Tips & Tutorials

Memulai Dengan Fotografi Konseptual

Tepatnya, apakah fotografi konseptual itu?

Fotografi konseptual bisa dianggap sebagai genre seni fotografi yang menggambarkan suatu ide, berfokus pada konsep foto mendahului hal-hal lainnya. Setiap foto berupaya untuk menyampaikan pesan kepada pemirsa, baik berupa komentar sosial, protes emosional atau pernyataan politik, dan dicapai melalui pemotretan yang dipikirkan dengan baik atau teknik pasca pemrosesan

“Kebebasan”. EOS 5D Mark III, EF50mm f/1.4 USM lens, f/5, 50mm, 1/640sec, ISO250 oleh Florentina Amon

Salah satu pengenalan pertama di dunia untuk fotografi konseptual adalah Potret Diri Pria Tenggelam oleh Hippolyte Bayard pada tahun 1840. Foto itu yang menjadi ikonis saat ini merupakan respons terhadap kurangnya pengakuan sebagai salah satu penemu utama fotografi, dan menceritakan kisah bagaimana ia "menenggelamkan dirinya" karena ketidakadilan dari pemerintah Perancis. Saat ini, fotografi konseptual memiliki dua penggunaan dasar, sebagai metodologi atau sebagai bentuk seni. Ini sangat imajinatif, sehingga seringkali menghasilkan potret yang menggambarkan realitas yang terdistorsi.

Penting untuk dicatat bahwa dengan fotografi konseptual, tujuannya bukanlah untuk menghasilkan foto-foto yang sempurna, seperti dalam lanskap atau fotografi abstrak. Sementara hasil akhirnya tentu saja harus mempertahankan tingkat tertentu dari estetika, tujuan utamanya adalah untuk melukis sebuah gambaran di pemikiran pemirsa, membuat mereka berpikir dan mengembangkan interpretasi mereka sendiri.

“Kembali” EOS 5D Mark III, EF50mm f/1.4 USM lens, f/1.4, 50mm, 1/200sec, ISO200 oleh Florentina Amon

Fotografi konseptual sebagai metodologi

Sebagai metodologi, fotografi konseptual adalah tentang menciptakan foto yang sesuai dengan konsep, seperti dalam iklan atau dalam fotografi stok, dengan gambar akhir yang mengomunikasikan konsep yang terbentuk sebelumnya dan digunakan sebagai "panggung" untuk ide-ide. Sebagai contoh, sebuah foto seorang pria di bawah tumpukan gula untuk memperingatkan bahaya konsumsi gula, atau orang yang berdiri di bawah air terjun untuk menunjukkan perasaan penyegaran pengalaman dengan tisu merek tertentu.

 

“Awan Menuju Langit” EOS 5D Mark III, EF50mm f/1.4 USM lens, f/2.2, 50mm, 1/40sec, ISO400 oleh Florentina Amon

Fotografi konseptual sebagai bentuk seni

Sebagai bentuk seni, genre fotografi ini tidak pernah terdefinisikan dengan baik. Genre ini pertama kali mulai muncul dalam bentuk seni pada tahun 1960 sebagai cara bagi para seniman untuk mendokumentasikan proses seni non-fotografi lainnya, seperti seni pertunjukan atau seni patung, dan mereka dianggap sebagai seniman konseptual, yang bertentangan dengan fotografer. Dulu, fotografi konseptual dipandang sebagai ajang pertunjukan bakat artistik yang buruk, sedangkan produksi seni fotografi yang berkualitas dinilai berdasarkan kemampuan teknis, dan bukanlah kisah di balik foto. Namun zaman telah berubah, dan kini, fotografi konseptual kini dipuji-puji sebagai bentuk seni.

 

“Perlindungan” EOS 5D Mark III, EF50mm f/1.4 USM lens, f/1.4, 50mm, 1/250sec, ISO100 oleh Florentina Amon

Bagaimana cara melakukannya?

Kebanyakan foto-foto konseptual menampilkan perpaduan teknik untuk menyampaikan pesannya, dari penggunaan metafora visual hingga suasana hati dalam foto. Seni konseptual dan fotografi bermain di bawah sadar manusia, dengan seniman yang menggunakan foto-foto yang mereka tahu bahwa ini akan membangkitkan reaksi dan hubungan emosional dari pemirsa. Beberapa fotografer menggabungkan simbol-simbol yang telah diakui secara universal simbol dalam hasil karya mereka, seperti menggunakan warna putih untuk menggambarkan kemurnian, atau memilih untuk sengaja bermain dalam ambiguitas dan subjektivitas interpretasi individu untuk mendorong pembicaraan dan perdebatan di seputar hasil karya mereka. Hal ini kemudian berkaitan bahwa foto-foto yang dipilih untuk menyelami genre ini yang benar-benar memahami bagaimana manusia memroses informasi dan citra, karena hanya dengan begini, maka mereka mampu menciptakan hasil karya yang menjangkau mereka pada tingkat yang lebih dalam.

Tapi itu tidak berarti keterampilan teknis itu tidak penting. Sementara esensi fotografi konseptual terletak pada ide, memahami fotografi dasar adalah kunci dalam presentasi. Penggunaan cahaya, bayangan, pencitraan dan teknik pasca produksi yang terampil dapat meningkatkan penerimaan terhadap pesan yang coba disampaikan oleh fotografer, dan akan membantu dalam menghasilkan respons yang diinginkan dari para pemirsa.

 

 

Daftar dan dapatkan update terbaru tentang berita, kiat dan trik fotografi!

 

Profil penulis

Mona Teo

Mona Teo adalah seorang penulis yang tinggal di Singapura yang percaya bahwa tidak ada yang lebih hebat daripada kata-kata yang tertulis (kecuali kopi). Sebagai penggemar kegiatan menyelam serta jalan-jalan, semangatnya yang menyala membawanya terbang ke seluruh dunia, untuk mencari inspirasi.

 

Tanggapan

Tulis Komentar

 

Login untuk memberi tanggapan

ANDA TELAH LOG OFF DARI AKUN

Email dengan link untuk melakukan pengaktifan telah dikirim melalui email SNAPSHOT anda yang terdaftar.

Setelah anda mengklik link, anda dapat login dengan detil login yang telah ada.

Terima kasih atas dukungan yang telah diberikan sebagai anggota Komunitas CANON and SNAPSHOT. Kami akan berusaha memberikan konten yang bermanfaat dan seru untuk membantu anda mengembangkan bakat menjadi seorang fotografer handal!

IZIN UNTUK LANGKAH SELANJUTNYA

ID CANON anda akan disatukan dengan ID SNAPSHOT.

Link untuk melakukan pengaktifan telah dikirim melalui email.

Silahkan mengetik kembali password anda agar kami dapat mengambil langkah selanjutnya.

Ketik password

Dengan mengklik disini, anda setuju untuk menyatukan CANON ID dan SNAPSHOT ID. Persetujuan tersebut tunduk pada SYARAT & KETENTUAN CANON AND SNAPSHOT. TERMS & CONDITIONS.