Temukan yang Anda cari

atau cari melalui

topik

Article
Article

Article

e-Book
e-Book

e-Book

Video
Video

Video

Campaigns
Campaigns

Campaigns

Architecture
Kamera Saku

Kamera Saku

Architecture
DSLRs

DSLRs

Architecture
Videografi

Videografi

Architecture
Astrofotografi

Astrofotografi

Architecture
Tanpa Cermin

Tanpa Cermin

Architecture
Fotografi arsitektur

Fotografi arsitektur

Architecture
Teknologi Canon

Teknologi Canon

Architecture
Fotografi cahaya minimal

Fotografi cahaya minimal

Architecture
Wawancara fotografer

Wawancara fotografer

Architecture
Fotografi lanskap

Fotografi lanskap

Architecture
Fotografi makro

Fotografi makro

Architecture
Fotografi olahraga

Fotografi olahraga

Architecture
Fotografi Wisata

Fotografi Wisata

Architecture
Fotografi bawah air

Fotografi bawah air

Architecture
Konsep & Aplikasi Fotografi

Konsep & Aplikasi Fotografi

Architecture
Fotografi Jalanan

Fotografi Jalanan

Architecture
Kamera Mirrorless Full-frame

Kamera Mirrorless Full-frame

Architecture
Lensa & Aksesori

Lensa & Aksesori

Architecture
Nature & Wildlife Photography

Nature & Wildlife Photography

Architecture
Fotografi Potret Wajah

Fotografi Potret Wajah

Architecture
Fotografi Malam

Fotografi Malam

Architecture
Fotografi Hewan Piaraan

Fotografi Hewan Piaraan

Architecture
Solusi Pencetakan

Solusi Pencetakan

Architecture
Ulasan produk

Ulasan produk

Architecture
Fotografi Pernikahan

Fotografi Pernikahan

Produk >> Semua Produk

EOS R5 C: Apabila Cinema EOS Bersanding Dengan EOS R5

2022-03-09
101
265.5 k

Deretan kamera Cinema EOS memiliki anggota baru—EOS R5 C. Seperti namanya, EOS R5 C adalah kamera bioskop hibrida yang mengikuti rancangan cetak biru EOS R5, tetapi menambahkan fitur video yang disempurnakan, termasuk perekaman video RAW 8K tanpa batas, yang dihadirkan untuk produksi video profesional. Berikut sekilas tinjauan pada sejumlah fitur utamanya. Kami juga berbicara dengan seorang videografer profesional, Sean Seah dari Vulcanworx Productions (Versi Inggris), yang mencoba model pra-produksi secara langsung, dan dia berbagi pengalamannya.

Dalam artikel ini:

Perekaman RAW 8K 60p yang hampir tidak terbatas

Sistem pendingin aktif internal yang merealisasikan perekaman video RAW 8K 60p* yang hampir tidak terbatas

*Dengan opsi daya eksternal, dijual secara terpisah

EOS R5 saat ini adalah kamera mirrorless full-frame luar biasa yang dibuat untuk fotografi diam dengan kecepatan 20 fps yang dahsyat dan sensor CMOS 45 megapiksel beresolusi tinggi. Kamera ini juga dikenal dengan kemampuan videonya, terutama dukungan untuk perekaman video 8K RAW. Untuk memenuhi permintaan produksi video 8K yang semakin meningkat, Canon mengatasi masalah batas waktu perekaman 8K EOS R5 dalam model kamera hibrida video-pertama yang benar-benar baru: EOS R5 C.

EOS R5 C memiliki beberapa spesifikasi dasar yang sama dengan EOS R5, seperti:
- Sensor gambar Full-frame CMOS yang memiliki hingga 45 megapiksel efektif
- DIGIC X image processor
- Dudukan lensa RF dan sejumlah manfaatnya

Selain yang di atas, Canon menambahkan sistem kipas pendingin yang terletak di bagian belakang kamera di dekat monitor LCD, yang membatasi panas berlebih yang terjadi saat merekam video resolusi tinggi seperti video 8K. Ini memungkinkannya merekam video 8K RAW secara praktis tanpa henti, dengan daya eksternal opsional (dijual secara terpisah).

Ukuran dan berat

Catatan: Berat yang tertera, hanya untuk bodi kamera, dan tidak termasuk baterai serta kartu memori.

Dengan tambahan sistem kipas pendingin, EOS R5 C sekitar 23mm lebih dalam dan 30g lebih berat daripada EOS R5, namun perbedaan ini hampir tidak kentara saat kamera dipegang di telapak tangan Anda. Kamera ini juga mempertahankan tingkat ketahanan debu dan tetesan air yang sama seperti EOS C70 dan EOS C300 Mark II. Sesama pengguna EOS R5 dan EOS R6 mungkin tidak akan melihat perbedaan besar saat mereka menggunakan EOS R5 C. Dengan bodinya yang ringkas dan ringan, yang hanya dapat ditandingi oleh sebagian kamera bioskop berkemampuan 8K, EOS R5 C secara signifikan berkontribusi untuk meningkatkan mobilitas produksi 8K.

 

Selain ventilasi untuk saluran keluar udara, EOS R5 C terlihat hampir sama dengan EOS R5. Perbedaan yang menonjol termasuk tombol rana merah, yang berfungsi sebagai tombol REC untuk perekaman video, dan lambang 'C' merah Cinema EOS yang khas. Lampu penghitungan telah ditambahkan di atas logo 'Canon' untuk menunjukkan bahwa perekaman sedang berlangsung.

 

Sean mengatakan:
“Saya merekam video dalam berbagai situasi setiap hari dengan kamera selama seminggu penuh. Ini termasuk acara pernikahan, memotret foto pemandangan, dan merekam film dokumenter pendek. Saya biasanya memotret hanya dengan kamera yang dilengkapi dengan monitor. Tergantung pada situasinya, perlengkapan saya juga termasuk baterai eksternal, generator kode waktu, dan mikrofon eksternal.

Pemotretan Sean dengan EOS R5 yang dipasangkan pada mikrofon eksternal.

 

Ringkas dan portabel, EOS R5 C memungkinkan keserbagunaan yang lebih baik dalam berbagai situasi pemotretan yang lebih beragam.

Faktor bentuk kamera yang kecil dan tidak mencolok meskipun kemampuan pemotretan 8K 50p/60p yang hampir tidak terbatas, memungkinkan saya menghasilkan video dan visual berkualitas sangat tinggi di banyak lokasi. Perekaman beruntun terlama dalam 8K yang saya lakukan adalah 2,5 jam untuk film dokumenter pendek saya, "The Guitar Doctor". Saya memotret dalam format RAW LT pada 50p saat menggunakan baterai eksternal. Saya tidak mengalami masalah overheating.

Mereka yang membutuhkan mobilitas yang hanya menjalankan kamera dengan baterai internal, mungkin perlu memperhatikan bahwa masa pakai baterai asli jauh lebih singkat, sekitar 40 menit*. Oleh karena itu, rencanakan pemotretan Anda dan kemas baterai ekstra untuk durasi pemotretan yang Anda inginkan.

*Berdasarkan perekaman kartu CFexpress (perekaman dua slot: Off [Mati]), penggunaan lensa RF50mm f/1.2 USM, dan penggunaan monitor LCD (Kecerahan: normal).

 

Sistem ganda: Satu kamera, 2 antarmuka pengguna yang berbeda

Sistem ganda yang memungkinkan Anda untuk boot ke Photo atau Video

Fitur EOS R5 C yang paling unik adalah sistem gandanya, yang menawarkan dua UI (antarmuka pengguna) berbeda untuk fotografi diam dan video. Dengan memutar sakelar daya ke "PHOTO" akan menggunakan UI yang sama seperti EOS R5, dan menghadirkan fitur serta performa yang hampir sama untuk kebutuhan fotografi Anda. Dengan memutar sakelar daya ke "VIDEO", ini akan mengaktifkan Cinema EOS UI, yang terlihat seperti UI EOS C70, yang menawarkan menu Cinema EOS.

Sebagian videografer mungkin lebih suka menampilkan penguatan daripada kecepatan ISO, atau kecepatan rana dari segi sudut rana, dan EOS R5 C menyediakan opsi itu, sama seperti kamera bioskop lainnya. Videografer yang saat ini menggunakan kamera Cinema EOS akan mudah beralih dengan menu dan fitur operasional yang sudah dikenalnya dengan baik.


Seperti two-in-one: Kamera diam yang luar biasa dan pembangkit tenaga video, semuanya dalam satu bodi

Dalam hal ini, EOS R5 C seperti memiliki dua kamera luar biasa dalam satu bodi—kamera fotografi diam yang luar biasa, dan kamera bioskop yang dahsyat. Menghidupkan ke mode Photo hanya membutuhkan waktu sekitar 0,4 detik, ke mode Video hanya sekitar 1,2 detik, dan Anda hanya perlu menjentikkan satu tombol untuk berpindah dari satu fungsi ke fungsi lainnya.

Sean mengatakan:
Saya menggunakan EOS C70 serta sistem Cinema EOS lainnya, dan melihat menu kamera bioskop yang sudah akrab dalam mode Video, membuat navigasi EOS R5 C menjadi mudah bagi saya.

Memfilmkan matahari terbenam dengan EOS R5 C—juga merupakan kesempatan untuk menghasilkan foto yang sempurna!

 

Variasi format perekaman

Perekaman internal hingga 8K RAW 60p, dengan berbagai format perekaman

EOS R5 C hadir dengan berbagai macam format perekaman untuk kamera bioskop. Untuk perekaman format RAW, kamera ini menggunakan format Cinema RAW Light yang efisien, yang juga digunakan oleh kamera Cinema EOS lainnya, tetapi memiliki tiga mode yang baru dikembangkan, yang dapat dipilih pengguna sesuai dengan kebutuhan pemotretan mereka:
- High-quality (RAW HQ)
- Standard quality (RAW ST)
- Light recording (RAW LT)

Meskipun EOS R5 hanya dapat merekam 8K RAW hingga 30p/25p, EOS R5 C dapat merekam hingga 60p/50p dalam mode RAW LT. Selain RAW dan MP4 dalam 8K, kamera ini juga mendukung perekaman 4K dalam format XF-AVC, yang didasarkan pada standar penyiaran MXF.


Format utama yang didukung oleh EOS R5 C

*Frame rates (Laju bingkai) berwarna merah: Sumber daya eksternal direkomendasikan apabila memotret dalam mode krop full-frame atau Super 35mm.

Bahkan, jika Anda memutuskan untuk merekam dalam 4K, kemampuan kamera 8K memungkinkan Anda dapat menggunakan pembacaan piksel 8K penuh untuk membuat file 4K oversampled, yang akan menghasilkan kualitas gambar yang lebih baik dan moire, warna semu, artefak dan noise yang berkurang. Perekaman high frame rate (laju bingkai tinggi) 4K hingga 120p juga didukung hingga warna dan kedalaman bit 4:2:2 10-bit (Long GOP/Intra-frame), dengan pengambilan audio simultan dalam file WAV terpisah.

EOS R5 C dilengkapi dengan slot kartu ganda, yang menampung satu kartu CFexpress dan satu kartu SD. Merekam dalam format kecepatan bit tinggi seperti 8K RAW akan memerlukan kartu CFexpress, tetapi perekaman ke kartu SD dimungkinkan untuk file RAW yang lebih ringan seperti file RAW LT yang diambil dalam mode krop Super 35mmm pada 24p.

Mendukung Output HDMI RAW, dan dapat melakukan perekaman di Apple ProRes RAW hingga 8K 30p 10-bit.

EOS R5 C juga mendukung perekaman proxy simultan ke kartu SD untuk efisiensi pascaproduksi yang lebih baik.

Sean mengatakan: 
Apabila merekam dalam format RAW + XF-AVC dengan mikrofon eksternal yang dicolokkan ke jack mikrofon 3,5 mm, Anda dapat melakukan perekaman 4 saluran (2 saluran eksternal dan 2 saluran dari mikrofon internal). Jika mikrofon eksternal Anda adalah mikrofon aktif dan kehabisan baterai saat dicolokkan, tidak ada suara yang akan direkam—yang bisa menjadi malapetaka untuk acara dan pernikahan. Dengan perekaman 4 saluran, Anda setidaknya akan memiliki mikrofon internal sebagai cadangan di dua saluran yang ditetapkan.

 

Mode Canon Log dan mode HDR gamma

EOS R5 C mendukung Canon Log 3 secara internal. Canon Log 2 dapat diterapkan ke file yang diambil dalam format Cinema RAW Light sewaktu melakukan pascaproduksi yang menggunakan alat Pengembangan Cinema RAW Canon. Hal ini memungkinkan hasil gradasi warna yang konsisten apabila menggunakan EOS R5 C bersama kamera Canon lainnya, termasuk kamera Cinema EOS.

Untuk pemotretan HDR, selain format HDR PQ (Perceptual Quantization) yang banyak digunakan, EOS R5 C juga mendukung Hybrid Log-Gamma (HLG).

Fokus otomatis dan stabilisasi gambar

Fokus otomatis dan stabilisasi gambar

AF dalam mode Video & mode Photo

Dalam mode Video, karena EOS R5 C menggunakan firmware Cinema EOS, kemampuan AF-nya sedikit berbeda dari EOS R5. Meskipun kamera ini juga dilengkapi sistem Dual Pixel CMOS AF presisi tinggi, cakupan AF adalah sekitar 80% x 80% dari area gambar. Dual Pixel Focus Guide (Panduan Fokus Piksel Ganda) juga tersedia selama pemfokusan manual. Mendeteksi dan melacak subjek manusia sangatlah mudah karena ada dukungan untuk Eye/Head Detection AF (AF Pendeteksian Mata/Kepala).

Dalam mode Photo, Dual Pixel CMOS AF II diaktifkan, dan cakupan AF sekitar 100% x 100% area gambar selama pemilihan AF Otomatis. EOS iTR AF X dalam mode photo mendukung pendeteksian mata dan kepala, serta Animal Detection AF (AF Deteksi Hewan), yang mendeteksi anjing, kucing, dan burung.


Stabilisasi gambar

Alih-alih sensor gambar tipe geser, In-Body IS yang ditampilkan pada EOS R5, EOS R5 C dilengkapi dengan stabilisasi gambar 5-sumbu elektronik, yang umumnya disukai oleh para videografer dan juga digunakan secara efektif di kamera bioskop seperti EOS C70. Apabila dikombinasikan dengan lensa yang dilengkapi Optical Image Stabilizer (Optical IS) built-in, kedua sistem berkoordinasi untuk melakukan Combination IS demi mewujudkan stabilisasi gambar yang lebih efektif.

Sean mengatakan: 
Memiliki Eye Detection AF Mata adalah hal baru bagi kamera bioskop, dan menawarkan peningkatan yang nyata dalam pengalaman AF. Saya tidak mengira dan merasa senang saat mengetahui bahwa Eye Detection AF berfungsi, bahkan ketika melakukan pemotretan pada kecepatan ISO tinggi 12.800.

Membuat film pendek, “The Guitar Doctor”, pada EOS R5 C.
Klik di sini untuk melihat film dokumenter di YouTube (Versi Inggris)

Multi-function shoe yang mendukung aksesori audio

Multi-function shoe: Dengan antarmuka digital untuk mendukung aksesori audio

Multi-function shoe pada EOS R5 C sama dengan yang ada pada EOS R3, dan dilengkapi terminal digital yang mendukung aksesori audio, selain 5 pin yang terdapat pada hot shoe konvensional. Apabila memasang Mikrofon Stereo DM-E1D, Anda dapat melakukan perekaman audio berkualitas tinggi tanpa kabel. Shoe baru memungkinkan sumber daya dari kamera ke aksesori yang terpasang, memungkinkan perekaman audio yang mulus tanpa harus khawatir mikrofon kehabisan baterai.

Multi-function shoe juga dapat menggunakan adaptor mikrofon XLR pihak ketiga, yang memungkinkan pemasangan mikrofon XLR dan peralatan audio tanpa kabel untuk perekaman audio berkualitas tinggi.

Terminal kode waktu dan antarmuka lainnya

Antarmuka: Termasuk terminal input/output kode waktu untuk membantu pengaturan multi-kamera

Selain terminal HDMI Out (Tipe D), MIC, headphone, remote control (tipe N3), dan USB Tipe-C yang juga terdapat pada EOS R5, EOS R5 C juga memiliki terminal Timecode (Kode waktu), yang berguna untuk sinkronisasi antar kamera dalam pengaturan multi-kamera. Karena terminal Timecode memiliki kedalaman sekitar 9mm, pengguna disarankan untuk menggunakan kabel dengan selongsong pelepas dari ukuran yang sesuai.

Dengan penyertaan sistem pendingin, hal ini telah menyebabkan pengimbangan pada posisi monitor Vari-angle, yang juga memiliki efek untuk memastikan bahwa pengimbangan tersebut tidak akan menghalangi kabel apa pun yang terpasang.

 

Sean mengatakan:
Tanpa terminal kode waktu, opsi lainnya adalah mengumpan perangkat kode waktu melalui port 3,5mm dan dengan mengorbankan satu saluran audio. Terminal kode waktu khusus yang dimiliki oleh EOS R5 C, berarti kita tidak lagi harus mengorbankan saluran audio itu. Pendekatan ini juga menghemat langkah pasca produksi.

Perangkat kode waktu terhubung

 

Kemampuan still photo (foto diam)

Photo mode: Kemampuan yang serupa seperti yang dimiliki oleh EOS R5

Dalam mode Photo, EOS R5 C menggunakan firmware sistem EOS R, dan umumnya menawarkan fungsionalitas dan performa yang sama seperti EOS R5. Semua ini termasuk:
- Gambar diam resolusi tinggi hingga 45-megapiksel
- Pemotretan beruntun kecepatan tinggi hingga 20 fps
- Sistem Dual Pixel CMOS AF II dengan cakupan AF hingga 100%
- Pendeteksian subjek manusia (mata, wajah, kepala, tubuh) melalui EOS iTR AF X
- Animal Detection AF (mata, kepala, seluruh tubuh kucing, anjing dan burung/unggas) melalui teknologi deep learning
- Vehicle Detection AF melalui teknologi deep learning (setara Firmware Versi 1.5.0 pada EOS R5)

Sean mengatakan:
Fakta bahwa EOS R5 C juga merupakan kamera foto diam (still) yang sangat mumpuni, sangat nyaman untuk situasi saat saya memerlukan kamera foto diam (still) yang bagus untuk produksi foto, atau untuk mengambil foto produk untuk video saya.


Untuk informasi selengkapnya tentang fitur pemotretan diam EOS R5, baca:
EOS R5: 7 Fitur Fantastis yang Perlu Anda Ketahui
EOS R3 vs EOS R5: Manakah yang Sebaiknya Saya Pilih?

Baca juga:
6 Hal Tentang Cinema Camera yang Wajib Diketahui oleh Para Pembuat Video yang Serius

 


Menerima pembaruan termutakhir tentang berita, saran dan kiat fotografi.

Jadilah bagian dari Komunitas SNAPSHOT.

Daftar Sekarang!

Berbagi foto Anda di My Canon Story & berpeluang ditampilkan pada platform media sosial kami