Tips & Tutorials

Dasar-Dasar White Balance untuk Menghasilkan Nada Warna Dambaan!

Foto yang bagus mencakup sejumlah elemen yang dilakukan dengan benar, seperti subjek dan komposisi, dengan nada warna, yang juga merupakan elemen penting. Kesan selembar foto dapat sangat berubah hanya dengan mengganti nada warna. Dalam artikel ini, saya akan memperkenalkan pengaturan White Balance (WB), yang digunakan untuk mengubah nada warna gambar. (Diedit oleh studio9)

Mengubah White Balance secara manual

Ketika pertama kali menggunakan kamera DSLR atau kamera tanpa cermin, mungkin Anda kewalahan oleh banyaknya pengaturan dan tidak tahu harus mulai dari mana. Meskipun lebih baik menggunakan berbagai fitur otomatis ketika Anda akan meminimalkan jumlah pengaturan untuk dikonfigurasi, namun sebaiknya Anda mencoba menyesuaikan sendiri White Balance (WB) bilamana memungkinkan. Hanya dengan mengubah warna, penampilan dan dampak visual elemen, seperti subjek dan komposisi sangat berbeda untuk foto yang sama!

Pengaturan 3+2 White Balance yang harus Anda kuasai terlebih dulu

White Balance adalah fungsi yang biasanya digunakan untuk memperbaiki nada warna gambar untuk mencerminkan warna asli subjek, tanpa menghiraukan cahaya sekitar. Namun demikian, saya akan memperkenalkan White Balance sebagai fungsi untuk menetapkan nada warna yang sesuai dengan preferensi Anda dalam foto.

Apabila Anda mengubah White Balance, mungkin foto akan tampak kemerahan atau kebiruan (walaupun sudah ditetapkan dengan sesuai, warna akan tampak seperti Anda melihatnya secara aktual). Ingatlah hal ini apabila mengubah White Balance.

Pertama, periksa mode White Balance yang tersedia pada kamera Anda. Cara memeriksa mode dapat berbeda, tergantung pada model kamera, jadi, bacalah manual kamera Anda. Karena White Balance adalah pengaturan yang digunakan pada umumnya, ini biasanya dapat diakses dengan menekan satu atau dua tombol.

Menu pengaturan White Balance yang Anda lihat akan terlihat seperti ini atau mirip ini.

Seyogianya, terdapat deretan panjang mode, termasuk Daylight (Siang hari), Shade (Teduh), Cloudy (Mendung), Tungsten light (Cahaya neon), dan White fluorescent light (Cahaya pijar putih). Jika Anda baru memulai dalam fotografi, kecil kemungkinan Anda akan menguasai begitu banyak mode sekaligus, jadi, Anda sebaiknya memulainya dengan menguasai tiga mode.

Yaitu, White fluorescent light (Cahaya pijar putih), Daylight (Siang hari), dan Cloudy (Mendung), twilight (senja), sunset (larut senja).

Semua mode ini mengubah warna foto seperti ditunjukkan di bawah.

Jika nada warna untuk pengaturan Daylight dianggap "normal", maka nada warna foto akan tampak kebiruan apabila menggunakan lampu pijar Putih, dan akan kemerahan apabila menggunakan Cloudy (Mendung). Sederhana sekali!

3 mode ini sudah lebih dari cukup untuk memulai. Setelah Anda menguasai ketiganya, Anda hanya perlu menguasai dua mode lainnya, dan Anda akan memiliki semua mode yang diperlukan.

Kedua mode itu adalah Tungsten light (Cahaya neon) dan Shade (Teduh). Mode Tungsten light (Cahaya neon) bahkan membuat gambar lebih biru daripada mode White fluorescent light (Cahaya pijar putih), sedangkan mode Shade (Teduh) membuat gambar semakin lebih merah daripada mode Cloud (Mendung). Cara yang baik untuk memahami ini adalah sebagai berikut:

Setelah menguasai semua mode ini, Anda akan siap untuk menguasai pengaturan yang lebih sulit.

Pengaturan yang direkomendasikan menurut pemandangan

Meskipun penyesuaian White Balance bergantung pada preferensi masing-masing orang, tapi saya akan berbagi sebagian pengaturan rekomendasi saya di bawah ini.

*Contoh foto yang dikembangkan dari file RAW yang sama, hanya dengan mengubah pengaturan White Balance. Pengaturan selain dari WB, seperti kecerahan dan kontras, tetap sama.

 

Foto dengan kesan halus, dan jelas

Mode White fluorescent light yang sejuk direkomendasikan untuk foto semacam itu, khususnya apabila mengambil bidikan bunga di hari cerah.

Foto mungkin tampak lebih biru daripada aslinya, tetapi ada penyelesaian kejelasan yang pasti pada foto tersebut. Apabila foto dibuat lebih biru, foto cenderung tampak lebih gelap, jadi kuncinya di sini yaitu membuat foto Anda lebih cerah sekitar +0,7 hingga 1,3.

Sesekali, foto di atas tampak seperti yang ditunjukkan di bawah, apabila dibidik dalam mode Daylight.

Di sini, terdapat nada warna hangat secara keseluruhan, dan foto seakan menyampaikan kehangatannya.
 

 

Foto dengan kesan sejuk, dan suram

Warna sejuk juga direkomendasikan untuk foto yang mengesankan rasa sejuk dan suram. Anda dapat menggunakan mode White fluorescent light, atau bahkan mode Tungsten light, tergantung pemandangannya. Semua mode ini cocok untuk foto yang menangkap rupa bentangan malam dan siluet!

Di sini, saya menangkap siluet pagoda lima lantai di Kuil Sensoji di Tokyo. Saya mengambil bidikan dalam mode Tungsten light, yang menciptakan kesan sejuk dan suram.

Di bawah, adalah tempat yang sama, diambil dalam mode Daylight.

Terdapat secercah kehangatan pada warna-warnanya di sini, memberikan penampilan mirip senja hari. Anda harus digugah keras untuk mengatakan bahwa terdapat kesan sejuk dan suram di sini. Karena saya mengambil bidikan ini menjelang malam, warna dalam foto tampak lebih mendekati warna yang Anda lihat secara kasat mata.

 

Foto yang menangkap suasana larut senja secara indah

Apabila Anda mulai mengubah sendiri White Balance, Anda akan dapat menangkap foto pemandangan malam yang lebih mengesankan. Menjelang malam, tetapkan White Balance untuk menonjolkan warna hangat.

Saya mengambil bidikan ini dalam mode Shade (Teduh). Anda bisa menjumpai pemandangan seperti ini apabila berjalan keliling kota menjelang malam. Anda dapat membidik dalam mode Cloudy (Mendung), atau untuk sesuatu yang berbeda, Anda bisa mencoba mode Shade (Teduh).

Di bawah, adalah tempat yang sama, diambil dalam mode Daylight.

Di sini, kebiruan sedikit lebih tegas, dan suasana larut senja tidak terlihat. Sementara warnanya mungkin lebih mendekati yang Anda lihat sesungguhnya secara kasat mata, kami cenderung mengaitkannya dengan larut senja, dengan nada jingga yang lebih kuat.

 

Rangkuman:  Ambil "Daylight" sebagai mode acuan Anda

Saya memperkenalkan hanya sebagian contoh dalam artikel ini, tetapi mudah terlihat, bahwa hanya dengan mengubah White Balance, penampilan foto bisa sangat berbeda.

Ketiga mode yang sebaiknya Anda kuasai terlebih dulu, yaitu White fluorescent light, Daylight, dan Cloudy. Setelah Anda secara bertahap menguasai semua mode ini, lanjutkan dengan mempelajari mode tambahan, Tungsten light (Cahaya neon) dan Shady (Teduh), yang akan meluaskan kisaran ekspresi dalam foto Anda.

Jika terlalu banyak untuk dikuasai sekaligus, konsentrasi saja pada pengambilan bidikan dan memikirkan tentang, apakah Anda ingin membuatnya tampak lebih biru atau merah. Hingga tahap itu, hafalkan urutan lima mode White Balance dan efeknya!

 

 

studio9

Situs web fotografi yang didirikan di Jepang pada tahun 2011. Dengan slogan "Menghadirkan fotografi lebih dekat ke Anda", situs ini menyediakan konten yang bermanfaat bagi setiap orang yang menyukai fotografi. Di samping konten web, studio9 juga mengadakan berbagai seminar dan lokakarya.

http://photo-studio9.com/

Tanggapan

Tulis Komentar

 

Login untuk memberi tanggapan

Comments (1)

rất hữu ích cho người mới cầm máy như mình

ANDA TELAH LOG OFF DARI AKUN

Email dengan link untuk melakukan pengaktifan telah dikirim melalui email SNAPSHOT anda yang terdaftar.

Setelah anda mengklik link, anda dapat login dengan detil login yang telah ada.

Terima kasih atas dukungan yang telah diberikan sebagai anggota Komunitas CANON and SNAPSHOT. Kami akan berusaha memberikan konten yang bermanfaat dan seru untuk membantu anda mengembangkan bakat menjadi seorang fotografer handal!

IZIN UNTUK LANGKAH SELANJUTNYA

ID CANON anda akan disatukan dengan ID SNAPSHOT.

Link untuk melakukan pengaktifan telah dikirim melalui email.

Silahkan mengetik kembali password anda agar kami dapat mengambil langkah selanjutnya.

Ketik password

Dengan mengklik disini, anda setuju untuk menyatukan CANON ID dan SNAPSHOT ID. Persetujuan tersebut tunduk pada SYARAT & KETENTUAN CANON AND SNAPSHOT. TERMS & CONDITIONS.