Temukan yang Anda cari

atau cari melalui

topik

Article
Article

Article

e-Book
e-Book

e-Book

Video
Video

Video

Campaigns
Campaigns

Campaigns

Architecture
Kamera Saku

Kamera Saku

Architecture
DSLRs

DSLRs

Architecture
Videografi

Videografi

Architecture
Astrofotografi

Astrofotografi

Architecture
Tanpa Cermin

Tanpa Cermin

Architecture
Fotografi arsitektur

Fotografi arsitektur

Architecture
Teknologi Canon

Teknologi Canon

Architecture
Fotografi cahaya minimal

Fotografi cahaya minimal

Architecture
Wawancara fotografer

Wawancara fotografer

Architecture
Fotografi lanskap

Fotografi lanskap

Architecture
Fotografi makro

Fotografi makro

Architecture
Fotografi olahraga

Fotografi olahraga

Architecture
Fotografi Wisata

Fotografi Wisata

Architecture
Fotografi bawah air

Fotografi bawah air

Architecture
Konsep & Aplikasi Fotografi

Konsep & Aplikasi Fotografi

Architecture
Fotografi Jalanan

Fotografi Jalanan

Architecture
Kamera Mirrorless Full-frame

Kamera Mirrorless Full-frame

Architecture
Lensa & Aksesori

Lensa & Aksesori

Architecture
Nature & Wildlife Photography

Nature & Wildlife Photography

Architecture
Fotografi Potret Wajah

Fotografi Potret Wajah

Architecture
Fotografi Malam

Fotografi Malam

Architecture
Fotografi Hewan Piaraan

Fotografi Hewan Piaraan

Architecture
Solusi Pencetakan

Solusi Pencetakan

Architecture
Ulasan produk

Ulasan produk

Architecture
Fotografi Pernikahan

Fotografi Pernikahan

Saran & Tutorial >> Semua Saran & Tutorial

Teknik Fotografi Motorsport (1): Teknik Panning

2023-05-11
8
1.63 k

Teknik kamera apa yang dapat Anda gunakan untuk mendapatkan bidikan keren dari mobil balap saat diperbesar di sekitar sirkuit? Fotografer motorsport, Hirohiko Okugawa berbagi sebagian saran dengan kita. Di Bagian 1 ini, kita belajar beberapa rahasia untuk memperbaiki bidikan panning kita. (Dilaporkan oleh: Hirohiko Okugawa, Panduan Pemotretan EOS R7 oleh Digital Camera Magazine)

EOS R7/ RF24-105mm f/4L IS USM/ FL: 45mm (setara 72mm)/ Shutter-priority AE (f/4, 1/30 det.)/ ISO 100/ WB: Auto

Dalam artikel ini:

 

1. Bidikan panning klasik

Bidikan panning merupakan salah satu dari bidikan paling seru untuk menangkap fotografi motorsport (olahraga motor). Bidikan ini juga mungkin merupakan jenis bidikan pertama yang ingin diambil oleh para penggemar fotografi saat berada di sirkuit!


AF: Umumnya AF 1 titik: Pendeteksian subjek bergantung pada pemandangannya

Pendeteksian kendaraan pada kamera seri EOS R terbaru, seperti EOS R7, pada umumnya bekerja sangat baik sehingga bisa dibilang saya menyerahkan pemfokusan ke kamera. Namun demikian, seandainya Anda seperti saya, dan ingin memfokuskan dengan presisi yang lebih baik, Anda mungkin lebih memilih untuk menggunakan AF 1-titik dan menonaktifkan pendeteksian subjek untuk jenis kendaraan tertentu.

Mobil GT: AF 1-titik, pendeteksian subjek nonaktif
Dengan mobil GT dan kendaraan tertutup serupa lainnya, bingkai AF cenderung bergerak dan berubah bentuk saat pendeteksian subjek diaktifkan. Hal ini menyulitkan untuk memastikan secara visual bahwa fokus berada pada area tertentu, jadi saya gunakan AF 1-titik dan menonaktifkan pendeteksian subjek.

Mobil formula: Pendeteksian subjek aktif
Untuk mobil formula, pendeteksian kendaraan akan mendeteksi helm pengemudi dan secara otomatis menyelaraskan bingkai AF ke helm. Di sinilah biasanya saya akan mengatur fokus, jadi dalam kasus ini, pendeteksian subjek sangat membantu!


Saran Pro: Temukan bagian tertentu untuk memusatkan panning Anda
Pendeteksian kendaraan sangat pandai menemukan mobil sehingga hal ini bisa menggoda kita untuk hanya mem-panning kamera dan membidik mobil apa pun yang kebetulan ada di sana. Tetapi, untuk memastikan peluang sukses terbaik, temukan sesuatu yang spesifik untuk dicermati, misalnya, helm pengemudi kalau Anda sedang memotret mobil formula.


Shutter Speed (Kecepatan Rana): Lakukan latihan ini ampai Anda mendapatkan bidikan bagus pada 1/125 det.

Bidikan di bawah ini diambil pada berbagai kecepatan rana, semuanya pada panjang fokus setara full-frame 168mm, dan semuanya dari titik yang sama, yang menampilkan sejumlah mobil di Tikungan Kedua Sirkuit Suzuka, salah satu sirkuit olahraga motor paling menuntut di dunia.  Perhatikan bagaimana kecepatan rana mengubah tampilan elemen selain bodi kendaraan, seperti aspal, ban, kelokan, dan penonton di belakang.

Meskipun panjang fokus dan faktor lainnya akan memengaruhi hasil, contoh ini menunjukkan bahwa sekitar 1/125 detik atau lebih lambat, akan meningkatkan peluang bidikan panning yang bagus. Ambil bidikan percobaan, lalu sesuaikan kecepatan rana Anda.


1/500 det.

Pada 1/500 detik, aspal, ban, trotoar, dan penonton hanya memiliki sedikit buram gerakan. Tidak ada rasa kecepatan sama sekali.


1/250 det.

Pada 1/250 detik, gerakan roda terlihat, tetapi tidak ada kesan kecepatan pada elemen latar belakang.


1/125 det.

Pada 1/125 detik, kita mulai merasakan pergerakan yang cukup baik pada ban maupun elemen latar belakang.


1/60 det.

Pada 1/60 detik, kesan kecepatan bahkan lebih besar lagi. Ada begitu banyak buram gerakan sehingga penonton di belakang menjadi tidak jelas.


Saran Pro: Jalan pintas untuk kecakapan panning adalah mengambil lebih banyak bidikan
Latih keahlian panning Anda di setiap kesempatan. Anda akan semakin menguasai tentang cara menggerakkan kamera dengan tepat, serta kecepatan rana yang diperlukan untuk mencapai efek yang diinginkan. Semakin banyak Anda berlatih, semakin cepat Anda mahir!


Bagaimana dengan pemotretan beruntun?

Tentu saja, kamera dengan pemotretan beruntun yang sangat cepat, akan membantu meningkatkan tingkat keberhasilan Anda. Pada kamera yang dirancang untuk fotografi aksi profesional, seperti EOS R7, Anda dapat membidik secepat 30 fps dengan rana elektronik—dua kali lipat 15 fps maksimum yang dimungkinkan dengan rana mekanis. Dengan asumsi tingkat keberhasilan yang sama, Anda mungkin dapat mencapai hingga dua kali lipat jumlah bidikan yang berhasil!

Namun demikian, rana elektronik juga memiliki potensi masalah seperti distorsi rana bergulir, jadi selektiflah mengenai pemandangan yang Anda gunakan. (Bagian ini memiliki kiat untuk menghindari distorsi rana bergulir yang kentara.) Teknologi meningkatkan kenyamanan, tetapi membangun keterampilan dan teknik Anda sendiri akan membantu Anda berkembang sebagai seorang fotografer.

Baca juga:
Shutter Modes & Continuous Shooting Modes: Kapan menggunakan apa?

Anda juga mungkin ingin mencoba mode RAW burst dengan mengaktifkan pra-pemotretan—ini merekam momen hingga 0,5 detik sebelum Anda melepaskan rana! Ketahui Selengkapnya di:
FAQ Kamera: RAW Burst dan Pre-shooting itu apa?

 

Komposisi: Tetap sederhana; pertimbangkan membingkai dengan tujuan untuk memotongnya

Panning adalah teknik yang menantang untuk dikuasai. Untuk meningkatkan peluang sukses Anda saat masih merupakan pemula, pertahankan komposisi dan gerakan lensa sesederhana mungkin. Jangan terlalu memikirkan framing: arahkan saja agar mobil tampak tajam saat Anda melakukan panning. Tidak apa-apa jika Anda tidak dapat menempatkan mobil dengan sempurna di tengah bingkai, asalkan ada ruang yang cukup di bagian depan atau belakang untuk dipotong.

Sebelum pemotongan

Sesudah pemotongan

Gambar terlihat lebih berdampak setelah dipotong.

Berapa banyak yang dapat Anda pangkas sebelum kualitas gambar menurun, bergantung pada resolusi minimum yang diperlukan untuk penggunaan Anda, serta resolusi maksimum kamera Anda. EOS R7 32,5 megapiksel menghasilkan gambar 6940 x 4640 piksel—jauh lebih besar daripada resolusi 4K.

Baca juga:
Menyampaikan Karya Terbaik Anda: Saran Untuk Penyisihan & Penyuntingan Fotografi Olahraga


Saran Pro: Sederhanakan juga gerakan lensa
Jika Anda memotret sudut kiri, misalnya, Anda mungkin tergoda untuk mengambil dua kali bidikan yang memerlukan panning ke arah yang berbeda: satu saat mobil memasuki tikungan (panning dari kiri ke kanan), dan saat lainnya, ketika mobil keluar dari tikungan (panning dari kanan ke kiri). Itu lebih rumit dan meningkatkan peluang kegagalan Anda. Sebaiknya, bidik tepat di pintu keluar. Lama-kelamaan, akan semakin mudah membiasakan diri dengan gerakan.

 

2. Level up: Bidikan panning rana super lambat

EOS R7/ RF24-105mm f/4L IS USM/ FL: 45mm (setara 72mm)/ Shutter-priority AE (f/13, 1/15 det.)/ ISO 100/ WB: Auto

Setelah Anda lebih mahir melakukan panning, tantang kemampuan Anda dengan menggunakan kecepatan rana yang lebih lambat lagi, seperti 1/30 detik atau bahkan 1/15 detik. Hal ini menciptakan buram gerakan yang menakjubkan di sekitar, jadi, pertegas dengan membidik lebih lebar sehingga membentuk lebih banyak bingkai.


Tantangan utama: Semakin banyak buram gerakan, semakin kecil area tajam

Pada kecepatan rana selambat 1/30 atau 1/15 detik, gerak kendaraan akan menghasilkan lebih banyak keburaman gerak di bagian depan dan belakang kendaraan. Dengan kata lain, bagian kendaraan yang lebih kecil akan terlihat tajam.

1/160 det.

1/15 det.

Pada gambar 1/15 detik di atas, hanya sebagian pintu yang tidak memiliki buram gerakan.


Waktu terbaik: Selama fase di dalam jalur garis tikungan

Area bebas buram gerakan paling kecil adalah saat kendaraan melaju lurus, atau saat berada di garis luar saat menikung. Untuk peluang sukses yang lebih besar dengan kecepatan rana yang sangat lambat, bidiklah saat kendaraan berada di bagian dalam garis tikungan.

Garis tikungan adalah jalur yang diambil kendaraan di sekitar tikungan. Sementara lintasan yang sebenarnya bergantung pada berbagai faktor, biasanya dimulai dari garis luar lintasan, berbelok ke dalam hingga menyentuh bagian dalam lintasan di dekat puncak tikungan, dan kemudian keluar menuju garis luar jalur lintasan.


Saran Pro: Ubah performa tampilan ke ‘Smooth’

Kamera seperti EOS R7 menawarkan pengaturan tampilan “Smooth”, yang memiliki laju tampilan hingga 120 fps, memberikan pratinjau yang lebih halus selama panning. Pengaturan default yang lebih lambat dapat terlihat tersendat-sendat saat melakukan panning pada subjek yang bergerak sangat cepat.


--

Pantau terus untuk Bagian 2, ketika kita belajar lebih lanjut mengenai teknik fotografi motorsport dan sejumlah fungsi kamera yang berguna

Anda mungkin juga tertarik untuk membaca:
7 Fotografer Berbagi Ilmu: Pengaturan AF & Drive yang Saya Alihkan Berdasarkan Pemandangannya
5 Pengaturan Dasar EOS R5/ EOS R6 untuk Kustomisasi Dari Awal
7 Pengaturan Kamera yang Pasti Membuat Bidikan Lebih Mulus

Mengenai Penulis

Digital Camera Magazine

Majalah bulanan yang berpendapat bahwa kegembiraan fotografi akan meningkat dengan semakin banyaknya seseorang belajar tentang berbagai fungsi kamera. Majalah ini menyampaikan berita mengenai kamera dan fitur terbaru serta secara teratur memperkenalkan berbagai teknik fotografi.
Diterbitkan oleh Impress Corporation

Hirohiko Okugawa

Perjalanan fotografi Okugawa diawali saat ia masih seorang pelajar. Ia ingin memotret motorsport. Hasil karyanya telah terpilih untuk pameran fotografi motorsport Jepang Canon selama 3 tahun berturut-turut. Ia juga telah memotret semua balapan F1 Japan Grand Prix di sirkuit Suzuka dan Fuji sejak 1987, mengatur jadwal fotografinya dengan pekerjaannya sehari-hari di bidang humas sampai ia memulai perusahaan humasnya sendiri pada tahun 2006. Pada saat ini, Hirohiko Okugawa meliput motorsports-beat untuk Car Watch news portal yang dijalankan oleh Impress Corporation.

Berbagi foto Anda di My Canon Story & berpeluang ditampilkan pada platform media sosial kami