Temukan yang Anda cari

atau cari melalui

topik

Article
Article

Article

e-Book
e-Book

e-Book

Video
Video

Video

Campaigns
Campaigns

Campaigns

Architecture
Kamera Saku

Kamera Saku

Architecture
DSLRs

DSLRs

Architecture
Videografi

Videografi

Architecture
Astrofotografi

Astrofotografi

Architecture
Tanpa Cermin

Tanpa Cermin

Architecture
Fotografi arsitektur

Fotografi arsitektur

Architecture
Teknologi Canon

Teknologi Canon

Architecture
Fotografi cahaya minimal

Fotografi cahaya minimal

Architecture
Wawancara fotografer

Wawancara fotografer

Architecture
Fotografi lanskap

Fotografi lanskap

Architecture
Fotografi makro

Fotografi makro

Architecture
Fotografi olahraga

Fotografi olahraga

Architecture
Fotografi Wisata

Fotografi Wisata

Architecture
Fotografi bawah air

Fotografi bawah air

Architecture
Konsep & Aplikasi Fotografi

Konsep & Aplikasi Fotografi

Architecture
Fotografi Jalanan

Fotografi Jalanan

Architecture
Kamera Mirrorless Full-frame

Kamera Mirrorless Full-frame

Architecture
Lensa & Aksesori

Lensa & Aksesori

Architecture
Nature & Wildlife Photography

Nature & Wildlife Photography

Architecture
Fotografi Potret Wajah

Fotografi Potret Wajah

Architecture
Fotografi Malam

Fotografi Malam

Architecture
Fotografi Hewan Piaraan

Fotografi Hewan Piaraan

Architecture
Solusi Pencetakan

Solusi Pencetakan

Architecture
Ulasan produk

Ulasan produk

Architecture
Fotografi Pernikahan

Fotografi Pernikahan

Saran & Tutorial >> Semua Saran & Tutorial

4 Konsep Lensa untuk Merombak Foto Anda

2022-12-30
2
353

Komposisi adalah seni keterampilan dalam menentukan apa yang layak disertakan dalam bingkai gambar dan cara menyampaikannya. Selain berbagai konsep, seperti teori warna dan pedoman, misalnya Rule of Thirds (Aturan Segitiga), lensa yang Anda pilih dan cara Anda menggunakannya, juga sangat berperan pada dampak akhir bidikan Anda. Berikut ini beberapa konsep lensa penting untuk membantu Anda memaksimalkan penggunaan lensa Anda, menguasai seni komposisi, dan meningkatkan keterampilan fotografi Anda ke level baru.

Dalam artikel ini:

1. Bagaimana panjang fokus memengaruhi sudut pandang

1. Bagaimana panjang fokus memengaruhi sudut pandang

Jika Anda telah memotret selama beberapa waktu, Anda mungkin sudah mengetahui bagaimana panjang fokus yang digunakan memengaruhi sudut pandang, yaitu, seberapa banyak pemandangan di depan Anda yang ditangkap oleh sensor gambar kamera dan disertakan ke dalam gambar.

Sebagai contoh, mari kita lihat gambar di bawah ini, yang dibidik pada 24mm, 45mm, dan 105mm dari titik yang sama. Apa yang Anda perhatikan tentang jumlah tampilan pemandangan yang disertakan? Bagaimana dengan ukuran subjek, misalnya, bianglala?

Panjang fokus yang lebih pendek (misalnya, 24mm), memberi Anda sudut pandang yang lebih lebar. Artinya, lebih banyak pemandangan yang ditangkap dalam bingkai. Misalnya, panjang fokus 24mm pada kamera full-frame menangkap 84° tampilan pemandangan. Benda akan terlihat lebih kecil di dalam bingkai.

Panjang fokus yang lebih panjang, memberikan sudut pandang yang lebih sempit, yaitu menangkap bagian pemandangan yang lebih kecil. Misalnya, panjang fokus 45mm pada kamera full-frame mencakup sekitar 51,4°, sedangkan 105mm mencakup sekitar 23,3°. Benda akan terlihat lebih besar di dalam bingkai.

  Panjang fokus yang lebih pendek Panjang fokus yang lebih panjang
Sudut pandang Lebih Lebar Lebih Sempit
Ukuran benda pada jarak tertentu Lebih kecil Lebih Besar


Tentu saja, jarak Anda dari subjek juga penting. Apabila jarak Anda lebih dekat ke subjek, Anda dapat mengisi lebih banyak dalam bingkai, bahkan dengan panjang fokus yang lebih pendek.

Bianglala yang sama, dibidik pada jarak sekitar 88mm. Terlihat lebih besar dari contoh 105mm di GIF karena tempat pengambilan gambar lebih dekat.

Anda dapat menggunakan pengetahuan ini untuk memilih lensa terbaik yang akan digunakan untuk pemandangan yang Anda bidik. Akan seberapa jauh jarak Anda dari subjek? Berapa banyak ruang yang Anda perlukan agar bisa bergerak? Berapa banyak konteks sekitar yang ingin Anda sertakan? Kondisi pemotretan sama pentingnya dengan maksud Anda. Banyak orang mengasosiasikan fotografi lanskap dengan lensa sudut lebar, tetapi beberapa pemandangan menakjubkan paling baik ditangkap dengan lensa telephoto!!

Baca juga:
Memulai Fotografi Lanskap: 5 Hal Untuk Diketahui


Pahami hal ini: Panjang fokus memengaruhi lebih dari sekadar pembingkaian

Mengubah panjang fokus juga dapat memengaruhi faktor visual lainnya, seperti bokeh dan perspektif.  Misalnya, jika Anda ingin subjek tampak lebih besar dalam bingkai saat menggunakan panjang fokus pendek, biasanya Anda akan memotret lebih dekat ke subjek tersebut. Ini memberikan hasil yang sama sekali berbeda dibandingkan jika Anda memperbesar subjek menggunakan panjang fokus yang lebih panjang. Ini saling berhubungan dengan konsep lain dalam artikel ini: baca terus untuk mengetahui lebih lanjut!

Baca juga:
Teknik Komposisi Profesional (3): Memanfaatkan Lensa Dengan Sebaiknya.

2. Depth of field dan kontrol bokeh

2. Depth of field dan kontrol bokeh

Depth of field mengacu ke zona dalam pemandangan yang tampak fokus dalam gambar.
Bokeh mengacu ke kualitas estetika keburaman yang tercipta di sejumlah bagian di luar zona fokus ini.



Catatan: Gambar di atas hanya untuk tujuan ilustrasi. Jika sebuah pemandangan sangat dalam, bahkan aperture tersempit pun mungkin tidak dapat menempatkan semuanya dalam fokus!

Di mana Anda menempatkan fokus dan seberapa banyak gambar dalam fokus yang sangat penting untuk menyampaikan ceritanya. Pada sebagian situasi, Anda mungkin ingin menciptakan bokeh agar subjek Anda tampak lebih menonjol. Dalam situasi yang lain, Anda akan menginginkan depth of field yang lebih dalam (dan lebih sedikit atau tanpa bokeh) untuk menempatkan lebih banyak subjek Anda dalam fokus atau mengungkap lebih banyak detail latar belakang.


Hubungan antara depth-of-field dan aperture

f/1.2

f/8

Sebagian besar fotografer akan terbiasa dengan hubungan antara bokeh dan aperture:

- F-number lebih kecil (aperture lebih lebar) = depth of field lebih dangkal, bokeh lebih banyak

Semakin "cepat" lensa Anda (semakin lebar aperture maksimumnya), semakin Anda dapat memburamkan latar belakang dan latar depan saat memotret dari posisi yang sama pada panjang fokus yang sama.


Saran Pro: Ketahui sejumlah faktor yang memengaruhi bokeh

Jika kondisi pemotretan memungkinkan, Anda dapat memanfaatkan faktor lain untuk memaksimalkan bokeh, meskipun Anda tidak memiliki lensa yang sangat cepat! Berikut rekapitulasi cepatnya.


Panjang fokus

f/11 pada RF600mm f/11 IS STM

Panjang fokus yang lebih panjang secara inheren menghasilkan depth of field yang lebih dangkal, itulah sebabnya latar belakang di sini terlihat sangat buram, bahkan pada f/11.


Jarak antara lensa dan subjek

16mm, f/8, lebih jauh dari subjek, fokus ditempatkan pada bunga di latar depan


16mm, f/8, lebih dekat ke subjek. Perhatikan bagaimana bangunan di latar belakang terlihat lebih buram. 
Saran: Untuk membidik subjek sedekat ini sambil mempertahankannya dalam fokus, Anda memerlukan lensa dengan jarak pemfokusan terdekat yang pendek.

Semakin dekat ujung lensa ke subjek, semakin dangkal (tipis) depth of field-nya. Inilah mengapa sangat menantang untuk mendapatkan subjek dalam fokus yang tepat selama fotografi makro, terutama pada pengaturan aperture terlebar.


Jarak dari latar belakang

Dibidik pada RF24-105mm f/4L IS USM pada 47mm, f/4. Apartemen di latar belakang berjarak sekitar 700m jauhnya.

Latar belakang yang jauh dari subjek (bidang fokus) akan terlihat lebih tidak fokus.

Untuk mengetahui selengkapnya, bacalah artikel berikut ini:
Dasar-Dasar Lensa #3: Menciptakan Bokeh
Lensa zoom saya tidak memiliki aperture maksimum yang sangat cerah. Bagaimana saya bisa mendapatkan bokeh besar?

3. Hubungan antara lensa dan perspektif

3. Hubungan antara lensa dan perspektif

Dalam fotografi, perspektif mengacu ke seberapa dekat atau jauh, berbagai benda saling terlihat antara satu sama lain.
Hal ini terkait dengan ukuran benda dalam foto. Apabila sesuatu terlihat lebih besar, kita cenderung berpikir bahwa itu lebih dekat dengan kita. Apabila sesuatu terlihat lebih kecil, kita cenderung berpikir bahwa itu lebih jauh dari kita.

Panjang fokus pendek membesar-besarkan perspektif. Berbagai benda yang berada dekat lensa, terlihat lebih besar dari biasanya, sedangkan benda yang jauh, terlihat lebih kecil.

Sementara itu, pada panjang fokus yang lebih panjang (lebih banyak memotret dengan telephoto), perspektif dikompresi. Benda yang jauh "ditarik" dan terlihat lebih besar dan lebih dekat, membuat gambar terlihat lebih datar.

  Panjang fokus yang pendek
(sudut lebar)
Panjang fokus yang panjang
(telephoto)
Benda dekat lensa Terlihat lebih besar dan tidak proporsional Tidak banyak perubahan pada proporsi
Mungkin buram jika lebih dekat daripada jarak pemfokusan terdekat
Benda di kejauhan Terlihat lebih kecil Terlihat lebih besar
Latar belakang Terlihat lebih jauh Terlihat lebih besar dan lebih dekat
Jarak di antara berbagai benda Terlihat lebih panjang Terlihat lebih pendek
Efek pada perspektif Membesar-besarkan perspektif Memampatkan perspektif
Efek yang memungkinkan pada kedalaman* Lebih dalam
(Pemandangan terlihat lebih dalam)
Kurang dalam
(Pemandangan terlihat lebih datar)

*Seberapa jelas hal ini, tergantung pada pemandangan dan komposisi Anda!


16mm

Kerang yang dimasak di depan terlihat sangat besar dibandingkan dengan daging yang berada di belakang. Cara yang bagus untuk menarik perhatian pada makanan selama bentuk yang terdistorsi tidak menjadi masalah!


24mm

Perspektif yang dibesar-besarkan membuat jembatan ini terlihat besar dan megah.


120mm

Oleh @allenlo0809. Kompresi telephoto menonjolkan efek pelangi dari lengkungan warna-warni ini!

Cari tahu tentang tempat pemotretan ini, bagaimana gambar ini dihasilkan, dan lainnya di #hellofromTaiwan: 6 Tempat Fotografi di Seputar Taiwan bagi Mereka yang Mengutamakan Simetris


200mm

Oleh @donamtykl. Kompresi telephoto "menarik" tanda ikonik distrik Yaowarat Bangkok di latar belakang dan membuatnya terlihat lebih besar.

Cari tahu lebih lanjut tentang lingkungan ini dan pemandangan Bangkok lainnya di #HelloFromBangkok: 3 Distrik Fotogenik untuk Dijelajahi dari Siang hingga Malam.


Saran Pro: Cara memaksimalkan efek perspektif

Efek perspektif yang dibesar-besarkan menjadi semakin jelas jika Anda sedikit memiringkan kamera dan membidik lebih dekat ke latar depan.

50mm, miring ke atas

Pada sudut ini, patung tampak menjulang tinggi di atas dua gedung pencakar langit di belakangnya. Kakinya juga terlihat lebih panjang dibandingkan gambar berikutnya.

200mm, frontal

Ini diambil dengan panjang fokus yang lebih panjang dari posisi yang memungkinkan sudut kamera lebih rata. Ini adalah patung yang sama dengan gambar sebelumnya, tetapi tampilan dan nuansanya sangat berbeda!


Sementara itu, efek “perataan” kompresi perspektif dapat dimaksimalkan dengan memotret secara frontal, atau dari sudut yang memungkinkan objek tampak bertumpuk.

359mm, berdiri di samping

Ruang di antara lengkungan yang terlihat di sebelah kanan mengisyaratkan jarak di antara keduanya

300mm, frontal

Lengkungan terlihat lebih padat


Saran: Sudut kamera juga penting

Seperti yang mungkin telah Anda perhatikan, memiringkan kamera atau memotret lebih dekat secara fisik ke subjek, dapat membuat perubahan pada perspektif sehingga menjadi lebih menonjol. Coba lakukan hal itu lain kali, saat Anda merasa tidak puas dengan sebuah gambar—bahkan kemiringan sekecil apa pun dapat membuat perbedaan besar!

Baca juga:
Menjelajahi Lensa Sudut Lebar Bagian 2: Teknik Komposisi untuk Lensa Sudut Lebar
5 Hal untuk Mencoba Lensa Telephoto
Mengapa Lensa Super Telephoto Penting untuk Fotografi Olahraga?

4. Jarak fokus terdekat

4. Jarak fokus terdekat

Jarak fokus terdekat menentukan seberapa dekat kita dapat membidik subjek sebelum lensa menjadi tidak dapat memfokus. Ini khususnya penting untuk pemandangan close-up di mana kita ingin latar depan atau depan subjek tampak tajam.

Dibidik pada 88mm, f/4.5

Salah satu contoh yang baik adalah ketika kita mengambil foto makanan secara close-up dengan menggunakan efek fokus dangkal (bokeh). Untuk bidikan seperti itu, kecuali jika ada detail lain yang Anda inginkan agar perhatian pemirsanya ditujukan ke detail tersebut, pada umumnya Anda tidak akan salah jika menempatkan fokus pada bagian depan subjek. Jika bagian ini terlalu dekat dengan lensa, Anda tidak akan bisa mendapatkan fokus seperti yang diinginkan.

Baca juga:
Macro yang menggiurkan: Seni Fotografi Makanan Secara Close-up


Contoh lainnya adalah, ketika kita ingin memaksimalkan efek perspektif yang berlebihan. Misalnya, dalam contoh bidikan ini pada 14mm (sudut ultra lebar) pada RF14-35mm f/4L IS USM, memotret dengan lensa yang sangat dekat dengan pangkal batang pohon, meningkatkan efek perspektif yang berlebihan, yang menjadikan batang pohon terlihat sangat panjang. Jarak pemfokusan terdekat lensa yang relatif pendek, 0,2m, memungkinkan detail terdekat ditangkap dalam fokus yang tajam, jika tidak, detail tersebut akan buram.


Pasti Anda tidak tahu ini: Gunakan jarak pemfokusan terdekat untuk menciptakan bokeh latar depan!

Bokeh latar depan dapat digunakan untuk membingkai subjek Anda atau menambah daya tarik pada bidikan Anda.. Yang terbaik adalah, tidak memerlukan banyak usaha untuk menciptakannya: cukup tempatkan sesuatu yang sesuai di latar depan. Apa pun yang lebih dekat ke lensa daripada jarak fokus terdekat, akan menjadi tidak fokus!


Dibidik oleh @_neo_ng_ig pada f/5, 106mm.

Pelajari cara membuat efek ini dan lainnya di Bagaimana Saya Secara Efektif Menggunakan Bokeh Latar Depan pada Lensa Telephoto?


---
Ingin tahu lebih banyak tentang konsep terkait lensa lainnya dan bagaimana pengaruhnya terhadap gambar yang mungkin dihasilkan dengan lensa Anda? Lihat:
Apa Arti "Rasio Pembesaran"?
Gambar Apa yang Dapat Saya Peroleh dengan Pembesaran 0,25x atau 0,5x?
Apakah Bilah Aperture itu? Bagaimana Bilah Aperture Memengaruhi Foto Saya?

Berbagi foto Anda di My Canon Story & berpeluang ditampilkan pada platform media sosial kami