Close
Tips & Tutorials >> All Tips & Tutorials

Tips Bercerita Dengan Menggunakan Aturan EDFAT untuk Fotografi Perjalanan

Pertama kali diperkenalkan oleh Frank Hoy di Arizona State University, EDFAT adalah singkatan dari Entire ( Keseluruhan ), Detail (Perincian), Frame (Kerangka Foto), Angle (Sudut Pengambilan Gambar), and Time (Waktu). Akronim ini adalah pendekatan pemotretan yang digunakan oleh jurnalis untuk mengkomunikasikan cerita visual yang lebih baik dari gambar mereka. Bagi pelancong, pendekatan EDFAT ini berguna untuk fotografi di dalam perjalanan, dan cara yang bagus untuk mendokumentasikan perjalanan dengan cerita yang lengkap.

Pada artikel ini, saya akan menunjukkan bagaimana Anda bisa menggunakan EDFAT, untuk memotret Festival Layang-Layang Mel Tanjung yang diadakan di Pantai Sanur, Bali, Indonesia pada akhir Agustus 2017. Ini adalah festival tahunan layang-layang tradisional Bali dan memiliki lebih dari 1000 layang-layang untuk peserta.

1. Entire (Keseluruhan)

Entire berarti pengambilan gambar pemandangan secara keseluruhan. Selama bepergian, kita mungkin perlu menangkap subjek dan lingkungannya sepenuhnya dalam satu gambar. Keseluruhan adalah cara yang baik untuk membingkai subjek di suatu tempat, upacara budaya, festival, atau kelompok orang. Biasanya, keseluruhan gambar diambil dengan tembakan lebar yang akan memberikan tampilan awal tentang apa yang terjadi dengan pengaturan tertentu - yaitu cara yang jelas untuk menceritakan sesuatu peristiwa melalui foto. Jadi, pengambilan gambar secara keseluruhan adalah seperti sebuah pendahuluan, sebelum kita masuk lebih dalam. Kami juga menyebut gambar jenis ini sebagai tembakan yang telah mapan.

travel photography photo tehnique

EOS M3; EF-S10-22mm f/3.5-4.5 USM; 10mm; f/8; 1/1000 sec; ISO-200

travel photography technique

EOS M3; EF-S10-22mm f/3.5-4.5 USM; 10mm; f/4.5; 1/3200 sec; ISO-200

2. Detail (Perincian)

Jika pengambilan gambar secara keseluruhan adalah tentang mundur selangkah untuk memberikan pandangan yang lebih luas, Detail mengajarkan kita untuk melangkah lebih dekat untuk menangkap subjek secara spesifik. Saat kita bepergian, terkadang kita menikmati suatu pemandangan atau pemandangan yang begitu banyak sehingga kita melupakan rincian yang menakjubkan dari subjek tersebut. Menangkap fitur ini akan membantu memberi pemahaman yang lebih baik kepada pemirsa tentang subjek ini.

travel photography photo technique

EOS M3; EF-S10-22mm f/3.5-4.5 USM; 22mm; f/11; 1/400 sec; ISO-200

travel photography technique

EOS M3; EF-S10-22mm f/3.5-4.5 USM; 22mm; f/4.5; 1/2000 sec; ISO-200

3. Frame (Bingkai foto)

Bingkai foto adalah teknik komposisi yang bisa diterjemahkan dengan meletakkan titik objek yang akan dipotret. Untuk membuat bingkai foto, kita harus memperhatikan sekitar kita dan fokus dengan hal yang menarik pada objek foto. 

travel photography technique

EOS M3; EF-S10-22mm f/3.5-4.5 USM; 10mm; f/5.6; 1/160 sec; ISO-200

travel photography technique

EOS M3; EF-S10-22mm f/3.5-4.5 USM; 15mm; f/4; 1/320 sec; ISO-200

Dengan bingkai foto, kita dapat memberikan konteks dan korelasi antara adegan dan subjek. Selain itu kerangka foto memungkinkan orang dapat melihat esensi sebuah gambar dan memperbaiki teknik komposisi kita. 

Pelajari lebih lengkap lagi tentang komposisi pada artikel-artikel di bawah ini:

Komposisi Sederhana namun Penting (Bagian 1): Aturan Segitiga & Aturan Segiempat
Komposisi Sederhana Tapi Penting (Bagian 2):Komposisi Tengah & Komposisi Diagonal

4. Angle (Sudut pengambilan gambar)

Sebagai fotografer perjalanan, kita harus tetap bergerak untuk mendapatkan sudut pandang yang lebih baik dari setiap subjek. Cobalah untuk memotret dari sudut yang lebih rendah, lebih tinggi, berbagai macam sisi atau sudut yang lain untuk memberikan hasil yang berbeda pada hasil pemotretan kita. 

travel photography technique

EOS M3; EF-S10-22mm f/3.5-4.5 USM; 22mm; f/4.5; 1/320 sec; ISO-200

travel photography technique

EOS M3; EF-S10-22mm f/3.5-4.5 USM; 12mm; f/4.5; 1/1000 sec; ISO-200

Sudut pandang dari mata burung akan membuat area yang dipotret lebih lebar dengan sudut pengambilan gambar yang rendah untuk membuat kesan megah ke subjek foto. Selalu ingat, kita membutuhkan sudut pengambilan gambar yang tepat untuk memisahkan subjek dari latar belakang agar hasil lebih jelas. 

5. Time (Waktu)

Waktu berarti momen yang tepat dari sebuah adegan dan momen sempurna yang berlaku di waktu tertentu. Kadang kita membutuhkan waktu untuk memotret dalam waktu cepat sebelum kita kehilangan momen terbaik tapi di lain waktu kita juga harus sabar dan menunggu kesempatan terbaik yang datang pada kita. Seringkali, momen terbaik hanya terjadi sekali sehingga kita butuh fokus dan memiliki pengertian yang baik tentang adegan untuk mengantisipasi datangnya momen tersebut. Hasil foto yang layak diambil ketika pemain layang-layang berusaha sebaik mungkin untuk membuat layangannya terbang dan momen yang menentukan adalah ketika Janggan (Layang-layang dengan ekor yang panjang) lepas dari tangan si pelayang untuk pertama kalinya.

travel photography technique

EOS M3; EF-S10-22mm f/3.5-4.5 USM; 10mm; f/11; 1/400 sec; ISO-200

travel photography technique

EOS M3; EF-S10-22mm f/3.5-4.5 USM; 10mm; f/8; 1/800 sec; ISO-200

Dan akhirnya kita selesai dengan 5 hal penting untuk foto perjalanan! Ayo kita pergi keluar, naik pesawat dan lihatlah dunia dengan semua keindahannya. Ingatlah untuk membagikan segala yang kamu lihat melalui lensamu.

Pelajari lebih lengkap lagi tentang teknik fotografi di bawah ini:

Teori Gestalt Pada Fotografi Jalanan


Menerima pembaruan termutakhir tentang berita, saran dan kiat fotografi dengan mendaftar pada kami!

Jadilah bagian dari Komunitas SNAPSHOT.

Daftar Sekarang!

Agus Nonot Supriyanto

Agus Nonot Supriyanto

Pekerja kantor yang menyukai fotografi. Selalu dengan kameranya kemana pun dia pergi. Merekam setiap sisi kehidupan manusia, tempat, alam, ruang, dan bentuk. Berharap bisa menyebarkan kebahagiaan dan keindahan fotografi, juga cerita melalui foto.

www.instagram.com/mynonot