Temukan yang Anda cari

atau cari melalui

topik

Article
Article

Article

e-Book
e-Book

e-Book

Video
Video

Video

Campaigns
Campaigns

Campaigns

Architecture
Kamera Saku

Kamera Saku

Architecture
DSLRs

DSLRs

Architecture
Videografi

Videografi

Architecture
Astrofotografi

Astrofotografi

Architecture
Tanpa Cermin

Tanpa Cermin

Architecture
Fotografi arsitektur

Fotografi arsitektur

Architecture
Teknologi Canon

Teknologi Canon

Architecture
Fotografi cahaya minimal

Fotografi cahaya minimal

Architecture
Wawancara fotografer

Wawancara fotografer

Architecture
Fotografi lanskap

Fotografi lanskap

Architecture
Fotografi makro

Fotografi makro

Architecture
Fotografi olahraga

Fotografi olahraga

Architecture
Fotografi Wisata

Fotografi Wisata

Architecture
Fotografi bawah air

Fotografi bawah air

Architecture
Konsep & Aplikasi Fotografi

Konsep & Aplikasi Fotografi

Architecture
Fotografi Jalanan

Fotografi Jalanan

Architecture
Kamera Mirrorless Full-frame

Kamera Mirrorless Full-frame

Architecture
Lensa & Aksesori

Lensa & Aksesori

Architecture
Nature & Wildlife Photography

Nature & Wildlife Photography

Architecture
Fotografi Potret Wajah

Fotografi Potret Wajah

Architecture
Fotografi Malam

Fotografi Malam

Architecture
Fotografi Hewan Piaraan

Fotografi Hewan Piaraan

Architecture
Solusi Pencetakan

Solusi Pencetakan

Architecture
Ulasan produk

Ulasan produk

Architecture
Fotografi Pernikahan

Fotografi Pernikahan

Saran & Tutorial >> Semua Saran & Tutorial

FAQ Videografi: Apa arti 4:2:2 dan 4:2:0?

2022-05-10
1
52

Saat membaca tentang kemampuan perekaman video kamera, Anda mungkin menemukan spesifikasi yang menunjukkan bahwa kamera mendukung pengambilan sampel warna "4:2:0" atau "4:2:2". Angka-angka ini terkait dengan cara pemberian kode pada data gambar. Apa artinya, apa perbedaan di antara keduanya, dan bagaimana pengaruhnya terhadap video Anda? Baca terus untuk penjelasan yang mudah dipahami.

Dalam artikel ini:

 

Apa perbedaan antara RGB dan YCbCr?

Anda mungkin akrab dengan model RGB tampilan gambar berwarna digital, di mana warna berbeda dibentuk dengan menggabungkan tiga warna utama cahaya—red (merah), hijau (green), dan biru (blue) (RGB)—dalam proporsi yang berbeda. Namun demikian, tahukah Anda bahwa selain RGB, informasi warna juga dapat direkam menggunakan metode yang disebut “YCbCr”? Malahan, gambar JPEG direkam menggunakan sinyal YCbCr.

 

Apakah YCbCr itu?

YCbCr menggunakan tiga sinyal berbeda yang, jika digabungkan, dapat mereplikasi gambar berwarna:
- Luminance (kecerahan) - Y
- Blue colour difference (perbedaan warna biru) - Cb
- Red colour difference (perbedaan warna merah) - Cr

YCbCr berawal dari penyiaran televisi. Ketika dunia sedang bertransisi dari penyiaran hitam-putih ke penyiaran berwarna, ini memungkinkan penggunaan hanya satu sinyal untuk penyiaran gambar hitam-putih dan berwarna. Perangkat TV hitam-putih hanya dapat menggunakan sinyal Y (luminance) untuk menampilkan gambar hitam-putih, sedangkan perangkat TV berwarna juga akan menggunakan sinyal Cb dan Cr untuk ditampilkan dalam warna. Metode pengkodean yang serupa adalah metode YUV (Versi Inggris) dan YPbPr.


Proses konversi RGB ke YCbCr

1. Kamera menghasilkan gambar RGB dari cahaya yang diterima oleh sensor gambar.
2. Gambar RGB dikodekan menjadi sinyal YCbCr, yang direkam dan dikirim ke perangkat tampilan.
3. Perangkat tampilan (komputer, TV, atau monitor) menerjemahkan sinyal YCbCr dan mengubahnya kembali menjadi RGB untuk ditampilkan.

Karena data gambar asli dan gambar yang ditampilkan sama-sama dalam RGB, biasanya kita tidak perlu terlalu memperhatikan sinyal YCbCr.

 

Mengkodekan RGB "4:2:2" dan "4:2:0": Subsampling Chroma dan kompresi data

Bagi manusia, variasi kecerahan lebih mudah dilihat daripada perbedaan warna. Subsampling Chroma (warna) adalah metode yang memanfaatkan ini untuk mengurangi informasi warna saat mengonversi file RGB ke sinyal YCbCr untuk mengaktifkan file data yang lebih kecil. 4:2:2 dan 4:2:0 merujuk pada metode subsampling kroma yang berbeda.


Bagaimana cara kerjanya?

Pengambilan sampel warna dilakukan untuk setiap 8 piksel dalam larik 4×2.

Saluran luminance (Y) untuk 4 kolom piksel sedang merekam, oleh karena itu angka pertama adalah "4".
Angka kedua menunjukkan jumlah sinyal perbedaan warna (CbCr) yang direkam dari baris pertama piksel.
Angka ketiga menunjukkan jumlah sinyal perbedaan warna (CbCr) yang direkam dari baris kedua piksel.

 

YCbCr 4:4:4 . yang tidak dikompresi

Apabila informasi CbCr dari semua piksel direkam (tidak ada piksel yang tidak diambil sampelnya), subsampling kroma ditunjukkan sebagai 4:4:4 (tidak ada subsampling). Ini memberikan kualitas tertinggi—file RAW setara dengan 4:4:4. Namun demikian, hal itu juga menghasilkan file besar.

Untuk ukuran file yang lebih kecil, kita harus menghilangkan sebagian informasi warna untuk mengompres file. Salah satu caranya adalah melalui sub-sampling, di mana informasi dari beberapa piksel tidak direkam.

 

YCbCr 4:2:2 subsampling
Di tiap baris piksel, sinyal CbCr hanya dari dua piksel yang direkam. 

YCbCr 4:2:0 subsampling
untuk baris atas, sinyal CbCr hanya dari dua piksel yang direkam. Tidak ada sinyal CbCr direkam dari piksel di baris kedua.

Decoding
Apabila sinyal didekode ke dalam RGB untuk ditampilkan, informasi CbCr dari piksel di kiri, kiri atas, dan/atau atas piksel tanpa menyalin catatan CbCr ke piksel.

Karena manusia kurang peka secara visual terhadap perbedaan warna, kebanyakan orang biasanya tidak akan melihat penurunan kualitas gambar yang dihasilkan dari informasi piksel yang tidak direkam. Mencatat lebih sedikit informasi membantu mengurangi ukuran data yang mungkin berjumlah sangat besar.

Baca selengkapnya mengenai proses penguraian kode di sini (Versi Inggris)

 

Apa perbedaan antara 4:2:0 dan 4:2:2?

Seperti yang ditunjukkan ilustrasi di atas, 4:2:2 mencatat lebih banyak informasi warna daripada 4:2:0.

Saat ini, perangkat televisi, format DVD/Blu-ray, dan sebagian besar peralatan audio visual serta tampilan gambar lainnya, bekerja dengan sinyal YCbCr 4:2:0. Untuk tampilan normal, kami mungkin tidak akan menganggap gambar sinyal 4:2:0 sebagai kualitas yang buruk.

Namun demikian, selama produksi video, penting untuk memastikan bahwa rekamannya memiliki kualitas yang setinggi mungkin. Tentu saja, karena merekam data YCbCr dari setiap piksel, 4:4:4 memberikan kualitas tertinggi—dan itulah yang disebut data RAW. Tetapi kelemahannya adalah ukuran file yang besar, yang mungkin tidak layak untuk situasi produksi tertentu.

Di situlah subsampling berperan. Subsampling 4:2:0 menawarkan file paling ringan, tetapi informasi warna yang dikurangi memberikan lebih sedikit kelonggaran untuk mengedit dalam pascaproduksi. Sementara itu, 4:2:2 mengurangi ukuran file sambil menyimpan lebih banyak informasi warna, yang tidak hanya memungkinkan lebih banyak fleksibilitas selama pengeditan, tetapi juga mempertahankan kualitas gambar yang tinggi bahkan setelah gradasi warna.


Lihat perbedaannya?

Perhatikan dua gambar di bawah ini dengan saksama. Perbedaan apa yang dapat Anda lihat?

Dua gambar di atas menunjukkan objek yang sama, masing-masing direkam dengan sinyal 4:2:0 dan 4:2:2. Amati garis besar subjek terhadap latar belakang. Apakah Anda melihat warna yang belobor dan warna semu antara bagian tepi subjek dan latar belakang pada gambar 4:2:0? Sebagai perbandingan, bagian tepinya lebih bersih dan lebih tajam pada gambar 4:2:2. Karena alasan ini, merekam cuplikan layar hijau dalam 4:2:2 menawarkan hasil yang lebih baik.

Contoh perbedaan visual lainnya di sini (Versi Inggris)

 

Rangkuman

- Dalam perekaman video, pengambilan sampel warna membantu mengurangi ukuran file sekaligus menjaga agar perbedaan visual tetap minimal.
- 4:2:0 dan 4:2:2 adalah metode pengambilan sampel warna yang berbeda selama penyandian sinyal. 
- 4:2:0 merekam lebih sedikit informasi warna dibandingkan 4:2:2, yang memengaruhi gradasi warna dan transisi bagian tepi.
- 4:2:2 memberikan lebih banyak fleksibilitas untuk gradasi warna, dan memberikan hasil yang lebih baik untuk cuplikan layar hijau.

Kamera Canon manakah yang mendukung perekaman 4:2:2? Cari tahu dan pelajari tentang faktor lain yang perlu dipertimbangkan saat memilih kamera untuk produksi video yang serius di:
EOS C70, R5 C, R5 atau R3: Manakah yang Diambil untuk Video?

 


Menerima pembaruan termutakhir tentang berita, saran dan kiat fotografi.

Jadilah bagian dari Komunitas SNAPSHOT.

Daftar Sekarang!

Berbagi foto Anda di My Canon Story & berpeluang ditampilkan pada platform media sosial kami