Temukan yang Anda cari

atau cari melalui

topik

Article
Article

Article

e-Book
e-Book

e-Book

Video
Video

Video

Campaigns
Campaigns

Campaigns

Architecture
Kamera Saku

Kamera Saku

Architecture
DSLRs

DSLRs

Architecture
Videografi

Videografi

Architecture
Astrofotografi

Astrofotografi

Architecture
Tanpa Cermin

Tanpa Cermin

Architecture
Fotografi arsitektur

Fotografi arsitektur

Architecture
Teknologi Canon

Teknologi Canon

Architecture
Fotografi cahaya minimal

Fotografi cahaya minimal

Architecture
Wawancara fotografer

Wawancara fotografer

Architecture
Fotografi lanskap

Fotografi lanskap

Architecture
Fotografi makro

Fotografi makro

Architecture
Fotografi olahraga

Fotografi olahraga

Architecture
Fotografi Wisata

Fotografi Wisata

Architecture
Fotografi bawah air

Fotografi bawah air

Architecture
Konsep & Aplikasi Fotografi

Konsep & Aplikasi Fotografi

Architecture
Fotografi Jalanan

Fotografi Jalanan

Architecture
Kamera Mirrorless Full-frame

Kamera Mirrorless Full-frame

Architecture
Lensa & Aksesori

Lensa & Aksesori

Architecture
Nature & Wildlife Photography

Nature & Wildlife Photography

Architecture
Fotografi Potret Wajah

Fotografi Potret Wajah

Architecture
Fotografi Malam

Fotografi Malam

Architecture
Fotografi Hewan Piaraan

Fotografi Hewan Piaraan

Architecture
Solusi Pencetakan

Solusi Pencetakan

Architecture
Ulasan produk

Ulasan produk

Architecture
Fotografi Pernikahan

Fotografi Pernikahan

Saran & Tutorial >> Semua Saran & Tutorial

5 Pengaturan Kamera Penting untuk Memastikan Foto Bawah Air yang Tajam

2018-10-02
11
2.21 k
Dalam artikel ini:

Apakah Anda berencana untuk melakukan petualangan fotografi bawah laut pertama Anda? Selain tehnik menyelam, ada pengaturan kamera dasar tertentu yang akan sangat menguntungkan Anda dan foto Anda. Berikut adalah lima tips kamera untuk memastikan bahwa apa yang Anda lihat (di bawah air) adalah apa yang Anda dapatkan pada foto Anda, atau bahkan lebih baik.

william tan thresher shark

Lensa EOS-1D X, EF16-35mm f/2.8L II USM, f/5.6, 35mm, 1/50detik, ISO1000

Haruskah saya menggunakan pengaturan Otomatis atau Manual?

Pengaturan otomatis dapat digunakan saat Anda memotret dengan cahaya alami (tanpa lampu), atau jika Anda tidak memiliki cukup waktu untuk mengatur eksposur kamera, seperti memotret ikan pari manta yang sedang melintas. Jika tidak, pengaturan manual adalah cara yang lebih baik untuk mendapatkan kendali penuh atas kamera Anda.

Pelajari lebih lanjut tentang memotret dalam mode manual di Dasar-dasar Kamera #18: Eksposur Manual (M Mode).

Apa pengaturan dasar yang harus saya perhatikan?

Kontrol aperture Anda untuk memutuskan berapa banyak cahaya yang Anda inginkan di kamera Anda dan tentukan kedalaman bidang (jarak fokus terdekat dan terjauh) dari gambar akhir. Untuk pemotretan makro, di mana kedalaman bidang penting, pilih pengaturan antara f/8 hingga f/22. Untuk pemotretan sudut yang lebih lebar, atur antara f/5 hingga f/22 untuk mendapatkan warna biru yang diinginkan. Cari tahu lebih lanjut tentang aperture di Pelajaran 3: Belajar tentang Aperture.

Gunakan kecepatan rana tidak kurang dari 1/60 untuk "membekukan" aksi ikan yang bergerak. Jika Anda menggunakan lampu eksternal, pastikan Anda menyinkronkan mekanisme rana kamera DSLR Anda ke lampu antara 1/160 detik dan 1/250 detik (tergantung pada model kamera). Jika Anda tidak terbiasa dengan kecepatan rana, Anda mungkin ingin memeriksa artikel Memahami Kecepatan Rana.

william tan sperm whales

Lensa EOS-1D X Mark II, EF8-15mm f/4L FISHEYE USM, f/8.0, 14mm, 1/320detik, ISO500

Untuk pengaturan ISO, saat memotret subjek makro, ISO rendah lebih disukai karena hasil foto yang lebih halus, sementara ISO yang lebih tinggi mungkin diperlukan untuk fotografi sudut lebar untuk menyeimbangkan daya lampu Anda dengan cahaya alami.

Kapan saya menggunakan zoom atau fungsi makro?

Aktifkan fungsi makro kamera jika Anda ingin mendapatkan fokus lebih dekat yang "memperbesar" subjek Anda. Untuk subjek makro yang lebih besar, gunakan ujung lebar lensa zoom. Untuk subjek makro yang terlalu kecil, pasang lensa close-up khusus di luar kamera saat memperbesar (untuk menghilangkan vignette).

william tan nudibranch close up

PowerShot G7 X Mark II, f/10.0, 36.8mm, 1/200detik, ISO125

Bagaimana saya memastikan bahwa warna di foto saya seimbang dan tidak terlalu biru?

Bidik ujung terumbu yang lebih dangkal; gunakan filter "merah" khusus untuk menyeimbangkan warna; manfaatkan blitz internal kamera Anda; atau manfaatkan senter atau lampu. Pelajari cara menggunakan sumber cahaya secara efektif untuk fotografi bawah air Anda di Tips Cepat: Cara Mendapatkan Warna Terbaik pada Foto Bawah Air Anda.

william tan close up macro

PowerShot G7 X Mark II, f/11.0, 36.8mm, 1/250detik, ISO125

Model kamera mana yang harus saya dapatkan?

Jika Anda seorang pemula, pilihlah Canon G7 X Mark II atau G1 X Mark III. Canon EOS M5 sangat bagus untuk fotografer bawah air tingkat menengah, sedangkan EOS 80D, EOS 5D Mark IV dan EOS 1D X Mark II sangat cocok untuk fotografer semi-profesional dan profesional bawah laut.

Tidak bisa memutuskan? Biarkan kami membantu Anda dengan infografis Kamera Apa yang Harus Saya Bawa untuk Petualangan Menyelam Saya?

Tips Bonus: Utamakan Keselamatan

Keselamatan pribadi adalah hal yang paling penting untuk diperhatikan ketika seseorang sedang menyelam. Selalu perhatikan sisa udara Anda dan No-Decompression Limit (NDL) – jangka waktu penyelam di kedalaman tertentu - sebelum Anda membidik subjek berikutnya.

Cari tahu apa saja hal-hal penting untuk perjalanan Anda berikutnya dalam 10 Hal yang Perlu Anda Bawa untuk Petualangan Menyelam Pertama Anda.

william tan fisheye wide angle

Lensa EOS-1D X, EF8-15mm f/4L FISHEYE USM, f/9.0, 8.0mm, 1/13detik, ISO100

Terima kasih khusus kepada fotografer profesional bawah air William Tan untuk tips dan sarannya.

 


Menerima pembaruan termutakhir tentang berita, saran dan kiat fotografi dengan mendaftar pada kami!

Jadilah bagian dari Komunitas SNAPSHOT.

Daftar Sekarang!

Berbagi foto Anda di My Canon Story & berpeluang ditampilkan pada platform media sosial kami