Produk

5 Alasan Mengapa EOS 5D Mark IV Hebat untuk Astrofotografi

Sudah sekian lama para pengguna seri EOS 5D, EOS 5D Mark IV menyambut langkah berikutnya dalam evolusi seri, yang bisa dirasakan di semua bidang kamera. Dengan operabilitas yang memungkinkan Anda untuk langsung mengambil bidikan yang tidak membingungkan, dan ada rasa keamanan yang disertakan dengan kemampuan kamera untuk secara andal merefleksikan tujuan fotografer, 5D Mark IV dapat sungguh-sungguh dijelaskan hanya dalam satu kata. Dapat diandalkan. Lanjutkan membaca dan cermati beberapa contoh untuk menemukan apa yang membuat EOS 5D Mark IV begitu populer di antara para astrofotografer. (Dilaporkan oleh: Shigemi Numazawa)

 

Alasan 1: Karakteristik kecepatan ISO tinggi yang superior dan penggambaran bebas noise, memungkinkan Anda "membekukan" bintang gemintang sekaligus mempertahankan kualitas gambar yang tinggi

Semua gambar ini dibidik di suatu musim gugur, saat saya berjalan di sekitar palung sungai. Dari perubahan yang terlihat di berbagai area vegetasi, termasuk rumput ilalang Jepang, tampak jelas bahwa musim gugur sudah tiba.

Kondisi seperti ini menarik untuk difoto, karena Anda bisa mendapatkan gambar dengan kesan yang berbeda-beda, semuanya di dalam area yang sama. Yang Anda perlukan hanya meningkatkan sedikit kecepatan ISO, mempersingkat waktu pencahayaan, dan menjelajahi berbagai sudut dengan kamera yang dipasang pada tripod. Performa kecepatan ISO tinggi pada EOS 5D Mark IV sudah lebih baik lagi. Karenanya, apabila mengombinasikan lensa cerah, ini bisa mengambil gambar dengan langit yang berbintang dan lanskap yang sepenuhnya "membeku", dengan menggunakan waktu pencahayaan singkat sambil mempertahankan kualitas gambar yang tinggi.

EOS 5D Mark IV/ FL: 20mm/ Manual exposure (f/1.4, 8 det.)/ ISO 3200/ WB: 3.600K
Ketika saya berkeliling sambil memotret di padang rumput ilalang Jepang yang luas di tepi palung sungai, bintang Orion muncul di langit sebelah timur. Saya membidik dengan kamera yang dipasang pada tripod sambil membatasi kecepatan rana ke 8 detik. Hal ini memungkinkan saya menggunakan kecepatan ISO pada ISO 3200 pada aperture maksimum f/1.4 tanpa cemas.

 

Sekarang, Anda dapat membidik bintang gemintang dalam fotografi kamera genggam

Saya mencoba fotografi genggam kamera, dan bertekad menetapkan kisaran praktis kecepatan ISO yang akan digunakan, yaitu ISO 51200 dan pencahayaan 0.3 detik. Framing fleksibel yang memungkinkan dengan perluasan kecepatan ISO pada EOS 5D Mark IV, bisa mengubah cara astrofotografi dilakukan sejak sekarang dan selanjutnya.

 

Alasan 2: Noise berkurang selama pencahayaan lama, jadi Long Exposure Noise Reduction (Pengurangan Noise Pencahayaan Lama) tidak lagi diperlukan, bahkan pada hari yang panas terik

Fitur yang paling saya perhatikan selama astrofotografi yaitu kecepatan ISO tinggi dan karakteristik noise. Masalah besar adalah memikirkan berapa kecepatan ISO yang digunakan agar kualitas gambar dapat dipertahankan.

Semakin tinggi resolusi EOS 5D Mark IV, berarti pitch piksel semakin menjadi kecil, tetapi karakteristik kecepatan ISO tinggi dapat dipertahankan dengan baik, dan gradasi pada gambar RAW tampak mulus dengan variasi nada warna yang luas. Dari segi noise, noise dark current (arus listrik kecil yang gelap), misalnya, noise pola tetap, merupakan masalah besar untuk pencahayaan lama dan tampak seperti piksel putih yang berantakan. Noise tersebut, juga muncul secara dramatis apabila suhu sekitarnya tinggi. Namun demikian EOS 5D Mark IV memperoleh hasil terbaik dan pengujian berbagai kemampuan kamera untuk menekan noise tersebut.

EOS 5D Mark IV/ FL: 20mm/ Manual exposure (f/1.4, 10 det.)/ ISO 3200/ WB: 3.750K
Menjelang habisnya musim gugur, Bimasakti musim panas mulai bergerak ke arah Barat. Saya membidik pada sudut rendah menggunakan lensa 20mm. Saya menetapkan posisi secara hati-hati, karena, meskipun perubahan kecil pun pada posisi, bisa sangat memengaruhi komposisi apabila menggunakan lensa sudut super lebar.

 

Piksel putih nyaris tidak ada pada EOS 5D Mark IV

ISO 3200

 

ISO 51200

Perbandingan dark current noise saja dilakukan di kamar gelap gulita. Pencahayaan ditetapkan ke 30 detik untuk semua kamera, dan pada suhu sekitar 25°C, dengan jumlah piksel yang menjadi seragam pada EOS 5D Mark IV setelah membidik. Gambar diperbesar hingga 200% dan disorot. Pada ISO 3200, piksel putih nyaris tidak ada dalam gambar yang diambil dengan menggunakan EOS 5D Mark IV.

 

Alasan 3: Bintang gemintang yang bersinar direproduksi dengan indah, karena warna semu dijaga pada tingkat minimum

Warna semu memang masalah dalam astrofotografi. Dalam situasi, di mana bintang gemintang ditangkap dengan sangat tajam dan ukuran piksel kamera besar, untuk menghasilkan warna normal menurut matriks Bayer tidaklah mungkin, sehingga memunculkan suatu fenomena, yang mana warna-warna seperti hijau dan magenta nyaris tidak ada untuk bintang gemintang, tampak dalam gambar.

Fakta sesungguhnya, fenomena ini terjadi kurang-lebih pada hampir semua kamera. Sehubungan dengan EOS 5D Mark IV, saya sudah menggunakan bermacam lensa dan ternyata, warna semunya begitu sedikit sehingga tidak perlu dicemaskan. EOS 5D Mark IV telah bisa diandalkan dari segi kemampuannya mereproduksi sinar bintang yang alami.

EOS 5D Mark IV/ EF24mm f/1.4L II USM/ FL: 24mm/ Manual exposure (f/1.4, 25 det.)/ ISO 800/ WB: 3.650K
Khusus pada malam ini, terdapat banyak sekali lampu kapal nelayan yang terlihat, yang menghilangkan kecerahan bintang gemintang. Namun demikian, bahkan di bawah kondisi tersebut, selama Anda dapat memproses gambar RAW secara hati-hati, Anda bisa melihat bahwa EOS 5D Mark IV mampu menggambarkan detail Bimasakti dan batuan karang di latar depan.

 

Warna bintang gemintang digambarkan secara akurat

Saya membandingkan gambar bintang gemintang yang diambil pada EOS 5D Mark IV dengan yang diambil pada EOS-1D X, yang memiliki ukuran piksel sedikit lebih besar. Dengan menggunakan data yang sama dari lokasi yang sama, saya memperbesar gambar 600% supaya jumlah pikselnya seragam untuk kedua gambar itu. Walaupun perbedaannya kecil, tetapi tampak nyata bahwa warna semu terjadi pada gambar bintang gemintang yang diambil dengan menggunakan EOS-1D X.

 

Alasan 4: Resolusi tinggi kira-kira 30,4MP menonjolkan variasi kecerahan bintang gemintang

Tadinya diperkirakan bahwa resolusi tinggi menyebabkan pengurangan kecepatan ISO dan kisaran dinamis. Namun demikian, kemajuan dalam teknologi pemrosesan gambar senantiasa mengatasi kekurangan tersebut. Sebagai hasilnya, keunggulan resolusi tinggi telah semakin maju ke jajaran depan. Salah satu keuntungannya yaitu noise gambar. Karena noise pada dasarnya berbasis piksel, maka semakin banyak terdapat piksel, semakin kecil pikselnya, dan oleh sebab itu, piksel semakin kurang menonjol. Terlebih lagi, karena bintang gemintang yang gelap akan tampak lebih kecil, variasi kecerahan bintang pun akan ditonjolkan.

EOS 5D Mark IV/ EF24mm f/1.4L II USM/ FL: 24mm/ Manual exposure (f/1.4, 30 det.)/ ISO 3200/ WB: 3.500K
Saya menjumpai pemandangan mengesankan, di mana bintang Orion muncul di langit sebelah timur di atas sawah di desa pegunungan. Kondisi saat ini sangat gelap gulita, memerlukan pencahayaan 30 detik, bahkan pada f/1.4 dan ISO 3200. Hal ini menegaskan sinar bintang gemintang dan detail lanskap di sekitarnya.

 

Secara akurat mereproduksi perbedaan kecerahan bintang gemintang

Saya memperbesar gambar dari 3 bintang Orion untuk menyamakan ukurannya. Pada gambar yang diambil dengan menggunakan EOS-1D X Mark II, bintang gemintang yang gelap tampak membesar. Namun demikian, pada gambar yang diambil dengan menggunakan EOS 5D Mark IV, Anda bisa melihat bahwa perbedaan dalam kecerahan bintang gemintang diekspresikan secara lebih akurat.

 

Alasan 5: Terminal remote control sudah ditempatkan di depan untuk penggunaan yang lebih baik

Bahkan, meski telah menjadi lebih mudah memotret langit berbintang dan waktu pencahayaan sudah dikurangi, namun, remote control kabel tetap penting. Meskipun demikian, siapa yang tidak akan stres kalau harus menghubungkan remote control ke kamera dalam keadaan gelap gulita? Pertama-tama, sulit menemukan terminal melalui sentuhan, jadi kerap perlu menggunakan cahaya untuk menemukan bukaan terminal. Khususnya, hal ini terjadi pada pemandangan di mana Anda akan memotret patahan di awan. Pada EOS 5D Mark IV, remote control sudah ditempatkan secara terpisah pada sudut di sisi depan kamera. Tutup karet pun mudah dilepas, yang merupakan peningkatan yang sangat menyenangkan.

 

Sekarang, Anda dapat memasangkan pelepasan kabel melalui sentuhan

EOS 5D Mark IV

 

EOS 5D Mark III

Memindahkan terminal remote control ke bagian depan bodi memang menguntungkan dari segi perlindungan terminal terhadap debu dan air, tetapi aspek yang paling menyenangkan dari peningkatan ini yaitu, mudah menemukan letak terminal, bahkan dalam gelap, ketika melakukan astrofotografi. Anda juga dapat menemukan terminal melalui sentuhan, yang membuatnya lebih mudah dari yang sudah-sudah untuk memasang pelepasan kabel.

 

Jika Anda sama sekali tidak tahu ke mana harus pergi untuk melakukan astrofotografi, berikut ini ada informasi mengenai Tempat Terbaik untuk Pemotretan Astrofotografi di Asia.

Berbagai gagasan tentang cara mengambil bentangan bintang yang mencengangkan, bacalah yang berikut ini:
Memotret Kunang-Kunang Berkilauan di bawah Langit Bertaburan Bintang
Memotret Pemandangan Spektakuler Bunga Cherry yang Bermekaran dan Bimasakti di Malam Hari

Menerima pembaruan termutakhir tentang berita, saran dan kiat fotografi dengan mendaftar pada kami!

 

 

 

Shigemi Numazawa

 

Lahir pada tahun 1958 di Niigata, Numazawa mengkhususkan diri dalam astrofotografi dan ilustrasi astronomi. Selama ini ia telah banyak terlibat dalam proyek program TV terkait ilmiah dari NHK. Ia juga diangkat sebagai fotografer untuk National Geographic Tour dan penerima Good Life Award yang dipersembahkan oleh Kementerian Lingkungan Hidup (Jepang).

http://www.jplnet.com/

 

Digital Camera Magazine

 

Majalah bulanan yang berpendapat bahwa kegembiraan fotografi akan meningkat dengan semakin banyaknya seseorang belajar tentang berbagai fungsi kamera. Majalah ini menyampaikan berita mengenai kamera dan fitur terbaru serta secara teratur memperkenalkan berbagai teknik fotografi.
Diterbitkan oleh Impress Corporation

 

Tanggapan

Tulis Komentar

 

Login untuk memberi tanggapan

ANDA TELAH LOG OFF DARI AKUN

Email dengan link untuk melakukan pengaktifan telah dikirim melalui email SNAPSHOT anda yang terdaftar.

Setelah anda mengklik link, anda dapat login dengan detil login yang telah ada.

Terima kasih atas dukungan yang telah diberikan sebagai anggota Komunitas CANON and SNAPSHOT. Kami akan berusaha memberikan konten yang bermanfaat dan seru untuk membantu anda mengembangkan bakat menjadi seorang fotografer handal!

IZIN UNTUK LANGKAH SELANJUTNYA

ID CANON anda akan disatukan dengan ID SNAPSHOT.

Link untuk melakukan pengaktifan telah dikirim melalui email.

Silahkan mengetik kembali password anda agar kami dapat mengambil langkah selanjutnya.

Ketik password

Dengan mengklik disini, anda setuju untuk menyatukan CANON ID dan SNAPSHOT ID. Persetujuan tersebut tunduk pada SYARAT & KETENTUAN CANON AND SNAPSHOT. TERMS & CONDITIONS.