Temukan yang Anda cari

atau cari melalui

topik

Article
Article

Article

e-Book
e-Book

e-Book

Video
Video

Video

Campaigns
Campaigns

Campaigns

Architecture
Kamera Saku

Kamera Saku

Architecture
DSLRs

DSLRs

Architecture
Videografi

Videografi

Architecture
Astrofotografi

Astrofotografi

Architecture
Tanpa Cermin

Tanpa Cermin

Architecture
Fotografi arsitektur

Fotografi arsitektur

Architecture
Teknologi Canon

Teknologi Canon

Architecture
Fotografi cahaya minimal

Fotografi cahaya minimal

Architecture
Wawancara fotografer

Wawancara fotografer

Architecture
Fotografi lanskap

Fotografi lanskap

Architecture
Fotografi makro

Fotografi makro

Architecture
Fotografi olahraga

Fotografi olahraga

Architecture
Fotografi Wisata

Fotografi Wisata

Architecture
Fotografi bawah air

Fotografi bawah air

Architecture
Konsep & Aplikasi Fotografi

Konsep & Aplikasi Fotografi

Architecture
Fotografi Jalanan

Fotografi Jalanan

Architecture
Kamera Mirrorless Full-frame

Kamera Mirrorless Full-frame

Architecture
Lensa & Aksesori

Lensa & Aksesori

Architecture
Nature & Wildlife Photography

Nature & Wildlife Photography

Architecture
Fotografi Potret Wajah

Fotografi Potret Wajah

Architecture
Fotografi Malam

Fotografi Malam

Architecture
Fotografi Hewan Piaraan

Fotografi Hewan Piaraan

Architecture
Solusi Pencetakan

Solusi Pencetakan

Architecture
Ulasan produk

Ulasan produk

Architecture
Fotografi Pernikahan

Fotografi Pernikahan

Saran & Tutorial >> Semua Saran & Tutorial

[Pelajaran 12] Rasio Aspek

2014-12-18
10
11.83 k
Dalam artikel ini:

Ada sebagian model kamera yang memungkinkan rasio aspek (rasio antara lebar dan tinggi) foto diubah selama pemotretan Live View. Dengan memilih rasio aspek berbeda dari 4:3, 16:9 dan 1:1 selain format standar 3:2, Anda akan dapat mengubah kesan foto Anda secara dramatis. (Dilaporkan oleh Ryosuke Takahashi)

Pilih rasio aspek menurut maksud fotografi Anda

Beralih ke lensa berbeda akan mengubah sudut pandang, yang pada gilirannya akan mengubah kesan foto. Satu lagi teknik menarik yang dapat Anda tantang untuk menghasilkan foto yang sama sekali berbeda adalah dengan mengubah rasio aspeknya. Pada saat yang sama, dengan menetapkan kualitas perekaman gambar ke [RAW+JPEG], foto yang sama akan disimpan sebagai gambar JPEG dalam rasio aspek yang saat ini dipilih, dan sebagai gambar RAW dalam format 3:2. Jika ingin mengubah rasio aspek setelah gambar ditangkap, manfaatkan program perangkat lunak Digital Photo Professional (DPP) yang disertakan bersama kamera EOS Canon.

Tekan tombol MENU pada bagian belakang bodi kamera untuk mengakses item "Aspect Ratio" dalam menu Live View. Selama pemotretan Live View, gambar akan ditampilkan pada layar monitor LCD dalam rasio aspek yang dipilih.

Jenis Rasio Aspek

3:2 - Rasio aspek sama seperti sensor CMOS

3:2 adalah format rasio aspek standar untuk seri EOS Canon yang memudahkan pengerjaan fotografi dalam orientasi vertikal maupun horizontal. Ini juga merupakan rasio aspek sensor CMOS, jadi Anda akan dapat memanfaatkan sepenuhnya area yang dicakup oleh sensor CMOS.

4:3 - Memudahkan komposisi cetakan foto

Format ini lebih pendek pada sisi panjang dibandingkan dengan rasio aspek 3:2. Kesan padat rasio aspek ini menciptakan kesan sendu, dengan gambar yang membuka ke arah sisi yang pendek. Karena 4:3 dekat dengan ukuran kertas A4 dan B5, Anda dapat mudah menyusun bidikan dalam format ini jika berniat menghasilkan cetakan foto.

16:9 - Efek dramatis dengan sudut pandang seperti film

Format ini yang terpanjang pada sisi panjangnya di antara empat jenis rasio aspek, menciptakan suasana dengan sentuhan seperti film. Meskipun kebanyakan bidikan disusun secara horizontal dalam format 16:9, tapi Anda dapat memanfaatkan orientasi vertikal yang disengaja untuk menegaskan tinggi subjek, misalnya.

1:1 - Menegaskan kehadiran tema utama

Juga dikenal sebagai format segi empat, 1:1 adalah rasio aspek yang digunakan oleh kamera format menengah. Ini memungkinkan Anda menyusun bidikan ringkas dan memudahkan untuk menekankan kehadiran tema utama. 1:1 juga bagus untuk menonjolkan suasana retro dalam gambar, dan juga cocok dengan efek Creative Filter, yang akan saya jelaskan dalam pelajaran berikutnya.

Ryosuke Takahashi

Lahir di Aichi tahun 1960, Takahashi memulai karier freelance pada tahun 1987 setelah bekerja pada studio foto iklan dan penerbit. Melakukan pemotretan untuk majalah besar, ia telah bepergian ke banyak penjuru dunia dari tempat kedudukannya di Jepang dan Tiongkok. Takahashi adalah anggota Japan Professional Photographers Society (JPS).

Berbagi foto Anda di My Canon Story & berpeluang ditampilkan pada platform media sosial kami