Temukan yang Anda cari

atau cari melalui

topik

Article
Article

Article

e-Book
e-Book

e-Book

Video
Video

Video

Campaigns
Campaigns

Campaigns

Architecture
Kamera Saku

Kamera Saku

Architecture
DSLRs

DSLRs

Architecture
Videografi

Videografi

Architecture
Astrofotografi

Astrofotografi

Architecture
Tanpa Cermin

Tanpa Cermin

Architecture
Fotografi arsitektur

Fotografi arsitektur

Architecture
Teknologi Canon

Teknologi Canon

Architecture
Fotografi cahaya minimal

Fotografi cahaya minimal

Architecture
Wawancara fotografer

Wawancara fotografer

Architecture
Fotografi lanskap

Fotografi lanskap

Architecture
Fotografi makro

Fotografi makro

Architecture
Fotografi olahraga

Fotografi olahraga

Architecture
Fotografi Wisata

Fotografi Wisata

Architecture
Fotografi bawah air

Fotografi bawah air

Architecture
Konsep & Aplikasi Fotografi

Konsep & Aplikasi Fotografi

Architecture
Fotografi Jalanan

Fotografi Jalanan

Architecture
Kamera Mirrorless Full-frame

Kamera Mirrorless Full-frame

Architecture
Lensa & Aksesori

Lensa & Aksesori

Architecture
Nature & Wildlife Photography

Nature & Wildlife Photography

Architecture
Fotografi Potret Wajah

Fotografi Potret Wajah

Architecture
Fotografi Malam

Fotografi Malam

Architecture
Fotografi Hewan Piaraan

Fotografi Hewan Piaraan

Architecture
Solusi Pencetakan

Solusi Pencetakan

Architecture
Ulasan produk

Ulasan produk

Architecture
Fotografi Pernikahan

Fotografi Pernikahan

Saran & Tutorial >> Semua Saran & Tutorial

Pendahuluan tentang Pencetakan Seni Lukis Murni – Bagian 3: Profil Warna dan Rendering Intent

2017-06-22
0
2.57 k
Dalam artikel ini:

Dalam Bagian 2 serial ini, kita membahas tentang ruang warna, misalnya, sRGB, Adobe RGB dll., serta pentingnya memilih ruang warna yang tepat untuk pencetakan seni lukis murni. Dalam artikel ini, kita akan mengalihkan perhatian ke topik profil warna dan rendering intents (menyampaikan maksud).

Profil Warna dan Rendering Intents

 

Jadi, apa tepatnya profil warna itu?

Profil warna adalah tabel matematika yang menetapkan warna untuk perangkat Anda. Semua kamera, tampilan dan printer memiliki profil warna khasnya masing-masing – dan profil tersebut tidak selalu cocok. Perbedaan warna ini disebut gamut mismatch dan ini terjadi akibat model warna dan teknologi berbeda yang digunakan dalam penangkapan dan reproduksi warna.

Karena itu, gambar yang meninggalkan kamera memiliki profil warna tertanam (misalnya, Adobe RGB atau sRGB) yang membantu komputer menghasilkan gambar warna yang sedekat mungkin, yang bisa ditampilkan atau dicetak. Profil warna tertanam ini diperlukan untuk koreksi warna dan pengelolaan warna yang tepat untuk bekerja.

Untuk mengelola gamut mismatch, sistem pengelolaan warna Adobe Photoshop dan Lightroom membandingkan profil warna gambar, layar dan printer, serta memungkinkan Anda mengontrol cara terbaik mengelola hasilnya melalui opsi Rendering Intent (Menyampaikan Maksud) dalam kotak dialog cetak, apabila gambar dikirim untuk pencetakan. 

 

Profil warna

 

Ada empat opsi Rendering Intent, yaitu:

Perceptual
Algoritme RI Perceptual yang menginterpretasikan seluruh pemandangan warna foto Anda, dengan menggunakan kompresi gamut warna. Pada dasarnya, algoritme memetakan ulang warna foto agar sesuai dengan kapabilitas pencetakan warna printer. Harap diingat, bahwa dengan kompresi gamut, meskipun warna di luar gamut menerima hampir semua perubahan, namun warna dalam gamut, juga terpengaruh. Metode ini memastikan bahwa hubungan warna dan transisi di antara sejumlah warna (misalnya, secara bertahap memekatkan warna langit biru di musim gugur) berlangsung secara mulus. Dengan begitu, mode Perceptual, bagus untuk mencetak foto yang sedap dipandang, karena mengelola gradasi warna nada kulit dan pemandangan, dengan sangat baik. Ini menghasilkan gambar yang lebih mulus dan memikat, yang bebas dari pengikatan warna. Namun demikian, mode ini cenderung membuyarkan kejenuhan gambar dalam upayanya untuk menyeimbangkan kembali pemandangan warna.

Absolute
Sebaliknya, Alogiriteme RI Absolute, memanfaatkan klip gamut untuk mengelola perbedaan warna di antara sejumlah perangkat. Klip gamut hanya menghilangkan warna di luar gamut, tetapi menahan warna dalam gamut. Apabila digunakan dengan printer yang memiliki 4 warna dasar, mode ini cenderung menghasilkan gradasi 'choppy' (berombak) yang menyebabkan pengikatan warna yang bisa dilihat. Namun demikian, dengan printer 11-tinta, seperti Canon imagePROGRAF PRO-500, efek pengikatan tidak akan muncul ke permukaan karena gamut warna yang amat sangat besar pada printer. Tergantung pada gambar dan printer, para fotografer mungkin berpendapat, bahwa algoritme Absolute RI menghasilkan lebih banyak foto dengan warna yang akurat.

 

Rendering Intent – RI Perceptual vs. RI Absolute

Rendering Intents Perceptual vs Absolute

 

Saturation
Alogritme RI Saturation – seperti RI Perceptual - fitur ini juga menginterpretasikan kembali seluruh pemandangan warna, tetapi berupaya mempertahankan kepekatan warna ketimbang akurasi warna. Artinya, ini dapat mengubah warna gambar Anda cukup drastis, misalnya, mengubah nada biru ke hijau, demi mempertahankan kepekatan saturasinya. Dengan begitu, para fotografer biasanya tidak menggunakan mode ini untuk pencetakan.

Relative Colorimetric
Terakhir, algoritme RI Relative Colorimetric yang digunakan untuk proofing warna pada kertas off-white (putih pucat), seperti newsprint (kertas koran), karena memungkinkan pengguna menentukan titik putih dalam profil ICC. Dengan begitu, mode ini tidak sesuai untuk pencetakan seni lukis murni.

 

Rendering Intent – Relative Colorimetric

Rendering Intent – Relative Colorimetric

 

Sangatlah penting untuk memahami, cara kerja Rendering Intens agar dapat membantu Anda mengontrol perubahan warna yang terjadi ketika mengirimkan file gambar untuk pencetakan.

Secara umum, algoritme Rendering Intent (RI)
- menginterpretasikan kembali seluruh pemandangan warna untuk menghindari transisi warna yang tiba-tiba
- atau mengurangi warna yang tidak cocok dan mencetaknya tanpa mengganti warna yang terpengaruh.

Ringkasnya, setiap fotografer yang ingin menghasilkan cetakan seni lukisan murni harus memahami kebutuhan reproduksi warna mereka. Jika akurasi warna memang penting, ada baiknya memiliki printer dengan gamut warna yang sangat besar, seperti Canon imagePROGRAF PRO-500 dan mencetaknya dalam mode Absolute rendering. Jika akurasi warna bukan masalah besar, mode Perceptual, apabila dipasangkan dengan printer foto yang kompeten, akan membuahkan hasil yang memuaskan secara visual.

 

Dalam artikel berikutnya, kita akan mencermati tentang dasar penyiapan alur kerja warna-terkoreksi.


Menerima pembaruan termutakhir tentang berita, saran dan kiat fotografi dengan mendaftar pada kami!

 

Berbagi foto Anda di My Canon Story & berpeluang ditampilkan pada platform media sosial kami