Scheduled Maintenance: Some services on SNAPSHOT may not be available on 28 July 2019 from 1am to 4am. We apologise for any inconvenience caused.
Close
Tips & Tutorials >> All Tips & Tutorials

Cara Melakukan Bidikan yang Jitu: Menambahkan Dampak ke Lanskap Hutan

Ada kalanya, apabila kita mencoba memotret lanskap yang megah, bidikan kita tidak secara tepat mengemukakan keagungan yang kita lihat di hadapan kita. Fotografer lanskap profesional Toshiki Nakanishi berbagi cara ia menggunakan lensa sudut ultra lebar untuk membantunya menciptakan bidikan sang surya yang menyoroti hamparan pepohonan. (Dilaporkan oleh: Toshiki Nakanishi)

Semburat cahaya bintang pada lanskap hutan

EOS 5D Mark IV/ EF16-35mm f/2.8L III USM/ FL: 18mm/ Aperture-priority AE (f/11, 1/30 det., EV-1,0)/ ISO 200/ WB: Mendung

Lokasi pemotretan: Mikuni Touge Pass, Hokkaido.
Tempat pemotretan ini membuat Anda seakan melihat ke bawah dari langit, untuk menangkap kilas balik ke waktu dahulu, ketika Hokkaido diselimuti hutan dan kehidupan liar.

 

Saran 1: Ketahui lensa Anda dan pilih lensa terbaik untuk pemandangan

Untuk bidikan ini, saya memilih untuk menggunakan EF16-35mm f/2.8L III USM. Lensa ini sempurna untuk foto yang saya bayangkan, karena:

 

EF16-35mm f/2.8L III USM

EF16-35mm f/2.8L III USM

Ini adalah lensa sudut ultra lebar: Hal ini membesar-besarkan perspektif dengan cara membuat sejumlah benda terlihat terpisah lebih jauh, yang pada gilirannya membuat pemandangan tampak lebih lapang. Untuk bidikan ini, saya mendapatkan hasil terbaik pada panjang fokus 18mm.

Ini menciptakan semburat cahaya bintang yang indah: Saya ingin ada efek starburst (semburat cahaya bintang) pada banyak titik. Dengan aperture 9-bilah, lensa EF16-35mm f/2.8L III USM menciptakan efek starburst dengan 18 sinar cahaya.

Lensa ini juga menangani cahaya latar dengan baik: Memotret dengan matahari di dalam bingkai, berarti ada cahaya latar, yang membuat gambar mudah menghasilkan ghosting dan flaring. Dari pengalaman, saya tahu bahwa lensa EF16-35mm f/2.8L III USM mampu memberikan kualitas gambar yang istimewa tanpa ghosting dan flaring yang kentara di bawah kondisi semacam itu

Cari tahu lebih lanjut di sini mengenai karakteristik lensa sudut lebar dan cara menggunakannya:
Menjelajahi Lensa Sudut Lebar Bagian 1: Efek Foto Lensa Sudut Lebar
Menjelajahi Lensa Sudut Lebar Bagian 2: Teknik Komposisi untuk Lensa Sudut Lebar

Anda mungkin juga tertarik untuk membaca:
Membuat Keputusan dalam Fotografi Lanskap: Memutuskan, Apakan Menyertakan atau Tidak Menyertakan Matahari dalam Bingkai

Pelajari lebih lanjut mengenai jenis lensa lainnya di: Dalam Fokus: Dasar-Dasar Lensa

 

Saran 2: Untuk memaksimalkan efek perspektif, ciptakan kedalaman

Sementara lensa sudut lebar dapat menekankan perspektif, efeknya tidak terlalu jelas jika Anda mempertahankan level kamera dan membidik secara langsung. Gambar dengan kedalaman, memiliki lebih banyak perspektif daripada gambar yang datar.

Untuk bidikan ini, saya mengarahkan lensa ke bawah supaya hutan terlihat seakan-akan condong ke arah saya. Hal ini tidak saja menciptakan kedalaman, tetapi juga terlihat seakan-akan meluaskan pemandangan ke arah empat sudutnya, meningkatkan lebih jauh kesan kelapangan.

Lensa dan kamera pada sudut yang mengarah ke bawah

Saya mengarahkan lensa ke hamparan hutan di bawah, seperti ini.

 

Saran 3: Starburst dapat juga meningkatkan kesan kelapangan.

Cara Anda menggunakan cahaya, juga penting. Menciptakan starburst menyempurnakan bidikan saya dalam dua cara:

1. Menambah ketertarikan visual.
2. Sinar starburst berfungsi sebagai garis penuntun yang memandu mata pemirsa ke arahnya, seperti diindikasikan oleh panah di bawah. Hal ini juga membantu meningkatkan kesan kelapangan.

Diagram menunjukkan garis pandang pemirsa

Mata pemirsa mungkin akan tertuju pada starburst, kemudian meluas ke luar seperti diindikasikan.

 

Saran bonus: Cara menciptakan starburst yang sempurna

1. Dengan kehadiran awam yang menutupi, ini bisa membuat starburst terlihat lebih dramatis
Saya mengambil bidikan ini saat matahari terbit di suatu pagi yang sedang mendung. Awan yang menutupi matahari, membantu membuat starburst terlihat lebih dramatis: Secercah cahaya matahari yang bersinar, bahkan terlihat lebih cemerlang dan semburat cahaya yang kuat sangat kontras dengan langit yang gelap.

2. Perhatikan cahaya dan tunggu sampai momen yang sempurna
Apabila Anda memotret dalam pencahayaan alami, kondisi cahayanya selalu berubah-ubah. Akan membantu jika mengamati dan siap untuk melepaskan rana Anda. Untuk bidikan ini, saya menetapkan kamera ke f/11 (ideal untuk menciptakan starburst) dan menunggu sampai cahaya jatuh sedemikian rupa sehingga nada merah dan keemasan dedaunan musim gugur terlihat sempurna.

Bacalah artikel ini mengenai Panduan untuk Menciptakan Efek Semburat Cahaya dengan Matahari.

 


Menerima pembaruan termutakhir tentang berita, saran dan kiat fotografi dengan mendaftar pada kami!

Jadilah bagian dari Komunitas SNAPSHOT.

Daftar Sekarang!

 

Digital Camera Magazine

Digital Camera Magazine

Majalah bulanan yang berpendapat bahwa kegembiraan fotografi akan meningkat dengan semakin banyaknya seseorang belajar tentang berbagai fungsi kamera. Majalah ini menyampaikan berita mengenai kamera dan fitur terbaru serta secara teratur memperkenalkan berbagai teknik fotografi.
Diterbitkan oleh Impress Corporation

Toshiki Nakanishi

Toshiki Nakanishi

Lahir pada tahun 1971 di Osaka. Setelah mempelajari fotografi secara otodidak, Nakanishi memindahkan basis kegiatan fotografinya ke kota Biei yang terletak di Kamikawa-gun, Hokkaido. Selain menangkap lanskap yang fokus pada cahaya, ia juga menghasilkan berbagai karya yang menonjolkan keindahan kiasan alam. Ia juga adalah Pimpinan PHOTO OFFICE atelier nipek.

http://www.nipek.net/