LOGIN/SIGN UP function is disabled for upgrade and maintenance. It will resume on 22/01/2022 10.30 AM SGT. Sorry for any inconvenience caused.
Close
Tips & Tutorials >> All Tips & Tutorials

Tips Memotret Suku dan Budaya Penduduk Asli

2021-11-29

Merupakan hak istimewa untuk mendokumentasikan budaya, tradisi, dan cara hidup yang sering kali sangat kontras dengan cara hidup kebanyakan dari kita. Tetapi itu juga datang dengan banyak tantangan. Memotret subjek ini membutuhkan keseimbangan yang tepat antara rasa hormat dan mendekati subjek. 

Di sinilah para fotografer sering menemukan pemandangan yang mencolok dan cerita yang indah. SNAPSHOT berbicara dengan fotografer Matt Jacob untuk membahas bagaimana ia berhasil menangkap kehidupan dalam komunitas asli dan pribumi dengan kejujuran, narasi, dan emosi.

 

Karya Anda menampilkan banyak suku, penduduk asli, dan komunitas pribumi sebagai subjeknya. Bagaimana fokus Anda untuk membuat jenis gambar ini dimulai?  

EOS 5D Mark IV, EF24-70mm f/2.8L II USM, f/18, ISO 1600, 1/100s, 20mm 

Saya telah bepergian sepanjang hidup saya, dan hobi saya untuk bepergian bukan hanya disebabkan oleh fotografi saya tetapi juga ketertarikan saya pada orang-orang.

Setiap kali saya bepergian, saya mencoba memotret sesuatu yang belum tentu menarik bagi turis karena itu terlalu mudah dan tidak menunjukkan budaya sebenarnya dari tempat yang Anda kunjungi. 

Saya tahu bahwa orang akan menjadi subjek yang menarik dan ada begitu banyak hal yang bisa dijelajahi dalam hal ini, karena ada begitu banyak jenis budaya dan orang yang berbeda di luar sana. 

 

Tolong beri kami contoh bagaimana Anda merencanakan perjalanan, mendekati suku atau komunitas tertentu, dan mempersiapkan hari pertama pemotretan?

EOS R5, RF50mm f/1.2L USM, f/5, ISO 100, 1/250s, 80mm 

Biasanya, saya bekerja dengan seorang fixer atau seseorang yang dapat mengatur segala sesuatunya untuk saya di lapangan. Mereka sangat membantu ketika saya tidak tahu daerah, komunitas, atau bahasanya. 

Saya baru-baru ini melakukan proyek di AS dengan koboi. Saya melakukan banyak hal sendiri tetapi kontak awal antara para koboi dilakukan melalui seseorang yang mengenal mereka. 

Proyek sebelumnya di Indonesia lebih menantang. Melalui penelitian saya menemukan seseorang yang mengenal suku yang ingin saya foto. Kami bekerja selama tiga bulan untuk perencanaannya saja. 

Tempatnya sangat terpencil dan itu dilakukan saat pandemi COVID, jadi kami tidak ingin membahayakan komunitas tersebut. Ini membuat segalanya menjadi lebih rumit. 

Sebagai seorang fotografer, Anda harus pragmatis. Anda harus tahu bahwa ketika rencana A tidak berhasil, Anda memerlukan rencana B. Dengan seorang fixer, Anda juga akan memahami risikonya dan merencanakan dengan lebih baik. 

 

Hal-hal apa yang selalu Anda bawa sebelum Anda pergi ke lapangan untuk memotret? 

Saya hanya membawa Canon EOS R5 dan dua lensa saya, Canon EF24-70mm f/2.8L II USM dan RF50mm f/1.2L USM yang merupakan beberapa lensa terbaik yang pernah saya temui. Saya selalu menggunakan Canon, jadi begitu EOS R5 keluar, saya membelinya.  Saya juga menggunakan lampu ambient dan strobo jika saya bisa memasukkannya ke dalam tas saya. Dan tentu saja, tripod.   

 

Apa tantangan terbesar yang dihadapi saat memotret suku atau masyarakat adat? ​

EOS R5, RF24-70mm f/2.8L IS USM, f/6.3, ISO 640, 1/25s, 42mm 

Bahasa, tapi itulah yang sering membuatnya menjadi proyek yang menarik. Di situlah fixer bisa sangat membantu. Tantangan terbesar kedua adalah bahwa masyarakat adat ini belum pernah melihat kamera sebelumnya atau belum pernah difoto dalam pengaturan yang tepat.

Jika saya mengambil potret ini, saya harus bisa mengarahkan mereka untuk mendapatkan tampilan yang saya inginkan. Jika mereka belum pernah melakukan itu sebelumnya dan mereka tidak mengerti apa yang saya lakukan, itu tidak akan menghasilkan foto yang bagus. 

Seorang fixer dapat membantu, tetapi saya biasanya menghabiskan beberapa hari pertama tanpa mengambil foto. Saya akan menghabiskan tiga hari pertama perjalanan selama seminggu untuk mengenal komunitas tersebut. Saya bisa menunjukkan kepada mereka pekerjaan saya yang akan membuat kami lebih dekat dan bisa tertawa bersama. Pada akhirnya, gambar yang saya ambil sangat berharga.   

 

Keterampilan unik apa yang Anda kembangkan sebagai fotografer saat memotret jenis foto ini? 

EOS R5, RF50mm f/1.2L USM, f/3.2, ISO 64, 1/640s, 80mm 

Saya pikir itu adalah analisis lokasi. Banyak foto saya adalah potret lingkungan - bukan hanya wajah seseorang. Saya ingin subjek merasa nyaman, dan dalam lingkungan di mana penonton dapat melihat apa yang ada di sekitarnya.

Saat fotografer menjalani karier mereka, mereka juga menjadi lebih baik dalam memahami kondisi pencahayaan di tempat dan bagaimana cara menggabungkan semuanya dengan cepat. Ketika Anda memiliki satu jam cahaya yang bagus, Anda tidak ingin menghabiskan 30 menit bermain-main. Idenya perlu datang dengan cepat dan alami.

Saya sebelumnya tidak pernah bisa berkomunikasi dengan baik dengan orang-orang. Itulah salah satu alasan saya menyukai fotografi. Masuk ke dunia seseorang adalah hal yang asing bagi saya dan subjek saya. Saya harus bekerja dengan mereka dan membuat mereka mengerti siapa saya. Ini sangat mengembangkan keterampilan komunikasi saya.

 

Silakan bagikan foto favorit Anda dan cerita di baliknya. 

EOS R5, RF50mm f/1.2L USM, f/5, ISO 200, 1/400s, 80mm 

Favorit saya baru-baru ini adalah dua bersaudara yang adalah dukun desa. Seluruh perjalanan saya didasarkan pada satu foto ini. Ini adalah foto sudut lebar yang telah dipotong untuk buku. 

Ketika saya sampai di sana, salah satu saudara tersebut jatuh sakit. Saya tidak bertemu dengannya selama empat hari pertama. Pada hari kelima dia sudah sehat, tetapi cuacanya buruk. Pada hari terakhir, di pagi hari, dia memutuskan untuk keluar. Saya pikir tidak seperti saudaranya, ia tidak begitu tertarik untuk difoto. 

Baru pada malam terakhir, saya bisa mengarahkan mereka di tempat yang saya inginkan. “Akhirnya kalian siap difoto,” kata saya. Ini adalah satu dari dua puluh foto di mana kami tidak tertawa. 

 

Apa saran Anda untuk fotografer yang tertarik dengan subjek serupa?

EOS 5D Mark IV, EF24-70mm f/2.8L II USM, f/13, ISO 2500, 1/30s, 26mm 

Perencanaan adalah segalanya. Sebagian besar rencana tidak berjalan dengan baik sehingga Anda selalu membutuhkan rencana cadangan. Saya tidak datang tanpa tahu persis foto apa yang ingin saya ambil. Jika Anda merencanakannya berbulan-bulan sebelumnya, tinggal satu atau dua hal yang akan bergantung pada keberuntungan. 

Dan seperti semuanya, teruslah berlatih. Jika Anda telah menetapkan proyek Anda, dan itu akan dilakukan dalam sebulan lagi, Anda punya waktu untuk berlatih. Berlatih pada orang yang Anda cintai, hewan peliharaan, atau coba beberapa proyek fotografi di rumah, agar Anda terbiasa dengan kamera Anda dan pengaturannya.

Cek cuaca, lokasi yang Anda butuhkan, sudut yang Anda inginkan, dsb. Saya pikir itulah perbedaan antara fotografi yang baik dan fotografi yang luar biasa. 

 

Matt telah membagikan secara mendalam apa yang terjadi di belakang layar. Seperti halnya proyek fotografi apa pun, perencanaan sangatlah penting. Dengan berkolaborasi dengan penduduk setempat dan melakukan banyak persiapan, Matt dapat membagikan foto-fotonya yang luar biasa kepada dunia. 

Mendokumentasikan cara hidup yang unik bisa menjadi tantangan besar Anda berikutnya sebagai seorang fotografer. Dengan mengikuti saran dari Matt, apakah Anda siap merencanakan perjalanan dan memulai petualangan Anda? 

 

Untuk artikel serupa: