Temukan yang Anda cari

atau cari melalui

topik

Article
Article

Article

e-Book
e-Book

e-Book

Video
Video

Video

Campaigns
Campaigns

Campaigns

Architecture
Kamera Saku

Kamera Saku

Architecture
DSLRs

DSLRs

Architecture
Videografi

Videografi

Architecture
Astrofotografi

Astrofotografi

Architecture
Tanpa Cermin

Tanpa Cermin

Architecture
Fotografi arsitektur

Fotografi arsitektur

Architecture
Teknologi Canon

Teknologi Canon

Architecture
Fotografi cahaya minimal

Fotografi cahaya minimal

Architecture
Wawancara fotografer

Wawancara fotografer

Architecture
Fotografi lanskap

Fotografi lanskap

Architecture
Fotografi makro

Fotografi makro

Architecture
Fotografi olahraga

Fotografi olahraga

Architecture
Fotografi Wisata

Fotografi Wisata

Architecture
Fotografi bawah air

Fotografi bawah air

Architecture
Konsep & Aplikasi Fotografi

Konsep & Aplikasi Fotografi

Architecture
Fotografi Jalanan

Fotografi Jalanan

Architecture
Kamera Mirrorless Full-frame

Kamera Mirrorless Full-frame

Architecture
Lensa & Aksesori

Lensa & Aksesori

Architecture
Nature & Wildlife Photography

Nature & Wildlife Photography

Architecture
Fotografi Potret Wajah

Fotografi Potret Wajah

Architecture
Fotografi Malam

Fotografi Malam

Architecture
Fotografi Hewan Piaraan

Fotografi Hewan Piaraan

Architecture
Solusi Pencetakan

Solusi Pencetakan

Architecture
Ulasan produk

Ulasan produk

Architecture
Fotografi Pernikahan

Fotografi Pernikahan

Saran & Tutorial >> Semua Saran & Tutorial Kamera Vlogging All-in-One- Part

Mulai Karier Vlogging Anda dengan Tips Penting Ini Bagian II

2021-11-02
9
817
Dalam artikel ini:

Vlogging memadukan keintiman kata-kata tertulis dengan keterlibatan sensoris yang hadir dengan konten visual dan aural. Popularitasnya yang melonjak memungkinkan orang-orang kreatif untuk menjalaninya sebagai profesi penuh waktu, memberikan konten yang bermakna dan menarik. Dalam segmen terakhir dari artikel dua bagian kami tentang memulai karier vlogging Anda, kami menggunakan perspektif yang lebih 'di belakang layar' saat kami berbicara tentang perangkat lunak produksi, demografi penonton dan menghasilkan pendapatan bersama vlogger kecantikan dan makanan, Cinddie dan Sarah. Kami pernah berbincang dengan mereka di Snapshot sebelumnya, jadi lihat artikel mereka yang lain juga!

Vlog Kecantikan 101 Bersama Cinddie

Menyiapkan Vlog Makanan oleh Sarah Huang Benjamin

 

Memilih perangkat lunak produksi

Adobe suite populer karena berbagai alasan, yang paling relevan adalah kemampuan perangkat lunaknya yang sangat baik. Cinddie mengandalkan Adobe Final Cut Pro untuk pekerjaan produksinya, karena ia juga menggunakan aplikasi Adobe lainnya untuk ruang lingkup pekerjaannya. Dan meski Anda tentunya menginginkan perangkat lunak yang bagus di sisi Anda, penting untuk tidak membatasi diri Anda hanya dengan satu perangkat lunak. Sarah melakukan sebagian besar pengeditannya di Adobe Premiere Pro, tetapi ia juga menggunakan Splice untuk melakukan pengeditan sederhana di ponsel pintarnya.  

 

Menyasar target yang tepat

Hanya karena TikTok menjadi tren besar sekarang tidak berarti bahwa konten Anda akan secara otomatis sukses di sana. Peluang keberhasilan vlogging akan meningkat dengan mengadopsi pendekatan berfokus pada konten; gaya apa yang paling anda kuasai untuk Anda buat dan sajikan? 

"Saya memilih platform utama saya berdasarkan format konten pilihan saya dan di mana kekuatan saya," kata Cinddie. "Karena saya cukup menaruh perhatian pada estetika saya, saya memilih Instagram, yang lebih cocok untuk konten yang dikurasi." Sebaliknya, video ulasannya diposting di YouTube,, karena ia memandangnya sebagai situs yang sering dikunjungi orang yang mencari informasi yang berguna.

Memperhatikan perbedaan dalam demografi audiens akan memungkinkan Anda untuk menyesuaikan konten Anda dan cara Anda menyajikannya. Menurut Cinddie, penonton YouTube biasanya lebih "didorong oleh tujuan", sementara pengguna Instagram memperlihatkan rentang perhatian yang lebih pendek saat mengonsumsi konten. Sarah setuju bahwa memperhatikan perbedaan merupakan kunci untuk membangun karier vlogging yang sukses. "Setelah Anda mulai membangun audiens, Anda dapat melihat wawasan di platform, yang akan memberi Anda gambaran yang lebih baik tentang siapa yang mengonsumsi konten Anda, sehingga Anda kemudian dapat menyesuaikan konten Anda untuk berhubungan dengan mereka dengan lebih baik," katanya.

 

Mempertahankan bisnis

Setiap bisnis membutuhkan uang agar berhasil – demikian juga dengan vlogging. Konten bermerek/bersponsor merupakan cara paling umum yang tersedia bagi blogger untuk menghasilkan pendapatan, tetapi Anda tidak bisa langsung terjun ke sana begitu saja. Menggunakan uang Anda sendiri adalah titik awal yang umum bagi banyak vlogger, dan ada baiknya Anda memulai dengan topik yang secara alami menarik minat Anda.

Tentang 'cara' saat mendekati merek itu sendiri, Sarah percaya bahwa mendefinisikan nilai jual Anda yang unik harus menjadi langkah pertama. "Datanglah dengan ide yang unik dan jelaskan itu ke pemilik merek! Pikirkan tentang apa yang dapat Anda lakukan secara khusus untuk merek ini. Perspektif menarik apa yang dapat Anda tambahkan ke percakapan?" katanya.

Sarah menambahkan bahwa apakah kolaborasi tersebut lebih berorientasi pada uang atau produknya sepenuhnya tergantung pada preferensi pribadi, tetapi penting untuk tetap rendah hati. "Sebagai vlogger makanan yang banyak memasak, saya senang menerima sponsor produk jika itu melibatkan sesuatu yang menarik yang membantu saya di dapur. Tetapi karena ini adalah pekerjaan penuh waktu saya, saya juga bergantung pada imbalan sebagai pendapatan, jadi saya memprioritaskan itu. "

 

Membangun sesuatu dari nol membutuhkan kombinasi ambisi, keberanian, dan kecerdikan. Meskipun sulit untuk benar-benar inovatif dalam dunia konten yang super kompetitif saat ini, itu bukan berarti sesuatu yang mustahil. Dengan alat dan pola pikir yang tepat, Anda dapat membangun fondasi yang kuat yang sangat berguna dalam perkembangan karier vlogging Anda ke depannya!

 

Klik di sini untuk membaca bagian pertama dari seri ini.

 

Untuk artikel terkait lainnya:

5 Teknik Perekaman Sinematik Untuk Video yang Lebih Baik

Apa Cara Sederhana untuk Menangkap Tekstur Makanan?

Berbagi foto Anda di My Canon Story & berpeluang ditampilkan pada platform media sosial kami