Temukan yang Anda cari

atau cari melalui

topik

Article
Article

Article

e-Book
e-Book

e-Book

Video
Video

Video

Campaigns
Campaigns

Campaigns

Architecture
Kamera Saku

Kamera Saku

Architecture
DSLRs

DSLRs

Architecture
Videografi

Videografi

Architecture
Astrofotografi

Astrofotografi

Architecture
Tanpa Cermin

Tanpa Cermin

Architecture
Fotografi arsitektur

Fotografi arsitektur

Architecture
Teknologi Canon

Teknologi Canon

Architecture
Fotografi cahaya minimal

Fotografi cahaya minimal

Architecture
Wawancara fotografer

Wawancara fotografer

Architecture
Fotografi lanskap

Fotografi lanskap

Architecture
Fotografi makro

Fotografi makro

Architecture
Fotografi olahraga

Fotografi olahraga

Architecture
Fotografi Wisata

Fotografi Wisata

Architecture
Fotografi bawah air

Fotografi bawah air

Architecture
Konsep & Aplikasi Fotografi

Konsep & Aplikasi Fotografi

Architecture
Fotografi Jalanan

Fotografi Jalanan

Architecture
Kamera Mirrorless Full-frame

Kamera Mirrorless Full-frame

Architecture
Lensa & Aksesori

Lensa & Aksesori

Architecture
Nature & Wildlife Photography

Nature & Wildlife Photography

Architecture
Fotografi Potret Wajah

Fotografi Potret Wajah

Architecture
Fotografi Malam

Fotografi Malam

Architecture
Fotografi Hewan Piaraan

Fotografi Hewan Piaraan

Architecture
Solusi Pencetakan

Solusi Pencetakan

Architecture
Ulasan produk

Ulasan produk

Architecture
Fotografi Pernikahan

Fotografi Pernikahan

Saran & Tutorial >> Semua Saran & Tutorial

Fotografi Pernikahan yang Inkonvensional

2016-10-19
3
2.15 k
Dalam artikel ini:

EOS 5D Mark III, EF16-35mm f/2.8 II USM lens, f/4.5, 1/80sec, 35mm, ISO 100

Ketika bicara tentang kenangan, cara terbaik untuk mengenang kembali adalah melalui foto-foto. Meskipun Anda tidak bisa mendengarkannya, menciumnya atau merasakannya (setidaknya, belum bisa), karunia penglihatan pasti akan membawa Anda kembali ke hari istimewa Anda. Inilah sebabnya mengapa Anda sebaiknya menentukan suatu set gaya yang unik untuk membawakan yang terbaik dari salah satu hari terindah dalam hidup Anda.

Sebelum melihat dari sisi fotografer profesional, pertama, tentukan berbagai gaya yang Anda minati untuk memastikan Anda akan puas dengan hasil akhir.

EOS 5D Mark III, EF16-35mm f/2.8L II USM lens, f/2.8, 1/50sec, 35mm, ISO 1000

Gaya yang Tepat

Hal yang pertama, tanyakan pada diri Anda apa tema pemotretan pernikahan Anda dan selanjutnya tentukan hari pernikahan Anda. Pilih tema yang unik dan skema warna yang aneh untuk menciptakan lebih banyak karakter dalam foto. Menjadi aneh bukanlah hal yang buruk, pada kenyataannya, terlihat aneh itu bagus dalam foto.

EOS 5D Mark III, EF50mm f/1.2L USM lens, f/1.8, 1/60sec, 50mm, ISO 1600

Impresi Sang Realis

Alih-alih serangkaian foto generik yang telah dimodelkan, gambar candid dari para tamu dan berbagai aksi akan lebih seru untuk diabadikan. Cobalah untuk mengurangi pemotretan dengan 'pose dan senyum', dan berfokuslah pada hal-hal yang mewakili hari itu, seakan-akan hari itu benar-benar terungkap. Biasanya, pemotretan seperti ini mungkin termasuk dekorasi mewah dari lokasi, para tamu yang membaur dengan minuman di tangannya atau interaksi apa pun yang menggambarkan saat-saat yang terjadi secara akurat, yang akan menceritakan kisah yang lebih romantis..

EOS 5D Mark III, EF16-35mm f/2.8L II USM lens, f/6.3, 1/5sec, 16mm, ISO 500

Hitam dan Putih

Untuk efek yang lebih dramatis dan cantik, gaya seni rupa memberikan rentang yang lebih luas kepada fotografer untuk mengeksplorasi lisensi artistik mereka dengan tampilan yang lebih kasar, lebih menarik dan lebih lembut. Gerakan akan mengalir secara alami dalam seri pemotretan hitam dan putih ini, dan kurangnya warna akan memungkinkan fokus sepenuhnya pada subjek utama - kedua mempelai!

EOS 5D Mark III, EF16-35mm f/2.8L II USM lens, f/2.8, 1/40sec, 35mm, ISO 160

Bingkai Alternatif

Terakhir, untuk memecahkan aturan lama, cobalah komposisi yang berani/di luar kebiasaan. Dengan sudut miring dan framing yang inkonvensional, fotografer dapat berfokus pada subjek dari sudut yang berbeda dengan penekanan pada objek sekunder untuk membangun nuansa misterius pada pemotretan.

Banyak fotografer pernikahan yang menggabungkan foto tradisional dan avant-garde, tetapi jika ada gaya tertentu yang Anda sukai, berfokuslah pada fotografer yang mengkhususkan diri di dalamnya dan memotret apa yang terlihat bagus yang mereka tawarkan.

 

 

Daftar dan dapatkan update terbaru tentang berita, kiat dan trik fotografi!

 

Jana Yar
Profil penulis

Jana adalah pendiri dan pemilik Ensof Photography, sebuah perusahaan yang khusus menyediakan layanan fotografi profesional untuk perusahaan, acara dan makanan di Singapura. Hasil karyanya telah diperlihatkan di sejumlah pameran di Asia dan Eropa, dan menempati Posisi ke-2 dalam pemungutan suara publik di KL Photo Awards Malaysia; Posisi ke-1 di Off Festival Slovakia; Posisi ke-2 Place Julia Margaret Cameron Prize bagi Fotografer Wanita dalam kontes WPGA(UK) Tahunan; dan Finalis Fotografi Renaissance.
Berbagi foto Anda di My Canon Story & berpeluang ditampilkan pada platform media sosial kami