Foto & Persona

Astrofotografi: Wawancara bersama Mark Gee

Astrofotografer Mark Gee selalu terpesona oleh misteri langit malam, bahkan sejak ia masih seorang anak kecil. Tinggal di Selandia Baru, rumah bagi langit tergelap di dunia, galaksi yang membentuk alam semesta.

EOS 6D, EF24-70mm f/2.8L USM, f/2.8, 25mm, 30.0secs, ISO6400
Tasman Valley di Taman Nasional Aoraki/Mount Cook, Selandia Baru

'Sejauh ini, perjalanan astrofotografi saya luar biasa. Di perjalanan ini, Anda bisa belajar tentang diri Anda sendiri dan hasil karya Anda, serta langit malam di atas," kata Mark, 'Itu juga akan menjadi salah satu bentuk fotografi yang paling menimbulkan rasa frustrasi karena ada banyak hambatan yang harus diatasi untuk mendapatkan foto yang sempurna.' Astrofotografer biasanya menghabiskan waktu berjam-jam sendirian di bawah langit berbintang, bertualang ke lokasi yang paling gelap dan paling terpencil yang bisa ia temukan, sebaiknya area dengan polusi cahaya yang sangat sedikit. 'Selandia Baru sangat bagus untuk ini, dan kami bahkan memiliki Aoraki Mackenzie International Dark Sky Reserve di Pulau Selatan,' katanya, 'Cagar alam ini memperoleh pengakuan peringkat emas atas kualitas langit yang hampir bebas dari polusi cahaya dari wilayah ini.'

EOS 6D, EF14mm f/2.8L II USM, f/4.0, 14mm, 30.0secs, ISO3200
Church of the Good Shepherd di tepi Lake Tekapo di Selandia Baru

Selain lokasi, mengetahui waktu yang tepat untuk melakukan pemotretan adalah sama pentingnya. 'Dua minggu sebelum dan setelah periode bulan baru adalah waktu terbaik untuk pemotretan astrofotografi. Jika bulan berada di langit, akan ada banyak detail yang hilang, terutama kekaburan dan detail dari Bima Sakti,' Mark menyarankan. Musim Bima Sakti di belahan bumi selatan - sempurna untuk pemotretan Galactic Center - terbentang dari pertengahan Februari hingga pertengahan November.

Untuk mendapatkan foto yang sempurna, ada banyak hal yang harus diingat oleh seorang astrofotografer. Long exposure shot (pemotretan dengan pajanan yang lama) berarti menggunakan cable release atau pengatur waktu built-in kamera untuk meminimalkan getaran yang tidak diinginkan. 'Memotret dengan segala sesuatu secara manual - dan termasuk fokus manual,' kata Mark, 'Gunakan mode tampilan langsung saat Anda mengarahkan kamera Anda ke bintang yang paling terang di langit dan perbesar tampilan langsung Anda di belakang layar LCD Anda sebanyak yang Anda bisa. Putar cincin fokus Anda sampai bintang terlihat tajam, dan kemudian Anda atur fokus Anda.'

EOS 5D Mark III, EF14mm f/2.8L II USM, f/2.8, 14mm, 30.0secs, ISO3200
Cape Palliser Lighthouse di Pulau Utara Selandia Baru saat Bima Sakti tergantung di atas

Meskipun Mark tidak pernah melihat UFO apa pun selama petualangan malamnya (pertanyaan yang telah ditanyakan kepadanya beberapa kali), ia telah menjumpai anjing laut yang menolak untuk pergi, tertembak oleh pemburu, dan panik karena suara penguin kawin yang pekikannya terdengar lebih brutal dari yang bisa dibayangkan. Mark terpesona oleh segala sesuatu tentang astrofotografi, tapi fakta terbesar yang paling mencengangkan baginya tetaplah Bima Sakti. 'Pusat galaksi yang terang dari Bima Sakti sebenarnya sekitar 27.000 tahun cahaya dari Bumi. Ini berarti cahaya yang Anda abadikan sekarang dari Bima Sakti pada kamera Anda sebenarnya meninggalkan pusatnya selama periode zaman batu akhir di Bumi," ujarnya dengan takjub.

EOS 6D, EF24-70mm f/2.8L USM, f/3.2, 24mm, 30.0secs, ISO3200
Ikatan Universal: Sebuah perjalanan singkat ke Pulau Selatan Selandia Baru bersama anakku

Seperti apakah suatu hari dalam kehidupan Markus? Untuk mengabadikan foto yang sempurna, harinya dimulai jam dua siang.

14:00
Setelah makan siang, saya mengarah ke South Coast (Pantai Selatan) Wellington. Saya berencana untuk memotret komposisi yang belum pernah saya potret sebelumnya, jadi saya ingin memastikan segalanya sudah beres pada siang hari sebelum melakukan persiapan pada malam hari.

14:30
Dalam perjalanan saya menuju ke lokasi, saya melihat banyak kerusakan akibat badai menuju lintasan 4WD yang harus saya lalui. Saya memasuki bagian dari lintasan yang pernah dilalui orang, bertekad untuk mencapai tujuan saya, saya maju terus namun saya terjebak di pasir yang lembut.

15:00
Setelah mencoba menggali, kendaraan 4WD lain tiba dan untungnya ia memiliki tali derek di mobilnya. Dia menasihati saya tentang cara mengemudi keluar dari South Coast (Pantai Selatan) setelah badai selatan dan menarik saya keluar. Saya memberinya $20 atas bantuannya dan upayanya menuju ke lokasi.

15:45
Saya tiba di lokasi dan menemukan banyak erosi dan puing-puing yang berserakan di komposisi yang saya rencanakan. Saya menghabiskan waktu 15 menit untuk menyiapkan dan mencoba untuk membuat komposisi saya dengan benar, sebelum kemudian memutuskan itu tidak akan bisa karena puing-puing telah memutuskan garis terdepan saya. Saya memilih sudut yang lain untuk menemukan sesuatu yang bisa.

16:30
Saya melihat ke selatan dan memperhatikan sekumpulan awan menuju ke arah saya. Ini adalah salah satu hal yang paling menimbulkan rasa frustrasi tentang astrofotografi, Anda bisa mengatur semuanya dan cuaca tiba-tiba berubah dan benar-benar merusak malam Anda. Namun, saya tetap optimis dan mengandalkan pada ramalan cuaca yang baik.

17:15
Saya tiba kembali ke rumah dan memeriksa ramalan cuaca lagi. Menurut ramalan cuaca, semuanya baik-baik saja dengan sedikit berangin, tetapi pemandangan di luar jendela saya mengatakan sebaliknya. Saya masih memiliki waktu lebih dari empat jam sampai waktu pemotretan, jadi saya berharap pada saat itu awannya cerah.

17:30
Saya mengecek dan mengecek kembali peralatan yang akan saya bawa, dan mengisi baterai kamera. Malam ini, saya akan melakukan syuting video selang waktu, jadi saya akan membawa peralatan berikut:

Canon EOS 6D
Lensa Canon EF14mm f/2.8L II USM
Tripod Serat Karbon dengan Syrp Ballhead
Syrp Genie Motion Control Unit untuk kendali selang waktu
Syrp Magic Carpet Slider agar Syrp Genie bisa berjalan
Dew-Not Lens Warmer untuk mencegah kondensasi pada lensa
Suplai daya 12-volt untuk menghidupkan penghangat lensa

18:00
Saya memeriksa ramalan cuaca lagi, yang masih mengatakan baik-baik saja, tapi awannya semakin gelap sekarang. Saya memutuskan untuk beristirahat sebelum bersiap-siap untuk kembali ke lokasi lagi.

19:30
Hari sudah gelap sekarang dan saya mengenakan pakaian hangat dan mengemas perlengkapan saya ke dalam mobil, termasuk matras tiup di belakang sehingga saya bisa beristirahat sementara selang waktu berjalan. Saya memesan piza untuk diambil dari toko piza lokal favorit saya.

19:45
Saya melompat ke dalam mobil dan mengarah ke lokasi dari toko piza. Saya agak gugup, karena saya tahu saya harus mengemudi ke bagian jalan yang rusak dari lintasan lagi dan tidak ingin terjebak seperti sebelumnya hari ini.

20:15
Saya sampai ke bagian jalan yang rusak dari lintasan, berhenti dan menghidupkan lampu sorot, lalu berjalan keluar terlebih dahulu. Setelah saya yakin saya bisa melaluinya, saya mengemudi dengan sedikit lebih agresif, kali ini dengan gigi rendah, dan mengarahkan melalui sisi lain.

20:30
Saya tiba di lokasi - masih ada sedikit awan di sekitar, tetapi sudah pasti cerah. Saya makan piza saya di bawah bintang-bintang sebelum saya memulai melakukan pengaturan.

21:00
Sekitar 45 menit sebelum waktu pemotretan, saya mulai mengatur selang waktu. Pada tahap ini, langit benar-benar hampir cerah, jadi saya cukup lega dan senang karena akan mendapatkan beberapa rekaman selang waktu yang baik.

EOS 6D, EF24-70mm f/2.8L USM, f/2.8, 24mm, 25.0secs, ISO6400
Pantai Wainuamata dekat Wellington, Selandia Baru tidak datar dan terpapar, tetapi juga sangat indah

21:30
Setelah menghabiskan waktu yang cukup untuk mengatur selang waktu dan melakukan beberapa percobaan pemotretan, saya siap untuk mulai syuting. Saya telah mengatur selang waktu selama 3,5 jam yang akan menghasilkan rekaman hanya lebih dari 15 detik.

21:40
Setelah pengecekan terakhir, Bima Sakti berada tepat di bagian kanan langit dari komposisi saya dan saya siap untuk memulai selang waktu. Saya menekan tombol mulai pada Syrp Genie, yang pada gilirannya menghasilkan paparan pertama saya pada Canon EOS 6D. Saya menunggu beberapa menit untuk memastikan selang waktu bekerja dengan baik, dan kemudian kembali ke mobil saya untuk menunggu.

EOS 5D Mark III, EF14mm f/2.8L II USM, f/2.8, 14mm, 30.0secs, ISO3200
Berkemah di Bawah Bintang

21:45
Saya menyiapkan tempat tidur di belakang mobil saya, tetapi menghabiskan waktu 10 menit di luar hanya untuk melihat bintang-bintang.

22:00
Saya masuk ke bagian belakang mobil saya untuk beristirahat, dan mengatur alarm untuk 1 subuh sehingga saya bisa bangun dan mudah-mudahan selang waktu akan hampir selesai.

01:00
Alarm membangunkan saya dan saya melompat keluar dari mobil. Malam begitu menakjubkan saat ini, dan langit malam telah bergerak sedikit sejak saya tidur. Saya bisa melihat cahaya merah di bagian belakang kamera masih hidup, yang berarti selang waktu masih berjalan, tapi saya berjalan menuju pengaturan untuk menunggu sampai selesai.

01:12
Selang waktu menunjukkan paparan terakhir dan kemudian selesai. Saya mematikan semua peralatan dengan hati-hati, untuk memastikan saya tidak merusak apa-apa, dan kemudian mulai membongkar peralatan.

EOS 6D, EF14mm f/2.8L II USM, f/2.8, 14mm, 30.0secs, ISO6400
Inti Galaksi dari Bima Sakti menuju ke arah timur, menciptakan siluet dan sebuah perahu nelayan tua yang terdampar di tengah badai

01:20
Saya mengemas semua peralatan ke bagian belakang mobil, dan menghidupkan kamera terakhir kalinya untuk memeriksa gambar pada LCD. Saat saya mengecek gambar-gambar itu, saya bisa melihat saya telah berhasil menangkap gambar selang waktu yang bagus. Saya mematikan kamera, memasukkannya ke dalam tas, masuk ke dalam mobil dan mulai menuju ke rumah.

02:00
Saya masuk ke garasi saya dan mulai membongkar mobil. Setelah semuanya dimasukkan ke dalam, saya mulai mengimpor gambar dari selang waktu ke Lightroom di komputer saya. Semuanya tampak hebat, tapi saya tidak akan duduk dan memproses apa pun dulu. Biasanya saya menunggu setidaknya hari berikutnya untuk melakukannya.

02:40
Benar-benar lelah setelah hari yang panjang untuk perencanaan dan pengambilan gambar, saya menuju ke tempat tidur untuk menghabiskan sisa malam.

 

Kiat Singkat:

  • Sebuah tripod yang kokoh
  • Sebuah kamera DSLR – full frame lebih baik tetapi bukan yang terpenting
  • Sebuah lensa sudut lebar yang cepat antara 14 dan 24mm - dari f/2.8 yang terbaik, tetapi Anda bisa lakukan dengan apa pun secepat f/4
  • Sebuah lampu kepala dengan fungsi cahaya merah, karena Anda tidak akan kehilangan penglihatan pada malam hari saat menggunakan cahaya merah
  • Sebuah kabel shutter release
  • Sebuah ponsel cerdas dengan salah satu aplikasi untuk memperhatikan dan mempelajari bintang / perencanaan seperti PhotoPills dan Starwalk
  • Baterai dan kartu memori cadangan

 

Daftar dan dapatkan update terbaru tentang berita, kiat dan trik fotografi!

 

 

Profil Fotografer

Mark Gee

Mark Gee adalah fotografer pemenang penghargaan dan pembuat film selang waktu yang tinggal di Wellington, Selandia Baru. Sepenuhnya autodidak, Mark berusaha menuju ke lokasi yang paling gelap, yang paling terpencil di seluruh negeri, menikmati tantangan menggabungkan lanskap Selandia Baru yang mencolok dengan keindahan yang sangat halus dari langit malam dengan cara-cara baru yang kreatif.

Film pendek yang dibuat olehnya, 'Siluet Bulan Purnama' membuatnya memperoleh pengakuan internasional setelah terkenal secara online, dan pada tahun 2013, Mark memenangkan penghargaan Astronomy Photographer of the Year yang bergengsi. Ia tidak hanya menang secara keseluruhan, tapi Mark juga memenangkan kategori Bumi dan Antariksa, dan kategori Orang dan Ruang yang belum pernah dilakukan sebelumnya dalam sejarah kompetisi ini.

theartofnight.com

Tanggapan

Tulis Komentar

 

Login untuk memberi tanggapan

ANDA TELAH LOG OFF DARI AKUN

Email dengan link untuk melakukan pengaktifan telah dikirim melalui email SNAPSHOT anda yang terdaftar.

Setelah anda mengklik link, anda dapat login dengan detil login yang telah ada.

Terima kasih atas dukungan yang telah diberikan sebagai anggota Komunitas CANON and SNAPSHOT. Kami akan berusaha memberikan konten yang bermanfaat dan seru untuk membantu anda mengembangkan bakat menjadi seorang fotografer handal!

IZIN UNTUK LANGKAH SELANJUTNYA

ID CANON anda akan disatukan dengan ID SNAPSHOT.

Link untuk melakukan pengaktifan telah dikirim melalui email.

Silahkan mengetik kembali password anda agar kami dapat mengambil langkah selanjutnya.

Ketik password

Dengan mengklik disini, anda setuju untuk menyatukan CANON ID dan SNAPSHOT ID. Persetujuan tersebut tunduk pada SYARAT & KETENTUAN CANON AND SNAPSHOT. TERMS & CONDITIONS.