LOGIN/SIGN UP function is disabled for upgrade and maintenance. It will resume on 22/01/2022 10.30 AM SGT. Sorry for any inconvenience caused.
Close
Produk >> All Products

EOS R3 vs EOS-1D X Mark III: Bagaimana Memutuskannya?

Dengan peluncuran EOS R3, sekarang ada dua model kamera profesional dengan kemampuan burst berkecepatan tinggi di jajaran EOS—yaitu, EOS R3 dan EOS-1D X Mark III. Apa perbedaannya, dan apa yang harus Anda pertimbangkan ketika memutuskan di antara kedua model tersebut? Cari tahu dalam artikel ini.

1. Ukuran dan berat
2. Dial dan kontrol
3. Resolusi gambar diam dan performa penggambaran
4. Performa kecepatan ISO Tinggi
5. Performa rana mekanis
6. Performa rana elektronik
7. Performa AF
8. Stabilisasi gambar
9. Viewfinder
10. Kemampuan video

 

1. Ukuran dan berat


Ukuran

Perbedaan paling jelas antara EOS R3 dan EOS-1D X Mark III adalah ukuran dan bobotnya. Sebagai kamera mirrorless (nircermin), EOS R3 tidak memerlukan viewfinder optik atau unit cermin, yang memungkinkannya menjadi lebih ringan dan lebih ringkas. Sementara itu, EOS-1D X Mark III merupakan kamera DSLR yang dilengkapi dengan sistem cermin. Mencapai viewfinder optik dengan cakupan 100% pada sensor full-frame, juga berarti bahwa diperlukan pentaprisma yang agak besar. Pentaprisma terbuat dari kaca, yang menambah bobot EOS-1D X Mark III.

Dari segi lebar, tidak ada banyak perbedaan, dengan EOS R3 yang hanya lebih sempit 8mm. Namun demikian, perbedaan ketinggian 25mm tampak lebih jelas, sehingga, jika dibandingkan, EOS R3 terlihat lebih ringkas. 


Ketebalan

Dari segi kedalaman, di atas kertas, EOS-1D X Mark III tampak sebagai kamera yang lebih ramping, dibandingkan EOS R3 yang lebih tebal 4,6mm. Ini karena electronic viewfinder (EVF) pada EOS R3 lebih menonjol. Tetapi, hanya dengan mengukur ketebalan dari dudukan lensa hingga bagian belakang bodi, EOS R3 lebih ramping sekitar 54mm dibandingkan dengan 66mm pada EOS-1D X Mark III. 


Berat

Tanpa baterai atau kartu memori, EOS R3 memiliki berat sekitar 822g sedangkan EOS-1D X Mark III memiliki berat sekitar 1250g. Perbedaan 428g bisa sangat signifikan bagi fotografer yang menggunakan lensa besar dan berat seperti lensa telephoto super profesional.

 

2. Dial dan tombol


Tidak ada perbedaan besar dalam antarmuka

EOS R3 dan EOS-1D X Mark III memiliki jumlah tombol yang kurang-lebih sama di posisi yang kira-kira sama. Keduanya juga memiliki Smart Controller yang dikendalikan sensor sentuh di atas tombol AF-ON. Apa pun yang Anda pikirkan, apakah beralih ke EOS R3 dari EOS-1D X Mark III atau menggunakan kedua model kamera secara bersamaan, peralihan tersebut harus cukup mulus dalam hal antarmuka dan pengoperasian.


EOS R3: Sejumlah tombol penting berada di bawah jari jempol Anda.

Yang berbeda: tombol pengaturan kecepatan WB dan ISO pada panel atas EOS-1D X Mark III tidak ada pada EOS R3. Sebaliknya, EOS R3 memiliki tombol sub-elektronik kedua tepat di bawah ibu jari Anda. Faktanya, tombol belakang yang penting sekarang berada dalam jangkauan ibu jari yang lebih mudah saat Anda memegang kamera dengan tangan kanan Anda—kabar baik bagi pengguna yang tangannya yang lebih kecil.

 

3. Resolusi gambar diam dan performa penggambaran


Megapiksel dan dudukan

EOS R3 memiliki sekitar 4 megapiksel efektif yang lebih banyak daripada EOS-1D X Mark III. Kamera ini juga dilengkapi dengan dudukan RF, yang memungkinkan kualitas yang lebih tinggi pada gambar, resolusi visual yang menjanjikan, yang melampaui apa yang disarankan oleh jumlah piksel. Namun demikian, perlu juga dicatat bahwa banyak fotografer olahraga dan jurnalis foto masih menggunakan EOS-1D X Mark III. 20,1 megapiksel efektif sudah cukup untuk membuat cetakan komersial ukuran A3. 


Mode HDR yang ditingkatkan, yang mendukung bracketing HDR PQ HEIF

EOS-1D X Mark III dan EOS R3 mendukung pemotretan Gambar HDR PQ dalam format 10-bit HEIF. Pada EOS R3, ini meluas ke mode HDR, yang memotret dan menggabungkan tiga pencahayaan bidikan yang dibraket:  Anda dapat memilih untuk mengambil dan merekam bidikan dalam format HDR PQ HEIF untuk mencapai rentang dinamis yang lebih luas.

Terlepas dari apakah Anda merekam dalam JPEG atau HDR PQ HEIF, EOS R3 merekam bidikan yang dibraket pada kecepatan lebih tinggi—secepat 0,02 detik. Ini membantu mengurangi kemungkinan keburaman subjek dan guncangan kamera, bahkan saat melakukan bidikan genggam. 

EOS R3 juga mendukung focus bracketing, sehingga dapat menciptakan gambar hasil fokus stacking.

 

4. Performa High ISO speed

EOS R3
EOS-1D X Mark III
Native ISO 102.400
Diperluas hingga ISO 204.800
Batas AF rendah cahaya: EV -7,5
Native ISO 102.400
Diperluas hingga ISO 819.200
Batas AF rendah cahaya: EV -6


Kecepatan native ISO yang sama, tetapi kecepatan ISO yang diperluas dan batas AF cahaya rendah, berbeda

EOS-1D X Mark III dan EOS R3 memiliki kecepatan native ISO maksimum yang sama, yaitu 102.400. Pada kecepatan ISO tinggi seperti itu, noise tidak dapat dihindari, tetapi tidak akan menonjol dalam cetakan berukuran lebih kecil dan format tampilan. Kecepatan native ISO maksimum yang lebih tinggi juga telah meningkatkan kinerja ISO tinggi secara keseluruhan—ISO 6400 menghasilkan gambar yang relatif bersih pada kedua kamera. Ini menawarkan sedikit fleksibilitas untuk situasi di mana Anda perlu menggunakan kecepatan lebih cepat untuk membekukan subjek atau menghindari goyangan kamera saat memotret dalam kondisi rendah cahaya.

 

EOS R3: ISO 102.400

EOS-1D X Mark III: ISO 102.400

 

EOS-1D X Mark III: ISO 409.600

Biasanya, jika dua kamera memiliki ukuran sensor yang sama (misalnya sensor full-frame), kamera dengan piksel lebih sedikit akan memiliki performa kecepatan ISO tinggi yang lebih baik. Namun demikian, EOS R3 mengadopsi sensor gambar CMOS tumpuk penyinaran-belakang yang baru dikembangkan, yang tidak hanya mencapai kecepatan native ISO yang sama dengan EOS-1D X Mark III, tetapi juga memperluas batas AF rendah cahaya hingga EV -7,5.

Pada saat yang sama, pengaturan kecepatan ISO yang diperluas pada EOS-1D X Mark III mencapai ISO 819.200, siap untuk situasi di mana Anda memerlukan kemampuan itu untuk melakukan bidikan jitu, terlepas dari noise gambar. Potensi tersebut adalah kekuatan EOS-1D X Mark III.

 

5. Performa rana mekanis

Apabila Anda menginginkan burst kecepatan tinggi yang lebih cepat tanpa rana bergulir

EOS-1D X Mark III memiliki rana mekanis yang lebih cepat, mendukung kecepatan pemotretan beruntun maksimum 16 fps dibandingkan dengan 12 fps pada EOS R3. Menggunakan rana mekanis untuk menangkap subjek yang bergerak cepat membantu menghindari distorsi rana bergulir, yang mungkin terjadi pada rana elektronik. Jika Anda ingin membidik burst kecepatan tinggi tanpa risiko rana bergulir, EOS-1D X Mark III memiliki keunggulan itu.

Baca juga:
Shutter Modes & Continuous Shooting Modes: Kapan menggunakan apa?

 

6. Performa rana elektronik

 

Kecepatan rana dan kecepatan pemotretan beruntun

Kecepatan pembacaan yang lebih cepat dari sensor gambar CMOS tumpuk penyinaran-belakang EOS R3 yang baru, menghasilkan peningkatan dramatis dalam kemampuan rana elektroniknya:
- Pemotretan beruntun bisa secepat 30 fps, meskipun kecepatan pemotretan sebenarnya tergantung pada pengaturan dan kondisi pemotretan Anda
- Distorsi rana bergulir berkurang secara signifikan
- Kecepatan rana hingga 1/64.000 det.

Di sisi lain, EOS-1D X Mark III dapat membidik hingga 20 fps selama pemotretan Live View, meskipun itu berarti Anda tidak akan menggunakan viewfinder.

Saat balon air meledak, yang ditangkap pada 1/64000 detik pada EOS R3. EOS R3 memiliki kemampuan untuk mengabadikan berbagai kejadian ke tingkat yang sama sekali baru.


Fotografi lampu kilat selama menggunakan rana elektronik

Pembacaan sensor gambar yang lebih lambat selama pemotretan rana elektronik, juga menyebabkan pita hitam pada gambar selama fotografi lampu kilat. EOS-1D X Mark III tidak mendukung fotografi lampu kilat selama pemotretan rana elektronik, tetapi EOS R3 mendukungnya.

 

7. Performa AF

Kamera profesional sering digunakan untuk memotret gerakan dalam peristiwa olahraga dan satwa di kehidupan alam liar. Itulah sebabnya kinerja pemfokusan otomatis (AF) adalah salah satu aspek yang harus diperhatikan saat Anda menentukan pemilihan kamera yang akan dibeli.


OVF berarti sensor AF terpisah

Selama pemotretan optical viewfinder (OVF) pada EOS-1D X Mark III, pemfokusan otomatis dilakukan melalui sensor AF terpisah yang melakukan AF pendeteksian fase yang sangat presisi. Selama pemotretan Live View, pemfokusan otomatis dilakukan oleh sistem Dual Pixel CMOS AF, yang melakukan deteksi perbedaan fase bidang gambar menggunakan piksel sensor gambar.

Di sisi lain, selama pemotretan EVF pada kamera mirrorless seperti EOS R3, tampilan gambar pada EVF pada dasarnya sama dengan tampilan Live View, sehingga Dual Pixel CMOS AF dapat digunakan untuk keduanya. (Baca juga: 9. Viewfinder)

EOS R3
EOS-1D X Mark III


Sensor AF khusus pada EOS-1D X Mark III

Sensor AF pada EOS-1D X Mark III memiliki 191 titik AF yang mencakup area yang ditunjukkan dengan warna merah di atas. Dari jumlah tersebut, 155 titik adalah sensor tipe silang yang dapat mendeteksi pada sumbu horizontal dan vertikal, sehingga dapat mencapai presisi yang baik. Ini adalah sistem yang memadai untuk sebagian besar komposisi.

Sistem pelacakan AF selama pemotretan beruntun, juga telah dipoles selama bertahun-tahun melalui umpan balik dari fotografer profesional, dan dengan demikian performanya terjamin. Selain itu, kamera dilengkapi dengan sistem pendeteksian dan pelacakan subjek EOS iTR AF X, yang mendeteksi serta melacak wajah dan kepala subjek serta warna, dan bentuk untuk akurasi dan presisi yang lebih baik. Namun, kamera ini tidak dapat mendeteksi mata, sehingga pendeteksian mata hanya mungkin dilakukan selama pemotretan Live View dengan Dual Pixel CMOS AF.


Membandingkan kemampuan pendeteksian subjek

Subjek
EOS R3
EOS-1D X Mark III
Manusia
Mata/ Wajah/ Kepala/ Tubuh
Wajah/ Kepala (Mata: Hanya selama pemotretan Live View)
Anjing/ Kucing/ Burung
Mata/ Wajah/ Tubuh
-
Motorsports
(mobil, sepeda motor)
Bodi kendaraan/Helmet
-


AF pada EOS R3

Pada EOS R3, Dual Pixel CMOS AF digunakan untuk pemfokusan otomatis selama pemotretan viewfinder dan Live View. Saat menggunakan mode yang mendukung deteksi subjek, sistem EOS iTR AF X mendeteksi subjek pada area AF yang mencakup 100% × 100% (horizontal × vertikal) bingkai gambar. Saat tidak melakukan deteksi subjek, area AF mencakup 90% × 100% (horizontal × vertikal) bingkai gambar.

Baca juga: Apakah Menyusun Komposisi Lebih Mudah pada Kamera Mirrorless?


Fitur Advanced AF

Meskipun EOS R3 dan EOS-1D X Mark III menggunakan mesin pemrosesan gambar DIGIC X, EOS R3 memiliki kemampuan pendeteksian subjek yang jauh lebih canggih berkat teknologi deep learning. Ini juga dilengkapi dengan fitur kontrol AF canggih seperti Eye Control AF. Ini berarti bahwa kamera mencapai fokus otomatis yang tepat dengan sendirinya tanpa memerlukan banyak masukan dari pengguna.


Sejauh mana Anda ingin mengendalikan?

Sistem AF kamera terkait dengan banyak fitur lainnya, tetapi sebagai kesimpulan, AF pada EOS-1D X Mark III dibuat untuk merespons teknik fotografer, sedangkan pada smart AF di EOS R3, dipengaruhi oleh otomatisasi tingkat lanjut, dibangun untuk mengurangi beban operasi pada fotografer.

 

8. Stabilisasi gambar

EOS R3 memiliki fitur In-Body Image Stabilizer (In-Body IS), berbasis sensor bawaan, yang melakukan stabilisasi gambar 5-sumbu. Apabila lensa RF dengan Optical Image Stabilizer (Optical IS) dipasang, sistem stabilisasi gambar dalam lensa dan dalam kamera ini bekerja bersama sebagai satu sistem Coordinated Control IS untuk mencapai efek stabilisasi gambar yang lebih kuat, mengoreksi goyangan kamera setara kecepatan rana hingga 8 stop.

EOS R3
EOS-1D X Mark III
- In-Body IS: Hingga 8 stop
- Coordinated Control IS
(apabila digabungkan dengan IS Optik)
Hanya IS Optik


Panjang fokus, penting

Secara umum, In-Body IS lebih baik dalam mengoreksi goyangan kamera yang terjadi saat memotret pada sudut yang lebih lebar, sedangkan Optical IS bagus dalam mengoreksi goyangan kamera pada panjang fokus yang panjang. Oleh karena itu, apabila membidik dengan lensa telephoto, In-Body IS dan Coordinated Control IS, memberikan keunggulan terbatas dibandingkan IS Optik saja. Jika Anda pada umumnya membidik pada 200mm ke atas, EOS-1D X Mark III sudah memadai.

Namun demikian, jika Anda lebih sering membidik potret wajah atau subjek lain yang memerlukan panjang fokus dalam panjang fokus telephoto standar hingga menengah, Anda dapat menarik manfaat besar dari In-Body IS pada EOS R3, terutama jika Anda menggunakan lensa tanpa IS Optik seperti Lensa 50mm f/1.2 dan 85mm f/1.2.


Efek stabilisasi gambar saat menggunakan EOS R3 dengan lensa RF utama

Lensa
Coordinated Control IS
Max. IS effect in stops (standar CIPA)
RF24-105mm f/4L IS USM
8,0
RF50mm f/1.2L USM
×
7,0
RF24-70mm f/2.8L IS USM
8,0
RF15-35mm f/2.8L IS USM
7,0
RF70-200mm f/2.8L IS USM
7,5
RF100-500mm f/4.5-7.1L IS USM
6,0
RF85mm f/1.2L USM
×
8,0

 

9. Viewfinder

Jendela bidik pada kedua kamera, memberikan cakupan dan pembesaran yang sama, sehingga akhirnya mengerucut pada pilihan Anda, apakah lebih memilih EVF (EOS R3) atau viewfinder optik (EOS-1D X Mark III).

 
EOS R3
EOS-1D X Mark III
 
Jenis viewfinder
EVF / 5,76 juta titik OLED
OVF/ Pentaprisma
Cakupan
sekitar 100%
sekitar 100%
Pembesaran
sekitar 0,76x
sekitar 0,76x
Titik mata
sekitar 23mm
sekitar 20mm

EVF bekerja dengan memproyeksikan gambar Live View ke panel OLED di view finder.  Oleh karena itu, sebagian fotografer dapat memahami kekhawatiran tentang jeda waktu tampilan dibandingkan dengan OVF, yang memberikan pandangan langsung ke pemandangannya.

Panel OLED ultra-high-definition 5,76 juta dot EOS R3 mampu menampilkan gambar hingga 119,88 fps, yang menghasilkan tampilan yang mulus dan alami. Selain itu, seperti gambar Live View, gambar EVF, juga mencerminkan efek pencahayaan, white balance, dan pengaturan Picture Style sehingga Anda dapat melihat serta menyesuaikannya saat Anda membidik. Anda bahkan dapat memeriksa, bagaimana bokeh akan terlihat, sedangkan pada OVF, Anda tidak dapat melakukannya.


Bantuan tampilan OVF untuk melakukan simulasi tampilan OVF

Bagi mereka yang peduli dengan nada warna, EOS R3 dilengkapi dengan fitur OVF Simulation View Assist, yang menggunakan teknologi HDR untuk menampilkan gambar view finder dengan rentang dinamis dan nada warna yang serupa dengan yang ada pada OVF.


Keunggulan OVF

Sebagai fitur pada kamera kelas profesional, OVF pada EOS-1D X Mark III adalah produk peningkatan berkelanjutan selama bertahun-tahun, dan oleh karena itu dapat dikatakan memberikan standar performa tertinggi yang dapat diberikan oleh OVF. Tampilan optik memberikan jeda waktu nol, sesuatu yang mungkin dianggap tidak dapat dinegosiasikan oleh fotografer yang sangat mementingkan waktu pelepas rana. Melihat melalui OVF untuk jangka waktu yang lama juga tidak terlalu melelahkan mata dibandingkan dengan EVF.


OVF atau EVF?

Ada alasan kuat untuk menginginkan OVF, dan jika itu penting bagi Anda, EOS-1D X Mark III, jelas merupakan pilihan yang pasti. Namun EVF juga memiliki manfaatnya, dan dengan EOS R3, Anda dapat menikmati manfaat dari teknologi terbaru.

Baca juga:
Dasar-Dasar Kamera #12: Viewfinder
Lensa FAQ #2: Benarkah Lensa Cepat Mampu Memperjelas Bidikan Lewat Viewfinder?

 

10. Kemampuan video


6K RAW vs 5,5K RAW: apakah memang membuat banyak perbedaan?

Kualitas perekaman video maksimum pada masing-masing kamera adalah sebagai berikut:
EOS R3: 6K RAW 59,94/50,00 fps
EOS-1D X Mark III: 5,5K RAW 59,94/50,00 fps

Apabila dilihat secara langsung, karena tidak banyak perbedaan antara 6K dan 5,5K. Faktanya, format perekaman tersebut dimaksudkan untuk mencapai kualitas video 4K oversampled yang lebih tinggi, atau dikrop untuk tujuan kreatif dalam produksi video 4K. Tentu saja, resolusi 6K yang lebih tinggi pada EOS R3 berarti fleksibilitas tambahan untuk cropping, tetapi seperti yang ditunjukkan diagram di bawah, mungkin tidak sebanyak yang Anda kira.



High frame rate shooting

Kedua kamera mendukung format 4K DCI dan 4K UHD, dan keduanya dapat menghasilkan video 4K berkualitas lebih tinggi dengan memanfaatkan resolusi perekaman maksimum untuk oversampling. Perbedaan utama terletak pada mode High Frame Rate: EOS R3 dapat merekam video 4K UHD dan Full HD pada 119,88/100,00 fps, tetapi EOS-1D X Mark III hanya dapat melakukannya dalam format Full HD.

 
EOS R3
EOS-1D X Mark III
Resolusi Maksimum
6K RAW 59.94/50.00fps
5,5K RAW 59.94/50.00fps
High Frame Rate
4K UHD 119.88/100.00fps
FHD 119.88/100.00fps
FHD 119.88/100.00fps
HDR
HDR PQ
Canon Log 3
Canon Log

 

Kemampuan HDR

EOS-1D X Mark III hanya mendukung Canon Log (rentang dinamis: sekitar 800% pada ISO 400 atau lebih tinggi), sedangkan EOS R3 mendukung Canon Log 3 dan HDR PQ.

Canon Log 3 mencapai jangkauan dinamis hingga 1600% sambil mempertahankan keunggulan Canon Log untuk gradasi warna. Sementara itu, HDR PQ adalah standar HDR yang semakin banyak digunakan di bioskop dan video online. Jika Anda memiliki monitor HDR PQ-ready, Anda bahkan dapat melihat video HDR yang diambil dalam mode HDR PQ tanpa harus menilai warnanya terlebih dahulu.


Waktu perekaman beruntun

Aspek lain yang membedakan kedua kamera ini adalah waktu perekaman secara terus menerus untuk video. Di atas kertas, batas perekaman video EOS-1D X Mark III adalah 30 menit, sedangkan EOS R3 adalah 6 jam untuk video normal, dan hingga 1 jam 30 menit untuk video high frame rate (kecepatan bingkai tinggi). Dalam penggunaan sebenarnya, durasi perekaman bergantung pada situasi pemanasan kamera, tetapi kita dapat menyimpulkan bahwa EOS R3 mampu merekam video untuk durasi yang lebih lama.

 

Kesimpulan

Sebagai generasi ketiga dari seri EOS-1D X top-of-the-line, yang dikaitkan dengan lambang teknologi DSLR Canon, EOS-1D X Mark III dibuat untuk respons terbaik terhadap naluri dan teknik fotografer profesional yang berpengalaman. Sementara itu, sebagai kamera kelas profesional pertama dalam jajaran EOS R, EOS R3 adalah smart kamera yang membanggakan keunggulan teknologi kamera mirrorless mutakhir, termasuk RF mount baru yang memungkinkan kualitas optik lebih baik.

Kamera mungkin dilengkapi dengan fitur dan teknologi yang sedikit berbeda, namun keduanya dirancang untuk memastikan keandalan, daya tahan, dan performa, bahkan di bawah kondisi menantang yang dihadapi dalam fotografi satwa di kehidupan alam liar, olahraga, dan berita. Apa pun yang akhirnya Anda pilih, Anda dapat yakin dengan kualitas kelas profesional yang dimilikinya. 


Harga

EOS R3
EOS-1D X Mark III
USD 5.999
USD 6.499

 


Menerima pembaruan termutakhir tentang berita, saran dan kiat fotografi.

Jadilah bagian dari Komunitas SNAPSHOT.

Daftar Sekarang!