Temukan yang Anda cari

atau cari melalui

topik

Article
Article

Article

e-Book
e-Book

e-Book

Video
Video

Video

Campaigns
Campaigns

Campaigns

Architecture
Kamera Saku

Kamera Saku

Architecture
DSLRs

DSLRs

Architecture
Videografi

Videografi

Architecture
Astrofotografi

Astrofotografi

Architecture
Tanpa Cermin

Tanpa Cermin

Architecture
Fotografi arsitektur

Fotografi arsitektur

Architecture
Teknologi Canon

Teknologi Canon

Architecture
Fotografi cahaya minimal

Fotografi cahaya minimal

Architecture
Wawancara fotografer

Wawancara fotografer

Architecture
Fotografi lanskap

Fotografi lanskap

Architecture
Fotografi makro

Fotografi makro

Architecture
Fotografi olahraga

Fotografi olahraga

Architecture
Fotografi Wisata

Fotografi Wisata

Architecture
Fotografi bawah air

Fotografi bawah air

Architecture
Konsep & Aplikasi Fotografi

Konsep & Aplikasi Fotografi

Architecture
Fotografi Jalanan

Fotografi Jalanan

Architecture
Kamera Mirrorless Full-frame

Kamera Mirrorless Full-frame

Architecture
Lensa & Aksesori

Lensa & Aksesori

Architecture
Nature & Wildlife Photography

Nature & Wildlife Photography

Architecture
Fotografi Potret Wajah

Fotografi Potret Wajah

Architecture
Fotografi Malam

Fotografi Malam

Architecture
Fotografi Hewan Piaraan

Fotografi Hewan Piaraan

Architecture
Solusi Pencetakan

Solusi Pencetakan

Architecture
Ulasan produk

Ulasan produk

Architecture
Fotografi Pernikahan

Fotografi Pernikahan

Produk >> Semua Produk

6 Hal Tentang Cinema Camera yang Wajib Diketahui oleh Para Pembuat Video yang Serius

2021-12-17
15
15.24 k
Dalam artikel ini:

Jika Anda seorang hybrid shooter atau berkecimpung dalam video menggunakan DSLR atau kamera mirrorless, seri Cinema EOS Canon mungkin tampak seperti liga kamera yang berbeda sama sekali. Didesain untuk produksi video profesional seperti film, video musik, dan program televisi, sepertinya—Anda mungkin tidak akan menemukannya di toko kamera biasa. Namun satu model baru menjanjikan untuk menjembatani kesenjangan tersebut: EOS C70 yang relatif ringkas dan terjangkau, yang juga merupakan kamera Cinema EOS pertama yang menampilkan dudukan RF.

Seperti apa persisnya cinema camera seperti EOS C70 berbeda dari DSLR atau kamera mirrorless, dan mengapa Anda wajib mempertimbangkan untuk memilikinya jika Anda berencana meningkatkan produksi video Anda selangkah lebih jauh? Baca terus untuk mengetahuinya.

- Pendahuluan: Cinema EOS—sistem yang merombak industri film
- Apakah Super 35mm itu?
- Apakah Canon Log itu, dan bagaimana pengaruhnya pada kualitas visual?
- Sejumlah faktor yang memengaruhi waktu perekaman video yang sesungguhnya
- Kemampuan fokus otomatis “Made for video”
- Pentingnya ND filter
- Kompatibilitas lensa
- Kesimpulan: Apakah Anda sebaiknya memiliki cinema camera?

 

Download Brochure

 

Pendahuluan: Cinema EOS—sistem yang merombak industri film

Ketika EOS 5D Mark II dirilis pada tahun 2008, EOS 5D Mark II dilengkapi dengan dukungan untuk perekaman video Full HD, bersama dengan kemampuan kecepatan ISO tinggi dan kemampuan untuk menghasilkan gambar dengan depth of field yang menggugah berkat sensor gambar full-frame 35mm yang dimilikinya. Semua ini membuatnya sangat populer dan menjangkau Hollywood. Namun, kamera ini tetap dibuat terutama untuk memotret gambar diam, dan tidak dapat sepenuhnya memenuhi persyaratan ketat produksi film profesional.

Untuk menjawab kebutuhan ini, Canon mengembangkan Sistem Cinema EOS, yang diluncurkan pada tahun 2012 dengan memperkenalkan EOS C300. Seri baru ini memanfaatkan kekuatan sensor gambarnya yang relatif besar (pada saat sensor terbesar di sebagian besar kamera siaran dan camcorder adalah sensor 2/3 inci), mengadaptasinya untuk produksi film demi memenuhi kebutuhan pengguna profesional.

Pada saat itu, kamera dan lensa sinema digital sangat mahal, dan merupakan hal yang normal untuk menyewa, bukan memilikinya. Sistem Cinema EOS merombak industri, menawarkan produk berkinerja tinggi dengan harga yang relatif lebih rendah serta kompatibilitas dengan lensa EF, yang jauh lebih terjangkau daripada lensa bioskop yang ada. Berkat ini, digital cinema camera (kamera sinema digital) dengan sensor yang lebih besar dari sebelumnya, menjadi arus utama.

Saat ini, Sistem Cinema EOS mencakup berbagai model kamera untuk disesuaikan dengan tingkat produksi yang berbeda-beda, dari model ringkas yang dibuat untuk pembuatan film solo dan run-and-gun, hingga model canggih yang dirancang untuk memenuhi kebutuhan produksi yang lebih kompleks. Selain pembuatan film dan videografi, kamera Cinema EOS kini juga banyak digunakan dalam bentuk video film lainnya seperti konten media sosial dan streaming langsung.

 

Jajaran Cinema EOS mencakup beragam kamera bioskop, dari EOS C300 Mark III, yang dilengkapi sensor gambar Super 35mm DGO, hingga EOS C700 FF unggulan, yang dilengkapi dengan sensor gambar full-frame.

EOS C70, yang dirilis pada tahun 2020, adalah kamera Cinema EOS pertama yang menampilkan dudukan RF. Kompak dan relatif terjangkau untuk kamera bioskop, harganya hampir sama dengan kamera DSLR andalan Canon, ini adalah kamera sinema digital pertama yang ideal.

 

1. Apakah Super 35mm itu?

EOS C70 dilengkapi dengan sensor gambar DGO 4K Super 35mm. Anda mungkin sering melihatnya digunakan untuk menggambarkan ukuran sensor kamera sinema digital, tetapi apakah sebenarnya Super 35mm itu?

Sama seperti ukuran sensor standar full-frame dalam fotografi diam, Super 35mm adalah ukuran sensor standar di bioskop. Faktanya, format full-frame muncul dengan mengadaptasi gulungan film 35mm. Untuk membuat kamera diam yang harganya terjangkau dan mudah ditangani, para ahli teknik membutuhkan media perekaman yang sesuai. Mereka menemukan solusinya dengan memotong film bioskop 35mm, yang sudah diproduksi massal, dan kemudian memasukkannya ke dalam bentuk kartrid yang ringkas.


Format full-frame vs. Super 35mm: perbedaan utama

Format super 35mm dan full-frame, keduanya menggunakan film yang berukuran lebar 35mm. Perbedaannya terletak pada orientasi perekaman, yang mencerminkan bagaimana film diumpankan melalui kamera.


Super 35mm

Setiap gambar direkam secara vertikal di atas gambar sebelumnya sehingga ujung panjang setiap gambar sejajar dengan tepi film 35mm. Ujung ini berukuran sekitar 24mm setelah memperhitungkan perforasi di sampingnya. Setiap gambar memiliki rasio aspek 16:9 atau 1,9:1, sehingga gambar yang dihasilkan mirip dengan hasil perekaman sensor APS-C dalam mode 16:9.


35mm full-frame

Setiap gambar direkam secara horizontal di samping yang sebelumnya, sehingga tepi pendek gambar sejajar dengan lebar film 35mm. Ukuran gambar yang dihasilkan itulah yang sekarang kita kenal sebagai format full-frame 35mm.


Piksel sensor gambar: Angka hanya menceritakan separuh dari kisahnya

EOS C70 memiliki sensor gambar Super 35mm dengan 8,85 megapiksel efektif. Sementara itu, EOS R5 memiliki sensor gambar full-frame dengan 45 megapiksel efektif. Karena kedua kamera memiliki dudukan yang sama, perbedaan ukuran terlihat jelas pada gambar di atas.


Pertimbangan #1: Perekaman film 8K

Melihat ukuran gambar saja, EOS R5 adalah pilihan yang jelas jika Anda perlu merekam video 8K, yang memerlukan sensor yang merekam gambar dengan lebar sekitar 8.000 piksel. Namun, perlu beberapa waktu sebelum 8K dan teknologi pendukungnya matang dan cukup dapat diakses untuk menjadi arus utama. Sampai saat itu, meskipun Anda melakukan syuting dalam 8K, Anda mungkin masih harus menghasilkannya dalam 4K. Sensor gambar EOS C70 mendukung perekaman 4K DCI (4096 × 2160, atau 8.847.360 piksel), yang masih merupakan hal yang lazim dan akan bertahan untuk sementara waktu.


Pertimbangan #2: Bagaimana menghasilkan file video 4K berkualitas tinggi

Dengan EOS R5, Anda dapat melakukan oversample video 8,2K untuk mencapai kualitas video 4K yang lebih tinggi. Namun, beban yang ditempatkan pada prosesor gambar ini dapat menyebabkan panas berlebih dan penurunan kualitas gambar dalam jangka waktu yang lebih lama, terutama karena EOS R5 tidak memiliki sistem pendingin seperti EOS C70. Sementara itu, saat merekam file video 4K 8,85 megapiksel, EOS C70 menampilkan fitur full pixel readout (pembacaan piksel penuh), yang memungkinkan output dari setiap piksel dibaca titik demi titik tanpa pixel binning (proses fotografi yang melihat data dari empat piksel digabungkan menjadi satu), menghasilkan gambar 4K berkualitas tinggi bahkan tanpa oversampling.


Apakah sensor DGO itu?

EOS C70 menampilkan teknologi sensor Dual Gain Output (DGO) yang mengubah permainan, yang pertama kali diperkenalkan pada EOS C300 Mark III. Sensor ini mengambil dua pembacaan berbeda dari satu piksel gambar secara real time. Setiap pembacaan memperkuat satu aspek, maka terdapat "keuntungan ganda":  satu pembacaan memiliki saturasi yang diperkuat (penguatan prioritas saturasi), yang mempertahankan saturasi dan detail di area yang disorot, sementara pembacaan lainnya memprioritaskan noise yang lebih rendah (penguatan prioritas noise), mempertahankan detail dalam bayangan dan area gelap. Memadukan kedua pembacaan menghasilkan rekaman HDR yang jelas dengan sedikit noise yang kentara.

Berikut penjelasan teknis yang terperinci tentang cara kerja sensor DGO (Versi Inggris)

 

2. Apakah Canon Log itu, dan bagaimana pengaruhnya pada kualitas visual?

Dalam video, seperti dalam fotografi diam, menangkap lebih banyak detail di area yang terang dan area teduh, bergantung pada rentang dinamis.

Dalam fotografi diam, cara konvensional untuk menghasilkan gambar rentang dinamis tinggi (HDR) adalah dengan menggabungkan setidaknya tiga gambar exposure bracketed (teknik pengambilan tiga gambar atau lebih, yang semuanya terpapar pencahayaan yang agak berbeda; biasanya satu terekspos dengan benar, satu sedikit kurang terang, dan satu sedikit terlalu terang). Gambar yang di-bracket, masing-masing akan diekspos untuk area yang terang, midtone, dan berbayangan, lalu menggabungkan ketiganya akan meningkatkan rentang dinamis dari gambar yang dihasilkan.

Namun, saat merekam video, tidak mungkin untuk mengelompokkan setiap frame (walaupun sensor DGO bekerja dengan cara yang sama). Setiap frame yang direkam harus sudah memiliki rentang dinamis yang lebar. Salah satu cara untuk melakukannya adalah melalui log recording.


Cara kerja log recording

Volume cahaya yang masuk ke setiap piksel gambar (photosite) menghasilkan sinyal analog yang harus diubah menjadi sinyal digital. Selama konversi, kamera perlu menentukan cara memetakan nada (kecerahan) yang akan direkam berdasarkan intensitas cahaya yang terdeteksi. "Peta" ini adalah mode gamma.

Sebagian besar kamera video menggunakan gamma yang disebut Rec.709, yang memetakan cahaya pada kurva yang relatif linier. Rec.709 banyak digunakan di televisi serta layar tampilan, dan menghasilkan pemutaran ulang yang tampak menyenangkan, bahkan jika footage diputar ulang sebagaimana direkam tanpa pengolahan pascaproduksi. Namun, karena Rec.709 tidak memiliki rentang dinamis yang sangat lebar, Rec.709 tidak mereproduksi detail di area yang terang dan teduh dengan sangat baik.

Sebaliknya, film perak halida yang digunakan dalam fotografi dan produksi film, dikenal karena karakteristik foto-sensitivitasnya yang unik: film ini dapat mereproduksi rentang nada yang luas (rentang dinamis lebar) dari area yang terang ke area yang teduh, menawarkan lebih banyak keleluasaan (kekurangan atau kelebihan pencahayaan yang dapat dipulihkan). Log gamma dibuat untuk mereproduksi secara digital karakteristik sensitivitas cahaya film.


“Tetapi, rekaman Canon Log terlihat sangat datar…”

Cuplikan film yang direkam dalam log gamma seperti Canon Log, memiliki rentang dinamis yang lebar, tetapi Anda mungkin memperhatikan bahwa saturasinya agak rendah dan kontrasnya juga rendah. Kenetralan seperti itu memungkinkannya untuk menyimpan lebih banyak informasi nada warna, terutama di area yang teduh dan terang yang ekstrem. Hasilnya, Anda memiliki lebih banyak keleluasaan saat melakukan penilaian warna di pascaproduksi—suatu proses yang diperlukan untuk memberikan tampilan dan suasana yang berbeda pada karya Anda.

 

Rec.709

Cuplikan film yang direkam dengan gamma Rec.709 konvensional. Mengekspos kuda dan orang, menyebabkan gunung dan langit di latar belakang sangat berlebihan cahaya sehingga tampak putih.

 

Canon Log

Dengan Canon Log, nada warna di pegunungan dan langit di latar belakang direproduksi, yang menunjukkan banyaknya informasi nada warna yang tertangkap.

 

Canon Log (colour graded)

Gradasi warna menyesuaikan warna dan nada warna dalam rekaman untuk menyampaikan estetika visual yang diinginkan. Informasi nada warna yang berlimpah dan yang dilestarikan, memungkinkan keleluasaan yang lebih ekspresif.


Canon Log, Canon Log 2, dan Canon Log 3: Apa perbedaannya?

Ada tiga gamma Log Canon yang berbeda dalam seri Cinema EOS. EOS C70 memiliki fitur Canon Log 2 dan Canon Log 3, sedangkan EOS R5 dan EOS R6 memiliki fitur Canon Log dan Canon Log 3. Dari ketiganya, Canon Log 2 mencapai rentang dinamis terluas.

 
Canon Log
Rentang Dinamis sekitar 12 stop
800%
Fitur yang menonjol Menggradasi warna lebih mudah karena kualitas gambar mendekati ITU-R BT.709.
Canon Log 2
Rentang Dinamis sekitar 15 stop
(Dengan sensor DGO 4K pada EOS C70: hingga setara 16+ stop)
1600%
Fitur yang menonjol Memiliki karakteristik yang mendekati film. Menawarkan skema warna yang lebih tinggi di area yang cukup terang hingga area gelap.
Canon Log 3
Rentang Dinamis sekitar 13,3 stop
(Dengan sensor DGO 4K pada EOS C70: hingga setara 14 stop)
1600%
Fitur yang menonjol Mempertahankan keunggulan Canon Log, tetapi dengan rentang dinamis yang lebih besar terutama di area yang terang.

Sensor 4K Super 35mm DGO sensor pada EOS C70 meningkatkan jangkauan dinamis lebih jauh lagi, mencapai kesetaraan hingga 16+ stop di Canon Log 2, dan hingga 14 stop di Canon Log 3. Dalam hal ini, EOS C70 menawarkan lebih banyak kemungkinan pascaproduksi—dan lebih banyak keleluasaan dengan ekspresi visual yang kreatif.


Untuk diketahui: Mendukung HDR gamma lainnya

EOS C70 mendukung gamma lainnya seperti HDR PQ dan HLG, yang telah menjadi standar yang umum digunakan dalam produksi video HDR. Meskipun sebagian kamera EOS DSLR dan model kamera sistem EOS R mendukung perekaman HDR PQ, namun saat ini tidak ada model yang mendukung HLG. Sementara Canon Log mendukung alur kerja pascaproduksi di mana gradasi warna penting untuk hasil kreatif, HLG dan HDR PQ mendukung alur kerja yang tidak memerlukan gradasi warna untuk produk akhir.

 

3. Faktor yang memengaruhi waktu perekaman video yang sesungguhnya

Mengapa kamera DSLR dan mirrorless memiliki batas waktu perekaman video?


1) Bea impor

Wilayah tertentu memiliki undang-undang yang menempatkan bea impor lebih tinggi pada kamera video (Versi Inggris) daripada kamera fotografi, dengan "kamera video" didefinisikan sebagai kamera dengan kemampuan merekam lebih dari 30 menit. (Peraturan ini telah dihapus (Versi Inggris)). Untuk menghindari pajak tambahan dan memungkinkan harga eceran yang lebih rendah, waktu perekaman pada kamera DSLR dan mirrorless dibatasi di bawah 30 menit.


2) Overheating (Panas berlebihan)

Merekam file video resolusi tinggi menimbulkan beban pemrosesan yang berat, yang menyebabkan mesin pemroses gambar menjadi panas. Kamera fotografi, terutama kamera yang lebih canggih, tahan terhadap debu dan tetesan air, tetapi ini juga membuat panas sulit keluar.

 

Sebaliknya, EOS C70 dilengkapi dengan sistem pendingin aktif: petunjuk pertama adalah lubang masuk udara yang besar pada bodi kamera. Sistem ini terdiri atas kipas internal dan sistem pembuangan yang mendinginkan dan menghilangkan panas yang menumpuk di dalam kamera, sehingga memungkinkan perekaman tanpa gangguan selama baterai dan media memori Anda mengizinkan. Ini diisolasi dari bagian sekat-cuaca pada kamera untuk mencegah debu dan kelembapan mencapai sensor dan elektronik.


Pahami hal ini: Merekam pada laju bingkai yang lebih tinggi

Format perekaman pada EOS C70 adalah sebagai berikut:

4K DCI/UHD (XF-AVC/MP4) YCC 4:2:2
10bit
59.94p/50.00p/
29.07p/25.00p/24.00p/23.98p
2K DCI/FHD (XF-AVC/MP4)
4K DCI/UHD (MP4) YCC 4:2:0
10bit atau 8bit
2K DCI/FHD (MP4)

Selain itu, EOS C70 mendukung perekaman dengan laju bingkai tinggi hingga 4K 120p dengan pelacakan AF dan perekaman audio. Trek audio akan direkam ke slot kartu SD lainnya sebagai file terpisah, sehingga Anda dapat memiliki suara asli meskipun Anda mengedit rekaman menjadi klip gerakan lambat. Dengan mode crop 2K, frame rate setinggi 180p dimungkinkan.


Saran: Mendapatkan pengalaman perekaman pada frame rate tinggi terbaik

EOS C70 memiliki slot kartu SD ganda, sehingga Anda dapat memanfaatkan kartu SD yang sudah Anda miliki. Namun, untuk hasil perekaman terbaik, terutama dengan laju bingkai yang lebih tinggi, kartu SD dengan peringkat kelas kecepatan V90 direkomendasikan. 

 

4. Kemampuan fokus otomatis “Made for video” (Khusus video)

Pernahkah Anda mendengar focus puller?

Dalam produksi film dan video, ini adalah anggota kru yang sangat penting yang berspesialisasi hanya dalam satu hal: mengontrol fokus optik kamera secara manual. Mereka bisa dibilang memiliki pekerjaan yang paling sulit di lokasi syuting, karena masalah fokus biasanya tidak dapat diperbaiki dalam pasca produksi. Dengan resolusi ultra-tinggi seperti 4K, kehalusan setipis apa pun dalam fokus dapat terlihat jelas. Sedikit bantuan dari teknologi sangat membantu, bahkan untuk focus puller (penarik fokus) yang paling terampil! Oleh karena itu, kemampuan fokus otomatis (AF) menjadi semakin penting daripada sebelumnya.


AF untuk video v.s AF untuk fotografi

Dalam fotografi, semakin cepat fokus ditetapkan pada subjek, semakin baik. Namun, dalam video, transisi fokus juga direkam dan bahkan mungkin berperan dalam ekspresi visual. Sakelar fokus yang tiba-tiba tidak terlihat bagus, jadi Anda biasanya ingin transisi yang semulus mungkin.

Seperti kebanyakan EOS DSLR dan kamera mirrorless terbaru, EOS C70 dilengkapi dengan sistem Dual Pixel CMOS AF, yang menggunakan semua piksel pada sensor gambar CMOS untuk melakukan pendeteksian fase. Cakupan AF adalah lebar 80% × 80% bingkai gambar. Namun, di atas semua itu, sistem pemfokusan dirancang dengan mengacu pada pekerjaan penarik fokus: Anda dapat menyesuaikan kecepatan pemfokusan dari saat AF mulai hingga saat AF memperoleh fokus pada subjek, sehingga memastikan transisi fokus yang mulus.

Dalam arti yang sama, sistem pendeteksian dan pelacakan subjek EOS iTR AF X yang canggih, juga memperlengkapi EOS C70, sehingga dapat pula memberikan keuntungan dalam produksi video. Ambil contoh pemandangan di mana subjek berpaling dari kamera dan mulai berlari. Algoritme pendeteksian kepala pada EOS C70, yang memanfaatkan teknologi deep learning, memastikan bahwa fokus tetap di tempatnya bahkan saat beralih dari pendeteksian wajah ke pendeteksian kepala.

 


 

5. Pentingnya filter ND

Saat merekam video, kecepatan rana menentukan berapa lama setiap bingkai diekspos. Terdapat lebih banyak batasan untuk kecepatan rana yang memungkinkan dibandingkan dengan fotografi diam.

Salah satu faktor utama adalah frame rate (laju bingkai). Anda tidak dapat menetapkan kecepatan rana yang lebih lambat daripada kecepatan bingkai. Namun, Anda juga tidak dapat mengaturnya terlalu cepat karena gerakan akan terlihat tersentak-sentak saat diputar ulang. Kecepatan rana yang disarankan untuk digunakan adalah 1/(kelipatan dari frame rate atau laju bingkai). Dengan kata lain, jika laju bingkai Anda adalah 60 fps, kecepatan rana harus pada 1/60 detik atau 1/120 detik untuk hasil terbaik.

Dengan batasan ini, pengaturan aperture dan kecepatan ISO saja tidak cukup untuk mengontrol eksposur apabila melakukan syuting di luar ruangan, terutama di bawah sinar matahari yang benderang. Inilah saatnya untuk memiliki filter ND. Ini juga memungkinkan Anda membuka aperture untuk mencapai depth of field yang lebih dangkal tanpa khawatir tentang overexposure (kelebihan cahaya).

 

EOS C70 memiliki unit filter ND mekanis built-in dengan tiga filter ND (setara dengan 2, 4, dan 6 stop). Filter dapat digabungkan dalam mode ekstensi, menawarkan 5 mode penyesuaian eksposur yang berbeda-beda hingga setara dengan 10 stop: 2, 4, 6, 8 (2+6), dan 10 (4+6) stop.

 

6. Lensa yang dapat Anda gunakan dengan EOS C70


Lensa RF—termasuk lensa untuk kamera full-frame

Karena EOS C70 mengadopsi dudukan RF, Anda memiliki seluruh jajaran lensa RF yang Anda inginkan, termasuk lensa RF full-frame yang sama yang Anda gunakan untuk fotografi pada kamera seri EOS R Anda. Namun demikian, ukuran lingkaran gambar yang berbeda dari sensor Super 35mm EOS C70 dan sensor full-frame, berarti bahwa akan ada faktor krop 1,45x,  yang mencapai sudut pandang yang cukup mirip dengan apa yang akan Anda dapatkan pada APS- Sensor C dalam fotografi diam.

 

Faktor krop merupakan hal yang bermanfaat untuk pemandangan yang ingin Anda jangkau secara lebih luas lagi, tetapi juga merupakan suatu kelemahan apabila melakukan syuting pada sudut lebar. Pembuat film sudah terbiasa karena Super 35mm adalah standar mereka. Malahan, penguasaan Super 35mm merupakan alasan bagi sebagian pembuat film, bahkan, mereka mungkin lebih memilih kamera APS-C daripada kamera full-frame apabila menggunakan kamera diam untuk merekam film!


Apa pun dari jajaran lensa EF yang luas, melalui Adaptor Dudukan EF-EOS R 0,71x

Adaptor Dudukan EF-EOS R 0,71x (Versi Inggris) mengandung elemen optik yang mengurangi gambar dari lensa full-frame agar sesuai dengan ukuran Super 35mm. Menggunakannya untuk memasang lensa EF ke EOS C70, memungkinkan Anda mendapatkan gambar dengan sudut pandang yang hampir sama dengan yang akan Anda capai pada kamera full-frame. Bahkan, perlengkapan ini meningkatkan transmisi cahaya, mencapai efek peningkatan kecepatan di mana gambar 1 f-stop lebih terang daripada kamera full-frame.

 

Mulai November 2021, Adaptor Dudukan EF-EOS R 0,71x akan mencapai efek koreksi aberasi AF, AE, dan optik yang serupa dengan lensa RF pada tiga lensa EF berikut:
- EF16-35mm f/2.8L III USM
- EF24-70mm f/2.8L II USM
- EF24-105mm f/4L IS II USM
Pada model lensa yang lain, pengoperasiannya mungkin terbatas. Anda masih dapat menggunakannya, tetapi bersiaplah untuk mengekspos dan memfokuskan secara manual.

 

Kesimpulan: Jika Anda harus sering merekam video yang terlihat profesional, pilih EOS C70

EOS C70 dirancang dengan mempertimbangkan secara menyeluruh mengenai kemudahan penggunaan bagi pembuat film profesional yang memproduksi video 4K. Sebagai kamera bioskop khusus, kamera ini dirancang secara murni dengan mempertimbangkan perekaman video, tanpa perlu berkompromi dengan fitur dan fungsi still shooting (syuting gambar diam). Dengan ergonomis dan fitur yang berpusat pada video yang memberikan kontrol lebih besar tentang cara pengambilan perekaman, Anda bahkan mungkin menemukan bahwa, ternyata Anda dapat membuat video yang lebih cepat dan lebih mudah daripada di DSLR atau kamera mirrorless yang ada.

Jika Anda serius ingin membuat video dan merasakan keterbatasan kamera diam yang Anda miliki saat ini, mungkin Anda harus mempertimbangkan untuk memiliki EOS C70. Karena lensa ini membutuhkan lensa RF, Anda bahkan dapat menggunakannya bersama dengan perlengkapan sistem EOS R yang ada! Malahan, kamera canggih sistem EOS R seperti EOS R3 atau EOS R5 membuat kombinasi foto diam-video yang dahsyat dengan EOS C70, dan keduanya juga merupakan kamera video sekunder yang sangat baik.

 

Download Brochure

 


Menerima pembaruan termutakhir tentang berita, saran dan kiat fotografi.

Jadilah bagian dari Komunitas SNAPSHOT.

Daftar Sekarang!

Berbagi foto Anda di My Canon Story & berpeluang ditampilkan pada platform media sosial kami