Temukan yang Anda cari

atau cari melalui

topik

Article
Article

Article

e-Book
e-Book

e-Book

Video
Video

Video

Campaigns
Campaigns

Campaigns

Architecture
Kamera Saku

Kamera Saku

Architecture
DSLRs

DSLRs

Architecture
Videografi

Videografi

Architecture
Astrofotografi

Astrofotografi

Architecture
Tanpa Cermin

Tanpa Cermin

Architecture
Fotografi arsitektur

Fotografi arsitektur

Architecture
Teknologi Canon

Teknologi Canon

Architecture
Fotografi cahaya minimal

Fotografi cahaya minimal

Architecture
Wawancara fotografer

Wawancara fotografer

Architecture
Fotografi lanskap

Fotografi lanskap

Architecture
Fotografi makro

Fotografi makro

Architecture
Fotografi olahraga

Fotografi olahraga

Architecture
Fotografi Wisata

Fotografi Wisata

Architecture
Fotografi bawah air

Fotografi bawah air

Architecture
Konsep & Aplikasi Fotografi

Konsep & Aplikasi Fotografi

Architecture
Fotografi Jalanan

Fotografi Jalanan

Architecture
Kamera Mirrorless Full-frame

Kamera Mirrorless Full-frame

Architecture
Lensa & Aksesori

Lensa & Aksesori

Architecture
Nature & Wildlife Photography

Nature & Wildlife Photography

Architecture
Fotografi Potret Wajah

Fotografi Potret Wajah

Architecture
Fotografi Malam

Fotografi Malam

Architecture
Fotografi Hewan Piaraan

Fotografi Hewan Piaraan

Architecture
Solusi Pencetakan

Solusi Pencetakan

Architecture
Ulasan produk

Ulasan produk

Architecture
Fotografi Pernikahan

Fotografi Pernikahan

Saran & Tutorial >> Semua Saran & Tutorial

Atas-Bawah: Konsep Fotografi Bawah Air Belah

2021-09-08
1
129
Dalam artikel ini:


EOS 5D Mark IV, EF14mm f/2.8L II USM, f/14, ISO 320, 1/200s, 14mm by @charlottepiho

Foto atas-bawah sangat menarik perhatian. Mereka menampilkan perspektif yang menarik dari dua pemandangan dalam sebuah gambar, menceritakan sebuah kisah di atas dan di bawah permukaan air. Mereka sering difoto dengan kontras yang berbeda di zona 'atas' dan 'bawah'. Selain itu, mereka memberikan kontribusi yang luar biasa untuk kisah foto bawah air Anda!

Jika Anda penasaran dan tertarik, baca terus untuk mengetahui tips tentang cara memulai proyek fotografi atas-bawah pertama Anda!

 

Komposisi dan Bercerita


EOS 5D Mark IV, EF16-35mm f/2.8L II USM, f/6.3, ISO 200, 1/160s, 16mm by @universal_jones

Hal pertama dan terpenting yang perlu Anda lakukan adalah mencari cerita untuk diceritakan dalam foto atas-bawah Anda dengan memanfaatkan apa yang ada di sekitar Anda. Karena ada dua area berbeda dalam gambar, pikirkan tentang apa yang ingin Anda gambarkan, baik itu subjek, suasana hati, atau komposisi, dalam setiap pemandangan. Misalnya, Anda dapat menampilkan pemandangan langit yang cerah di pemandangan di atas air dan mengontraskannya dengan hewan pemangsa di pemandangan bawah laut untuk menciptakan alur cerita 'Anda tidak akan pernah tahu di mana bahaya berada'.

Ingat, apa yang ada di bawah air sering kali menjadi misteri bagi banyak pemirsa, jadi Anda bisa memanfaatkannya untuk menjadi kreatif dan bereksperimen dengan cerita Anda. Anda juga dapat membuat alur cerita yang kuat dengan menemukan perbedaan dalam dua pemandangan terpisah dan menghubungkannya dengan sebuah ide.

 

Peralatan dan Dome Port


PowerShot G7 X Mark II, f/6.3, ISO 125, 1/320s, 10.84mm by @yubzukamoto

Selain peralatan keselamatan dan penelitian bawah air, lensa sudut lebar adalah komponen penting dari peralatan bawah air yang Anda butuhkan untuk menghasilkan foto belah yang bagus. Lensa sudut lebar menawarkan sudut pandang terbesar. Ini berarti Anda dapat menyertakan lebih banyak elemen dan lingkungan sekitar dalam foto Anda.

Biasanya, lensa sudut lebar dengan rentang panjang fokus 24-35mm bekerja sangat baik untuk foto belah. Untuk lensa ultra lebar, Anda dapat memilih rentang panjang fokus 16mm ke atas. Beberapa lensa Canon terbaik yang dapat Anda pilih adalah lensa Canon EF-S10-18mm f/4.5-5.6 IS STM atau Canon RF 15-35mm f/2.8 IS USM.

Anda juga harus membawa atau menyewa dome port berdiameter terbesar yang tersedia karena semakin besar kubahnya, semakin stabil kamera Anda. Setelah Anda siap untuk memotret, Anda dapat melihat layar tampilan Anda dan menempatkan garis air pemisah dalam foto Anda. Bergantung pada apa yang ingin Anda tunjukkan atau ceritakan, Anda dapat menekankan setiap area dengan membuatnya lebih menonjol dalam foto. Ini berarti Anda dapat memiliki lebih banyak zona 'bawah' dan lebih sedikit zona 'atas' (atau sebaliknya) untuk menghasilkan foto belah yang lebih dinamis.

 

Exposure and Visibility


PowerShot G7 X Mark II, f/5.6, ISO 200, 1/320s, 13.91mm by @yubzukamoto

Visibilitas cahaya dan air adalah dua faktor penting yang perlu dipertimbangkan karena akan menentukan hasil foto Anda. Jika airnya jernih, itu bagus. Jika tidak, Anda akan kesulitan membuat foto yang bagus di air yang keruh. Pemotretan bawah air paling cocok dilakukan di air sebening kristal, jadi jangan berkompromi tentang hal ini!

Selain itu, pastikan Anda memeriksa prakiraan cuaca untuk memilih hari yang cerah untuk memotret foto bawah air belah. Sinar matahari tengah hari adalah pilihan terbaik Anda karena cahayanya cukup kuat untuk menembus air, mencerahkan zona 'bawah'. Aturan dasarnya adalah tidak menyertakan pemandangan bawah laut lebih dari 15 kaki karena cahaya akan berkurang secara signifikan!

Jika kondisi pencahayaan tidak paling ideal, coba fokuskan eksposur pada setengah bagian atas. Meskipun ini akan membuat setengah bagian bawah yang kurang terang, lebih mudah untuk menyesuaikan foto yang kurang terang daripada yang terlalu terang di pascapemrosesan. Memotret dalam RAW juga membantu!

 

Pengaturan yang Perlu Dipertimbangkan


PowerShot G7 X Mark II, f/8, ISO 200, 1/1000s, 10.58mm by @yubzukamoto

Karena menyesuaikan pengaturan di bawah air rumit dan sulit dilakukan, atur kamera Anda pada mode ISO Otomatis dan memotret dengan Prioritas Aperture. Aperture di atas f/8 sangat bagus, tetapi Anda juga dapat bereksperimen dengan f/13 atau bahkan f/16 untuk menjaga kejernihan maksimum pada kedua sisi pemandangan.

Biasanya, Keseimbangan Putih Otomatis akan menjadi pilihan terbaik karena itu membantu Anda memilih suhu warna terbaik yang sesuai untuk pemandangan tanpa perlu mengubah pengaturan secara manual saat Anda sedang mengikuti subjek satwa liar Anda.

Meskipun memotret secara horizontal adalah pilihan yang baik, Anda juga dapat bereksperimen dengan komposisi vertikal. Dengan cara ini, Anda dapat memasukkan lebih banyak ketinggian pada gambar.

 

Tanpa Tetesan Air


EOS 5D Mark IV, EF14mm f/2.8L II USM, f/2.8, ISO 100, 1/2000s, 14mm by @charlottepiho

Anda tidak ingin ada tetesan air di gambar Anda, karena menghilangkannya di pascapemrosesan bisa sangat memakan waktu dan sulit. Oleh karena itu, memilih kubah kaca sangat masuk akal karena kecil kemungkinannya untuk menahan tetesan air.

Namun, jika ada tetesan air di kubah, Anda dapat mengikuti cara penyelam yang meludahi masker mereka untuk mencegahnya berembun saat di bawah air. Oleskan sedikit air liur di bagian atas kubah dan segera bilas. Dengan cara ini, Anda akan memiliki beberapa detik berharga untuk mengambil foto tanpa adanya tetesan. Kedengarannya tidak terlalu menarik untuk melakukannya, tetapi itu cara yang efektif.

 

Meski umumnya Anda bisa mencoba genre fotografi ini di lautan biru yang dalam, Anda juga bisa melakukannya di danau yang jernih, genangan air yang dalam, kolam renang atau bahkan akuarium (tergantung ukurannya). Yang Anda butuhkan hanyalah lingkungan yang memiliki kedalaman air yang cukup dan memungkinkan Anda merendam kamera Anda dalam dome port untuk mendapatkan garis air itu.

 

Untuk artikel serupa, silakan kunjungi:

4 Hal yang Harus Dilakukan untuk Menemukan Makhluk Bawah Air Secara Efisien

Fotografi Makro Bawah Laut dengan Lilian Koh: Kehidupan Kecil pada Lautan yang Dalam dan Luas

Tips Fotografi dari Seorang Fotografer Profesional di Bawah Air

 

 

 

Berbagi foto Anda di My Canon Story & berpeluang ditampilkan pada platform media sosial kami