Temukan yang Anda cari

atau cari melalui

topik

Article
Article

Article

e-Book
e-Book

e-Book

Video
Video

Video

Campaigns
Campaigns

Campaigns

Architecture
Kamera Saku

Kamera Saku

Architecture
DSLRs

DSLRs

Architecture
Videografi

Videografi

Architecture
Astrofotografi

Astrofotografi

Architecture
Tanpa Cermin

Tanpa Cermin

Architecture
Fotografi arsitektur

Fotografi arsitektur

Architecture
Teknologi Canon

Teknologi Canon

Architecture
Fotografi cahaya minimal

Fotografi cahaya minimal

Architecture
Wawancara fotografer

Wawancara fotografer

Architecture
Fotografi lanskap

Fotografi lanskap

Architecture
Fotografi makro

Fotografi makro

Architecture
Fotografi olahraga

Fotografi olahraga

Architecture
Fotografi Wisata

Fotografi Wisata

Architecture
Fotografi bawah air

Fotografi bawah air

Architecture
Konsep & Aplikasi Fotografi

Konsep & Aplikasi Fotografi

Architecture
Fotografi Jalanan

Fotografi Jalanan

Architecture
Kamera Mirrorless Full-frame

Kamera Mirrorless Full-frame

Architecture
Lensa & Aksesori

Lensa & Aksesori

Architecture
Nature & Wildlife Photography

Nature & Wildlife Photography

Architecture
Fotografi Potret Wajah

Fotografi Potret Wajah

Architecture
Fotografi Malam

Fotografi Malam

Architecture
Fotografi Hewan Piaraan

Fotografi Hewan Piaraan

Architecture
Solusi Pencetakan

Solusi Pencetakan

Architecture
Ulasan produk

Ulasan produk

Architecture
Fotografi Pernikahan

Fotografi Pernikahan

Saran & Tutorial >> Semua Saran & Tutorial

Memotret Air Terjun: Saran Pokok

2017-10-12
1
3.04 k
Dalam artikel ini:

Air terjun merupakan subjek fotografi yang populer, tetapi bagaimana cara menangkap gambar air terjun yang unik dan memukau? Fotografer lanskap, Edwin Martinez telah memotretnya entah berapa kali, dan di serial 2 bagian ini, ia berbagi sejumlah saran dengan kita, berdasarkan pengalamannya. (Naskah oleh: Edwin Martinez)

EOS 5DS/ EF16-35mm f/4L IS USM/ FL: 16mm/ f/8/ 1/8 det./ ISO 800/ WB: Auto

Air terjun adalah salah satu subjek paling elegan dalam fotografi lanskap. Dunia penuh dengan keajaiban; di Filipina saja, ada ribuan air terjun. Terdapat banyak jenis air terjun: cascade (jeram), plunge (berderai), multi-step (multi-tahap), tiered (bertingkat), punch bowl (mangkuk), dll. Masing-masing memiliki pesonanya sendiri. Saya telah memotret berbagai subjek ini, entah berapa kali, dan di sini, saya akan berbagi sebagian saran berdasarkan pengalaman saya. 

 

1. Sertakan lapisan yang menarik dalam komposisi Anda
Semua lapisan ini bisa berupa apa pun, dari batu karang berlumut, hingga bunga, sampai lengkungan garis tebing. Tambahkan lapisan ini sebagai titik jangkar pada foto Anda.

Haifoss, Islandia
EOS 5DS R/ EF16-35mm f/4L IS USM/ FL: 16mm/ 2,0 det./ ISO 100/ WB: Auto

 

2. Teknik memainkan peran penting dalam memotret air terjun
Gunakan rana lambat untuk mendapatkan efek kerudung pengantin. Kecepatan rana dari ¼ hingga 4 detik adalah yang optimal, ini memburamkan air tetapi masih meninggalkan cukup banyak detail. Pencahayaan lama bisa juga digunakan untuk air terjun yang deras dan lebih besar: Biasanya, 30 detik hingga 1 menit sudah cukup bagi saya.

Air terjun dari Danau Sebu
EOS 5D Mark III/ EF16-35mm f/2.8L II USM/ FL: 18mm/ f/11.0/ 1/5 det./ ISO 400/ WB: Auto

 

Kirkjufellfoss, Islandia
EOS 5D Mark IV/ EF16-35mm f/2.8L III USM/ FL: 16mm/ f/16.0/ 61,0 det./ ISO 200/ WB: Auto

 

3. Gunakan filter lensa untuk mencapai tekniknya
Gunakan filter ND yaitu, antara 6 hingga 10 stop untuk memperoleh efek rana lambat atau pencahayaan lama.

Air terjun di Danau Sebu
EOS 5D Mark III/ EF16-35mm f/2.8L II USM/ FL: 16mm/ f/20.0/ 5,0 det./ ISO 50/ WB: Auto
Filter ND 6-stop digunakan untuk menangkap gambar ini.

 

4. Untuk pengaturan pencahayaan dasar, gunakan f/8 hingga f/16
Ini akan memberi Anda hasil yang lebih tajam. Gunakan ISO 100 hingga 200 untuk mengurangi noise, dan selalu gunakan timer atau remote.

Baerfoss, Islandia
EOS 5DS/ EF16-35mm f/4L IS USM/ FL: 16mm/ f/11.0/ 6,0 det./ ISO 100/ WB: Auto

 


Menerima pembaruan termutakhir tentang berita, saran dan kiat fotografi dengan mendaftar pada kami!

Jadilah bagian dari Komunitas SNAPSHOT.

Daftar Sekarang!

 

Mengenai Penulis

Edwin Martinez
Edwin Martinez dihormati secara luas sebagai salah satu fotografer lanskap yang terbaik di Filipina yang pernah ada. Pengalamannya yang luas dalam pemotretan tempat-tempat yang berbeda di negara asalnya dan luar negeri - di Islandia, Kanada, Amerika Barat, dan tempat lainnya - telah mengukuhkan keahlian Edwin di bidang fotografi. Dia adalah Duta Merek Canon Filipina, seorang fotografer galeri pro untuk Singh-Ray Filters dari Amerika, seorang kontributor petualang National Geographic dan secara konstan hadir dalam publikasi fotografi lokal dan internasional. Lebih lanjut, dia juga merupakan mitra utama dalam tur dan workshop nomor satu di fotografi Islandia, http://www.iceland-photo-tours.com. Edwin juga menjadi fasilitator dalam kursus fotografi lanskap perdana di Filipina, Chasing Light Workshop. Dia juga memimpin tur fotografi ke lokasi yang paling menantang dan menakjubkan di seluruh dunia. Edwin adalah pembicara dan instruktur yang paling dicari, dan juga memotret untuk beberapa perusahaan berprofil tinggi. Dia adalah inspirasi bagi fotografer generasi ini dan banyak yang menunggu foto-fotonya dari petualangan berikutnya.

https://www.facebook.com/EdwinMartinezPhotography
https://500px.com/EdwinMartinez
http://edwinmartinezphoto.com/

 

Berbagi foto Anda di My Canon Story & berpeluang ditampilkan pada platform media sosial kami