Scheduled Maintenance: Some services on SNAPSHOT may not be available on 28 July 2019 from 1am to 4am. We apologise for any inconvenience caused.
Close
Tips & Tutorials >> All Tips & Tutorials

Teknik Fotografi Cosplay (3): Contoh Penataan Pencahayaan yang Berbeda

Dalam Bagian 1 dan 2 serial ini, kita telah belajar mengenai berbagai jenis perlengkapan pencahayaan yang berbeda-beda dan efek yang diciptakannya. Dalam Bagian 3, kita mencermati penataan cahaya, dan efek berbeda yang bisa Anda dapatkan melalui satu, dua dan tiga pencahayaan atau lebih. (Dilaporkan oleh: Suna. Model: Yu, Kanata)

Fotografi Cosplay

 

1. Penataan satu cahaya

Sesuai dengan sebutannya, penataan satu cahaya menggunakan satu sumber cahaya. Anda mungkin mengira bahwa ini membuat penataan yang sangat sederhana, tetapi kenyataannya, penataan tersebut memerlukan pengalaman tingkat menengah. Jika Anda seorang pemula dalam hal penataan cahaya, mungkin lebih mudah untuk memulai dengan penataan dua cahaya.

 

Keindahan penataan satu cahaya terletak pada cara Anda menggunakannya untuk menciptakan bayangan dalam gambar Anda
Metode penataan yang dapat dilakukan berdasarkan pada keinginan Anda, apakah ingin atau tidak ingin menciptakan bayangan. Di sini, saya akan fokus pada cara penggunaan penataan untuk menciptakan bayangan.

Fotografi cosplay - contoh 1 monolight (cahaya tunggal)

EOS-1Ds Mark II/ EF24-70mm f/2.8L USM/ f/5.6/ 1/160 det./ ISO 160/ RAW
Perlengkapan pencahayaan: 1 monolight (membidik-melalui-payung)

 

Tempat Anda menaruh sumber cahaya, bisa mengubah penampilan dan kesan foto Anda
Empat foto di bawah ini masing-masing dibidik dengan menggunakan satu sumber cahaya, masing-masing ditempatkan pada lokasi A - D dalam diagram. Cermati penataan ini dan catat tempat jatuhnya cahaya, dan bagaimana hasil fotonya.

Ilustrasi 1 penataan cahaya

 

A

1 cahaya - A

Ini dibidik menggunakan lampu kilat eksternal yang dipasang pada kamera. Cahaya jatuh secara langsung pada subjeknya dari depan, yang membuatnya terlihat hambar. Ini bisa menyebabkan gambar terlihat membosankan.

B

1 cahaya - B

Subjek diterangi dari bawah pada suatu sudut. Ini menghasilkan bayangan yang tidak wajar pada wajah subjek, membuatnya terlihat gelap. Ini adalah sudut pencahayaan yang mungkin tidak akan menarik bagi sang model atau pemirsanya.

 

C

1 cahaya - C

Di sini, pusat sumber cahaya ditujukan pada dada subjek, yang memungkinkan cahaya jatuh pada seluruh tubuhnya. Dari 4 penempatan cahaya yang berbeda, penataan ini ternyata merupakan penataan yang paling sedikit menimbulkan masalah.

D

1 cahaya - D

Dalam foto ini, cahaya jatuh pada topi subjek, dan seluruh wajahnya diterpa bayangan. Ini adalah contoh, mengapa Anda perlu mempertimbangkan bentuk kostum ke dalam desain pencahayaan.

 

Cara mendapatkan efek bayangan yang tepat

Menggunakan foam board reflector (pemantul papan busa)

Satu cara mudah untuk mendapatkan efek bayangan yang tepat adalah mengarahkan cahaya dari samping. Dengan hanya melakukan itu, seyogianya Anda akan mendapatkan efek bayangan, tetapi Anda juga bisa menempatkan pemantul papan busa di samping, yang berlawanan dengan sumber cahaya, untuk menciptakan efek bayangan yang lebih kuat. Pemantul papan busa tersedia dalam warna hitam atau putih. Papan busa yang saya gunakan di sini adalah hitam pada satu sisi dan warna putih pada sisi lainnya, dan untuk tujuan bidikan ini, saya hadapkan sisi hitam ke arah sumber cahaya.

 

Contoh penataan

1 cahaya dengan pemantul papan busa (ilustrasi)

A: Monolight
B: Membidik melalui payung
C: Pemantul papan busa (permukaan hitam menghadap ke model)

Cahaya ditujukan ke model dari kiri. Saya menggunakan bidikan melalui payung untuk menyebarkan cahaya dan membuatnya lembut. Bayangan dibuat lebih kuat dengan menempatkan permukaan hitam pemantul papan busa di seberang sumber cahaya.

 

2. Penataan dua cahaya

Penataan dua cahaya dapat dilaksanakan pada konsep yang menempatkan dua sumber cahaya pada arah berbeda untuk menghilangkan bayangan. Ini adalah penataan pencahayaan dasar, dan sangat berguna untuk diketahui oleh pemula yang baru saja memulai fotografi. 

Dengan penataan dua cahaya, cahaya akan jatuh secara tepat pada seluruh subjek, dan nyaris tidak ada bayangan pada wajahnya. Ini adalah cara ortodoks untuk memastikan bahwa warna kulit digambarkan secara indah dalam foto cosplay. Satu metode yang memerlukan penerpaan cahaya secara langsung pada model, sedangkan metode lainnya melibatkan pemantulan cahaya dari berbagai permukaan, seperti dinding. Banyak dari penataan tersebut mengharuskan penggunaan diffuser, papan busa dan perlengkapan lain di samping sumber cahaya itu sendiri. Memang, ini adalah penataan yang sederhana, namun memiliki banyak kemungkinan.

Dibidik dengan 2 cahaya

Foto A
EOS-1Ds Mark II/ EF24-70mm f/2.8L USM/ f/5.6/ 1/125 det./ ISO 400/ RAW
Perlengkapan pencahayaan: 2 monolight

 

Penataan dua cahaya dasar, mengapit subjek di antara dua sumber cahaya

Penataan dua cahaya paling mendasar untuk memotret orang, harus menempatkan satu sumber cahaya pada tiap sisi model, supaya model "diapit" oleh cahaya. Jika menempatkan sumber cahaya pada sudut 45 derajat di depan model, seperti ditunjukkan dalam diagram di bawah, cahaya akan memenuhi bagian depan model dengan cukup mudah.

Untuk penataan semacam itu, yang penting adalah memastikan bahwa cahaya dari kedua sumber cahaya memiliki intensitas yang sama. Softbox dan membidik melalui payung sering digunakan, tetapi jika Anda tidak memilikinya, Anda juga bisa membuat sendiri diffuser dengan menggunakan kertas jiplak.

 

Penataan dilihat dari atas

Penataan dua cahaya dasar

A: Model
B: Sumber cahaya

Penataan pencahayaan dilihat dari atas. Ini akan menerpakan cahaya pada setiap bagian model.

 

Dibidik dengan penataan dua cahaya dasar

Foto di atas dibidik dengan menggunakan softbox pada tiap sisi subjek. Lihat, bagaimana seluruh tubuh subjek diselimuti oleh cahaya yang lembut.

 

Penataan dua pencahayaan dengan V-flat papan busa
V-flat pada dasarnya adalah papan busa yang direkat menjadi satu untuk membentuk huruf 'V'. Penataan pencahayaan ini sedikit lebih maju, dan merupakan teknik yang digunakan untuk menangkap Foto A di atas. Ini mencakup pencahayaan seluruh ruangan melalui pantulan cahaya yang berulang-ulang. Atur pose model Anda di depan dinding putih, kemudian tempatkan V-flat di depan model, dengan sisi putih menghadap ke arah model untuk menciptakan sesuatu seperti ruangan yang agak putih. Jika mengarahkan sumber cahaya pada dinding, Anda dapat memantulkan cahaya ke seputar ruangan yang dikelilingi oleh V-flat.

 

Ilustrasi tata-letak

Dua penataan cahaya dengan dua V-flat

A: V-flat (sisi putih menghadap ke model)
B: Unit lampu kilat clip-on (unit lampu kilat pada kamera yang dipasangkan ke penyangga)

Ilustrasi tata-letak dari sudut pandang kamera. Dua unit lampu kilat eksternal ditempatkan pada V-flat. V-flat itu sendiri diletakkan sedemikian rupa sehingga terdapat celah di antara keduanya, di mana model bisa terlihat, dan foto dibidik melalui celah itu.

 

3. Penataan pencahayaan dengan tiga cahaya atau lebih

Penataan pencahayaan dengan banyak cahaya tampaknya rumit, tetapi satu cara yang mudah yaitu, memandang keduanya dari segi dua kategori besar: Penataan yang dimaksudkan untuk membuat model terlihat lebih cantik, dan penataan dimaksudkan untuk mencapai tujuan lainnya.

Untuk gambar di bawah, saya bermaksud menciptakan latar belakang putih cemerlang (dengan di-blow out), sambil memastikan bahwa garis bentuk subjek masih tetap jelas. Model akan lebih menonjol dalam foto di mana latar belakang putih di-blow out, sehingga itulah teknik yang sebaiknya Anda ingat. Dalam foto tersebut, tidak ada elemen latar belakang yang mengganggu, sehingga ini juga membuatnya mudah untuk melakukan pemotongan pada subjek pada perangkat lunak image-editing jika Anda perlu melakukannya.

Dibidik dengan penataan beberapa cahaya

EOS-1Ds Mark II/ EF24-70mm f/2.8L USM/ f/5.0/ 1/160 det./ ISO 100/ RAW
Perlengkapan pencahayaan: 2 monolight (melalui strip softbox), 2 unit lampu kilat clip-on

 

Penataan beberapa cahaya untuk mem-blow out latar belakang

Pertama-tama, saya menempatkan dua strip softbox di depan model yang berfungsi sebagai pencahayaan utama untuk menyinari model. Di belakang model, pada tiap sisi, saya menata V-flat supaya sisi hitam menghadap ke model dan sisi putih dihadapkan ke dinding. Pada ruang di antara tiap V-flat dan dinding, saya menempatkan unit lampu kilat clip-on supaya cahaya dari unit ini akan memantul dari V-flat dan dinding, menciptakan latar belakang putih nan cemerlang.

 

Penataan dilihat dari atas

Diagram penataan beberapa cahaya

A: Dinding putih
B: Unit lampu kilat clip-on
C: Model
D: V-flat (diatur sedemikian rupa sehingga sisi hitam menghadap ke model dan sisi putih menghadap ke dinding)
E: Strip softbox

Menghadapkan sisi hitam V-flat ke arah model akan menyerap kelebihan cahaya, yang membantu membuat garis bentuk subjek menonjol dengan lebih baik. Karena dinding dikelilingi oleh permukaan putih V-flat, cahaya memantul dari sini dan mem-blow out latar belakang.

 

Penataan beberapa cahaya

Jika menetapkan nilai intensitas cahaya yang berbeda-beda untuk cahaya utama di kiri dan kanan subjek, Anda bisa membuat subjek "menonjol" dengan lebih baik. Lakukan uji-coba untuk menemukan intensitas cahaya terbaik untuk pemandangan ini.

 

Untuk saran dan tutorial selengkapnya mengenai pencahayaan dan fotografi lampu kilat, bacalah yang berikut ini:
Dalam Fokus: Dasar-dasar Fotografi Flash Eksternal
Dalam Fokus: Speedlite (Versi bahasa Inggris)

 


Menerima pembaruan termutakhir tentang berita, saran dan kiat fotografi dengan mendaftar pada kami!

Jadilah bagian dari Komunitas SNAPSHOT.

Daftar Sekarang!

 

Suna (@sandmu963)

Suna (@sandmu963)

Bekerja sebagai seorang fotografer, umumnya pada hari kerja, Suna selalu menyatukan berbagai teknik fotografi baru dan memberikan penjelasan yang sangat teratur dan mudah dipahami di media sosial, seperti Twitter.

Yu (@yu_know_what)

Yu (@yu_know_what)

Cosplayer yang belum lama ini ikut terlibat dalam proyek cosplay, seperti Fate, Danganronpa dan Hatsune Miku. Ia telah meraih reputasi yang sangat baik untuk foto spesifik skenaria karyanya.

Kanata (@HakusuiKanata)

Kanata (@HakusuiKanata)

Kanata adalah seorang cosplayer serta seniman modern yang mengkhususkan diri dalam karya seni plastik. Ia terkenal akan perhatiannya terhadap tekstur yang mendetail dari berbagai senjata dan perlengkapan perlindungannya. Kanata juga seorang cosplayer resmi untuk “Kabaneri of the Iron Fortress”.

Genkosha Co.

Genkosha Co.

Sebuah penerbit yang mengkhususkan diri dalam buku serta video mengenai video, fotografi dan ilustrasi.