Temukan yang Anda cari

atau cari melalui

topik

Article
Article

Article

e-Book
e-Book

e-Book

Video
Video

Video

Campaigns
Campaigns

Campaigns

Architecture
Kamera Saku

Kamera Saku

Architecture
DSLRs

DSLRs

Architecture
Videografi

Videografi

Architecture
Astrofotografi

Astrofotografi

Architecture
Tanpa Cermin

Tanpa Cermin

Architecture
Fotografi arsitektur

Fotografi arsitektur

Architecture
Teknologi Canon

Teknologi Canon

Architecture
Fotografi cahaya minimal

Fotografi cahaya minimal

Architecture
Wawancara fotografer

Wawancara fotografer

Architecture
Fotografi lanskap

Fotografi lanskap

Architecture
Fotografi makro

Fotografi makro

Architecture
Fotografi olahraga

Fotografi olahraga

Architecture
Fotografi Wisata

Fotografi Wisata

Architecture
Fotografi bawah air

Fotografi bawah air

Architecture
Konsep & Aplikasi Fotografi

Konsep & Aplikasi Fotografi

Architecture
Fotografi Jalanan

Fotografi Jalanan

Architecture
Kamera Mirrorless Full-frame

Kamera Mirrorless Full-frame

Architecture
Lensa & Aksesori

Lensa & Aksesori

Architecture
Nature & Wildlife Photography

Nature & Wildlife Photography

Architecture
Fotografi Potret Wajah

Fotografi Potret Wajah

Architecture
Fotografi Malam

Fotografi Malam

Architecture
Fotografi Hewan Piaraan

Fotografi Hewan Piaraan

Architecture
Solusi Pencetakan

Solusi Pencetakan

Architecture
Ulasan produk

Ulasan produk

Architecture
Fotografi Pernikahan

Fotografi Pernikahan

Saran & Tutorial >> Semua Saran & Tutorial

Warna Lanskap: Keindahan Air Terjun Berwarna Biru & Putih nan Lembut

2021-11-30
0
118
Dalam artikel ini:

Bagaimana perasaan Anda saat melihat air terjun? Ketika Anda melihat air terjun, apa yang ingin Anda abadikan? Bagi seorang fotografer, inspirasinya berasal dari yūgen, estetika Jepang yang mengacu pada keindahan yang halus, mendalam, dan misterius. Dia berbagi caranya mengekspresikan inspirasi ini melalui gambar yang menghadirkan nada biru dan putih, menggunakan teknik rana lambat dan penyesuaian dasar dalam pasca-pemrosesan. (Dilaporkan oleh: Yoshio Shinkai, Digital Camera Magazine)

Ini adalah bagian dari rangkaian artikel di mana fotografer lanskap berbagi tentang cara mereka mendekati suatu pemandangan dan menyusun, memotret, serta melakukan pasca-proses gambar mereka untuk menonjolkan keindahan warna pemandangan.

EOS 5DS R/ EF24-70mm f/4L IS USM/ FL: 47mm/ Aperture-priority AE (f/16, 10 det.)/ ISO 100/ WB: Tungsten
Lokasi: Air Terjun Naena, Prefektur Niigata, Jepang

 

Inspirasi di balik bidikan

Semakin putih warna air terjun, semakin kuat tampilannya, dan intensitas seperti itu terlihat sangat menakjubkan jika dilihat dari dekat. Anda melihat tetesan air putih bening menari-nari dari kolam air terjun, kemudian hanyut menjadi kabut putih lembut, menambahkan keindahan misterius yang anggun ke pemandangan itu.

Saat pemandangan itu dibidik dan diproses untuk menyampaikan warna seperti aslinya, Anda tidak benar-benar merasakan suasana yang diciptakan oleh kabut. Hal itu karena warna asli dapat mempersulit untuk memunculkan gradasi halus yang memberikan kesan unik pada kabut.

Saya ingin gambar akhir yang dihasilkan, dapat mengingatkan keindahan teknik bokashi (pencetakan warna bertingkat) dalam seni rupa Jepang. Untuk mencapai itu, saya membidik dengan pencahayaan yang cukup lama untuk menangkap aliran air terjun sebagai aliran sehalus sutera dan menambahkan nada biru untuk menonjolkan suasana yang diciptakan oleh air. Ini menghasilkan foto yūgen—kecantikan yang lembut, misterius, anggun dan sangat menggugah.

 

Langkah 1: Ambil bidikan rana lambat untuk membentuk dasarnya

Air terjun mungkin terlihat mengesankan, tetapi suasana hati dan emosi yang disampaikannya dalam foto bergantung pada keputusan Anda, bagaimana Anda ingin membidiknya.


1/1500 det.

Menggunakan kecepatan rana yang cepat untuk membekukan aliran air, memunculkan kekuatan air terjun, namun tidak terlihat kesan senyap dan hening pada gambar.


10 det.

Saya memilih untuk menggunakan rana lambat 10 detik untuk memperhalus aliran air dan kabut.


Saran Pro: Hindari ledakan cahaya terang—hal ini memengaruhi langkah Anda selanjutnya

Saya melakukan pemotretan secara hati-hati untuk menghindari ledakan cahaya terang dalam air. Pada langkah selanjutnya, kita akan "menambahkan" warna ke air terjun menggunakan penyesuaian warna dasar. Warnanya tidak akan terpaku di area dengan ledakan cahaya terang.

Saran dan gagasan lainnya untuk memotret air terjun dalam artikel berikut ini:
Memotret Air Terjun: Dibekukan atau Diburamkan?
Mendesain dan Menyusun Komposisi Foto Air Terjun: Pendekatan Visual

 

Langkah 2: Selama pasca-pemrosesan, tambahkan nada biru

Saya melakukan pasca-pemrosesan gambar saya di Adobe Lightroom Classic, tetapi perangkat lunak pasca-pemrosesan apa pun yang memungkinkan Anda untuk menyesuaikan suhu warna, rona, dan nada bisa juga digunakan.

Untuk memunculkan suasana yang saya bayangkan, nada air terjun dan bebatuan di sekitarnya adalah yang paling penting. Berikut adalah penyesuaian yang saya lakukan.


1. Ubah profil kamera dan WB menjadi sesuatu yang meningkatkan warna biru

Saya memilih profil 'Camera Landscape'. Ini sesuai dengan profil Picture Style (Landscape) di kamera Canon, yang memainkan nada biru dalam gambar. Kemudian, saya menetapkan white balance ke 'Tungsten', yang meningkatkan warna biru pada gambar.

Pelajari lebih lanjut tentang apa yang dapat Anda lakukan hanya dengan mengutak-atik white balance dan Picture Style dalam artikel:
Bagaimana Menorehkan Warna dengan Fungsi White Balance Correction
3 Langkah untuk Menciptakan Foto Khusus Dengan Picture Style


2. Kurangi warna putih dan warna terang

Penyesuaian penting berikutnya yang saya lakukan adalah mengurangi warna putih dan warna terang. Ini karena nada biru yang Anda "tambahkan" tidak akan muncul di area dengan ledakan cahaya terang.


3. Terapkan penyesuaian lain yang diperlukan

Akhirnya, saya melakukan penyesuaian pada kontras, pencahayaan, warna terang, dan warna hitam sampai mendapatkan hasil yang saya inginkan. Ini tergantung pada gambar Anda dan preferensi pribadi Anda. Itu saja!

 

Sebelum

Sesudah


Ingin menghabiskan lebih banyak waktu memotret dan menghemat waktu untuk mengedit? Dapatkan inspirasi dari sejumlah gambar ini, yang dihasilkan hanya melalui keputusan pengambilan gambar yang terarah dan penyesuaian pasca-pemrosesan dasar:
Cara Melakukan Bidikan yang Jitu: Burung Hijau Mungil di Antara Bokeh Merah Muda nan Indah
Langit Biru Keemasan nan Memukau saat Senja: Di Kamera dan Pasca-Pemrosesan
Pemrosesan Gambar RAW: Cara Menghadirkan Rona Biru dalam Foto Blue Hour

Baru mengenal pasca-pemrosesan? Perangkat lunak Digital Photo Professional Canon merupakan awal yang bagus untuk melakukan penyesuaian dasar semacam ini. Ketahui Selengkapnya di:
5 Penyesuaian Penting untuk Dikerjakan dengan menggunakan Digital Photo Professional

Baca juga:
Memulai Fotografi Lanskap: 5 Hal Untuk Diketahui
Warna Lanskap: Menyusun Bentangan Laut Pink & Purple (Merah Muda & Ungu) nan Romantis

 


Menerima pembaruan termutakhir tentang berita, saran dan kiat fotografi.

Jadilah bagian dari Komunitas SNAPSHOT.

Daftar Sekarang!

Mengenai Penulis

Digital Camera Magazine

Majalah bulanan yang berpendapat bahwa kegembiraan fotografi akan meningkat dengan semakin banyaknya seseorang belajar tentang berbagai fungsi kamera. Majalah ini menyampaikan berita mengenai kamera dan fitur terbaru serta secara teratur memperkenalkan berbagai teknik fotografi.
Diterbitkan oleh Impress Corporation

Yoshio Shinkai

Lahir di Nagano tahun 1953, Shinkai mulai melakukan perjalanan menelusuri Jepang dengan kamera format-besar untuk memotret fotografi pemandangan pada tahun 1979. Saat ini, ia memotret untuk kisaran media yang luas, mulai dari poster dan kalender sampai brosur perjalanan dan majalah fotografi.

Berbagi foto Anda di My Canon Story & berpeluang ditampilkan pada platform media sosial kami