembaga pemerintah yang membangunnya. Meskipun tempat tersebut lebih bermanfaat dalam desain daripada blok di dua area yang lebih tua, yang kita lihat di atas, tempat ini juga mencerminkan tren yang berkembang di perumahan umum selama beberapa dekade.


Pencahayaan sisi rendah untuk menonjolkan dimensi; gunakan bayangan untuk membuat vinyet natural

Deretan blok di sepanjang Jalan Kim Tian ini merupakan sebagian yang tertinggi di lingkungan ini, dan terlihat di sini dari Taman Kim Pong pada sore hari. Saya memilih untuk memotret dalam pencahayaan sisi rendah sehingga bayangan yang kuat menambah dimensi pada bentuknya. Ini adalah salah satu jenis pencahayaan yang saya suka saat memotret! Bayangan yang diterpakan oleh deretan balok di area sekitar, menambahkan vinyet natural, yang menegaskan kehadiran deretan balok tersebut.


Saran: Gunakan lensa sudut ultra lebar dan koreksi vertikal konvergensi sesudahnya

Untuk karya arsitektur komersial, saya menggunakan lensa tilt-shift Canon untuk mempertahankan vertikal yang tegak lurus. Namun, saat memotret untuk rekreasi, saya sering menggunakan lensa sudut zoom ultra lebar, karena saya menyukai kecepatan dan fleksibilitas yang ditawarkannya, terutama saat memotret dari tripod. Apabila memotret gedung yang lebih tinggi seperti rumah susun ini, saya mengoreksi konvergensi vertikal di pascaproduksi.


Pemandangan lain dari Tiong Bahru

EOS RP + EF24-70mm f/4L IS USM @ 50mm, f/8, 1/200 det., ISO 160

Blok pra-perang, dilihat dari jalan. Perpaduan bisnis modern dan tradisional menempati unit lantai dasar, dan apartemen perumahan umum bertingkat tinggi yang lebih baru terlihat di latar belakang.


EOS RP + EF24-70mm f/4L IS USM @ 45mm, f/8, 1/200 det., ISO 160

Blok 81 dan 82 di sepanjang Jalan Tiong Poh dikenal sebagai “pesawat datar” karena menyerupai sayap pesawat jika dilihat dari kejauhan.


EOS RP + EF85mm f/1.2L USM, f/6.3, 1/80 det., ISO 500

Bentangan lantai dan koridor umum rumah susun HDB dapat memberikan pemandangan yang menarik. Jangan ragu untuk menjelajah (tentunya, sambil menghormati ruang pribadi dan hak privasi penghuni). Anda mungkin berjumpa dengan penduduk yang ramah atau sesama fotografer yang kebetulan melihat tempat pemotretan yang sama!


Apa selanjutnya: Bagaimana lagi menikmati Tiong Bahru?

1) Makanan
Pastikan Anda mengunjungi Pasar Tiong Bahru, yang memiliki banyak pilihan makanan lokal untuk sarapan atau makan siang. Atau, Anda juga dapat bersantai di salah satu dari sekian banyak kafe atau kedai kopi lokal tradisional di sekitar sini.

2) Menjelajahi lorong gang
Ada banyak gang pejalan kaki di belakang blok yang menawarkan pemandangan arsitektur menarik seperti tangga spiral.


Anda tertarik memotret warisan Singapura? Pertimbangkan juga ruko yang dilestarikan—Anda juga akan menemukan beberapa di Tiong Bahru!
Wisata Warisan Arsitektur Melalui Fotografi (Versi Inggris)

Baca juga:
6 Cara Menyempurnakan Fotografi Arsitektur Anda dengan Lensa Kit

 


Menerima pembaruan termutakhir tentang berita, saran dan kiat fotografi.

Jadilah bagian dari Komunitas SNAPSHOT.

Daftar Sekarang!

Mengenai Penulis

Finbarr Fallon

Finbarr Fallon adalah fotografer arsitektur, seniman visual, dan desainer yang telah bermukim di Singapura sejak 2016. Dia adalah pendiri FFCO (Finbarr Fallon Creative Office) yang memproduksi media arsitektur dan bekerja sama dengan desainer, arsitek, dan organisasi internasional.

Dia menyeimbangkan pekerjaan fotografi komersial dengan proyek pribadi dan khususnya dia gemar mendokumentasikan sistem cuaca tropis seperti hujan monsun yang deras. Karyanya telah dianugerahi penghargaan di Blueprint Architecture Photography Awards, dan telah dipamerkan di National Museum of Singapore, National Gallery Singapore dan ArtScience Museum.

Situs web: https://finbarrfallon.com/
Instagram: @fin.barr

Berbagi foto Anda di My Canon Story & berpeluang ditampilkan pada platform media sosial kami