Temukan yang Anda cari

atau cari melalui

topik

Article
Article

Article

e-Book
e-Book

e-Book

Video
Video

Video

Campaigns
Campaigns

Campaigns

Architecture
Kamera Saku

Kamera Saku

Architecture
DSLRs

DSLRs

Architecture
Videografi

Videografi

Architecture
Astrofotografi

Astrofotografi

Architecture
Tanpa Cermin

Tanpa Cermin

Architecture
Fotografi arsitektur

Fotografi arsitektur

Architecture
Teknologi Canon

Teknologi Canon

Architecture
Fotografi cahaya minimal

Fotografi cahaya minimal

Architecture
Wawancara fotografer

Wawancara fotografer

Architecture
Fotografi lanskap

Fotografi lanskap

Architecture
Fotografi makro

Fotografi makro

Architecture
Fotografi olahraga

Fotografi olahraga

Architecture
Fotografi Wisata

Fotografi Wisata

Architecture
Fotografi bawah air

Fotografi bawah air

Architecture
Konsep & Aplikasi Fotografi

Konsep & Aplikasi Fotografi

Architecture
Fotografi Jalanan

Fotografi Jalanan

Architecture
Kamera Mirrorless Full-frame

Kamera Mirrorless Full-frame

Architecture
Lensa & Aksesori

Lensa & Aksesori

Architecture
Nature & Wildlife Photography

Nature & Wildlife Photography

Architecture
Fotografi Potret Wajah

Fotografi Potret Wajah

Architecture
Fotografi Malam

Fotografi Malam

Architecture
Fotografi Hewan Piaraan

Fotografi Hewan Piaraan

Architecture
Solusi Pencetakan

Solusi Pencetakan

Architecture
Ulasan produk

Ulasan produk

Architecture
Fotografi Pernikahan

Fotografi Pernikahan

Saran & Tutorial >> Semua Saran & Tutorial

5 Langkah Mudah untuk Menggabungkan Jejak Cahaya dalam Foto Digital Profesional

2021-10-08
3
654
Dalam artikel ini:

Jejak cahaya merupakan cara yang menyenangkan dan mudah untuk menambahkan dinamisme pada foto perkotaan di malam hari, tetapi tergantung pada kondisi lalu-lintas, mungkin jejak cahaya justru tampak lebih jarang daripada yang Anda inginkan. Seorang fotografer berbagi cara dia menghasilkan gambar di bawah, termasuk cara menggabungkannya dalam Digital Photo Professional! (Dilaporkan oleh: Yuta Nakamura, Digital Camera Magazine)

EOS 6D/ EF16-35mm f/4L IS USM/ FL: 25mm/ Aperture-priority AE(f/11, 15 det.)/ ISO 100/ WB: Tungsten

1) Bidikan
2) Penggabungan

 

Bidikan

Subjek dan komposisi

Saya menemukan bangunan berpenampilan retro yang tampak seakan sarat dengan sejarah, tepat di tengah kota. Dengan sendirinya, bangunan tersebut akan membuat gambar yang bagus, tetapi lokasinya yang tepat di persimpangan jalan menginspirasi saya. Jadi, saya memutuskan untuk menggabungkan jejak cahaya kendaraan di depan bangunan itu sehingga gambarnya memadukan sesuatu yang klasik dengan sentuhan modernitas.

Saya menempatkan bangunan tersebut tepat di tengah bingkai. Selanjutnya, sambil mengamati arus dan arah lalu-lintas, saya menyudutkan bidikan untuk menangkap jejak cahaya yang saling bersimpangan pada jalan utama di depan bangunan gedung.

Pengaturan
Untuk mendapatkan panjang jejak cahaya yang sesuai, saya menetapkan kecepatan rana ke 15 detik. Saya menyempitkan aperture dan mengurangi kecepatan ISO untuk mengompensasi.

Mengapa melakukan penggabungan?
Karena pengaturan waktu cahaya lampu lalu lintas dan lalu lintas yang agak lengang, saya tidak dapat membuat jejak cahaya terlihat sepadat yang saya inginkan.

 

Penggabungan

Langkah 1: Buka gambar dasar Anda di Digital Photo Professional

Untuk alur kerja yang lebih mudah, pilih gambar yang ingin Anda gabungkan dan letakkan di folder yang sama. Tentukan gambar mana yang ingin Anda gunakan sebagai dasar Anda (“gambar latar belakang”). Kemudian, buka di Digital Photo Professional.

Gambar latar belakang

Baca juga: 5 Penyesuaian Penting untuk Dikerjakan dengan menggunakan Digital Photo Professional

 

Langkah 2: Masuk ke ‘Tools’ → ‘Start Compositing tool’

 

Langkah 3: Tentukan gambar latar depan dan metode komposit


(1) Gambar latar depan

Gambar latar depan adalah gambar yang akan ditumpangkan di atas gambar latar belakang.

Saya memilih pencahayaan dengan pola jejak cahaya yang berbeda dari gambar latar belakang saya:


(2) Metode komposit

Metode komposit menentukan cara gambar akan digabungkan. Di sini, saya memilih ‘Lighten’, yang menggabungkan hanya bagian gambar latar depan yang lebih terang daripada gambar latar belakang. Ini berhasil, karena kami hanya ingin melapisi jejak cahaya, yang cerah.

 

Seluruhnya, ada lima metode komposit yang berbeda. Empat lainnya adalah:


- Tambah

Piksel gambar latar depan ditambahkan ke gambar latar belakang. 


- Rata-Rata

Piksel gambar latar belakang dan latar depan saling digabungkan, masing-masing pada opasitas 50%.


- Pembobotan

Memungkinkan Anda menyesuaikan proporsi (opasitas) gambar latar depan yang berkaitan dengan gambar latar belakang.


- Lebih Gelap

Hanya sebagian dari gambar latar depan yang lebih gelap daripada gambar latar belakang yang digabungkan.

 

Langkah 4: Ulangi Langkah 3

Secara default, alat ini menyelaraskan pusat dari gambar latar belakang dan latar depan. Anda dapat menggunakan panah pengatur posisi untuk menyesuaikan posisi gambar latar depan jika perlu. Saya tidak perlu menggunakannya di sini.

Klik ‘Continue’ untuk menambahkan pencahayaan berikutnya dan ulangi lagi Langkah 4. Saya juga menggunakan ‘Lighten’ untuk pencahayaan ketiga. Ulangi langkah ini untuk tiap gambar latar depan yang ingin Anda susun.

 

Langkah 5: Simpan gambar

Setelah selesai, klik “Save As” untuk menyimpan hasilnya. Selamat menikmati hasil penggabungan foto Anda!

 

Pahami hal ini:

1. Susunan akhir gambar, mengambil ruang warna yang sama seperti gambar latar belakang.

2. Gambar gabungan akan dalam format JPEG. Tetapi, Anda juga dapat menyusunnya dalam format RAW kalau semua gambar memenuhi ketentuan berikut ini:
- Dalam format RAW
- Dibidik dengan model kamera yang sama
- Memiliki kecepatan ISO dan pengaturan highlight tone priority yang sama.
- Ukuran gambar aslinya, sama


Ketahui lebih lanjut mengenai apa yang dapat Anda lakukan dengan DPP dalam artikel berikut ini:
Pemrosesan Gambar RAW Cara Menghadirkan Rona Biru dalam Foto Blue Hour
Cara Memperindah Kembang Api dengan Digital Photo Professional
Focus Stacking: Teknik Pro Disederhanakan dengan Focus Bracketing

Untuk gagasan fotografi jejak cahaya lainnya, baca artikel berikut ini:
Teknik Lensa Sudut Ultra Lebar: Jejak Cahaya dari Perspektif Baru
Teknik Lampu Kilat Built-in #5: Jejak Cahaya Cepat dan Menggebu dengan Sinkronisasi Tirai Kedua

Baca juga yang berikut ini:
3 Fungsi Kamera yang Berguna untuk Memotret Bentangan Malam

 


Menerima pembaruan termutakhir tentang berita, saran dan kiat fotografi.

Jadilah bagian dari Komunitas SNAPSHOT.

Daftar Sekarang!

Mengenai Penulis

Digital Camera Magazine

Majalah bulanan yang berpendapat bahwa kegembiraan fotografi akan meningkat dengan semakin banyaknya seseorang belajar tentang berbagai fungsi kamera. Majalah ini menyampaikan berita mengenai kamera dan fitur terbaru serta secara teratur memperkenalkan berbagai teknik fotografi.
Diterbitkan oleh Impress Corporation

Yuta Nakamura

Lahir di Kanagawa Prefecture pada tahun 1988. Sejak tahun 2010, dia telah bekerja sebagai fotografer nightscape, dan tidak hanya memotret berbagai lokasi nightscape yang terutama terdapat di area Tokyo, tapi juga di seluruh Jepang. Dia menjalankan situs informasi tentang berbagai lokasi nightscape, "Nightscape FAN"

http://yakei-fan.com/

Berbagi foto Anda di My Canon Story & berpeluang ditampilkan pada platform media sosial kami