Scheduled Maintenance: Some services on SNAPSHOT may not be available on 28 July 2019 from 1am to 4am. We apologise for any inconvenience caused.
Close
Tips & Tutorials >> All Tips & Tutorials

Panduan Pemula untuk Fotografi Makro Bawah Laut

2019-05-02

Jika menurut Anda memotret makhluk laut di bawah air itu menantang, cobalah memotret makro hewan laut kecil seperti Juvenile Diamond Squid atau Yellowtail Blenny. Kami berbicara dengan fotografer bawah air dan margasatwa profesional William Tan untuk memahami lebih banyak tentang fotografi makro dan belajar bagaimana memotret makhluk kecil, rapuh namun menakjubkan ini.

 

Lensa EOS-1D X Mark II, lensa EF100mm f/2.8 Macro USM, f/9.0, 100mm, 1/250det, ISO100
Juvenile Diamond Squid (Thysanoteuthis rhombus). Difoto oleh William Tan.

Saya harus mulai dari mana jika saya tertarik memotret subjek makro di bawah air?

Beli kamera terbaik yang Anda mampu, baca tip pemotretan dan fotografi di situs web Canon, atau forum selam di internet.

Apa jenis lensa makro yang Anda rekomendasikan?

Ada banyak lensa makro khusus dan lensa basah di pasaran.Saya menggunakan Lensa Canon EF 100mm f/2.8 Macro USM dan Lensa Canon EF 100mm f/2.8L Macro IS USM untuk pekerjaan saya. Jika subjek menjadi terlalu kecil untuk pembesaran makro ukuran 1:1, saya menambahkan Nauticam SMC (lensa konversi makro yang dioptimalkan untuk penggunaan dalam air) atau SMC-2 di depan port lensa untuk pemotretan super makro.


Lensa EOS-1D X Mark II, Lensa USM Makro EF100mm f/2.8, f/16, 100mm, 1/250det, ISO100 3-4mm Cyerce kikutarobabai akan memenuhi bingkai saat memotret dengan Nauticam SMC-2 yang terpasang. Difoto oleh William Tan.

Apakah ada pengaturan khusus yang diperlukan untuk fotografi makro?

Tempat efektif celah untuk kedua lensa makro f/2.8 saya adalah antara f/5.6 hingga f/11. Saya biasanya memotret di f/11 untuk mendapatkan ketajaman luar biasa dengan bidang yang paling dalam. Atur kecepatan rana strobo Anda ke yang tercepat yang dapat disinkronkan (dengan rana kamera), dan pilih resolusi yang lebih baik dengan memilih ISO yang lebih rendah. Saya menyesuaikan daya strobo saya secara manual untuk mendapatkan pencahayaan yang tepat.


Lensa EOS-1D X Mark II, USM Makro EF100mm f/2.8, f/5.6, 100mm, 1/250det, ISO100 Yellowtail Blenny (Ecsenius namiyei) yang penasaran. Difoto oleh William Tan.

Di mana tempat favorit Anda untuk memotret makhluk menakjubkan ini?

Saya mengunjungi banyak destinasi menyelam yang terkenal dengan fotografi makro mereka– seperti Anilao, Lembeh, Mabul, dan Tulamben. Saya juga mengunjungi Ishigaki, Shiretoko dan Takeno yang lebih eksotis untuk subjek makro khusus. Pulau Hantu Singapore juga memiliki beberapa penghuni makro yang luar biasa. (Fotografer Makro Bawah Laut SG)


Lensa EOS-1D X Mark II, USM Makro EF100mm f/2.8, f/18, 100mm, 1/250det, ISO100 Bayi Ikan Lumpsucker (Lethotremus awaes) Yang Kurang Dari 1mm. Difoto oleh William Tan.

Menurut Anda, apa perbedaan terbesar antara memotret subjek makro dan subjek lainnya?

Subjek makro biasanya lebih kecil, dan tetap berada dalam area tetap sehingga Anda tidak perlu mengejarnya. Anda mungkin membutuhkan pengetahuan dan mata yang tajam untuk menemukannya. Mereka juga biasanya lebih rapuh dan mudah terluka, jadi tolong jangan memegangnya saat memotret.


Lensa EOS-1D X Mark II, USM Makro EF100mm f/2.8, f/18, 100mm, 1/250det, ISO100 2mm Kepik (Cyproidea sp.) di atas Tunicate. Difoto oleh William Tan.

Bersiaplah untuk petualangan fotografi bawah air Anda dengan 4 Hal Penting Yang Harus Diingat Saat Memotret Bawah Air; atau bacalah wawancara William tentang Cara Memanfaatkan Perilaku Makhluk Laut. Jika Anda khawatir tentang membingkai di bawah air, dapatkan beberapa tip dari 5 Hal yang Perlu Diketahui Saat Menyusun Foto Anda Di Bawah Air.

 


Menerima pembaruan termutakhir tentang berita, saran dan kiat fotografi dengan mendaftar pada kami!

Jadilah bagian dari Komunitas SNAPSHOT.

Daftar Sekarang!