Foto & Persona

Kulit Popiah Buatan Tangan: Dua keluarga. Dua negara. Satu warisan bersama.

Acaranya pada hari Senin, pukul 08.00 di Uncle Lim’s Traditional Handmade Poh Piah di samping Chowrasta Bazaar di Penang. Biasanya, mereka akan mulai memproduksi kulit popiah mereka yang terkenal pada pukul 7, dan selesai hingga pukul 9.

Tapi, hari ini tidak seperti Senin biasanya. Seorang tamu istimewa sedang dalam penerbangan dari Singapura, diundang oleh Canon. Ada perasaan antisipasi di udara; perasaan bahwa hari ini, akan ada sedikit kesempatan.

Gary Lim, salah satu dari ahli generasi ke-4 keluarga Lim, bercerita kepada kami bahwa dia mengundur waktu mulai sejam hari ini sehingga saat tamunya tiba sekitar pukul 10, dia masih bisa menangkap demonstrasi teknik pembuatan kulit popiah keluarga Lim sebelum mereka menyelesaikannya hari ini.

EOS M6, lensa EF-M28 mm f/3,5 MACRO STM, f/3,5, 28 mm, 1/160 dtk, ISO160

Tanda klasik di bagian depan toko ini adalah hal pertama yang akan menarik perhatian kita. Kami pikir tepat untuk menjadikan tanda tersebut sebagai sorotan karena tanda itulah yang mengundang kita menuju ahli pembuat kulit popiah di latar belakang.

Gary, yang biasanya pergi menuju pekerjaan purna waktunya setelah dia selesai membuat kulit, memilih untuk mengambil cuti setengah hari. Rebecca, salah satu dari saudara perempuannya, meluangkan waktu dari menjalankan bisnisnya untuk panggilan sosial ini.

Ayahnya, Paman Lim yang terkenal, meski secara fisik tidak sehat sejak kecelakaan sepeda motor dan jatuh beberapa kali, masih mengawasi bagian depan toko dengan matanya yang tajam. Entah dia waspada dengan tanda-tanda kedatangan tamunya atau hanya memastikan bisnisnya agar tetap berjalan lancar, kami tak bisa memastikannya.

Tamu yang dimaksud ini adalah Michael Ker, seorang ahli generasi ke-4 kulit popiah buatan tangan dari keluarga Ker di Singapura. Ini juga menjadi hari besar baginya – dia sudah bangun sejak pukul 4 di pagi hari untuk membuat kulit popiah baru sebagai hadiah untuk keluarga Lim. Malam sebelumnya, ayahnya telah memberikannya instruksi ketat untuk bersikap hormat dan memastikan untuk membuat Paman Lim terkesan dengan wawasannya tentang keahlian keluarga mereka. Bicara soal tekanan.

EOS M6, lensa EF-M28 mm f/3,5 MACRO STM, f/5,6, 28 mm, 1/160 dtk, ISO100

Bidikan penuh bagian depan toko adalah komposisi tren – diambil dalam hitam-putih untuk mencerminkan nuansa kunonya. Seperti yang dapat Anda lihat, lensa makro cukup serbaguna untuk digunakan selama fotografi jalanan reguler.

Sambil kami menunggu kedatangan Michael, kami menyaksikan Gary bekerja. Dia terus-menerus menggulung bola adonan yang sangat lembek dan liat di satu tangan, dan memegang alat pengerik di tangan satunya. Dia mengoleskan adonan di permukaan wajan yang panas, membiarkan lapisan tipis kulit popiah. Kemudian, dengan menjentikkan pergelangan tangannya, dia menarik bola adonan seperti yoyo kembal ke tangannya. Kulit memanas selama hampir lima detik sebelum asistennya mengerik dan mengelupasnya. Saat itu, Gary sudah mengoleskan lebih banyak kulit. Dia bekerja dengan dua wajan sekaligus, kadang-kadang menggunakan alat pengerik untuk mengelupas kulitnya sendiri jika asistennya mengalami masalah; atau untuk mengoleskan sedikit adonan guna memperbaiki robekan di kulit.

EOS M6, lensa EF-M15-45 mm f/3,5-6,3 IS STM, f/8, 15 mm, 1/160 dtk, ISO1000

Gary Lim benar-benar asyik dengan karyanya, memungkinkan kita untuk menangkap fokus dan perhatiannya yang intens. Bola adonan di tangan kanannya menjadi kabur karena dia harus terus membuatnya menggelinding.

Dia bekerja dengan kecepatan seperti mesin: dalam waktu yang Anda butuhkan untuk membaca paragraf sebelumnya, dia akan menyelesaikan setidaknya 25 kulit. Ini adalah irama ketangkasan jari yang tajam, kekuatan lengan bawah, dan ketepatan sempurna yang datang dari latihan bertahun-tahun yang konstan.

Rebecca segera datang, diikuti Michael bersama bibinya, Vicky Ker, di belakangnya. Meski bertemu untuk pertama kalinya, keluarga Lim dan Ker saling bertukar sapa seperti hubungan lama yang hilang. Seolah-olah salah satu di antara mereka merasa ada adegan film bagus yang tiba-tiba berubah menjadi kenyataan. Bahkan, wajah Paman Lim yang biasanya terlihat suram, tiba-tiba berseri-seri dengan seringainya yang lebar.

Saat mereka duduk mengobrol, sejumlah kemiripan yang luar biasa di antara kedua keluarga tersebut terungkap.

EOS M6, lensa EF-M28 mm f/3,5 MACRO IS STM, f/3,5, 28 mm, 1/50 dtk, ISO1600

Kami mengambil banyak gambar untuk menangkap momen candid Paman Lim dan Michael Ker yang larut dalam perbincangan. Sungguh langka menyaksikan Paman Lim yang biasanya tertutup dapat berbicara penuh semangat seperti ini.

Ahli generasi pertama dari kedua keluarga tersebut mempelajari keahliannya di daerah Anxi, di provinsi Fujian di Tiongkok tenggara. Seperti yang kita ketahui, mereka memiliki guru yang sama.

Pengetahuan ini diwariskan kepada generasi kedua, yang bermigrasi ke Hunian Selat di Asia Tenggara. Di Penang, keterampilan tersebut diwariskan dari ayah Paman Lim ke kakak laki-lakinya, kemudian ke Paman Lim, dan ke anak-anak mereka. Di Singapura, keterampilan tersebut juga dipelihara di keluarga – meski keluarga Ker hanya mengajarkan kepada keturunan laki-laki mereka.

Paman Lim dan ayah Michael adalah generasi ketiga dari bisnis keluarga masing-masing dan membesarkan anak-anak mereka dengan keterampilan yang diperoleh dengan susah payah - satu lapisan tipis adonan dalam satu waktu. Meski sekarang sudah setengah pensiun, kedua pria itu dulu gila kerja dan harus diseret dan diteriaki untuk mengambil waktu cuti.

EOS M6, lensa EF-M22mm f/2 STM, f/2,8, 22 mm, 1/250 dtk, ISO200

Kami memilih sebuah lensa pancake untuk mendapatkan kedalaman bidang yang bagus dalam jarak dekat yang lekat yang hanya menampilkan betapa tipisnya tiap lembaran kulit popiah tersebut.

Persamaan berlanjut: kedua keluarga tersebut dulu juga memproduksi mi buatan tangan sebelum memilih untuk mengkhususkan diri pada kulit popiah. Sekarang, mereka menjual 20-30 kilogram kulit popiah dalam sehari. Saat akhir pekan, mereka menjual popiahnya sendiri (digulung dengan isian buatan rumah). Periode tersibuk mereka adalah Tahun Baru Imlek, ketika seluruh klan harus diwajibkan untuk memenuhi permintaan. Pelanggan mengenali kualitas produk mereka yang superior dan dengan senang hati membayar harga premium – kulit popiah keluarga keduanya adalah yang paling bagus di negara masing-masing.

Adonan mereka biasa dicampur dengan tangan – tugas yang sangat berat – dan mereka hanya beralih ke pengaduk kelas industri baru-baru ini. Campuran adonan ditentukan oleh perasaan dan bukan resep tetap, dan konsistensi adonan mentah dapat bervariasi sesuai dengan preferensi masing-masing, meski kulit jadinya ternyata hampir sama.

Bahkan, pusaka keluarga mereka pun sama: seperangkat wajan besi tempa yang berat dan rata yang mereka gambarkan sebagai 'antik' dan tidak lagi dijual di mana saja.

EOS M6, lensa EF-M28 mm f/3,5 MACRO IS STM, f/3,5, 28 mm, 1/50 dtk, ISO1600

Kecepatan dan ketepatan sangat penting dalam pembuatan kulit popiah.

Kemudian, ketenaran pun muncul. Paman Lim telah tampil di berbagai acara TV terkait makanan. Michael telah bekerja dengan merek bir yang membawanya sampai ke New York untuk menunjukkan keahliannya; dan tampil menonjol dalam kampanye pemerintah Singapura untuk melestarikan budaya jajahan negara tersebut.

Menatap masa depan, kedua keluarga berkomitmen untuk melestarikan warisan mereka agar tetap hidup. Michael meninggalkan pekerjaannya sebagai seorang apoteker untuk mencurahkan seluruh waktunya mengambil alih bisnis keluarga. Gary, Rebecca, dan kakak mereka Guat Keow bergantian membantu ayah mereka membuat kulit popiah dan menjaga bisnis keluarga tetap berjalan. Mereka juga berencana untuk mengajarkan keahlian itu kepada anak-anaknya saat mereka sudah cukup tua. Orang yang memasak di rumah, para penjaja, dan pemilik restoran di Singapura dan Penang tidak perlu khawatir kehilangan pasokan kulit popiah berkualitas tinggi dalam waktu dekat.

EOS M6, lensa EF-M22mm f/2 STM, f/4,0, 22 mm, 1/100 dtk, ISO100

Uji peregangan – menunjukkan seberapa elastis setiap kulit popiah meskipun sangat tipis.

Pernah berbagi satu titik mula empat generasi lalu, keluarga Lim dan Ker telah tumbuh dengan cara yang begitu mirip di sepanjang jalan paralel di dua negara. Kami merasa terhormat telah memfasilitasi pertemuan ini yang mempertemukan mereka kembali. Sangat indah untuk dilihat dan menyenangkan untuk diambil fotonya: ‘reuni keluarga’ yang sudah lama ditunda antara orang-orang yang terikat oleh keterampilan dan bukan darah.

Dan kami sangat berharap ini bukanlah kali terakhir mereka bertatap muka satu sama lain.

EOS M6, lensa EF-M22mm f/2 STM, f/4,0, 22 mm, 1/100 dtk, ISO100

Masa depan kerajinan - dari kiri: Guru generasi ke 4 Gary Lim, Michael Ker, dan Rebecca Lim. Kecepatan ISO yang lebih tinggi bukaan yang lebih lebar memungkinkan kami untuk mengambil foto ini bahkan di bawah temaram interior toko.


Menerima update terbaru tentang berita fotografi, tips dan trik.

Jadilah bagian dari Komunitas SNAPSHOT.

Daftar sekarang!

Tanggapan

Tulis Komentar

 

Login untuk memberi tanggapan

ANDA TELAH LOG OFF DARI AKUN

Email dengan link untuk melakukan pengaktifan telah dikirim melalui email SNAPSHOT anda yang terdaftar.

Setelah anda mengklik link, anda dapat login dengan detil login yang telah ada.

Terima kasih atas dukungan yang telah diberikan sebagai anggota Komunitas CANON and SNAPSHOT. Kami akan berusaha memberikan konten yang bermanfaat dan seru untuk membantu anda mengembangkan bakat menjadi seorang fotografer handal!

IZIN UNTUK LANGKAH SELANJUTNYA

ID CANON anda akan disatukan dengan ID SNAPSHOT.

Link untuk melakukan pengaktifan telah dikirim melalui email.

Silahkan mengetik kembali password anda agar kami dapat mengambil langkah selanjutnya.

Ketik password

Dengan mengklik disini, anda setuju untuk menyatukan CANON ID dan SNAPSHOT ID. Persetujuan tersebut tunduk pada SYARAT & KETENTUAN CANON AND SNAPSHOT. TERMS & CONDITIONS.