Tips & Tutorials

Cara Menghasilkan Bidikan Cerah dan Jelas

Dengan menaikkan ISO speed, ini akan meningkatkan kepekaan kamera terhadap cahaya (photosensitivity), sehingga Anda dapat menangkap bidikan yang cerah dengan secercah cahaya. Jika Anda menaikkan ISO speed dan menembakkan flash pada saat yang bersamaan dalam bidikan telefoto, cahaya flash akan mampu mencapai jarak yang lebih panjang. Kecerahan yang mencukupi juga dapat diperoleh dengan mudah apabila intensitas cahaya flash lemah. Berikut ini saya akan menjelaskan efek yang dapat diperoleh dari mengombinasikan ISO speed tinggi dengan fotografi flash. (Dilaporkan oleh: Koji Ueda)

 

Menangkap Raut Wajah Model yang Berseri

Setelah menempatkan emiter unit flash pada jarak yang lebih jauh dari subjek, cahaya akan menyebar ke area yang lebih luas, dan karena itu akan melemahkan penyinaran pada subjek. Dalam hal ini, Anda dapat menaikkan ISO speed untuk meningkatkan photosensitivity (kepekaan foto) kamera. Dengan melakukan hal itu, Anda dapat memperoleh kecerahan yang cukup, bahkan apabila intensitas cahaya flash melemah. Dalam contoh ini, saya menetapkan ISO speed ke 800 dan exposure compensation ke +2EV untuk menangkap raut wajah yang berseri dari kedua model di atas panggung dalam kilauan cahaya. Untuk mencegah subjek menjadi buram lantaran pergerakan subjek, saya menetapkan shooting mode ke Shutter-priority AE, lalu menetapkan shutter speed ke 1/200 detik.

EOS 600D/ EF70-300mm f/4-5.6L IS USM/ Shutter-priority AE (1/200 det., f/4.0, +2EV)/ ISO 800/ WB: Auto/ Flash: Speedlite 580EX II (E-TTL, flash exposure compensation: +0.3EV)

Saran

  • Gunakan ISO speed yang lebih tinggi untuk mengimbangi cahaya lemah lantaran jarak yang lebih panjang
  • Memilih Shutter-priority AE mode untuk mencegah subjek menjadi buram
 

Kondisi Pemotretan

Jarak kamera dari model hanya sekitar 5m. Panggungnya dikelilingi oleh rel sehingga tidak mungkin bagi saya untuk maju lebih mendekati mereka. Pada ISO 100, diperlukan jumlah cahaya yang cukup besar untuk memperoleh kecerahan yang memadai dari jarak ini. Sebetulnya, suasana yang lebih cerah akan lebih disukai.

Posisi subjek, kamera dan Speedlite

A: Kira-kira 5m

 
 

Menangkap Burung Liar dalam Warna Jelas dari Jarak Jauh

Untuk mereproduksi warna burung liar ini secara jelas di hutan yang remang-remang, saya memanfaatkan flash, dan mengurangi flash exposure compensation ke -0.3EV untuk mencegah cahaya flash yang kuat merusak suasana alam. Namun demikian, jarak kamera dari model hanya sekitar 10m. Jadi, saya tetapkan ISO speed ke 1000. Dengan meningkatkan photosensitivity kamera sambil mempertahankan intensitas flash tetap rendah, saya dapat mereproduksi warna burung di kejauhan dalam nada warna cerah dan jelas.

EOS 50D/ EF100-400mm f/4.5-5.6L IS USM/ Aperture-priority AE (1/200det., f/5.0, -0.7EV) ISO 1000/ WB: Auto/ Flash: Speedlite 580EX (E-TTL, flash exposure compensation: -0.3EV)
Foto oleh: Shogo Asao

Saran

  • Naikkan ISO speed untuk mengurangi intensitas flash
  • Reproduksi subjek utama dalam warna yang jelas menggunakan cahaya flash
 

Kondisi Pemotretan

Suasana hutan tropis remang-remang, setelah turun hujan. Saya mendaki bukit yang tidak terlalu tinggi untuk menangkap bidikan burung quetzal (Pharomachrus Mocinno) yang sedang bertengger di cabang pohon pada level matanya. Mereproduksi warna yang jelas Ini akan sulit jika hanya mengandalkan ISO speed tinggi.

Posisi subjek, kamera dan Speedlite

A: Kira-kira 10m

 
 

Mereproduksi Raut Wajah Model yang Putih Berseri Secara Alami

Di sini, saya memanfaatkan pantulan flash dengan reflektor untuk menangkap model di tempat dengan pencahayaan alami. Saya memilih Shutter-priority AE mode untuk mencegah subjek menjadi buram, dan menetapkan shutter speed ke 1/125 detik. Dengan mempertimbangkan bahwa akan ada noise minimal pada ISO speed tinggi, saya memilih pengaturan ISO 800. Exposure compensation dinaikkan hingga +1.3EV agar mencapai aperture maksimum untuk lensa yang saya gunakan, sedangkan flash exposure compensation dinaikkan hingga +2EV. Dengan mengombinasikan ISO speed tinggi dengan exposure compensation dan flash exposure compensation, saya dapat mereproduksi raut wajah model yang putih berseri dalam gambar saya.

EOS 7D/ EF70-200mm f/4L IS USM/ Shutter-priority AE (1/125 det., f/4.0, +1.3EV)/ ISO 800/ WB: Auto/ Flash: Speedlite 580EX II (E-TTL, flash exposure compensation:+2EV)

Saran

  • Manfaatkan pantulan flash dengan reflektor
  • Gunakan ISO speed tinggi, exposure compensation dan flash exposure compensation untuk menghasilkan bidikan yang cerah
 

Kondisi Pemotretan

Saat itu ada acara besar, dan plafon serta dinding terletak jauh dari kamera. Selain itu, pencahayaan lokasi disesuaikan menurut produk yang terpajang, sehingga bayangan cenderung tercipta oleh partisi dan pilar stan. Saya ingin menangkap model dengan pencahayaan lembut, tetapi kondisi di sekitarnya tidak memungkinkan bagi saya untuk memanfaatkan pantulan flash.

Posisi subjek, kamera dan Speedlite

A: Kira-kira 3m

B: Terberai

 
 

Langkah-langkah membidik dengan ISO speed tinggi dan flash

1. Pilih shooting mode

 

Pilih shooting mode pada kamera menurut kondisi subjek.

 
 

2. Tetapkan shutter speed dan nilai aperture

 

Pilih shutter speed dan nilai aperture menurut ekspresi yang Anda niatkan. Untuk foto flash dengan unit flash Canon yang terpasang, shutter speed maksimum pada umumnya ditetapkan ke nilai antara 1/200 dan 1/300 detik (bervariasi menurut kerangka model kamera).

 
 

3. Tetapkan ISO Speed

 

Ambil beberapa bidikan percobaan, lalu pilih ISO speed menurut kecerahan di sekitar. Meskipun noise mungkin lebih teramati pada ISO speed tinggi, namun kamera EOS yang ada saat ini patut bangga dengan performa reduksi noise yang sangat tinggi, sehingga nada kulit subjek potret dapat direproduksi secara indah hingga sekitar ISO 800.

 
 

4. Sesuaikan ISO speed seperlunya

 

Periksa gambar yang sudah Anda tangkap. Jika kecerahannya berbeda dari yang Anda perkirakan, sesuaikan ISO speed sebagaimana mestinya.

 
 

Menerima pembaruan termutakhir tentang berita, saran dan kiat fotografi dengan mendaftar pada kami!

 
Koji Ueda

 

Lahir di Hiroshima tahun 1982, Ueda mengawali kariernya sebagai asisten fotografer Shinichi Hanawa. Kemudian, ia menjadi fotografer freelance dan sekarang aktif dalam beragam luas pekerjaan, dari majalah hingga iklan seraya memotret berbagai kota dan lanskap di seluruh dunia. Ia juga seorang penulis dan penceramah pada berbagai ceramah dan lokakarya fotografi.

 
 

Tanggapan

Tulis Komentar

 

Login untuk memberi tanggapan

ANDA TELAH LOG OFF DARI AKUN

Email dengan link untuk melakukan pengaktifan telah dikirim melalui email SNAPSHOT anda yang terdaftar.

Setelah anda mengklik link, anda dapat login dengan detil login yang telah ada.

Terima kasih atas dukungan yang telah diberikan sebagai anggota Komunitas CANON and SNAPSHOT. Kami akan berusaha memberikan konten yang bermanfaat dan seru untuk membantu anda mengembangkan bakat menjadi seorang fotografer handal!

IZIN UNTUK LANGKAH SELANJUTNYA

ID CANON anda akan disatukan dengan ID SNAPSHOT.

Link untuk melakukan pengaktifan telah dikirim melalui email.

Silahkan mengetik kembali password anda agar kami dapat mengambil langkah selanjutnya.

Ketik password

Dengan mengklik disini, anda setuju untuk menyatukan CANON ID dan SNAPSHOT ID. Persetujuan tersebut tunduk pada SYARAT & KETENTUAN CANON AND SNAPSHOT. TERMS & CONDITIONS.