Temukan yang Anda cari

atau cari melalui

topik

Article
Article

Article

e-Book
e-Book

e-Book

Video
Video

Video

Campaigns
Campaigns

Campaigns

Architecture
Kamera Saku

Kamera Saku

Architecture
DSLRs

DSLRs

Architecture
Videografi

Videografi

Architecture
Astrofotografi

Astrofotografi

Architecture
Tanpa Cermin

Tanpa Cermin

Architecture
Fotografi arsitektur

Fotografi arsitektur

Architecture
Teknologi Canon

Teknologi Canon

Architecture
Fotografi cahaya minimal

Fotografi cahaya minimal

Architecture
Wawancara fotografer

Wawancara fotografer

Architecture
Fotografi lanskap

Fotografi lanskap

Architecture
Fotografi makro

Fotografi makro

Architecture
Fotografi olahraga

Fotografi olahraga

Architecture
Fotografi Wisata

Fotografi Wisata

Architecture
Fotografi bawah air

Fotografi bawah air

Architecture
Konsep & Aplikasi Fotografi

Konsep & Aplikasi Fotografi

Architecture
Fotografi Jalanan

Fotografi Jalanan

Architecture
Kamera Mirrorless Full-frame

Kamera Mirrorless Full-frame

Architecture
Lensa & Aksesori

Lensa & Aksesori

Architecture
Nature & Wildlife Photography

Nature & Wildlife Photography

Architecture
Fotografi Potret Wajah

Fotografi Potret Wajah

Architecture
Fotografi Malam

Fotografi Malam

Architecture
Fotografi Hewan Piaraan

Fotografi Hewan Piaraan

Architecture
Solusi Pencetakan

Solusi Pencetakan

Architecture
Ulasan produk

Ulasan produk

Architecture
Fotografi Pernikahan

Fotografi Pernikahan

Saran & Tutorial >> Semua Saran & Tutorial

Belajar Fotografi Minimalis dalam Arsitektur bersama Chan Dick

2017-03-22
1
2.34 k
Dalam artikel ini:

Pada awalnya, sang fotografer minimalis Chan Dick memulai kariernya sebagai seorang fotografer komersial, namun hasil karya pribadinya yang telah menarik perhatian para fotografer lain dan media. Karya fotografinya dipamerkan dalam festival foto di Hong Kong, berbagai kota di China, Jepang, dan Kamboja. Chan Dick, sang fotografer pemenang berbagai penghargaan ini, berbagi dengan kita tentang perjalanannya dari rasa takut terhadap fotografi hingga menjadi fotografer minimalis yang sukses.

EOS 5D Mark III, lensa EF17-40mm f/4L USM, f/9.0, 40mm, 1/1600 detik, ISO1000

Berapa umur Anda saat pertama kali mengambil bidang fotografi, dan apa yang menjadi inspirasi Anda?

Perjalanan ini dimulai dari rasa takut terhadap fotografi. Ketika saya masih berumur 21 tahun, salah satu tugas kami di kursus desain saya adalah melibatkan pengambilan foto. Ini adalah masalah bagi saya; saya sangat takut pada kamera. Bagi saya, fotografi selalu tampak begitu sesukanya dan tidak bisa dijelaskan. Anda tidak pernah tahu apa saja yang akan terjadi hingga Anda membuka filmnya, dan pada saat itu Anda akan lupa apa yang Anda lakukan untuk menjadikannya berubah jadi seperti itu. Apa pun yang terjadi dalam kotak hitam dan perak itu dengan lensa adalah suatu misteri. Akhirnya saya melakukan semuanya dengan baik pada proyek itu. Pada saat saya lulus, saya memutuskan untuk menjadi seorang fotografer dan sejak saat itulah, hidup saya berubah.

Apa yang membawa Anda masuk ke dalam fotografi minimalis?

Tidak semua foto saya minimalis, tapi saya mungkin memiliki kecenderungan pengaturan minimalis dan geometris karena latar belakang saya untuk desain. Saya memiliki minat yang kuat dalam lanskap, interior, dan ruang, dan saya menemukan hubungan khusus yang sangat menarik.

Siapa saja yang mempengaruhi Anda?

Nadav Kander, karena ia telah menunjukkan bahwa fotografer bisa tampil unggul dalam hasil karya komersial dan pribadi.

Dari manakah Anda menemukan inspirasi?

Film (terutama yang disutradarai oleh Wong Kar Wai), dan kehidupan secara umum.

Bagaimana cara Anda menghasilkan foto minimalis yang indah?

Terlepas dari memperhatikan kontur, humor adalah sesuatu yang selalu saya cari dalam hasil karya saya.

EOS 5D Mark III, lensa EF24-70mm f/2.8L II USM, f/11.0, 61mm, 1/3200 detik, ISO320

Apa yang menjadikan suatu subjek arsitektur yang biasa menjadi luar biasa?

Saya akan menghabiskan waktu untuk berjalan-jalan di sekitar gedung, mengamati dan membenamkan diri dalam hubungan antara bangunan itu dan sekitarnya.

Secara umum, apa saja yang harus dilakukan dan tidak boleh dilakukan dalam pemotretan foto minimalis?

Tentukan dan hilangkan/tinggalkan apa saja yang tidak diperlukan. Jangan terlalu serakah; bersabarlah!

EOS 5D Mark III, lensa EF40mm f/2.8 STM, f/7.1, 40mm, 1/800 detik, ISO1600

Peralatan kamera apakah yang menurut Anda paling cocok untuk genre fotografi ini?

Meskipun tidak ada satu kamera yang cocok untuk semua, saya selalu memotret dengan menggunakan lensa EF24-70mm f/2.8L II USM dengan bodi EOS 5D Mark III untuk sebagian besar hasil karya saya.

EOS 5D Mark III, lensa EF17-40mm f/4L USM, f/8.0, 40mm, 1/1250 detik, ISO800

Tertarik dengan fotografi yang lebih minimalis? Baca lebih lanjut di sini: Panduan Fotografi Minimalis dalam Arsitektur

 

 

Lensa EF24-70mm F/2.8L II USM

Klik di sini untuk detail lebih lanjut

 

 

Daftar dan dapatkan update terbaru tentang berita, kiat dan trik fotografi!

 

Profil Fotografer

Chan Dick

Chan Dick adalah seorang fotografer pemenang berbagai penghargaan yang bertempat tinggal di Hong Kong. Para pengagum hasil karyanya beragam dari penduduk lokal hingga luar negeri, hasil karyanya telah dipamerkan di seluruh Asia, dan ia telah menerima berbagai penghargaan termasuk Hong Kong Photo Book Awards, Kompetisi International Photography Awards (IPA) dan Global Design Awards. Buku fotonya yang pertama "Chai Wan Fire Station", merekam kejadian sehari-hari dalam sebuah halaman stasiun pemadam kebakaran dari jendela toilet, juga diterbitkan tahun ini.

Ketahui lebih lanjut tentang dirinya di www.chandick.hk

Berbagi foto Anda di My Canon Story & berpeluang ditampilkan pada platform media sosial kami