Temukan yang Anda cari

atau cari melalui

topik

Article
Article

Article

e-Book
e-Book

e-Book

Video
Video

Video

Campaigns
Campaigns

Campaigns

Architecture
Kamera Saku

Kamera Saku

Architecture
DSLRs

DSLRs

Architecture
Videografi

Videografi

Architecture
Astrofotografi

Astrofotografi

Architecture
Tanpa Cermin

Tanpa Cermin

Architecture
Fotografi arsitektur

Fotografi arsitektur

Architecture
Teknologi Canon

Teknologi Canon

Architecture
Fotografi cahaya minimal

Fotografi cahaya minimal

Architecture
Wawancara fotografer

Wawancara fotografer

Architecture
Fotografi lanskap

Fotografi lanskap

Architecture
Fotografi makro

Fotografi makro

Architecture
Fotografi olahraga

Fotografi olahraga

Architecture
Fotografi Wisata

Fotografi Wisata

Architecture
Fotografi bawah air

Fotografi bawah air

Architecture
Konsep & Aplikasi Fotografi

Konsep & Aplikasi Fotografi

Architecture
Fotografi Jalanan

Fotografi Jalanan

Architecture
Kamera Mirrorless Full-frame

Kamera Mirrorless Full-frame

Architecture
Lensa & Aksesori

Lensa & Aksesori

Architecture
Nature & Wildlife Photography

Nature & Wildlife Photography

Architecture
Fotografi Potret Wajah

Fotografi Potret Wajah

Architecture
Fotografi Malam

Fotografi Malam

Architecture
Fotografi Hewan Piaraan

Fotografi Hewan Piaraan

Architecture
Solusi Pencetakan

Solusi Pencetakan

Architecture
Ulasan produk

Ulasan produk

Architecture
Fotografi Pernikahan

Fotografi Pernikahan

Saran & Tutorial >> Semua Saran & Tutorial

Komposisi Sederhana namun Penting (Bagian 1): Aturan Segitiga & Aturan Segiempat

2016-03-10
10
6.25 k
Dalam artikel ini:

Foto diambil oleh fotografer terampil yang memberikan kesan stabilitas yang nyaman bagi pemirsanya. Itu semua berkat komposisinya. Di sini, dengan bantuan beberapa contoh foto, saya akan menjelaskan komposisi dasar yang idealnya Anda harus terlebih dulu menguasainya ketika memulai fotografi. (Dilaporkan oleh studio9)

4 komposisi yang harus Anda kuasai terlebih dulu

Pernahkah Anda merasa bahwa, dibandingkan foto lain dari pemandangan yang sama, foto yang ditangkap oleh fotografer mahir, memberi Anda kesan stabilitas yang membuat Anda nyaman? Hal ini sering berkaitan dengan komposisi.

Komposisi adalah soal memutuskan, bagaimana subjek utama, latar belakang dan lain sebagainya, diatur dalam sebuah foto. Selama gambarnya disusun secara tepat, meskipun unsur lainnya (warna, kecerahan, dll.) kurang sempurna, namun foto itu akan tampak memiliki kadar kelengkapan yang tinggi!

Orang yang memiliki naluri artistik, mampu mengambil foto yang bersih, yang memberi Anda kesan stabilitas tanpa harus secara khusus mengetahui tentang komposisi. Namun demikian, rata-rata orang tidak dapat melakukannya semudah itu. Oleh karenanya, langkah pertama untuk memperbaiki foto Anda adalah menguasai berbagai jenis komposisi dasar.

Tidak banyak yang perlu Anda ketahui; Anda hanya perlu menguasai 4 komposisi ini:

  • Aturan Segitiga (Komposisi Aturan Segitiga)
  • Aturan Segiempat (Komposisi Aturan Segiempat)
  • Komposisi Tengah
  • Komposisi Diagonal

Masing-masing jenis komposisi cukup sederhana, jadi Anda pasti akan mengingatnya setelah melihatnya satu kali. Mari kita lihat tiap jenis komposisi secara lebih rinci, bersama dengan sebagian foto aktual.

Di Bagian 1, saya akan menjelaskan berikut ini:

  • Aturan Segitiga (Komposisi Aturan Segitiga)
  • Aturan Segiempat (Komposisi Aturan Segiempat)

Satu Aturan Segitiga untuk mengatur semuanya!

Terlebih dulu, saya akan menjelaskan tentang Aturan Segitiga (Komposisi Aturan Segitiga), metode yang sudah terbukti. Di atas segalanya, dengan mengingat komposisi serbaguna ini akan memastikan foto Anda tampak memiliki level kelengkapan yang tinggi, sekitar 95% dari semua foto yang diambil. Ini adalah komposisi pertama yang harus Anda kuasai apabila Anda mulai memotret.

Dalam komposisi ini, layar dibagi menjadi tiga, secara horizontal dan vertikal, untuk membentuk sembilan bagian, dan subjek diatur sebagaimana kesesuaiannya.

Dengan pengaturan subjek secara terampil di sepanjang garis jinga atau pada titik persimpangannya, Anda dapat menciptakan komposisi yang membuat orang merasa nyaman dan memberi kesan stabilisasi saat melihatnya.

Begitu mudahnya! Mari kita lihat garis-garis pada foto aktual:

Ini mungkin merupakan foto yang sangat sederhana, tetapi menempatkan burung merpati pada persimpangan di kanan bawah, bagaimanapun akan menciptakan kesan stabilitas dalam gambar. Jika burung merpati ditempatkan di bagian tengah, akan tampak seperti foto berikut ini:

Foto terlihat agak amatiran, bukan?

Ada kira-kira jumlah ruang yang sama di bagian kiri, kanan, atas dan bawah burung merpati, yang menciptakan kesan tidak seimbang. Kebetulan, jenis komposisi dengan subjek yang ditempatkan di bagian tengah foto, disebut Komposisi Tengah. Saya akan menjelaskannya secara rinci di Bagian 2.

Mari kita lihat sebagian foto lainnya yang memanfaatkan Aturan Segitiga.

Aturan Segitiga memang efektif, bahkan untuk foto potret. Anda dapat melihat bahwa kelopak bunga lily laba-laba merah ditempatkan di titik persimpangan kanan atas. Kebetulan, Anda tidak perlu menukikkan gambar secara tepat ke dalam aturan segitiga. Aturan Segitiga hanyalah panduan. Terus terang, bahkan pada foto di atas, subjeknya tidak tepat berada di tengah titik persimpangan.

Sekarang, mari kita lihat foto yang memiliki sedikit lebih banyak elemen. Bunga cherry yang bermekaran telah diatur sedemikian rupa sehingga membentuk batasan di sekeliling garis kisi-kisi. Selain itu, puri di latar belakang diposisikan dekat titik persimpangan kiri bawah.

Foto berikutnya adalah akuarium.

Anda bisa melihat ikan paus orca besar di kiri atas, dan seorang anak berupaya menjangkaunya di kanan bawah foto. Dengan menempatkan dua atau beberapa subjek pada titik persimpangan dengan cara ini, Anda bisa memperoleh foto yang berimbang baik.

Dengan cara yang sama, cobalah memvisualisasikan garis kisi-kisi yang membagi gambar ke dalam aturan segitiga apabila Anda melihat melalui viewfinder, dan mengatur subjek menggunakan titik persimpangan dan garis sebagai penanda. Dengan melakukan itu, foto Anda akan memberikan kesan stabilitas dan kesan ruang yang lebih moderat, selain tampak bahwa gambar ini diambil dengan baik.

Namun demikian, karena ini adalah metode yang sudah terbukti, kekurangannya yaitu, ini dapat dipandang seakan mencari cara aman dan menciptakan foto yang membosankan. Pada waktu semacam itu, cobalah menerapkan Aturan Segiempat, yang akan saya sampaikan berikutnya.

Cobalah Aturan Segiempat setelah Anda terbiasa dengan Aturan Segitiga

Komposisi Aturan Segiempat, yang akan saya sampaikan, membagi layar menjadi 16 bagian, menggunakan 4 garis horizontal dan 4 garis vertikal.

Dibandingkan Aturan Segitiga, subjek diatur lebih dekat ke pinggiran luar foto apabila menggunakan Aturan Segiempat, yang menciptakan ruang di sekeliling subjek yang sudah diatur, meluaskan lebar foto. DSLR khususnya memiliki rasio aspek 3:2, yang secara horizontal lebih lebar, sehingga rasio aspek ini khususnya sesuai untuk ini.
Saat saya melihat kembali foto-foto saya sendiri, ternyata saya mengambil foto dengan menggunakan Aturan Segiempat katimbang Aturan Segitiga.

Ini adalah foto matahari terbit. Dengan menempatkan cakrawala di 1/4 bagian bawah layar, saya dapat menyisipkan keluasan langit, menangkap pergeserannya dan perubahannya yang tidak kentara. Terlebih lagi, dengan menempatkan matahari pagi di kanan bawah gambar, saya dapat sepenuhnya menangkap perubahan dalam warna langit, melihatnya dari kanan bawah foto ke kiri atas.
Khususnya dalam kasus pemotretan yang menangkap suatu keluasan, seperti pemandangan, subjek cenderung terkumpul di bagian tengah apabila menggunakan Aturan Segitiga, sehingga foto tampak penuh sesak. Pada waktu seperti itu, saya merekomendasikan penggunaan Aturan Segiempat.

Dalam foto ini, cakrawala ditempatkan di tengah, sehingga memberikan kesan laut yang sangat tenang. Selain itu, ada 2 orang yang muncul di foto di sekitar salah satu titik persimpangan, yang menunjukkan betapa kecilnya manusia dibandingkan laut yang sangat luas. Walaupun Aturan Segitiga tidak digunakan di sini, namun foto sama sekali tidak terlihat aneh.

Ini adalah pemandangan yang agak di luar kebiasaan. Ruang yang besar di kiri dan di latar belakang ditangkap dengan menggunakan Aturan Segiempat, sedangkan tumbuhan di latar depan adalah subjek utama, menjadikan foto seolah-olah sedang menceritakan suatu kisah.

Juga dalam foto ini, Anda dapat melihat bahwa subjek utama ditempatkan di kiri bawah, sedangkan pada sisi kanan, melintasi latar belakang, terdapat efek bokeh mulus yang terekspresikan dengan baik.

Dengan menggunakan Aturan Segiempat, seperti di foto atas, Anda dapat menciptakan foto yang sedikit berbeda dari foto yang menggunakan Komposisi Aturan Segitiga. Setelah Anda menggunakan Aturan Segitiga, tentunya Anda bisa menantang diri dengan Aturan Segiempat, bukan?

Semoga Anda memperoleh pemahaman tentang Aturan Segitiga dan Aturan Segiempat. Di bagian berikutnya, saya akan menjelaskan lebih banyak komposisi yang harus Anda kuasai saat memulai fotografi. Komposisi Tengah dan Komposisi Diagonal. Semoga Anda memiliki semangat yang sama seperti saya!

studio9

Situs web fotografi yang didirikan di Jepang pada tahun 2011. Dengan slogan "Menghadirkan fotografi lebih dekat ke Anda", situs ini menyediakan konten yang bermanfaat bagi setiap orang yang menyukai fotografi. Di samping konten web, studio9 juga mengadakan berbagai seminar dan lokakarya.

http://photo-studio9.com/

Berbagi foto Anda di My Canon Story & berpeluang ditampilkan pada platform media sosial kami